Bukan Resensi Film: 5 Kejanggalan A Quiet Place

Ketika lagi nongkrong di AEON Mall Jakarta Garden City bareng temen-temen kantor, gue diajakin nonton di bioskop setempat. Gue yang udah sekian abad ga nonton bioskop manut-manut aja diajakin nonton, juga ketika dipilihin untuk nonton film berjudul A Quiet Place. Awalnya gue ga tau A Quiet Place ini film apaan. Bukan cuma A Quiet Place sih, tapi film-film lain yang lagi tayang juga gue ga tau itu tentang apaan. Jadi ketika temen gue nawarin film A Quiet Place, ya udah lah ikutan aja.

 

Setelah pesen tiket & nunggu studio dibuka, barulah gue baca-baca sinopsisnya A Quiet Place. Oh ternyata ini film survival campur horor campur thriller. Kalo ngomongin film survival, yang kebayang di gue macem The Martian atau The Revenant. Sementara kalo ngomongin film horor campur thriller, yang kebayang di gue macem Rumah Dara atau Modus Anomali. Jadi kalo A Quiet Place ini adalah campuran dari film survival campur horor campur thriller, gue jadi ngebayangin ada Sareefa Danish digigit beruang dari planet Mars sambil dikejar-kejar Rio Dewanto. Ternyata bukan. Ya iyalah bukan!

 

Duduk manis di dalem studio, terus sempet diputerin trailler nya A Quiet Place diantara trailer-trailer lain sembari menunggu film dimulai, barulah gue ngeh: ternyata ini film macem I Am Legend. Lalu gue pun menikmati A Quiet Place seharga IDR 40.000 di mall paling hits se-Jakarta Timur ini.

 

Detail ceritanya ga bakal gue ceritain disini, silahkan bisa lu tonton sendiri aja ya. Tapi setelah filmnya abis, instead of berkata “Wow”, “Anjrit”, “Ajegile” atau kalimat takjub lainnya sebagaimana penonton kebanyakan, gue malah banyak berkata “Kok gini sih?” atau “Ini kenapa gini ya?” dan sebagainya. 7 orang temen kantor gue yang ikutan nonton bareng jadi korban pertanyaan-pertanyaan yang gue pertanyakan dari berbagai kejanggalan di film ini.

 

Emang, apa aja sih kejanggalannya? Nih kira-kira begini nih:

 

  1. Wujud monsternya gitu doang!.

 

Ketika baru liat & baca trailernya, ada rasa merinding karena penasaran sosok menyeramkan macem apa yang akan menghantui para pemeran utama di sepanjang film. Mungkin kaya sosok si Ibu dengan loncengnya, mungkin cantik kaya Sareefa Danish tapi sambil megang golok, atau mungkin kaya sosok mantan yang tiba-tiba nge-chat dan say hello terus ngajak balikan. Tapi di bagian awal film ketika si anak kecil mati karena nyalain mainan pesawatnya, wujud pelakunya udah diliatin dalam sosok monster yang melahap si anak kecil.

 

Seandainya si monster ini baru dikasih liat di bagian tengah atau akhir film, mungkin rasa merinding penasarannya akan terus terjaga sampai sosok si monster itu muncul. Tapi karena udah dikenalin dari awal, jadinya udah ga penasaran lagi di sepanjang film. Udah gitu selaku penggemar game Parasite Eve, bentuk monsternya juga ga ada serem-seremnya: mirip monster-monster yang muncul di game Parasite Eve atau Resident Evil. Sehingga ketegangan akan rasa penasaran terhadap wujud si pelaku, udah ilang dari awal. Jadilah sepanjang film gue kehilangan rasa ketegangan itu karena udah tau tampilan monsternya.

 

  1. Kok bisa-bisanya si istri hamil dalam situasi kaya gitu?

 

Kejanggalan berikutnya adalah: dalam kondisi dimana situasi penuh tantangan & survival kaya gitu, kok bisa-bisanya si istri hamil? Meskipun bisa beralasan bahwa: “Iya si istri harus hamil & mereka harus tetap berketurunan supaya ras manusia bisa tetap bertahan”, tapi selaku seorang bapak dari 2 anak yang udah 2 kali nemenin istri lahiran dan 3 tahun nemenin istri ngerawat anak gue masih agak bingung sama keputusan itu. Kenapa?

 

Ada 2 hal yang membuat gue bingung. Yang pertama adalah bahwa bayi itu berkomunikasi dengan cara menangis, tanpa kenal tempat, ruang, dan waktu. Emang bayi yang umurnya dibawah 2 tahun udah bisa diajarin supaya “jangan nangis keras-keras ya, soalnya di sekitar kita ada monster yang bakal makan kamu kalo kamu nangis”? Kalo si bayi mau minum susu atau pup, pasti dia spontan nangis. Ga pake mikir di deketnya ada monster atau ga. Jadi resiko untuk disamperin si monster karena si bayi tiba-tiba nangis adalah amat sangat tinggi.

 

Yang kedua, dan ini yang paling bikin bingung, sebelom hamil kan pasti “gituan” dulu ya. Nah itu gituannya kapan & dimana? Emang bisa gituannya ga pake suara? Mungkin karena ini film Amerika, mainnya ga banyak bersuara, ga kaya orang Jepang yang dikit-dikit teriak ikkeh ikkeh kimochi (nah ya ketauan suka nonton Jepang-Jepangan!). Tapi kalopun orangnya ga bersuara, masa iya media buat gituannya ga bersuara? Entah itu kasurnya, shockbreaker mobilnya, keran bathtubnya, atau apalah dimanapun mereka main (duh ketauan juga deh gue suka main dimana aja). Yang paling mungkin adalah mereka mainnya di deket air terjun, jadi ga ketauan karena berisik suara air terjun. Tapi ya kok masa sampe hamil sih, apa perlu gue ajarin cara-cara gituan yang aman supaya ga sampe hamil?

 

  1. Kenapa mereka memilih untuk tinggal di pedesaan?

 

Kan di zaman itu manusia udah pada musnah, jadi harusnya mereka bisa milih mau tinggal dimana aja. Bisa di perkotaan yang supply logistiknya gampang tersedia (kaya di pas bagian pembukaan film), atau di Playboy Mansion sambil ngeliatin sisa-sisa koleksinya Hugh Heifner, atau seenggaknya di deket sungai & air terjun lah supaya kalo ada apa-apa mereka bisa ngumpet disitu. Ini kenapa harus banget di pedesaan ya? Apa karena jabatan terakhir si suami adalah Kepala Desa setempat jadi dia harus tetep stay disitu meskipun para warga desanya udah pada dimakan monster?

 

  1. Duh ternyata monsternya selemah itu!

 

Ketika diceritain bahwa manusia di seluruh dunia udah pada musnah karena dimakanin si monster, gue mempertanyakan ini monster ada sebanyak & sekuat apa. Kalo asal-usulnya sih ga perlu ditanya, biarin itu jadi misteri di film ini. Gue kira monster ini kuat banget & kebal dari berbagai jenis serangan & bisa memulihkan diri, kaya para Sentinels di film X-Men: Days of Future Past, makanya mereka bisa survive & memburu manusia seenak jidatnya sendiri. Eh mereka mah ga punya jidat ya, punaynya sejenis sensor penerima suara.

 

Tapi ternyata? Yaelah di bagian akhir film, ditembak shotgun sekali aja udah mati. Udah gitu yang nembak juga cuma warga sipil, lebih tepatnya ibu-ibu yang beberapa jam sebelomnya baru aja lahiran. Monster pemakan darah masa dikalahin sama ibu-ibu yang masih belepotan darah nifas? Duh jangan bikin gue tertawa.

 

Ditambah, titik lemah si monster kan berupa gelombang suara yang dihasilin dari alat yang dibikin si suami. Sekali lagi, si suami ini cuma warga sipil dan dia bikin alat itu sendirian doang di basement rumahnya. Pertanyaannya, apa yang dulu dilakukan oleh para militer di seluruh dunia ketika si monster ini muncul? Kalo ternyata monsternya selemah itu, berarti militernya lebih lemah lagi. Ah jangan-jangan selama ini kita hidup dalam dunia propaganda bahwa militer itu sangat digdaya!

 

  1. Siapa nama tokoh-tokohnya?

 

Setelah film abis, dibagian credit title ditampilin nama-nama tokohnya & pemeran-pemerannya. Disitu ada Lee Abbot, Evelyn Abbot, Reagan Abbot, Marcus Abbot dan Beau Abbot. Karena gue ga kenal nama pemeran-pemerannya, jadi mana gue bisa tau Lee itu yang mana, Reagan yang mana, Beau yang mana, dst? Si anak cewek, itu namanya siapa? Si anak kecil yang mati di awal, itu namanya siapa? Si ibu-ibu nifas yang nembak monster, itu namanya siapa? Ya orang di sepanjang film ga ada suara & ga ada manggil-manggil nama, gimana gue bisa tau itu siapa & yang mana orangnya?

 

Itu semua komentar gue melihat kejanggalan-kejanggalan di film A Quiet Place. Ya, mungkin lu punya jawaban atas pertanyaan-pertanyaan gue, silahkan bisa tulis aja di kolom komentar di bawah. Atau mungkin lu punya pertanyaan-pertanyaan akan kejanggalan lainnya? Atau mungkin punya sudut pandang yang berbeda? Feel free lah ya.

 

Pada akhirnya, overall film A Quiet Place ini sangat menghibur kok. Menghibur dari dua sisi: untuk lu yang suka dibikin tegang & dikagetin tiba-tiba, film ini bisa ngasih itu semua. Juga untuk lu yang suka menertawakan keadaan dengan berbagai kejanggalannya, film ini juga bisa ngasih itu. Salut buat John Krasinki karena ide ceritanya cukup unik, meskipun jalan ceritanya agak kurang logic. Jadi buat yang belom nonton, gue saranin untuk nonton biar bisa ngerasain ketegagannya. Kalo ga berani nonton sendirian, sini nonton lagi sama gue gapapa. Nanti gue bantuin bikin “tegang” deh!

 

Jakarta, 15 April 2018, 17:37

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s