Surat Untuk Mama

Dalam rangka memperingati Hari Ibu bulan Desember 2016, kantor gue si ngadain kompetisi menulis Surat Untuk Ibu. Di kompetisi ini, karyawan diminta untuk menulis surat, yang nantinya surat ini akan kita bantu kirimin ke orang tua masing-masing. Meskipun dilombain, tapi substansi utamanya lebih untuk mempererat hubungan antara seorang anak dan ibunya.

 

Di kompetisi ini sejatinya gue bertindak sebagai team juri, jadi ga bisa ikutan. Tapi mumpung nyari momen di Hari Ibu dan mumpung suratnya dikirimin sama kantor, jadilah gue numpang ikutan nulis surat. Surat itu sendiri pada akhirnya sampe ke tangan emak gue, dan beliau pun meng-afirmasi doa yang tertulis dan mengamininya.

 

Daripada surat itu cuma jadi seonggok kertas yang hanya dibaca sekali dan dilupakan selamanya, iseng-iseng mending sekalian gue post disini aja. Nih silahkan kalo mau baca.

 

 

 

Halo Mama,

 

Jangan kaget dulu, ini surat beneran aku yang nulis uhehe… Jadi dalam rangka memperingati hari Ibu, Bukalapak ngadain Kompetisi Menulis Surat Untuk Ibu, khusus untuk karyawan. Idenya adalah, karyawan diminta untuk nulis surat yang ditujukan ke ibunya. Nanti surat ini dilombain dan pemenangnya berhak dapet hadiah. Terus, semua surat yang masuk bakal dikirim langsung ke ibu masing-masing. Cuma karena disini aku berperan jadi juri kompetisi, jadi tulisanku ini ga ikutan dilombain. Cuma mau nebeng nulis aja supaya bisa dikirim ke Mama uhehe…

 

Ga pengen nulis panjang-panjang sih, cuma mau say hello aja. Secara rumah kita kan jaraknya cuma +- 50 meter. Meskipun ga setiap saat juga aku bisa main kesana uhehe… Kalopun ada beberapa hal yang perlu Mama tau, sekarang di Bukalapak aku megang bagian Personalia sama Pengembangan Budaya. Kalo dulu pas awal masuk ke Bukalapak kan masih megang Pengembangan Organisasi yang kerjanya ngurusin struktur organisasi, deskripsi kerja, training dll, sekarang aku udah ngurusin administrasi data karyawan, BPJS, fasilitas karyawan (rawat jalan, rawat inap, dll), termasuk juga penggajian.

 

Jadi setiap bulan tanggal 20 sampe 27 mungkin aku bakal jarang nyetor muka karena di tanggal-tanggal segitu adalah tanggal rawan penggajian. Ngerjainnya ga bisa sembarangan soalnya ada salah itung 1000 rupiah aja karyawan bisa pada protes uhehe… Tapi sejauh ini ga ada masalah kok. Disini anaknya asik-asik, dan kantornya “kekininan.” Ya kalo mau kapan-kapan Mama sama Papa bolehlah main-main kesini. Ada kereta-keretaan yang biasa dimainin sama Ajeng kalo lagi nyusul ke kantor. Ada ruang game sama studio musik buat santai-santai. Juga ada perpustakaan yang sofanya biasa aku pake numpang tidur kalo lagi nginep di kantor.

 

Kalo semua berjalan lancar, harusnya surat ini nyampe ke Mama pas di hari ibu, tanggal 22 Desember. Orang-orang ngerayain 22 Desember sebagai hari ibu, sementara kita di tanggal itu juga ngerayain ulang tahunnya Papa. Jadi kalo nanti Mama baca surat ini, titip salam juga buat Papa.

 

Udah gitu dulu aja ya. Terlampir bersama surat ini ada foto kita, foto keluarga kita. Jumlah kita emang ga banyak, dan mungkin rezeki kita dari dulu sampe sekarang ya cuma segini-gini aja. Tapi di akhirat nanti kan kita ga bakal ditanya seberapa banyak rezeki yang kita punya, tapi darimana rezeki kita berasal dan kemana rezeki itu kita gunain. Semoga dengan semua kesederhanaan yang kita punya, hisab kita semua di akhirat nanti dipermudah, dan kita semua bisa kumpul-kumpul lagi di surga-Nya. Amiinn…

 

With love,

 

 

C-Kink

 

 

Dan ketika suratnya sampe, emak gue menyempatkan diri untuk ngirim whatsapp dengan bunyi begini.

Hari Ibu

 

Depok, 15 Desember 2016, 02:41

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s