Surprise

Tulisan ini sebenernya lanjutan dari tulisan sebelumnya yang berjudul “Kurang Sedekah”. Setelah tau bahwa sedekah bisa menolak bala (dan menebarkan rasa cinta), mungkin lu jadi pada tertarik untuk mulai bersedekah. Pertanyaannya, bersedekah macem gimana?

 

Pada dasarnya, sedekah itu mudah. Memberi uang ke pengamen itu bagian dari sedekah. Ngasih senyum ke kerabat itu juga sedekah. Mengucap salam juga termasuk sedekah. Bahkan sekedar menyingkirkan duri dari jalan juga termasuk sedekah. Ga melulu sedekah itu harus dengan biaya, apalagi dengan nominal yang besar. Dzikir pun juga bagian dari sedekah.

 

Tapi biarpun banyak jenisnya, pengamatan dan pengalaman gue pribadi mengatakan bahwa sedekah yang paling berkesan adalah sedekah dalam bentuk “materi”, atau lebih tepatnya semacam hadiah. Kalo pake bahasa Inggris mah disebutnya “gift”, yang bisa berarti hadiah atau karunia.

Sedekah berupa uang, biarpun nilainya agak besar, somehow memberikan kesan “biasa aja” dan malah meninggalkan pandangan pragmatis: sekedar ngasih aja. Tapi sedekah yang berupa hadiah, biarpun nominalnya mungkin ga besar, kalo diberikan pada waktu dan cara yang ga diduga-diduga bisa berefek lebih dahsyat daripada ngasih uang. Coba diinget-inget, pernah ga dapet hadiah yang ga diduga? Gimana rasanya?

 

Pun tanpa mengecilkan peran sedekah yang non-materiil semacem senyuman tulus, uluran tangan, doa dalam sunyi, maupun lain sebagainya. Sedekah semacem itu tetap berguna (bahkan sangat berguna) tapi orang yang menerimanya juga memberikan kesan “biasa aja” karena seakan-akan itu udah suatu hal yang normatif; yang memang harus ada.

 

Lalu, sedekah yang berupa hadiah itu, yang kaya gimana? Well sebenernya ada banyak banget contohnya. Disini gue akan memberikan beberapa contoh, hanya untuk sekedar bahan referensi yang semoga bisa menjadi inspirasi. Dan karena contoh yang real itu lebih bermakna dibanding contoh yang sekedar teori, maka yang gue contohin disin adalah yang pernah gue lihat, gue alami, atau bahkan gue lakuin sendiri. Sekali lagi, tujuannya bukan untuk riya atau sum’ah, tapi sekedar untuk menginspirasi: untuk menunjukkan kebaikan, supaya pahalanya terus mengalir.

 

Beberapa contoh itu diantaranya:

 

  1. Dari jaman gue kecil, orang tua gue selalu menyempatkan diri untuk memberi “bingkisan” kepada rakyat jelata. Misal nih, ada tukang becak langganan, sesekali waktu dikasih baju. Atau pas lagi balik dari pulang kampung, sekalian ngebeliin oleh-oleh untuk pembantu. Atau yang berupa uang, semisal ngamplopin uang nominal rp 10.000,- sampe rp 50.000,- per amplop untuk dibagi-bagi ke tukang jajanan (gorengan, siomay, pempek, dll) yang sering lewat depan rumah. Juga beli jajanan yang harganya ga seberapa, tapi sengaja ngasih uang lebih dengan tujuan ga usah ngasih kembalian. Misal, beli onde-onde harganya rp 10.000,- tapi ngasih uangnya sebesar rp 20.000,- dan mempersilahkan si tukang jajanan untuk ngambil kembaliannya sendiri.

 

  1. Waktu gue masih kerja di pabrik gula rafinasi, tiap bulan kita selaku karyawan dapet jatah gula rafinasi sebanyak 2 kg per orang. Dari segi nominal mungkin memang ga besar, kalo dirupiahin cuma sekitar rp 15.000,-an. Tapi dengan dapet gula 2 kg aja udah bisa bikin girang banget, instead of dapet uang mentah rp 15.000,-. Begitupun ketika mau lebaran, tiba-tiba jajaran direksi bagi-bagi sembako ke karyawan. Nominalnya mungkin ga besar, tapi isi sembakonya cukup bikin kita senyum-senyum sendiri: ada mie instan 1 kardus, minyak goreng, gula (as usual), tepung, beras, dll. Semua sembako itu terus gue bawa pulang ke rumah. Khusus untuk mie instan yang isinya 1 kardus which is ada +- 40 bungkus, kan ga mungkin kalo diabisin sendirian di rumah. Jadilah di sepanjang perjalanan dari kantor ke rumah atau sebaliknya, mie instan itu gue bagi-bagiin ke rakyat jelata yang gue temuin di sepanjang jalan: mas-mas yang jaga parkiran, tukang koran di lampu merah, mbak-mbak penjaga gerbang tol, dll. Dan ekspresi mereka ga bisa gue tuliskan dengan kata-kata ketika tiba-tiba nerima 2-3 bungkus mie instan itu. Hal ini menginspirasi gue untuk bersedekah dalam bentuk selanjutnya, yaitu…

 

  1. Terinspirasi dari mie instan yang dibagi-bagi tadi, setelah itu setiap kali belanja bulanan gue selalu menyempatkan waktu untuk menyiapkan “bingkisan” yang bakal dibagi-bagiin kepada rakyat jelata yang gue temuin sepanjang jalan. Isinya ga banyak dan ga mahal-mahal, cuma mie instan 2 bungkus, kopi sama teh 1 sachet, dan cemilan-cemilan ringan yang awet macem biskuit, crackers, dll. Semuanya gue masukin ke kantong plastik dan gue taro di dalem mobil. Setiap kali ketemu rakyat jelata di jalan, bingkisan itu gue bagi-bagiin. Misal, lagi parkir di gedung, terus pas keluar parkir kan pasti bayar parkir ya. Nah sambil bayar parkir, si petugas parkirnya sambil gue kasih. Atau pas lagi di lampu merah ada pedagang tahu sumedang, dia gue panggil, terus langsung kasih aja bingkisannya. Dan sekali lagi, ekspresi mereka setelah nerima bingkisan itu bener-bener ga bisa dituliskan dengan kata-kata.

 

  1. Yang lagi ngetrend dan juga lagi viral: go-food. Kalo pesen makanan via go-food, masa iya kita tega membiarkan si abang gojeknya hanya mampu melihat dan mencium bau makanan yang kita pesen? Kata Rasulullah saw kan kalo kita bikin masakan yang baunya kecium sampe ke tetangga sebelah, si tetangga berhak kita bagi masakan itu. Lah ini si abang gojek udah dia yang beli, terus sepanjang jalan dia nyiumin baunya, masa iya ga kita kasih walau cuma secuil? Pernah pas gue lagi di rumah terus males masak akhirnya kita pesen go-food, dengan ga lupa mesen juga 1 porsi untuk si abang gojeknya. Pas abang gojeknya dateng, kemudian gue pisahin 1 porsi itu dan gue kasih ke dia, sekali lagi gue ga bisa cerita ekspresinya kaya gimana. Yang jelas setelah itu gue sempet nguping kalo dia langsung nelpon temennya dengan suara sangat sumringah dan ngajakin ketemuan untuk dimakan bareng-bareng, karena menurut dia porsinya kebanyakan kalo diabisin sendirian. Well, sedekah berbuah sedekah, isn’it?

 

  1. Baju-baju bekas, aksesoris bekas, bahkan kertas/koran dan kardus bekas. Mau dikumpulin terus dijual (yang sekarang ngetren dengan istilah “pre-loved”)? Silahkan-silahkan aja. Tapi, sebenernya ada cara yang lebih elegan dikit sih. Yaitu dengan cara dihibahkan kepada mereka yang membutuhkan. Dan, sesuai porsinya, tentu saja. Maksudnya gimana?

 

Semua yang bekas-bekas pasti masih ada harganya biarpun kecil (termasuk bekas pacar a.k.a mantan sekalipun, harganya murah meriah), jadi sah-sah aja kalo mau dijual. Tapi, gimana kalo disedekahin aja? Baju bekas yang udah ga dipake lagi, biarpun masih bagus, kasih aja ke tukang becak yang sering mangkal di depan gang. Mainan anak yang udah ga kepake karena si anak udah tumbuh dewasa, kasih aja ke tetangga kampung sebelah yang punya anak masih kecil. Koran atau kardus bekas yang kalo dikulakin bisa laku antara rp 2.000,- sampe rp 3.000,- per kilogram, kasih aja ke pemulung atau tukang gorengan yang sering lewat depan rumah.

 

Memang, dengan menyedekahkan barang-barang pre-loved itu tentu ada opportunity profit yang hilang. Tapi sekali lagi, sedekah itu bukan matematika sederhana. Rupiah yang hilang ga bakal percuma, karena Allah akan menggantinya dengan yang lebih istimewa. Dan sedekah itu ga akan membuat seseorang jadi miskin kok.

 

  1. Kalo sering main-main ke masjid, atau pernah ketemu masjid yang keadaannya memprihatinkan, maka inilah saatnya untuk mencetak sawah pahala. Cukup beliin sandal jepit (buat wudhu), Al-Quran, atau sarung dan mukena, terus taro aja di masjid atau mushola itu. Selama ada orang yang make, Insya Allah pahalanya bakalan terus mengalir. Kalo malu buat ngomong dan ngasih ke marbotnya, bisa langsung di tinggalin aja disitu. Jadi berangkat bawa sarung, terus sarungnya ditinggal aja, pura-pura kelupaan gitu.

 

Itu kira-kira beberapa hal yang mungkin bisa menjadi referensi atau inspirasi untuk bersedekah. Itu hanya sebagian contoh kecil. Mungkin ada diantaral lu semua yang pernah punya pengalaman lain selain yang gue tulis ini, ya silahkan aja. Bakalan lebih oke lagi kalo lu mau berbagi cerita di kolom komentar di bawah tulisan ini.

 

Pada intinya, sedekah yang berkesan itu yang wujudnya ga disangka-sangka dan diberikan pada waktu yang ga disangka-sangka. Sebagaimana judul tulisan ini, Surprise, maka ada baiknya kalo kita sesekali ngasih surprise juga ke orang-orang di sekitar kita. Ada banyak wujudnya, selain dari beberapa contoh yang udah ditulis di atas. Semisal ngebeliin pizza untuk orang-orang sekantor, ngasih bingkisan kecil sebagai apresiasi untuk sohib yang udah bersusah payah akan suatu hal, atau sekedar peluk dan cium istri di pagi hari. Ah untuk poin terakhir, gue lupa kalo lu semua belom pada punya istri. Makanya silahkan banyak-banyak bersedekah, supaya jalan menuju pelaminannya dipermudah.

 

Jakarta, 3 Januari 2017, 23:53

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s