30YearsOldGirl

AADC 2 2

“Rangga yang kamu lakukan ke saya itu JAHAPPP…!!!”

 

Tentu kita semua familiar sama kalimat barusan: kalimat yang diucapkan Cinta di sebuah kafe kepada sosok laki-laki dihadapannya, Rangga. Ya, sama seperti jutaan anak alay lainnya, tadi gue baru aja nonton film AADC2 (kalo pake bahasa Inggris dibacanya: “ee’ di situ”) bareng bini gue di salah satu mall paling hitz se-Terminal Depok. Dan, sama seperti anak alay pada umumnya, gue juga tertarik untuk ikut berkomentar mengenai film tersebut.

 

Pertama-tama, perlu gue informasikan bahwa ketika AADC pertama diputar di bioskop, usia gue masih 14 tahun dan sama sekali belom ngerti bioskop itu apa. Pergaulan gue saat itu hanyalah studio band, gitar, bass, beserta Green Day, Blink 182, Sum41 dan band punk rock lainnya. Gue nonton AADC baru sekian tahun kemudian di salah satu televisi swasta, dengan ekspresi dan komentar yang biasa aja. “Ah film beginian doang”, pikir gue waktu itu.

Dan malam ini, demi memenuhi keinginan bini gue yang mukanya mirip Dian Sastro dijilbabin, gue nemenin dia nonton kembalinya Rangga dan Cinta, yang pada akhirnya membuat jemari gue tergelitik untuk ikut berkomentar layaknya anak alay lainnya. Ada beberapa hal yang menggelitik yang perlu gue utarakan disini, yaitu:

 

  1. Sepanjang film, gue terganggu dengan kelakuan si Cinta sama si Rangga yang drama banget. Drama Queen, kalo kata orang-orang mah. Eh tapi ya wajar sih, namanya aja juga film drama. Dari film AADC yang pertama gue udah terganggu sama kelakuannya si Cinta yang so common like most girls: suka galau sendiri, ga bisa berkata tegas, dan cuma berani ngadu ke sohib-sohibnya instead of ngomong langsung ke orangnya. Si Rangga juga sama, agak-agak banci gitu: ga berani tegas, kelakuannya ga jelas, dan suka sok misterius. Ga punya prinsip bahwa ga ada yang namanya abu-abu, yang ada hanyalah hitam atau putih. Maksudnya, kalo suka ya bilang suka, kalo ga suka ya udah tinggalin aja, ga usah sampe muter-muter belibet ga jelas. Tapi ya justru itu sih inti dari film ini. Kalo dari awal si Rangga dan Cinta udah saling berkata tegas, mungkin filmnya 10 menit doang udah tamat.

 

  1. Halo Rangga, itu rambut apa keset hotel? Nicholas Saputra emang ganteng, gue akui. Bahkan akika pun naksir sama desse boookkk…!!! Semua tampilannya, termasuk kostumnya, adalah sempurna. Kecuali satu hal: rambutnya! Di AADC pertama, rambut gondrong kriwilnya emang mencerminkan dia adalah seorang seniman. Tapi di AADC2 ini, hellooowww… Lu udah tinggal 14 tahun di New York, punya warung kopi kafe sendiri, tapi rambut lu style nya masih gitu-gitu aja? Si Cinta aja setelah 14 tahun rambutnya udah kekinian ngikutin ala-ala K-Pop style gitu, ya gaya Korea Utara gitu lah. Si Carmen juga kriwil-kriwil eksotis nan erotis. Tapi Rangga? Ah mungkin dia ngefans sama Irfan Bachdim yang bernasib serupa: mukanya ga nahan tapi model rambutnya mana tahan. Ya seenggaknya mereka masih pada punya rambut lah ya, ga kaya gue gini yang bagian kepalanya udah tinggal kulit, tulang sama dosa.

 

  1. Ga habis pikir, ada gitu ya orang yang udah kenal selama lebih dari 14 tahun, bahkan sempet pacaran juga, tapi masih aja menggunakan kata “saya” sebagai kata ganti orang pertama. Instead of film drama romantis, gue jadi ngerasa kaya nonton film The King’s Speech. Sepanjang film si Rangga sama Cinta ngomongnya pake “saya”. Kaku amat sih, kaya portal kompleks aja.

 

  1. Sebenernya ini film drama, tapi sepanjang film lah kok gue sama bini gue malah banyak ketawanya. Tokoh paling menghibur di film ini sebenernya adalah si Milly, soalnya orangnya chubby-chubby gemesin napsuin gimanaaa gitu. Tapi si Cinta sama Rangganya sendiri juga ga kalah menghibur sih. Thanks to social media, khususnya para creator meme atas hal ini. Pas adegan Cinta ketemu sama Rangga di kafe buat ngejelasin semuanya, sebenernya itu momen-momen serius. Tapi karena ulah meme-meme laknat yang entah siapa yang ngebuat, momen itu malah jadi bikin gue sama bini gue ketawa. Mulai dari Rangga yang ja-hap kemudian muncul Saipul Jamil, Rangga yang berubah udah ga suka Dian Sastro tapi sukanya Dian Katrok si bintang iklan Bukalapak, maupun Rangga yang lama ga ada kabar tiba-tiba ngajakin ketemuan demi nawarin Cinta ikutan MLM buat nyari downline. Atau pas Rangga mau motong omongan Cinta eh sama Cinta dibales “saya belum selesai ngomong” atau “tunggu dulu ini penting” atau sebagainya. Juga pas ngobrol di bawah pohon yang si Cinta nampar Rangga terus kabur, eh tiba-tiba balik lagi kaya anak bocah dikasih permen.

 

  1. Last but not least, ini si Rangga sama Cinta udah sama-sama dewasa, tapi kok di film ini ga ada adegan ranjangnya ya? Kalo masih SMA baru sebatas cipokan doang ya oke lah, tapi ini kan lu udah pada usia 30-an? Oh oke mungkin imajinasi gue yang terlalu liar karena instead of drama romantis macem gini, gue lebih doyan nonton film horor lokal yang yaaa…. You know lah. Maksudnya, gue udah ngeliat adegan Nicholas Saputra dan Adinia Wirasti di film 3 Hari Untuk Selamanya, joget mautnya Titi Kamal di film Mendadak Dangdut, lenguhan Sissy Priscillia di film Drop Out, bahkan si Ladya Cheryl yang ga ikut nampil pun bisa dilihat beradegan sama Donny Alamsyah di film Fiksi. Terus si Cinta a.k.a Dian Sastro? Awalnya, momen pas berhentiin mobil di pinggir jalan gue kira bakal kejadian, eh ternyata kaga. Berikutnya, momen pas ngejar sunset di bangunan kosong, eh ternyata kaga juga. Terus gue kira pas pagi-pagi balik ke penginapan, kirain sohib-sohibnya Cinta masih pada tidur terus mereka berdua mau main dulu gitu sebentar, eh malah cuma dicipok doang. Terakhir, pas Rangga nge-Line Cinta dan dia lagi di hotel mau packing, berharap tiba-tiba Cinta ngetok pintu kamar hotel sambil pake kostum bunny-bunny, ternyata kaga juga. Mungkin gosip yang beredar tentang Nicholas Saputra selama ini adalah benar…

 

In the end, endingnya film ini juga kurang greget. Terkesan ngejar waktu dan akhirnya berakhir begitu aja. Tapi mau gimanapun juga, applaus tetap layak kita berikan kepada para pemeran dan para pelaku produksi film AADC 2 karena telah membuat sebuah film se-unik ini. Satu hal terakhir yang gue pelajari dari film ini, dan mungkin lu juga pada mengalaminya adalah: ketika jaman SMA, tentu lu punya temen yang paling kece, paling oke, paling top, dan paling dikagumi serta ditaksir banyak orang. Tapi sekian tahun kemudian, justru temen lu yang paling kece inilah yang paling telat nikahnya, malah temen-temen lu yang cupu dan so ordinary yang udah pada nikah duluan. Ya kaya si Cinta gini, udah umur 30 tahun tapi masih aja belom nikah, udah gitu masih aja gala umenentukan pilihan. Padahal sohib-sohibnya udah pada nikah semua, bahkan udah ada yang beranak 3. Jadilah seperti judul tulisan ini: “30 Years Old Girl”, udah tua tapi kelakuan masih aja kaya anak bocah.

 

Depok, 21 Mei 2016, 22:33

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s