PerempuanCantikItu

Kalo lu adalah laki-laki, memang adalah hal yang wajar ketika melihat makhluk yang bening-bening dikit mata lu langsung jelalatan dan mulut lu langsung bersiul-siul ga karuan, layaknya anak kecil ngeliat kulit ayam KFC. Ada yang cantik dikit, melotot. Ada yang gede dikit, melotot. Ada yang bening dikit, melotot. Jadinya dikit-dikit melotot, dikit-dikit melotot, melotot kok dikit-dikit?

Pertanyaannya, mau sampe kapan? Udah dapet yang ini, eh masih ngelirik yang itu. Udah dapet yang itu, eh masih ngelirik ke yang sana. Udah dapet yang sana, eh masih ngelirik ke sono. Gitu aja terus sampe Bruce Willis main film Ganteng-Ganteng Serigala. Mau terus-terusan nyari sampe kapan?

Buat gue pribadi, oke, melirik kesanaa-kemari memang masih sering gue lakukan. Tapi pencariannya udah berakhir. Ya, cukup, udah berakhir. Meskipun colokan USB nya masih punya 3 slot lagi, untuk sementara transfer data nya ke 1 slot yang udah ini dulu aja. Ya kalo 3 sisanya mau dicolok sih boleh-boleh aja…

Pencarian gue berakhir bukan karena udah ketemu yang paling cantik, paling gede, paling bening, paling berotot, paling berkumis, atau paling apalah. Pencarian gue udah berakhir karena gue udah ketemu dengan yang paling cocok. Udah itu aja, paling cocok. Mungkin ga cantik, mungkin ga gede, mungkin ga bening, mungkin ga berotot apalagi kumisan, tapi jelas cocok kok, Insya Allah.

Lu tau kan kalo semuanya itu diciptakan berpasang-pasangan? Ada siang ada malam. Ada gelap ada terang. Ada kanan ada kiri. Ada atas ada bawah. Ada lobang ada batang. Begitupun diri lu: pasti juga ada pasangannya. Entah pasangannya belom ketemu, entah pasangannya udah ketemu tapi belom sadar, atau Alhamdulillah bagi yang udah dipasang-pasangin. Kaya Lego aja, dipasang-pasangin…

Dan pasangan gue, sekali lagi, Insya Allah mampu menggenapi sisi-sisi yang bolong dari kehidupan gue. Iya gigi gue emang ada yang bolong, tapi bukan itu yang gue maksud. Pantat gue juga lobangnya bolong, tapi itu kan emang ditujukan untuk jalur keluar, bukan untuk dimasukin oleh apapun. Maksudnya bolong disini adalah bahwa mungkin lu punya kelemahan dan kekurangan, nah pasangan lu inilah yang akan menambal kelemahan dan kekurangan lu itu.

Kalo main DISC-DISCan ala ilmu psikometri, gue minim banget di huruf I. Gue cenderung asik dengan diri gue sendiri dan enggan bergaul dengan pihak lain, khususnya menggauli dan digauli. Padahal di dalam kehidupan bertetangga, kita jelas perlu say hello sama tetangga-tetangga sebelah, dan ikutan eksis di dalam aktivitas bermasyarakat, supaya ga berubah wujud menjadi alien individualis yang tetangganya sendiri pun ga tau dia siapa. Nah salah satu sisi lemah ini yang ditambal oleh pasangan gue, dimana dia dengan segala keriaannya mau dan mampu untuk saling berangkulan dengan sesama warga, instead of gue yang lebih banyak keluyuran dan ga mau pulang maunya digoyang biar abang semua senang…

Ga cuma untuk menambal kebolongan aja sih, tapi juga sebagai media untuk bersabar dan bersyukur. Kalo punya pasangan yang kaya gitu, ya udah bersabar aja deh… Pasrah dan syukuri apa yang ada… Eh bukan gitu maksudnya. Maknanya adalah, tentu Tuhan punya alasan dan punya rencana kenapa dia yang dijadikan sebagai pasangan kita, bukannya si anu, si itu, atau anunya si itu.

Gue ga bisa masak. Dan sama sekali ga tertarik untuk masak. Dua hal yang bisa gue masak adalah: masak air, dan masak pop mie. Bukan mie instan, tapi pop mie (dan mie gelas). Pasangan gue? Dulu dia juga ga bisa masak. Setelah resmi berpasangan secara halal, dia mulai belajar masak. Tanya sana tanya sini. Googling sana gooling sini. Dan dengan menjadikan gue sebagai kelinci percobaannya, hari ini dia udah menjadi salah satu koki handal di seluruh penjuru rumah gue. Memang penuh perjuangan, tapi masakan hasil keringat sendiri jelas rasanya jauh berbeda dibanding kalo dimasakin pembantu, juru masak atau beli di rumah makan.

Dulu gue dan pasangan gue sama-sama kerja kantoran: gue jadi buruh di pabrik gula, dia store manager di salah satu brand fashion internasional papan atas. Namun dengan segala kerendahan hatinya, setelah resmi berpasangan secara halal, dia udah ga kerja kantoran lagi. Semua waktu, energi dan sumber daya yang dia punya dicurahkan hanya untuk gue selaku imamnya. Awalnya emang terlihat berat, karena sumber pemasukan yang dateng dari 2 orang, berkurang jadi tinggal 1 orang. Tapi sekali lagi, tentu Tuhan punya asalan dan punya rencana. 2 bulan setelah nikah, gue pindah kerja dari buruh pabrik gula jadi buruh pabrik karet, dengan segala fasilitas tambahan tentunya. Dan pasangan gue mulai sering banyak terima tawaran untuk ngajar nari tradisional atau untuk manggung.

Gue iri sama pasangan gue. Meskipun secara bulanan rupiah yang gue peroleh jelas lebih besar, tapi secara rupiah per jam yang dihasilkan dia jauh lebih besar. Artinya, setiap jam dalam hidupnya itu sebenernya jauh lebih berharga, dibanding gue yang jadi budak-budak kapitalis macem gini. Jadi jangan salah, ga kerja kantoran bukan berarti ga kece. Justru mereka ang punya bakat-bakat macem gini lah yang jauh lebih kece dibanding para pekerja kantoran yang gede di gaya tapi kecil di dompet.

Kata orang, prosesi melahirkan itu sakitnya setengah mati. Setengahnya lagi sekarat. Gue emang ga pernah ngelahirin dan ngeluarin anak sih, pernahnya cuma buang-buang calon anak aja di kamar mandi. Tapi gue mengamini pernyataan tersebut bahwa melahirkan itu sakitnya tuh disini di dalam hatiku… Eh maksudnya sakit setengah mati. Mungkin lu ngeliat pas ada ibu-ibu ngelahirin, dia teriak-teriak ga karuan, berontak, nyakar-nyakar, dan lain sebagainya. Tapi sekali lagi, Tuhan punya alasan dan rencana. Pasangan gue biarpun berbadan kecil, tapi mentalnya besar. Segala jerih payah kesakitan yang dia rasakan pas prosesi lahiran normal, bisa dia alami tanpa sekalipun teriak, berontak, jerit-jerit dan lain sebagainya. Tuhan jelas tau, darimana datangnya energi untuk menahan semua rasa sakit itu. Dan Tuhan jelas punya alasan, kenapa ada makhluk mungil yang dititipkan di dalam perutnya. Tapi Tuhan tentu punya rencana apa yang akan terjadi berikutnya pada gue, pasangan gue, dan makhluk mungil ini. Mungkin gue dan pasangan gue ga tau apa-apa, tapi ini udah menjadi kewajiban seorang hamba untuk tunduk patuh dan taat kepada Tuhannya.

Kalo lu adalah laki-laki yang baru jadi seorang bapak, mungkin bakal ngebayangin bahwa setiap malem bakalan begadang karena kehadiran si buah hati. Sekali lagi, Tuhan tentu punya alasan dan rencana: hal itu ga terjadi di diri gue. Apakah si buah hati bangun di tengah malem? Jawabannya adalah: iya. Tapi apakah gue ikutan bangun: jawabannya adalah: nggak. Pertama, karena kita membisiki si buah hati supaya mengikuti pola jam hidup kita, sehingga dia eksis di siang hari dan terlelap di malam hari. Kedua, karena ketika si buah hati nangis, penyebabnya cuma ada 2: haus, atau pingin boker. Mayoritas adalah penyebab pertama. Nah kalo tengah malem si buah hati nangis, sementara gentong susunya bukan di gue, lalu apa yang bisa gue lakuin? Jadilah setiap malem pasangan gue dengan segala kerendah hatiannya merelakan diri untuk bangun setiap 2 jam sekali demi memberi nutrisi bagi si buah hati. Sementara gue tetep aja ngorok dengan lelapnya.

Tuhan tentu punya rencana. 2 bulan setelah si buah hati lahir, gue kembali pindah kerja dari buruh pabrik karet jadi buruh e-commerce yang memiliki jam kerja fleksible, dimana gue ga harus ngantor dari jam 8 pagi sampe jam 5 sore, tapi bebas di jam berapa aja. Artinya, gue jadi bisa mengatur waktu dan punya banyak waktu untuk berkumpul bersama keluarga. Jelas, semua karena Tuhan punya alasan dan punya rencana.

Udah lebih dari 1 setengah taun gue membina hubungan yang halal dengan pasangan gue. Dia memang ga cantik, ga gede, ga bening, atau apalah. Tapi di mata gue, dia tetep yang tercantik. Cuma dia yang paling cantik, soalnya kalo yang lebih gede atau lebih bening dari dia sih banyak… Eh maksudnya dengan segala kekurangan dan kelebihannya, dialah yang tercantik buat gue. Dan kalo lu pada mau tau, perempuan cantik itu namanya Dewanti Prameswari.

Udah, gitu aja.

Jakarta, 12 November 2015, 07:07

Perempuan Cantik Itu
Perempuan Cantik Itu

One Comment Add yours

  1. Iya cantik broh wkwk. Bertaun2 ga baca, sekalinya baca masih bikin cekakak cekikik. :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s