Brojol #3

Selasa, 10 Februari 2015, 18:00

Si bayi akhirnya udah bisa pulang ke rumah, hanya sekitar +24 jam setelah dia brojol dari rahim ibunya. Alhamdulillah lahirannya normal bin lancar, plus si bayi dan si ibunya juga ga mengalami keanehan lain yang mengharuskannya tetep lanjut nginep di rumah sakit. Jadilah setelah semua administrasi beres, sore itu kita udah pulang ke rumah bertiga. Cuma ada beberapa pesan dokter sebagai berikut:

1. Si dokter kandungan menginstruksikan supaya dateng lagi hari Rabu depan untuk periksa kondisi jahitan dalemnya. Kalo tiba-tiba ngeliat ada benang keluar, jangan penasaran untuk ditarik tapi biarin aja lepas dengan sendirinya supaya ga kenapa-kenapa.

2. Si dokter anak menginformasikan bahwa karena darah bini gue O dan darah anak gue B, selama di kandungan ada potensi percampuran darah antara bini gue dengan bayinya: darah si anak masuk ke darah ibunya, sebaliknya darah ibunya masuk ke darah si anak, dan untuk itu perlu ada prosesi pembersihan “darah asing” dari diri masing-masing. Kalo buat si ibu membersihkan darah anak yang masuk ke tubuhnya adalah perkara mudah karena sistem imunnya udah berfungsi. Tapi ga demikian buat si anak: proses ini butuh penyesuaian dan ada kemungkinkan dampaknya akan membuat kadar bilirubinnya tinggi, atau umum dikenal dengan istilah “kuning.”

3. Si dokter anak juga menginstruksikan bahwa demi menghindari penurunan alergi pada anak (karena gue alergi dingin: kalo kena dingin langsung bersin-bersin), si ibu sebaiknya menghindari makanan seperti ikan tenggiri-tuna-tongkol, kacang-kacangan selain kacang kedelai, dan segala jenis coklat entah itu susu, permen, selai atau apapun. Selanjutnya hari Jumat diminta untuk dateng lagi buat periksa.

Pulanglah kita ke rumah dengan membawa segala pesan serta nasihat para dokter. Malemnya keluarga gue dateng untuk ikut bantu-bantu nyiapin rumah yang kedatengan bayi, dan temen-temen nari bini gue serta temen-temen kantor gue pada berdatangan untuk mengucap selamat atas kehadiran penghuni baru di rumah ini.

Jumat, 13 Februari 2015, 16:00

Gue udah mulai kerja lagi seperti biasa dan lagi ngajar ngisi training PDCA, sampai tiba-tiba bini gue whatsap plus sms nanyain udah bisa ditelpon belom. Pas lagi break gue menyempatkan diri untuk nelpon bini gue dan beliau menceritakan hasil kunjungannya dari dokter anak tadi siang.

Sederhananya, bilirubin si bayi udah menyentuh angka 15, dimana batas normalnya adalah 16. Kondisi si bayi saat itu juga udah agak menguning, sehingga si dokter menyarankan supaya bayinya segera dinginepin di rumah sakit untuk disinar, mengingat opsi untuk menjemur bayi di bawah sinar matahari agak sulit dilakukan karena dari sejak bayi ini lahir cuacanya selalu mendung dan cenderung hujan.

Gue bertanya, kalo si bayi dinginepin terus minum ASI nya gimana? Ternyata bisa dengan cara kita standby di rumah sakit atau mompa ASI untuk ditinggal dan dikasih ke susternya. Selanjutnya si dokter minta supaya si bayi segera langsung dirawat, tapi bini gue minta penundaan dulu karena mau mompa ASI dan mau beberes dulu nyiapin perbekalan. Akhirnya kita sepakat bayinya dibawa pulang dulu aja untuk disiapkan perbekalan dan ASI-nya.

Jumat, 13 Februari 2015, 22:00

Setelah menempuh perjalanan yang macet selama 2 jam pulang dari kantor di Jumat malam, akhirnya mendaratlah gue di rumah sakit. Disana udah ada bini gue sama emaknya lagi di ruang laktasi nungguin suster, sementara bokap gue lagi di ruang tunggu. Bayinya sendiri udah dibawa sama susternya untuk persiapan disinaran. Karena gue udah dateng, emaknya bini gue dan bokap gue kita persilahkan untuk pulang, biar gue aja yang jagain bini gue.

Jadi kondisinya, si bayi sekarang udah disinar. Bini gue diberi pilihan apakah mau pulang atau standby di rumah sakit, silahkan, yang terpenting adalah ketika bayinya nangis karena haus, bini gue harus selalu siap sedia untuk ngasih ASI. Malem itu si bayi kita pinjem dulu untuk dikasi ASI dan setelah kenyang baru kita balikin untuk disinar lagi. Sementara gue dan bini gue cari makan dulu diluar untuk menambah tenaga.

Sabtu, 14 Februari 2015, 00:00

Gue sama bini gue udah standby di rumah sakit lagi. Karena si bayi belom rewel, kita manfaatin buat mompa ASI supaya bisa ditinggal dan kitanya pulang ke rumah. Di ruang laktasi bini gue mompa ASI-nya pake breast pump manual sembari gue temenin. Tapi di tengah-tengah pemompaan tiba-tiba ada ibu-ibu lain yang mau mompa ASI juga di ruangan itu, jadilah gue menyingkir sebentar ke ruang tunggu.

Pas lagi itu kemudian si suster dateng bawa bayi gue, katanya si bay nangis-nangis kehausan. Karena bini gue masih disitu akhirnya pompanya kita stop dulu dan ASI sekitar 75 ml yang udah ketampung dikasih ke susternya. Kemudian bini gue nyusuin si bayi dan setelah kenyang terus di balikin lagi ke susternya. Akhirnya setelah si bayi balik ke ruang penyinaran dan kita udah ngasih stok ASI, sekitar jam 3-an pagi gue sama bini gue pulang ke rumah untuk istirahat dan siap sedia kalo tiba-tiba ditelpon suster untuk dateng ke rumah sakit ngasih ASI lagi.

Sabtu, 14 Februari 2015, 06:00

Telpon bini gue berdering dan di ujung sana ada suara suster rumah sakit yang minta supaya bini gue segera ke rumah sakit dikarenakan bayinya udah nangis-nangis kehausan. Kita yang masih kriyep-kriyep karena baru tidur jam setengah 4an tadi segera bergegas. Untung semua property udah gue siapin sebelom tidur tadi, jadi ga perlu rusuh-rusuhan di pagi hari.

Jam setengah 7-an kita udah rapi jali di rumah sakit dan bini gue segera menyusui si bayi, sementara gue hanya bisa menunggu di ruang tunggu karena ada ibu-ibu lain yang lagi mompa di ruangan itu. Selesai menyusui bini gue berniat untuk mompa lagi ASI-nya buat stok di rumah sakit, tapi bini gue baru inget kalo botol ASI dari breastpump manual yang semalem dipake baru sekedar dicuci doang tapi belom dipanasin dan disterilisasi. Jadilah kita minjem breastpump punya rumah sakit yang elektrik. Ternyata yang elektrik ini praktis: tinggal colok ke sumber energy dan dia langsung memompa dengan sendirinya, ga perlu dipompa sendiri kaya yang manual.

Semalem, dengan breastpump manual bini gue mompa selama sekitar 2 jam cuma dapet 75 ml. Ini pake breastpump elektrik dalam waktu sekitar 1 jam udah bisa dapet hampir 100 ml, ditambah bini gue tangannya ga perlu cape mompa. Akhirnya jam 9an setelah beres mompa untuk stok ASI, gue sama bini gue melangkah meninggalkan rumah sakit. Dan terinspirasi dari breastpump elektrik yang ternyata lebih praktis, kita langsung mampir ke toko bayi langganan untuk beli breastpump elektrik. Alhamdulillah ada, biarpun ga secanggih yang kaya di rumah sakit tapi seenggaknya bini gue bisa menghemat energinya lah. Harga emang mahal, bahkan termasuk mahal bingits untuk ukuran gue. Tapi rasa sayang gue kepada bini gue dan si bayi mengalahkan mahalnya harga sebuah breastpump elektrik. Tsaaahhh…

Sabtu, 14 Februari 2015, 14:00

Lagi asik-asik baca koran sambil makan siang di rumah, bini gue ditelpon lagi sama rumah sakit. Ya udah deh kita kesana lagi, ngasih ASI buat si bayi.

Sabtu, 14 Februari 2015, 19:00

Seperti biasa, setelah bayinya beres nyusu dan udah ngasih stok ASI lagi, akhirnya gue sama bini gue pulang. Muka bini gue udah letih banget, karena dari kemaren malem kerjaannya Cuma nyusuin bayi, terus pas bayinya udah selesai disusuin dia merah ASI buat stok dan baru bisa istirahat setelah si bayi tidur dan stok ASI selesai dikasih. Tapi entah mengapa sepanjang hari ini si bayi minumnya banyak banget, jadilah bini gue kurang istirahat.

Kita pun mampir dulu di rumah makan di Kukusan buat makan Coto Makassar yang gue udah ngidam dari beberapa hari sebelomnya. Selepas makan barulah kita pulang ke rumah. Dan you know what, belom sampe beberapa menit gue sama bini gue buka pintu rumah, si rumah sakit udah nelpon lagi, ngabarin kalo stok ASI sebanyak sekitar 100 ml yang kita kasih tadi udah abis sementara bayinya masih rewel pengen nyusu.

Capek sih. Letih sih. Lelah sih. Tapi demi si bayi yang ga mau kita racuni dengan susu formula, dengan segenap energy tersisa gue sama bini gue langsung berangkat lagi ke rumah sakit, nyusuin si bayi. Kita emang butuh istirahat, tapi bayi yang belom berumur 1 minggu ini lebih butuh sumber energi dari ibunya. Dan ini konsekuensi yang udah gue dan bini gue ambil demi memberikan ASI ekslusif buat si bayi.

Sabtu, 14 Februari 2015, 23:00

ASI udah beres, stok udah dikasih, bayi juga udah tidur, selesailah sudah tugas kita di hari ini. Tapi karena seharian ini si bayi minumnya banyak dan kita jaga-jaga kalo nanti baru banget sampe rumah eh udah di telpon lagi, jadi malem itu kita memutuskan untuk ga pulang ke rumah. Nginep di rumah sakit? Iya, tapi karena disana ga disedian kamar inap buat kasus kaya gini sementara kalo mau buka kamar lagi statusnya kan jadi kaya pasien yang harga per kamarnya ga murah, terus ruang tunggunya juga kecil bin sempit serta udah dihuni oleh para penunggu yang sampe pada gelar tikar segala, akhirnya malem itu kita memutuskan untuk tidur di mobil, di parkiran. Jadilah kita berdua tidur di mobil dengan kondisi seadanya, dengan handphone yang selalu siaga kalo si pihak rumah sakit nelpon secara tiba-tiba.

Minggu, 15 Februari 2015, 01:00

Handphone bini gue berdering. Ya udah bisa ditebak, ini dari pihak si rumah sakit. Kita pun beranjak dari mobil dan segera masuk ke rumah sakit untuk melakukan ritual yang sama. Bini gue yang udah sedemikian letihnya, ga ada yang bisa gue lakuin selain mengiburnya. Entah itu dengan celetukan-celetukan konyol, cerita-cerita absurd, maupun gerakan dan tingkah laku yang ga jelas. Plus gue juga sambil iseng-iseng nyetel lagu Goyang Dumang nya Cita Citata sembari sesekali menirukan gerakan duyung mangap-mangap. Iyeuuuhhh… Pokoknya apapun gue lakukan supaya bini gue tetep terjaga dan tetep ceria, karena ASI yang keluar kan sangat dipengaruhi dari kondisi si ibunya. Kalo bini gue stress dan ASI nya ga keluar terus mau minta ASI dari siapa lagi, masa dari bapaknya?

Sekitar jam 4an ritual beres. Tadinya kita mau tetep lanjut tidur lagi di mobil tapi karena bini gue ngerasa bajunya udah pada lepek semua ditambah lengket-lengket karena suka ada ASI yang netes akhirnya pagi itu kita memutuskan untuk pulang dulu ke rumah buat mandi dan ganti baju. Sebelomnya gue sempet nanya ke susternya kapan si bayi ini kira-kira bisa pulang dan si suster menjawab bahwa sekitar jam 6 pagi nanti si bayi bakalan dicek darahnya lagi untuk diliat progresnya. Dan pagi itu kita pulang ke rumah dengan sejuta harapan semoga si bayi udah normal lagi dan bisa segera dibawa pulang.

Minggu, 15 Februari 2015, 07:00

Posisi gue sama bini gue udah di rumah sakit sejak selepas Subuh tadi untuk melakukan ritual. Karena pagi ini kita belom pada sarapan, gue minta izin ke bini gue untuk keluar sebentar nyari sarapan meninggalkan bini gue yang lagi mompa sendirian. Dan karena udah letih banget dari 2 hari terakhir, pagi itu gue memutuskan untuk melangkahkan Terios gue ke salah satu gerai cepat saji, demi menikmati makanan yang biarpun ga sehat tapi seenggaknya punya efek positif bisa meningkatkan mood. Tapi itu menurut gue sih ya… 3 potong burger dan 3 porsi kentang goreng gue bawa ke rumah sakit buat sarapan gue sama bini gue di pagi itu.

Sekitar jam 9an hasil cek darah si bayi udah keluar. Hasilnya? Alhamdulillah birilubinnya udah di angka 10, menandakan udah dalam kondisi normal dan si bayi udah boleh pulang. Muka bini gue langsung sumringah dan segala lelah letih lesu lemah lunglai selama 2 hari terakhir seakan terbayarkan sudah. Pengorbanan seorang ibu demi buah hatinya. Sementara apa pengorbanan sang ayah? Ga ada sih, selain merogoh isi kantongnya untuk membayar biaya perawatan si bayi yang jumlahnya ga bisa dibilang sedikit. Tapi demi anak, uang sebesar apapun ga masalah, karena kesehatan dan masa depan si bayi ga bisa dibayar dengan uang sebanyak apapun.

Akhirnya sekitar jam 11-an setelah semua proses pembayaran selesai, gue dan bini gue serta si bayi bisa melangkahkan kaki keluar rumah sakit untuk pulang ke rumah. Alhamdulillah prosesi penyinaran yang oleh si dokter dijadwalkan selama 2 hari lebih bisa kita lalui dalam waktu sekitar 1 setengah hari, semua berkat keikhlasan hati seorang ibu yang rela bolak-balik rumah-rumah sakit demi menyusui bayinya, rela kurang tidur demi memompa ASI untuk stok, dan rela terjaga demi kesehatan si bayi. Jadi kalo lu termasuk salah satu anak manusia yang suka membantah dan durhaka kepada orang tua, khusunya ibu lu sendiri, sesungguhnya lu ga akan pernah mengerti seberapa besar pengorbanan yang mereka lakukan kepada lu ketika lu kecil dulu…

Tamat

Jakarta, 27 Februari 2015, 20:57

One Comment Add yours

  1. Prameswari says:

    Pengorbanan sang ayah lebih dari sekedar merogoh kantong untuk bayar biaya RS. Never-ending-support is the best effort and sacrifice ever 🙂

    Ciyeee ayah ASI. Uhuuuyyyy 😀 :*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s