Brojol #2

Senin, 9 Februari 2015, 17:00

Setelah semua administrasi beres, kemudian bini gue udah bisa balik ke ruang rawat inap, sementara si bayi lagi dikeringin selama 6 jam dari sekitar jam 2an tadi, gue disarankan bini gue buat pulang dulu ke rumah untuk mandi, bersih-bersih sekaligus ngangkutin barang-barang yang tadi belom sempet keangkut. Orangtua gue dan emaknya bini gue udah pulang dari tadi setelah ngeliat si bayi, biarpun cuma dari balik kaca karena si bayi lagi dikeringin. Satu hal yang ga mungkin gue lupain adalah bahwa sesaat setelah bokap gue ngeliat si bayi, beliau langsung ngerangkul gue, kemudian nyium kepala gue dan menepuk-nepuk bahu gue layaknya seorang bestfriend. Ya, anak laki-lakinya yang dulu hobi main playstation dan komputer berjam-jam kini udah memberinya seorang cucu perempuan.

Gue pun pulang ke rumah untuk mandi, makan mi gelas 4 bungkus (karena pas lagi ada itu doang), dan nyiapin barang-barang tambahan buat dibawa nginep di rumah sakit. Pas mau berangkat lagi pas orangtua gue mampir ke rumah, ngebawani bekal dan cemilan serta air minum buat di rumah sakit. Gue pun balik lagi ke rumah sakit nemenin bini gue.

Senin, 9 Februari 2015, 19:00

Sesampainya disana udah ada kakak gue sama suaminya, tapi mereka belom berkesempatan ngeliat si bayi karena masih dikeringin dan jam jenguk bayi udah lewat. Jadilah mereka ikutan duduk manis di ruang rawat inap. Selama disana, bini gue mengeluh kesakitan di bekas lahirannya. Malahan pas buang air yang keluar ga cuma air kencing tapi ada juga darah beku. Dan kejadian ini ga cuma berlangsung sekali tapi sampe 2 kali .Ada apa gerangan?

Si suster yang ga berwenang menentukan tindakan akhirnya manggil bu dokter yang kebetulan lagi jamnya praktek di rumah sakit itu. Si bu dokter pun segera menemui bini gue dan mengobservasi luar-dalam. Karena dikhawatirkan bekas jahitan hasil lahiran siang tadi kenapa-kenapa, bu dokter menyarankan bini gue untuk dibawa ke ruang bersalin lagi untuk diperiksa lebih lanjut dan bini gue pun menyetujui.

Tibalah kita di kamar bersalin. Bini gue diobservasi lagi dalemnya. Ternyata ada pendarahan yang berasal dari otot. Gue ga tau persisnya gimana yang jelas ada gumpalan darah di otot. Kalo dibiarkan lama-lama darahnya bisa tersumbat kemudian nyangkut kemudian gumpalannya membesar kemudian ototnya pecah. Hiii… Akhirnya dokter mengambil tindakan untuk ngeluarin si gumpalan darah dan memperdalam jahitan hasil lahiran tadi.

Bini gue sempet ditanyain sama dokternya, mau ga pake bius atau mau dibius aja. Bini gue nanya apakah sakitnya kira-kira sama kaya waktu jahit persis pas abis lahiran tadi, dan si dokter menjawab iya. Bini gue pun memberanikan diri untuk ga usah pake dibius. Tapi melihat kondisi bini gue yang udah sedemikian letih setelah seharian berjuang, ditambah perut yang belom banyak keisi makanan, gue menyarankan supaya bini gue dibius aja. Dengan berbagai pertimbangan akhirnya bini gue setuju untuk dibius. Dan karena dibius bakal bikin bini gue ga sadar, kehadiran gue di ruangan itu untuk nemenin bini gue ga bakal banyak berguna karena toh dia kan lagi ga sadar. Jadi gue pun nunggu di depan ruang bersalin sambil main game android Boom Beach, Clash of Clans sama Rise of Berk, Btw CoC gue Town Hall nya baru level 7 loh, masih cupu nih hahaha…

Senin, 9 Februari 2015, 22:00

Proses penjahitan bini gue udah selesai dan gue diminta untuk masuk ke ruang bersalin nemenin bini gue. Disana gue menemukan bini gue lagi tertidur dengan mata terpejam. Gue mengambil posisi duduk manis di sampingnya sambil lanjut main Boom Beach. Lagi asik main tiba-tiba bini gue bergumam, tapi matanya masih merem. Dia ngajak ngomong gue dan gue pun balik nyautin omongan dia yang ga jelas juntrungannya. Ternyata bini gue masih dalam kondisi dibius jadi biarpun matanya merem dan badannya ga bisa gerak tapi masih bisa ngomong ngelindur gitu. Omongannya juga ga jelas dan abstrak, semisal:

“Aku kaya lagi terbang di tempat tinggi, terus kamu kok kayanya jauh banget ya”

“Aku sadar kok. Tapi badan aku ga bisa gerak, cuma aku bisa denger kamu ngomong”

“Kok kepala kamu kayanya putus dari badan kamu sih”

Dan semacamnya. Intinya, itu efek dari sisa bius tadi. Kalo dirasa-rasa kondisinya mirip lah kaya orang mabuk hangover gitu, meskipun gue sendiri belom pernah liat langsung orang mabuk kaya gimana.

Tiba-tiba gue dipanggil sama si suster yang ngurusin bayi. Ternyata bayi gue udah selesai dikeringin karena udah lewat 6 jam. Terjadi percakapan singkat antara si suster dan gue yang salah satu percakapannya kira-kira gini:

“Pak ini kan bayinya udah waktunya minum, tapi ibunya kan masih dibius belom sadar. Kalo bayinya saya kasih susu formula gimana Pak?”

Susu formula? Dari sejak awal kehamilan gue dan bini gue udah mengupayakan bahwa si bayi HARUS kita kasih ASI ekslusif dan jangan sekali-kali diracunin sama susu formula, eh tiba-tiba si suster ngomong begini. Dia emang ga salah sih karena kondisinya lagi kaya gini, tapi dengan tegas gue menolak.

“Wah ga bisa Sus, harus pake ASI. Ini sekarang disusuin ke ibunya ga bisa?”

“Belom bisa Pak, kan ibunya masih dibius.”

“Tapi jangan dikasi susu formula juga Sus!”

“Ya mau gimana Pak, bayinya udah kehausan, kan udah 6 jam lebih belom minum.”

“Kalo gitu ditunggu aja deh Sus sampe ibunya sadar.”

“Oke deh Pak kita liat 1 sampe 2 jam dulu ya.”

Gue mengupayakan segala cara supaya si bayi ini ga tersentuh susu formula, dan sementara berhasil dengan cara menunggu sampe bini gue sadar dari biusnya. Segera gue menghampiri suster yang bagian bius tadi dan nanya kira-kira berapa lama efek biusnya bener-bener hilang. Si suster menjawab, “biasanya sekitar 2 jam Pak!”

Oh man, 2 jam! Dan itu adalah batas waktu yang diberikan si suster bayi sebelom bayi gue bakal dikasi susu formula! Akhirnya gue segera balik ke ruang bersalin nemenin bini gue yang masih belom sadar tapi mulutnya udah ngelindur macem-macem. Masa depan bayi gue ditentukan di detik-detik ini. Kalo sampe akhirnya si bayi dikasi susu formula, bolehlah gue menganggap diri gue gagal menjadi seorang bapak!

Dengan segala cara gue mengupayakan supaya bini gue bisa sadar dari biusnya. Segala ocehan ngelindurnya gue tanggapin dengan kata-kata yang memotivasi supaya bini gue segera bangun. Matanya yang masih merem gue kompor-komporin supaya mau dipaksa melek. Pelan-pelan udah mulai melek cuma bini gue ngakunya langsung pusing begitu ngeliat cahaya. Gue ga menyerah, semua ocehannya terus aja gue tanggepin. Bahkan kalo bini gue mulai ga ngoceh, justru gue yang ngocehin balik dengan kalimat-kalimat pertanyaan supaya bini gue ikut aktif ngejawab. Tujuannya cuma satu: ngebangunin bini gue sesegera mungkin supaya bisa segera menyusui si bayi.

Setelah sekitar 1 jam akhirnya Alhamdulillah bini gue udah bener-bener sadar. Biarpun masih agak pusing, nggliyeng dan ada beberapa bagian yang mati rasa, tapi bini gue udah bisa balik lagi ke kamar rawat inap dan rebahan di kasurnya. Kemudian si suster bayi dateng ke kamar dan menanyakan apakah udah siap menyusui atau belom. Bini gue yang masih biuslag (temennya jetlag tapi versi abis dibius) minta waktu sekitar 15 menitan lagi untuk memulihkan kesadarannya. Segera gue kasi doping semua makanan yang ada disitu buat dimakan bini gue karena udah dari jam 6 tadi dia belom makan, termasuk susu ultra milk yang udah disiapin banyak dari tadi pagi. 15 menit kemudian si bayi dianter ke kamar dan segera disusuin sama bini gue. Alhamdulillah akhirnya si bayi ini bisa minum ASI lagi dan terbebas dari susu formula.

Selasa, 10 Februari 2015, 00:00

Bayi gue udah kenyang abis minum ASI, dan sekarang lagi tidur di box bayi di kamar rawat inap yang sama dengan bini gue tidur. Dua orang perempuan yang gue sayang di kehidupan gue sekarang lagi bobo-bobo cantik dihadapan gue: yang satu kelelahan abis mengalami proses persalinan di siang hari ditambah proses pendalaman jahitan dan pembiusan di malam hari, sementara yang satu lagi kelelahan masih brojollag (temennya jetlag tapi versi abis brojol) dan membiasakan diri dengan kehidupan nyata setelah sebelomnya 40 minggu berada di dalam perut. Dan gue, lagi asik tidur-tiduran di sofa kamar rawat inap sambil nyetel televisi yang lagi menayangkan pertandingan sepakbola. Ah, c’est la vie, this is life!

Bersambung…

Depok, 23 Februari 2015, 00:09

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s