Brojol #1

Minggu, 8 Februari 2015, 20:00

Berdasarkan estimasi bu dokter kandungan, diperkirakan bayi yang ada di dalem perut bini gue bakalan brojol di tanggal 8 Februari, lebih tepatnya di akhir minggu ke-39 usia kehamilan. Tapi ini tanggal 8 Februari udah tinggal 4 jam lagi kok masih belom ada tanda-tandanya. Mules-mules sama kontraksi sih iya, tapi cuma sebatas itu aja ga sampe ada bukaan atau sesuatu yang bisa bikin brojol banget. Tapi karena penasaran dan udah ga sabar ingin ketemu sama si baby, akhirnya sekitar jam 9an malem kita berangkat ke Rumah Sakit (RS) untuk ngecek sebenernya kondisinya ini gimana.

Setibanya di RS yang jaraknya kira-kira +- 2 km dan ekuivalen dengan 10 menit perjalanan dari rumah gue, bini gue langsung dibawa ke kamar bersalin untuk di-Cardiocotography (CTG). Semuanya normal dan belom ada tanda-tanda, tapi pas di cek dalemnya ternyata udah bukaan 1. Oleh si bidan kita disarankan untuk langsung ngamar aja supaya lebih enak observasinya.

Akhirnya start jam 12 malem sekaligus memasuki usia kehamilan minggu ke-40, gue sama bini gue buka kamar di RS. Sebagai suami siaga, properti dan perlengkapan persalinan yang udah disiapin di tas besar di mobil gue bawa turun dari mobil dan gue taro di kamar. Selanjutnya si bidan menginstruksikan bahwa kalo masih juga belom ada tanda-tanda bukaan, paginya bini gue bakal diinduksi mengingat usia kehamilannya udah masuk minggu ke-40. Bini gue pun beristirahat dengan tenang di atas ranjangnya, sementara gue tidur di sofa sambil nonton TV yang kebetulan lagi nyiarin bola Liga Inggris.

Senin, 9 Februari 2015, 06:00

Gue masih dalam keadaan setengah sadar-setengah tidur ketika bini gue diinduksi oleh para bidan. Bangun-bangun sarapan buat bini gue udah tersaji di depan ranjangnya. Gue lupa persisnya sarapannya apa, tapi yang jelas sarapannya lumayan mewah buat ukuran gue. Bini gue juga kaget ini makanan buat pasien kok enak-enak banget. Ternyata gue baru tau kalo perlakuan untuk pasien berpenyakit dengan pasien ibu hamil itu beda: kalo pasien berpenyakit (alias kita rawat inap di RS gara-gara kita sakit) kan makanannya biasanya cuma bubur sama roti-rotian doang, nah ini buat ibu hamil makanannya nasi plus lauk-pauknya. Minumnya bukan cuma sekedar air putih: kadang jus; kadang susu. Plus ada dessertnya juga, dan setiap pagi sama sore ada semacem cemilan coffee breaknya juga. Yummyyy…

Sekitar jam 9an bini gue diminta untuk stay di ruang bersalin supaya lebih mudah observasinya, mengingat jam 6 pagi kan dia abis diinduksi. Siapa tau tiba-tiba kontraksi jadi udah enak langsung di ruang bersalin. Sebagai suaminya sekaligus bapak dari bayi yang ada di perut bini gue, gue ikutan ke ruang bersalin dan duduk manis nemenin bini gue disana. Bini gue yang emang dasarnya aktif bergerak, ga betah kalo cuma rebahan doang dan pengen bergerak jalan-jalan. cuma gue larang soalnya dia kan harus nyimpen tenaga buat pas sesi lahiran nanti.

Jam 10an emak gue sama emaknya bini gue dateng ke RS, bawain cemilan sama amunisi buat nambah energi. Selanjutnya karena semalem gue baru tidur jam 2an abis nonton bola, akhirnya mertua gue yang stay sama bini gue di ruang bersalin dan gue balik ke kamar rawat inap, numpang tidur di ranjang pasien supaya nanti juga punya energi buat nemenin bini gue lahiran.

Senin, 9 Februari 2015, 13:00

Gue bangun dan mendapati waktu udah menunjukkan pukul 1 siang. Gue tanya emak gue yang juga lagi duduk-duduk si kamar rawat inap, bini gue di ruang bersalin masih baru bukaan 3, ditemenin sama emaknya. Selanjutnya gue sholat Dzuhur dan selepas sholat ujug-ujug bokap gue nongol. Beliau izin setengah hari di kantor, ngakunya sih mau perjalanan dinas, padahal beliau mau menantikan kehadiran cucu pertamanya.

Gue pun balik ke ruang bersalin buat nemenin bini gue. Tanya-tanya ke emaknya bini gue yang lagi jaga disana, kata si bidan udah bukaan 5. Kemudian bidannya dateng lagi dan bini gue di CTG lagi plus cek dalemnya, dan emaknya bini gue disuruh keluar sama si bidan karena udah ada gue disana. Bini gue udah mulai terengah-engah keliatan kaya nahan sakit. Ga kaya di film-dilm dimana perempuan yang mau hamil biasanya teriak-teriak dan meracau ga jelas, bini gue sama sekali ga bersuara. Cuma matanya merem melek sama mulutnya gigit-gigit bibir nahan sakit, sembari tangannya menggenggam tangan gue erat. Gue udah ngeri aja bakal dicakar-cakar atau gimana, tapi Alhamdulillah bini gue bukan termasuk tipikal perempuan macem begitu.

Sekitar jam setengah 2 ternyata udah bukaan 7 dan si bidan belom berani ngambil tindakan apa-apa karena masih nunggu kedatangan dokter kandungannya. Soalnya bini gue udah nanyain terus ini udah bisa brojol belom, karena selama belom waktunya brojol kan bini gue dilarang untuk ngeden apapun alasannya. Coba bayangin aja, ibaratnya perut udah mules-mules pengen beol tapi kaga boleh ngeden. Gitu kira-kira rasanya.

Akhirnya ga lama kemudian si dokter kandungannya dateng. Kirain si dokter ini masih mau observasi atau ngapa-ngapain dulu, tapi kok tiba-tiba dia udah nyuruh para bidannya buat nyiapin peralatan perang semacem alat-alat kaya mau operasi gitu. Terus si dokternya berujuar gini:

“Oke Bu, ayo sekarang boleh ngeden!”

Udah boleh ngeden! Bini gue yang udah kepayahan karena dari jam 9an udah stay di ruang bersalin, kemudian memaksakan diri buat ngeden. Gue persis di sebelah kanannya, dengan tangan gue digenggam sama tangan kanan dia sementara muka gue persis di samping mukanya dia. Dibantu arahan bu dokter, bini gue mulai ngeden.

“Ayo Bu ngeden yang panjaaanggg…”

Bini gue ambil napas panjang, kemudian ngedeeennn… Ternyata masih kurang.

“Masih kurang panjang Ibu. Ayo coba ngeden lagi yang panjang”

Bini gue mengulangi eden-annya. Perlahan-lahan seutas rambut mulai muncul. Kemudian disuruh ngeden lagi yang panjang, secuil kepala mulai muncul. Sembari gue berujar lembut di telinga bini gue, bini gue ngeden lagi dan setelah 3 kali ngeden panjang akhirnya seluruh kepala si bayi mulai menyembul keluar, yang langsung ditarik oleh si dokter.

Senin, 9 Februari 2015, 13:45

Si bayi udah sepenuhnya keluar dari perut bini gue. Kemudian para bidan segera ngebantu membersihkan di bayi untuk selanjutnya ditaro di dada bini gue dalam rangka IMD alias Indonesia Mencari Duit. Eh maksudnya Inisiasi Menyusui Dini. Sambil si bayi rebahan, gue yang udah nangis terharu menyempatkan diri untuk adzan di telinga kanan dan iqomah di telinga kiri bidan-bidannya. Satu persatu bidan pun mulai pergi meninggalkan gue dengan tatapan penuh hina… Ya ga lah, bercanda. Maksud gue bayi gue yang gue azanin sama gue qomatin.

Sekitar 5 menitan si bayi nempel di badan bini gue, tapi ga bergerak. Nangis kaga, gerak-gerak berusaha nyari puting juga kaga. Akhirnya sama bini gue diarahin dan si bayi langsung nyusu. Sruput sruput sruput… Gitu kira-kira bunyinya. Gue ga tau apakah proses mengarahkan si bayi ini bisa disebut IMD berhasil atau ga, tapi yang penting bayi gue udah bisa nyusu. Sembari itu gue dipanggil si dokter, dikasi gunting operasi buat motong tali pusarnya si bayi. Gue langsung mengikuti instruksi bu dokter dan menggunting tali pusar si bayi. Gue kira motongnya gampang kaya motong tali biasa, ternyata kenyel-kenyel gitu dan guntingnya juga ga tajem-tajem banget. Akhirnya dengan 3 kali guntingan, tali pusar si bayi putus dan gue udah sah disebut sebagai bapak. Horeee…!!!

Selanjutnya si bayi dibawa sama si bidan untuk dibersihin, dan gue diminta untuk ke kasir ngurus pendaftaran buat si bayi. Sebelom ke kasir gue sempet-sempetin masuk ke kamar rawat inap dimana disitu udah standby kedua orangtua gue dan emaknya bini gue untuk mengabarkan bahwa bayinya telah brojol dengan lancar, normal dan Alhamdulillah selamat.
Jadi pada hari ini, Senin 9 Februari 2015, pukul 13.45 WIB, Alhamdulillah status gue udah naik ke level yang lebih berat: menjadi bapak bagi seorang anak perempuan. Alhamdu…??? Lillaaahhh…!!!

Bersambung…

Depok, 22 Februari 2015, 23:29

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s