DPR #2

Apakah kemudian gue jadi (dan berani) untuk ketemuan langsung sama dia?

Gue sering update status macem gini di FB atau di twitter:

“Ada yang lagi di Margo?”

atau kaya gini

“Nonton Inception kayanya seru nih. Tapi nonton sama siapa ya… #kode “

atau kaya gini

“Pengen jalan tapi ga ada yang menemin.”

Ya bukan gue doang sih, gue berani jamin bahwa lu-lu semua juga pasti pernah pada update status kaya gitu. Atau apapun redaksionalnya, intinya adalah bahwa lu pengen melakukan sesuatu tapi ga tau mau melakukannya sama siapa, so you just pick a random guy yang mau nemenin lu untuk melakukan sesuatu itu. Namun bedanya adalah, kalo status-status yang gue tulis tadi datang dari akun social media seorang perempuan, pasti langsung banyak laki-laki yang pada nyautin, entah itu emang niat ngajak beneran atau cuma sekedar basa-basi. Sementara gue, gue bro, seorang laki-laki yang ga laku-laku. Mau masang status kaya gitu berkali-kali pun tetep aja ga ada yang nyautin.

Si DPR ini seringkali ngacengin gue, eh maksudnya ngecengin gue dengan cara nyautin status tadi dan nantangin, seakan-akan dia mau nemenin gue jalan. Gue yang emang terkenal cupu, ya ikutan balik nantangin meskipun aslinya belom tentu berani buat ketemuan beneran. Secara gitu, gue kan lelaki lugu lucu polos imut nan baik hati, yang suka takut kalo ketemu orang baru. Takut gue dikasi permen terus tiba-tiba gue diajak masuk ke mobil dan gue pingsan dan bangun-bangun tangan sama kaki gue udah diborgol ke kasur dan di hadapan gue ada perempuan pake baju cat woman sambil megang cambuk. Eh kok…

Intinya, dari situ kita berkali-kali saling tantang-menantang, berani ga kalo ketemuan beneran? Awalnya sih cuma sekedar ceng-cengan biasa. Sampai akhirnya ada suatu waktu dimana ketika itu gue sedang depresi atau #galau kalo pake istilah anak muda jaman sekarang. Galau gara-gara beberapa waktu sebelomnya gue baru aja ditolak cintanya oleh seorang penyiar radio di kota gue, sehingga gue butuh untuk segera menghibur diri, salah satunya dengan jalan-jalan dan nonton bioskop.

Waktu itu seperti biasa gue update status yang gue lupa apa redaksionalnya tapi intinya gue pengen nonton film XXX (bukan film XXX dalam makna sebenarnya alias film bokep, tapi gue lupa apa judulnya jadi kita sebut aja film XXX). Ga ada yang nyautin status gue kecuali si DPR ini. Jadilah akhirnya kita sepakat untuk jalan bareng nonton film ini di salah satu Mall terkenal di daerah Jakarta Selatan, sebut saja Pondok Indah Mall (selanjutnya kita sebut PIM).

Jujur gue agak tegang ketika akhirnya memutuskan untuk jalan bareng dia. Bukan apa-apa, tapi ya lu tau lah gue cupu dan pemalu nya kaya gimana. Sementara dia, dari foto-foto yang gue liat di FB nya, hidupnya penuh warna. Dia pernah jalan-jalan ke Kamboja, kemudian ada foto-foto dia lagi perform nari tradisional, dan banyak foto-foto dia lainnya yang bikin gue jadi minder. Aku iki opolah… Tapi a decision has been made. Ga bisa ceritanya kalo gue cuma berani ceng-cengan via social media doing. As a gentleman, gue harus berani ketemuan langsung sama dia, apapun konsekuensinya.

Akhirnya di sore hari gue menjemput dia. Ga persis di depan rumahnya, tapi di jalan besar yang deket dari rumahnya. Dia nunggu di pinggir jalan dengan mengenakan kaos item dan celana jeans, sementara gue datang dengan MyLovelySolBro, yaitu mobil Toyota Soluna ijo metalik kesayangan gue yang 1 tahun kemudian harus dijual dan berpindah tangan huiks huiks… Setelah dia masuk ke dalem mobil, segera kita berangkat ke PIM.

Gue lupa apa aja yang kita obrolin di sepanjang perjalanan yang jaraknya kira-kira sekitar 1 sampe 1 setengah jam, tapi gue mencoba untuk ga canggung dan secair mungkin tanpa menjadi murah, meskipun ketika itu sebenernya gue tegangnya setengah hidup. Kemudian sampailah kita di PIM dan segera memesan tiket untuk film yang mau kita tonton. Karena film nya masih lama, sambil nungguin film kita makan dulu di foodcourt PIM 2. Gue memilih menu yang udah jadi menu langganan gue disitu, yaitu: Chicken Karaage nya Doner Kebab. Satu-satunya alasan gue untuk selalu memilih menu ini adalah karena inilah makanan yang paling murah di foodcourt itu (sebenernya ada yang lebih murah lagi yaitu paket Attack nya KFC, tapi cuma ada di hari kerja dan cuma dari jam 3 sampe jam 5 sore).

Selesai makan kita standby di ruang tunggu bioskop dan ga perlu menunggu lama untuk dipanggil masuk ke dalem studio. Gue begitu menikmati saat-saat dimana kita berdua nonton bioskop, karena cuma disitulah posisi duduk gue dan dia bisa sedekat mungkin. Kadang-kadang tangan kita senggolan pas lagi rebutan sandaran lengan. Kadang-kadang mulut gue hamper nempel ke telinganya dia ketika kita saling bisik-bisik ngomongin kejadian yang ada di film. Dan sebagainya. Ya pokoknya gitu deh uhehe…

Selepas nonton, dia membuat sebuah pengakuan yang cukup mengejutkan: ternyata dia udah nonton film ini sebelomnya. Di awal dia ga bilang kalo udah nonton dan manut-manut aja waktu gue ajak nonton film ini. Ya gue ga tau apa yang ada di pikirannya saat itu, mungkin dia ga mikir apa-apa tentang filmnya, cuma mikir gimana caranya supaya bisa nonton bareng sama gue. Ciyeee C-Kink ciyeee~~~

Karena kita, lebih tepatnya gue, bukan terlahir dari kaum jetset papan atas ibukota, ga ada lagi objek yang bisa kita jelajahi di PIM. Ga ada barang-barang yang bisa kita beli disana, atau lebih tepatnya ga ada duit untuk menjelajahi setiap isi toko di PIM. Jadilah setelah nonton kita langsung balik lagi ke parkiran dan melakukan apa yang mereka sebut dengan “mobil goyang”. Astagfitullahaladzim… Ya ga mungkin lah. Akhirnya setelah nonton kita langsung balik ke mobil dan segera beranjak pergi dari PIM untuk pulang ke Depok.

Di tengah jalan ternyata si DPR ini udah laper lagi. Bukan udah laper lagi sih sebenernya, tapi emang dianya aja yang makannya banyak. Karena waktu itu kondisi udah malem sekitar jam 11an dan gue ga familiar sama restoran yang buka sampe jam segitu, akhirnya kita berdua mendarat di Roti Bakar Edi di Lenteng Agung, persis sebelom flyover UI kalo dari arah Jakarta. Obrolan pun berlanjut, sembari kita ngemil makan roti bakar.

Selepas dari Roti Bakar Edi barulah kita beneran pulang ke rumah masing-masing. Gue nganterin dia pulang tapi karena rumahnya masuk ke gang kecil, gue ga nganter persis sampe depan rumahnya, tapi cuma sampe jalan besar di depan gang rumahnya. Dia agak kecewa sih kayanya, tapi buat gue mah bodo amat karena MyLovelySolBro adalah jauh lebih penting, supaya body nya ga lecet pas masuk ke gang-gang kecil kaya gitu huahahaha… Dia pun turun di depan gang rumahnya dan gue melanjutkan perjalanan pulang ke rumah, yang jaraknya kira-kira cuma sekitar 15 menit dari rumahnya, karena kita memang sama-sama tinggal di Depok. Sesampai di rumah, gue langsung bbm dia mengabarkan bahwa gue udah sampe di rumah dan terima kasih atas hari ini. Dia pun membalas yang sama.

Setelah hari itu, gue jadi semakin intim interaksi sama dia di twitter, saling ceng-cengan, saling sindir-sindiran, dan lain sebagainya. Tanpa dinyana tiba-tiba entah darimana asalnya gue merasakan ada sesuatu yang bergetar setiap kali gue berinteraksi sama dia. Diam-diam gue juga mulai jadi sering stalking FB nya: gue liat-liat lagi timeline nya dari jaman dulu, gue pelototin fotonya satu-persatu, dan lain sebagainya. Perasaan ini udah membuncah dan ga tertahankan lagi. Entah gimana gue harus mengutarakan perasaan gue ini ke dia.
Tapi, gimana caranya?

Bersambung…

Jambi, 21 Oktober 2014, 23:24

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s