DPR #1

“Berawal dari Facebook baruku…
Kau datang dengan cara tiba-tiba…”

Secuil lirik lagu berjudul Facebook dari Gigi a.k.a Elly Sugigi, eh maksud gue band Gigi sepertinya cocok dengan apa yang terjadi di kehidupan gue ketika itu. Di tahun 2009, dimana Facebook baru booming di Indonesia menggantikan pendahulunya yang bernama Friendster, layaknya anak muda pada umumnya gue pun ikut-ikutan bikin akun Facebook (selanjutnya gue singkat FB aja ya biar cepet ngetiknya).

Namanya akun FB baru, asal ada orang yang gue kenal (atau bahkan kalopun gue ga kenal tapi profile picture nya cantik) pasti langsung gue add. Entah itu temen kuliah, temen sekolah, temen kenal entah darimana, ya pokoknya semua-semua gue add, atau gue approve kalo emang dia yang nge-add gue. Sampai akhirnya secara tiba-tiba, gue lupa apakah gue atau dia yang nge-add duluan, gue nge-friend dengan seorang perempuan yang pada akhirnya akan mengubah seluruh dunia dan kehidupan gue. Kita sebut aja perempuan ini dengan inisial DPR.

Berteman lah kita di FB. Si DPR ini dulunya adalah temen SMP gue. Gue sama dia dulu emang ga pernah sekelas dan ga pernah bertegur sapa, tapi kita sama-sama saling tau muka dan tau nama. Jaman SMP kan kita lagi cupu-cupunya, dan kini setelah gue ngeliat-liat fotonya dia di FB, ternyata si DPR yang dulunya cupu ini sekarang udah jadi perempuan dewasa yang good looking, sehingga gue mau nge-add (atau nge-approve) FB nya.

Sepanjang tahun 2009 dimana FB lagi nge-hits, seinget gue gue sama dia emang ga banyak interaksi. Pertama, gue kuliah di Jogja dan dia kuliah di Jakarta. Kedua, gue waktu itu juga masih eksis di organisasi kemahasiswaan di kampus dengan posisi sebagai Menteri Koordinator (setingkat di bawah Ketua Umum). Ketiga, gue udah punya pacar. Sehingga waktu itu gue ga begitu aware banget tentang eksistensi si DPR di dunia ini.

Di pertengahan 2010 gue putus sama pacar gue dan menyandang status jomblo. Di akhir 2010 setelah skripsi gue selesai dan gue dinyatakan lulus sebagai sarjana tanpa harus diwisuda, gue beli smartphone yang lagi nge-hits saat itu: Blackberry. Agak telat sih dibanding temen-temen gue yang udah pada punya dari awal-awal BB nge-hits di tahun 2009, tapi buat gue lebih baik terlambat beli BB daripada terlambat datang bulan. Dari BB, gue mulai punya akun twitter. Dan si DPR ini termasuk salah satu dari 50 orang pertama yang mem-follow twitter gue.

Namanya juga jomblo, dan ketika itu gue juga lagi berstatus pengangguran karena baru lulus kuliah tapi belom kerja, gue mulai screening relasi-relasi gue untuk gue coba jajaki menjadi seorang pendamping hidup. Mulai dari temen FB, followers twitter, temen Friendster, temen sekolah, temen les, temen apapun, semuanya coba gue ajak interaksi karena siapa tau mungkin ada yang nyantol. Dari situ terus mulai ada beberapa nama yang agak intim sama gue, biasanya intim karena sering main ceng-cengan. Salah satunya ya si DPR ini.

Ketika itu gue lagi eksis-eksisnya main twitter, begitupun si DPR ini. Gue ngetwit apa, kadang dia bales. Atau pas dia ngetwit, gue yang bales. Isinya sih banyakan ga bermutu dan cuma ceng-cengan doang, tapi ya lumayan lah daripada lu manyun. FB pun juga sama, kadang gue update status apa, dia suka komen.

Dari situ gue mulai iseng-iseng stalking akun FB nya si DPR. Liat-liat fotonya, liat history update statusnya, liat about nya, dan lain sebagainya. Pas lagi liat fotonya entah kenapa gue ngerasa ini orang kok kayanya good looking banget ya (polite world of ‘cantik’). Lehernya jenjang. Senyumnya menawan. Lirikannya menggoda. Bodynya semampai: selutut tak sampai. Dari situ mulai muncul perasaan berdebar dag dig dug der DAIAAA…!!!

Hari-hari berikutnya, gue makin intim interaksi via social media sama si DPR ini. Bahkan tweet-tweet yang ga penting pun bisa jadi bahan ceng-cengan yang seru buat kita berdua. Ketika itu di awal tahun 2011 posisi gue udah di Depok dan kerja di salah satu perusahaan logistik di daerah Cakung, Jakarta Timur sebelah Utara (atau Jakarta Utara sebelah Timur?), sementara dia kalo ga salah juga baru lulus kuliah tapi belom kerja dimana-mana.

Sampai pada suatu ketika kita berdua saling ceng-cengan nantangin buat ketemuan. Selama ini gue sama dia biarpun sama-sama tinggal di Depok tapi belom pernah ketemuan langsung. Segala interaksi antara gue sama dia cuma terjadi di social media. Gue lupa gimana ceritanya, tapi disitu kita saling nantangin berani ga kalo ketemuan langsung, jangan cuma berani ceng-cengan di twitter doang.

Apakah kemudian gue jadi (dan berani) untuk ketemuan langsung sama dia? Mari kita cari tau jawabannya di tulisan berikutnya…

Bersambung…

Jambi, 21 Oktober 2014, 21:55

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s