AntarJemput

 

 

Bro, kalo lu udah lama bergaul sama gue apalagi sampe pernah menggauli dan digauli gue, pasti paham kalo gue punya satu kebiasaan yang mungkin bikin lu semua jadi agak males bergaul sama gue. Apa itu? Ayo coba tebak:

Ga bisa naik sepeda? Iya, gue emang ga bisa naik sepeda, tapi bukan itu.

Ga bisa ngomong huruf “R”? Iya gue cadel, tapi bukan itu juga.

Jomblo, ga laku-laku dan ditolak melulu? Oh please deh itu mah masa lalu kaleee… #eaaa #sombong

Jadi apa dong? Antar-Jem*ut. Ya, mengantar dan menjemput, bukan jem*ut yang letaknya ada di bawahnya perut.

Emang ada apa dengan antar-jemput? Frankly speaking, and as you know it, sebagai orang yang sering menggunakan kendaraan pribadi instead of kendaraan umum, gue termasuk orang yang paling males antar-jemput orang. Kalo misal ada janjian sama orang untuk dating ke suatu acara, gue lebih prefer supaya dia gue pick up dan gue drop di jalur yang gue lewatin. Kalo emang jalurnya ga searah atau ga se-lewat-an, mending langsung ketemuan aja di tempat tujuan.

Kenapa demikian? Apakah gue termasuk orang yang pelit, kikir, bakhil dan sebagainya? Ya you may speak as you want, but seseorang yang harus anter-jemput temennya sebenernya berada di posisi yang cenderung dirugikan. Nggak percaya? Ya bukan urusan gue juga sih lu mau percaya atau nggak.

Mungkin lu-lu semua pada berpikir bahwa gue nggak mau nganter jemput karena rugi bensin: karena harus menempuh jarak yang lebih jauh sehingga harus ngeluarin bensin lebih sehingga harus keluar lebih banyak uang. Ya mungkin begitu, tapi itu bukan faktor utama. Karena sesungguhnya faktor utamanya adalah: rugi waktu! Ya, waktu, sesuatu yang lebih berharga daripada sekedar uang. Uang mah kalo ilang bisa dicari, tapi waktu kalo udah terbuang ga bakalan bisa dibeli dimanapun, apalagi di Toko Bagus yang katanya bisa ngejual barang-barang bekas, termasuk bekas pacar a.k.a mantan.

Apa maksudnya rugi waktu? Supaya gampang, ini gue bikin simulasinya. Anggaplah ada 2 ekor anak manusia, 1 adalah Si Sopir yaitu orang yang punya kendaraan dan 1 lagi adalah Si Temen yaitu temennya Si Sopir. Alkisah suatu hari kedua ekor anak manusia ini harus mengikuti sebuah acara di suatu tempat pada jam 9 pagi sampe sekitar jam 2-an siang.. Si Temen minta supaya Si Sopir jemput dulu ke rumahnya, yang notabene rumahnya nggak searah dengan tempat yang mau dituju.  Simulasinya adalah demikian:

Pagi-pagi, Si Sopir udah bangun untuk siap-siap berangkat. Kemudian setelah siap-siap, dia berangkat menuju rumah Si Temen yang jaraknya kira-kira selama 1 jam perjalanan. Di saat Si Sopir ini udah berangkat menuju rumah Si Temen, Si Temen baru beranjak dari tidurnya dan mulai siap-siap nunggu dijemput Si Sopir. Akhirnya Si Sopir tiba di rumah Si Temen dan mereka berdua berangkat menuju lokasi acara. Sepulang dari acara, Si Sopir pun nganterin Si Temen pulang ke rumahnya. Setelah dianter sampe depan rumah persis, kemudian Si Sopir pun berangkat lagi untuk pulang ke rumahnya sendiri.

Sepintas terlihat nggak ada yang aneh kan ya. Tapi kalo gue tambahin variabel waktu di setiap aktivitas yang mereka jalanin, hasilnya akan terlihat seperti tabel berikut ini:

 

 

Jam

Durasi

Si Sopir Si Temen

5:00

0:15

Bangun tidur  —

5:15

0:20

Makan  —

5:35

0:20

Mandi  —

5:55

0:20

Siap-siap  —

6:15

0:15

Berangkat dari rumah Bangun tidur

6:30

0:20

Perjalanan menuju rumah temen Makan

6:50

0:20

Perjalanan menuju rumah temen Mandi

7:10

0:20

Jemput temen Siap-siap

7:30

1:00

Perjalanan menuju acara Perjalanan menuju acara

8:30

6:00

Acara Acara

14:30

1:00

Perjalanan menuju rumah temen Perjalanan pulang

15:30

0:20

Nganterin temen pulang Nyampe rumah

15:50

1:00

Perjalanan menuju rumah  …

16:50

0:30

Nyampe rumah  …

 

Nah silahkan dibaca baik-baik. Apa hal yang membuat Si Sopir berada di posisi dirugikan dibanding Si Temen?

Jawabannya adalah: waktu. Ya, waktu. Coba kita lihat. Ketika jam 5 Si Sopir udah bangun tidur, Si Temen masih punya waktu untuk molor, dan baru bangun sekitar jam 6-an. Artinya, Si Sopir udah merelakan 1 jam di dalam hidupnya demi menjemput Si Temen, atau sebaliknya, Si Temen punya waktu tidur 1 jam lebih lama dibanding Si Sopir. Kemudian kita lihat pas nganterin pulang. Jam setengah 4-an Si Temen udah sampe rumah, sementara Si Sopir masih harus menempuh 1 jam perjalanan lagi baru bisa sampe rumah. Artinya, di saat Si Temen udah bisa ngumpul-ngumpul sama keluarganya di rumah, Si Sopir baru bisa ngumpul sama keluarganya 1 jam lagi. Understand?

Inilah yang gue maksud rugi waktu. Si Sopir rela mengikhlaskan waktunya, dimana dalam contoh diatas adalah 2 jam di dalam hidupnya hanya untuk antar-jemput Si Temen. Emang masalah buat lu? Nggak tau dah, yang jelas ini sih masalah banget buat gue. Karena secara nggak langsung Si Temen udah mencuri 2 jam dari hidup Si Sopir hanya untuk memenuhi kebutuhan pribadinya. “Ah cuma 2 jam doang kok.” Ya, buat orang yang nggak bisa menghargai waktu mungkin emang 2 jam nggak ada artinya dibanding 24 jam sehari, atau dibanding seluruh hidupnya yang telah berumur sekian puluh tahun. Tapi pernahkah lu ngebayangin betapa berartinya 2 hari bagi penderita leukemia? Betapa berartinya 2 jam bagi ibu hamil dan bayinya? Betapa berartinya 2 menit bagi orang yang ngejar pesawat? Dan betapa berartinya 2 detik bagi para pembalap F1?

Jadi buat orang-orang yang termasuk golongan Si Temen, kalo lu dianterin oleh temen-temen lu yang termasuk golongan Si Sopir, adalah sangat elegan jika lu membalas kebaikan Si Sopir lu itu dengan suatu apresiasi. Ucapan terima kasih mungkin cukup, tapi 2 jam yang udah lu curi dari hidupnya (kalo emang 2 jam. Kalo rumahnya jauh dan bolak-balik makan waktu lebih dari 3 jam?) mungkin bisa dikompensasi dengan sesuatu yang lebih bermakna. Bisa berupa cemilan, minuman dingin, diganti ongkos bensinnya sesuai dengan biaya transportasi yang lu keluarin kalo misalnya nggak nebeng dia, diminta mampir ke rumah untuk istirahat, dikenalin sama temen lu yang cantik-cantik, atau bahkan kalo dia sering anter-jemput lu sebagai bagian dari usaha dia buat PDKT sama lu, ya mohon dong diterima cintanya. #eaaa

Kalo lu beralasan bahwa lu pengen dianter-jemput demi faktor keamanan, karena kendaraan umum rawan dengan kejahatan, oh b*tch please, lu kira naik kendaraan pribadi pun nggak rawan kejahatan. Angkot, bus atau kereta mungkin rawan copet, rampok, begundal dan lain sebagainya. Tapi kendaraan pribadi pun juga punya resiko yang nggak kalah: dirampok dan dijebak orang, dikasi ranjau paku, diserempet kemudian dituduh nabrak, dan lain sebagainya. Resiko itu ada dimana-mana, bukan cuma punya mereka yang di kendaraan umum tapi juga punya mereka yang naik kendaraan pribadi.

Intinya adalah, plese give a biggest respect to your friends yang mau diminta untuk anter-jemput lu sampe di depan rumah persis. Disaat lu masih enak-enak ngorok, mereka udah melek dan siap-siap. Disaat lu udah bisa santai-santai di rumah, mereka masih harus berjibaku di tengah jalan untuk pulang ke rumah. Mereka rela mengikhlaskan beberapa jam dalam umur mereka hanya untuk anter-jemput lu doang. Itu pun belom termasuk biaya ekstra yang harus mereka keluarin, entah itu untuk bensin, ongkos perjalanan, ataupun biaya penyusutan dari besarnya kilometer yang dia tempuh. So gue mohon dengan amat sangat, hargai apa yang telah mereka lakukan. Dan sebaliknya, kalau mereka memilih untuk nggak nganter-jemput lu, dan lebih memilih untuk ketemuan di satu tempat yang emang searah dengan jalan yang mereka lewatin, maka itu adalah hak mereka. Nggak perlu misuh-misuh, mencibir apalagi menggunjing di belakang. Oke bro?

 

Depok, 15 Oktober 2013, 22:12

2 Comments Add yours

  1. ria says:

    Repot bener loe jadi org bung!!.. Emng loe beneran pelit dan perhitungan, smg aja kuburan loe sempit krna terlalu perhitungan sama waktu dan pershabatan. Sementara loe nulis2 gini bahasa yg gak jelas, cerita amburadul loe bisa buang2 waktu buat nulis hal yg sm sekali cetek gak ada positive2na. Sowwy deh gw gak baca sampe habis, bete amat dan sangat membuang2 waktu gw utk baca2 berita detik.com

    1. ckinknoazoro says:

      ga ada waktu buat baca sampe habis, tapi ada waktu buat ninggalin comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s