AntriTiket

 

 

Pada hari Kamis 23 Desember 2010 yang lalu, terkait dengan final Piala AFF 2010, panitia lokal menjual tiket kategori 1 seharga 200 ribu rupiah di Stadion Utama Gelora Bung Karno. Itu adalah hari pertama panitia penjualan, dimana 1 hari diperuntukkan untuk menjual 1 kategori tiket.

 

Sebagaimana yang kita ketahui kemudian dari media, penjualan tiket tersebut sangat-sangat kacau balau dan tidak professional. Sejak hari pertama, panitia yang bekerja dalam skala nasional melakukan pekerjaannya lebih buruk dari apa yang dapat dilakukan oleh organisasi mahasiswa. Dan puncaknya adalah kerusuhan di dalam stadion pada hari terakhir penjualan tiket.

 

Salah seorang sohib gue yang bernama, sebut saja “Mawar” (kira-kira nama sebenarnya apa bukan, hayo?), termasuk orang yang ikut berada di dalam antrian pada hari pertama tersebut. Secara sukarela, beliau berbagi cerita kepada kita-kita semua melalui akun twitternya mengenai apa yang terjadi di antrian tiket hari pertama tersebut.

 

Tanpa banyak basa-basi lagi, berikut ini gue tampilin cuap-cuap beliau, dengan format huruf dan tanda baca yang sesuai aslinya. Cekidot gan!

“cerita antri tiket final aff ah : gw dateng ke loket deket mesjid albina senayan tepat jam 12.10wib. Asik antrian belom panjang, sekitar 50m”

“antrian gw ga jalan2 selama 1 jam, stuck, orang2 di barisan depan udah teriak2. Ditanya knapa “masuk tipi mbak, mangkanya pada teriak2.” Hmm”

“kita yang antri tiket emang mengalami pergerakan, tapi cuma selangkah. 50m berasa 5000km”

“dan hujan deras turun. Untung jaket gw waterproof yekaaan. Tapi… Lama2 jaket gw bocor, mau nangis, tiba2 dpn gw Bapak2 ngeluarin jas ujan”

“3 jam kemudian suasana memanas, karena antrian ga jalan2… Sampai akhirnya mas2 depan gw ngecek loket…”

“kata mas2nya “anjin* ga ada org di loket, udah cape2 antri ga dilayanin. Bilang kek ga ada tiket. Udah ayo kita ke pssi” eng ing eng…”

“gokil… Ajakan ke kantor pssi disambit hangat oleh 985632596juta pengantri tiket di loket mesjid albina, dan mereka pun menyambangi pssi”

“gw pengen tau suasana rusuh gimana sih, akhirnya gw ngekor ke kantor pssi. Dan… Sumpaaah di sana udah rame pada orang demo. Lempar botol.”

”mereka menyerukan, nh doggy, nh turun dan kata2 yg perlu disensor lainnya.”

“yg rusuh itu rata2 org yg kesel ga dikasi tau kalo tiket udah abis. Kl emang abis knp ga dikasi tau, jd kita bs cabs, ga kaya kambing conge”

“iya juga sih, eek bgd, antri 4 jam, ga ada confirm tiket abis. Udah ujan2an, pegel, laper. Ini demi INDONESIA bukan demi PSSI!”

“menurut ane, mereka ga bakalan rusuh kalo ada confirm tiket abis, ga dibiarin kaya kambing conge.”

“mereka yg antri ada yg dari bandung, malang, jogja, bahkaaan dari papua. Papua kan jauuuh.. Ga ada busnya di blok m”

”euforia aff membuat mereka yg datang dr luar kota jekarda rela menyambagi stadion demi menyaksikan lgsg pertandingan final”

“lama2 di depan kantor pssi makin ramai orang2 yg meluapkan amarah mereka. Masih meneriakan, nh doggy, turunkan nh. Masih ada yg lempar botol”

“yg rusuh makin panas, stasiun tv makin banyak yg ngeliput, gw melipir makan pecel sama mendoan”

“tadinya gw mo ikut2an rusuh, lempar bata ke kantor pssi. Tapi gw inget. ISO gw masi rendah, ga bs lempar bata *ngek*”

”tp rusuh ga dapetin apa2, emang kalo rusuh dapet tiket ga kan. Emosi sesaat. Karena lelah, lapar, dan kecewa. Senggol bacok!”

“kalo tiket abis ya udah gpp, nntn final kan ga mesti di gbk, di luar gbk jg nnt ada big screen”

“-tamat-“

“hahaha… Bodo ah bikin cerita di twitter. Abisan perasaan gw masi campur aduk xp”

Yow, itu tadi ceritanya. Silahkan kalian simpulkan sendiri, seperti apa integritas dan kemampuan panitia lokal dalam mengurusi penjualan tiket. Lebih khususnya lagi, seperti apa kapabilitas PSSI di dalam mengurusi dunia persepakbolaan di negara ini.

Dan jika kita harus mengarahkan telunjuk kita kepada hidung seseorang yang harus bertanggung jawab atas ini semua, kita tau siapa orangnya: NURDIN HALID!!!

 

4 Comments Add yours

  1. tisha says:

    begini mas kalo cara pengelolaannya ga profesional. sentralisasi tiket, jam buka ga jelas, udah ngantri lama taunya tiket habis. kenapa coba ga buka banyak loket? apa karena si nurdin halid satu itu males bayar lebih buat penjaga tiket biar keuntungan yang dikeruk bisa sebesar2nya?

    Astagfirullah, puang yang satu itu memang sudah bebal dan parah….sudah ga bisa dikasih tahu. Ibaratnya dia itu SETAN BUDEG. #keselnurdin

  2. ckinknoazoro says:

    hanya Nurdin sendiri yang tau jawabannya. Jadi mari kita semua berlndung dari godaan Nurdin yang terkutuk

  3. mawar bachdim says:

    harusnya yaa.. kalo udah tau bakalan banyak yg nonton, disebar aja penjualan tiektnya (loketnya) ga musti di GBK. tapi tetep dikasi quota.

  4. ckinknoazoro says:

    sepakat. namanya juga PSSI, ngurus penjualan tiket aja ga beres, kalah sama mahasiswa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s