Tips Dan Trik Khatam Quran Di Bulan Ramadhan

Ramadhan telah tiba. Bukan, bukan si Aryanti Ramadhani istrinya Fariz, apalagi Nia Ramadhani yang artis itu, tapi bulan suci Ramadhan, bulan dimana lu-lu yang komitmen bersyahadat punya kewajiban untuk menjalankan ibadah puasa.

Ya, ketika Ramadhan, ibadah yang paling utama adalah puasa karena termasuk ke dalam salah satu rukun iman. Eh, maksudnya rukun Islam. Eh rukun iman kaleee… Eh rukun Islam tau! Eh rukun iman apa rukun Islam ya? Hwayooo..

Namun disini kita nggak membahas tentang ibadah puasa itu sendiri. Kita membahas tentang ibadah lain yang nggak kalah pentingnya tapi jarang dibahas. Apa itu? Ya, lu salah banget kalo menjawab munakahat alias nikah. Meskipun nikah berarti menjalankan setengah dari perintah agama, tapi bukan itu yang kita bahas disini.

Kita akan membahas tentang Al-Qur’an, lebih tepatnya lagi ibadah yang berwujud membaca Al-Qur’an. Jadi siapkan Al-Qur’an lu segera. Kalo selama ini cuma numpuk di rak buku paling atas atau di lemari paling dalem, segera keluarkan, bersihkan dan siapkan niat untuk bergaul dengannya. Lalu langsung aja kita menuju ke TKP.

Intinya, di bulan Ramadhan yang penuh berkah ini, sangat nggak ada salahnya kalo kita mengisi detik demi detik dengan membaca Al-Qur’an. Banyak orang yang telah mengamalkannya, bahkan beberapa memiliki target untuk khattam Al-Qur’an di bulan Ramadhan. Bagaimana dengan lu sendiri?

Bulan Ramadhan ini tentunya bukan Ramadhan yang pertama di dalam hidup kita, kecuali kalo lu baru baligh, baru lahir ke dunia ini, atau baru jadi muallaf.  Tahun lalu kita juga udah pernah menikmati indahnya bulan Ramadhan. Pertanyaannya, di bulan Ramadhan tahun lalu berapa banyak lembaran Al-Qur’an yang kita baca? Berapa kali kita khattam? Atau kalo belom sampe kesana, udah berapa juz yang kita baca?

Lalu untuk tahun ini, bagaimana target kita? Tentunya harus lebih baik dari tahun lalu. Nggak cuma dari kuantitas aja, tapi lebih kepada kualitasnya.

Nah disini gue mau sedikit berbagi tips dan trik buat lu-lu semua, yaitu gimana caranya mengkhattamkan Al-Qur’an yang setebel itu dalam waktu 1 bulan. Sulit? Jelas nggak, kalo punya niat dan ilmu. Kalo yang udah pernah ya mungkin biasa. Tapi buat yang belom pernah, ini nih strateginya

  1. Udah disepakati bersama bahwa Al-Qur’an itu terbagi ke dalam 30 juz dan udah  jadi Sunatullah juga bahwa bulan Ramadhan itu berkisar antara 29 atau 30 hari, kecuali kalo lu termasuk manusia yang bergelut dalam aliran sempalan. Nah kalo mau khattam Al-Qur’an selama bulan Ramadhan, strateginya jelas, 30 juz dibagi 29 atau 30 hari, yaitu rata-rata 1 juz per hari. Jadi kalo mau khattam, setiap hari baca sedikitnya 1 juz.
  2. Rata-rata Al-Qur’an itu total memiliki +- 600 halaman, tergantung pencetak Al-Qur’annya. Karena Al-Qur’an itu terdiri dari 30 juz, jadi rata-rata 1 juz terdiri dari +- 600 halaman dibagi 30, yaitu 20 halaman.  Kita mengacu ke pasal 1 diatas bawa dalam 1 hari sedikitnya baca 1 juz alias 20 halaman. Jadi, baca minimal 20 halaman per hari.
  3. Kita udah tau kalo targetnya 1 hari baca minimal 20 halaman. Terus gimana supaya target itu terpenuhi? Begini sodara-sodara, kewajiban kita sebagai seorang yang bersyahadat adalah menjalankan sholat wajib 5 kali sehari, kecuali buat lu-lu yang kena bisikan sesat. Supaya enak, 20 halaman itu kita bagi ke dalam 5 waktu sholat wajib, hasilnya adalah 4 halaman. Jadi, selalu luangkan waktu untuk membaca 4 halaman setiap habis sholat, atau sebelom masuk waktu sholat, atau gimana terserah.
  4. Untuk melengkapi pasal 3 diatas, jangan lupa juga bahwa selain sholat wajib 5 waktu sehari, masih ada sholat sunnah, misalnya sholat dhuha dan qiyamul lail atau dalam hal ini tarawih. Jadi kalo mau enak, luangkan waktu untuk baca Al-Qur’an setelah sholat sunnah tersebut.
  5. Selalu sedia Al-Qur’an dimanapun lu berada, kecuali di toilet atau di kuburan. Buat lu-lu yang ngantor atau kuliah, masukin Al-Qur’an ke dalem tas. Lalu gunakan waku-waktu nanggung alias senggang untuk menyicil bacaan Al-Qur’an. Gue sangat nggak menyarankan lu-lu semua untuk mengeluarkan handphone dan membuka facebook atau twitter di waktu-waktu senggang tersebut. Misal lagi di dalem bis on the way ke kantor, baca Al-Qur’an. Lagi ngantri nungguin bayar pajak, baca Al-Qur’an. Lagi nunggu bioskop diputer, baca  Al-Qur’an. Lagi nunggu waktu sholat, baca Al-Qur’an. Lagi janjian nugguin orang, dan seterusnya. Asal jangan baca Al-Qur’an waktu nunggu giliran mau buang air besar aja.
  6. Visioner. Sebernya lebay juga sih pake istilah visioner. Maksudnya, kita harus punya planning terhadap hari ini dan hari esok. Dari pasal 1 dan 2 kan udah dijelaskan bahwa dalam 1 hari minimal baca 20 halaman. Kemudian kita bayangkan, mungkin ada 1 hari dimana kita bakalan sibuk banget nget nget sampe-sampe kita nggak sempet baca 20 halaman dalam 1 hari. Kalo udah gitu, sekarang kita atur strategi utang-piutang. Anggaplah besok kita sibuk dan cuma bisa baca sekitar 10 halaman, jadi mau nggak mau hari ini kita harus baca 30 halaman untuk menutupi kekurangan di esok hari itu. Atau kalo pas kita lagi ada waktu senggang, segera manfaatkan untuk baca Al-Qur’an melebihi target harian, misal sampe 35 atau 40 halaman, jadi besok-besok ketika kita lagi sibuk, kita masih punya tabungan halaman, sehingga target masih tetep terpenuhi.
  7. Bergaul dengan orang-orang soleh. Bukan dengan si Soleh anak Pak Solihin, tapi dengan orang soleh alias salih. Kita bisa studi banding sama mereka. Jadi anggaplah di hari ke-10 kita udah dapet 10 juz. Lalu ketika kita melihat si soleh sedang membaca Al-Qur’an, ternyata dia sudah dapet 14 juz. Wow, berarti kita ketinggalan 4 juz! Ya sebenernya nggak apa-apa, kan ilmunya beda-beda. Tapi ada baiknya kalo hal-hal tersebut bisa kita gunakan sebagai pemicu. Oke oke oke? (note: padahal si Soleh mulai start bacanya nggak dari juz 1 (Al-Fatihah), tapi langsung dari juz 8! Uhehehe…)
  8. Lebih eksis di rumah-rumah Allah, alias masjid. Selain karena Lailatul Qadar turun di malam-malam ganjil 10 hari terakhir, juga karena kemuliaan itikaf. Buat yang sibuk ngantor, kuliah atau sekolah, itikaf bisa dilakukan di weekend. Weekend di bulan Ramadhan ini kan cuma ada 3 atau 4 kali dalam setahun, jadi hobi reguler weekend semisal nonton, kongkow, pacaran atau karokean dimohon dengan amat sangat untuk distop dulu, diganti dengan eksis di masjid. Serta biasanya pemerintah kan mewajibkan cuti bersama di hari-hari akhir bulan Ramadhan, jadi itu bisa dimanfaatkan juga. Nah ketika di masjid ini, karena banyak malaikatnya otomatis alam bawah sadar kita akan menstimulus kita untuk melakukan ibadah-ibadah yang mulia, salah satunya ya membaca Al-Qur’an itu tadi.
  9. Yang terakhir, jangan lupa untuk juga selalu membaca artinya alias terjemahannya. Rasanya sungguh sangat amat sia-sia kalo kita udah sukses mengkhattamkan Al-Qur’an dalam tempo 1 bulan tapi ketika ditanya apa yang kita baca, kita nggak punya jawabannya. Karena Al-Qur’an nggak cuma untuk dibaca, tapi juga dihayati dan kemudian diamalkan. Kan sekarang udah banyak tuh Al-Qur’an plus-plus, plus terjemahan, plus tajwid, dan lainnya. Jadi selalu luangkan waktu untuk membaca terjemahan dari apa yang udah kita baca. Kalo mau enak, misal abis Subuh kita sukses baca 6 halaman. Setelah itu langsung baca terjemahan dari 6 halaman yang udah kita baca itu tadi.

Oke itu tadi 9 tips dan trik mudah untuk mengkhattamkan Al-Qur’an di bulan Ramadhan. Selain hal-hal tersebut, tentunya harus disertai dengan niat, niat yang nggak cuma di lisan tapi juga merasuk ke seluruh perbuatan.

Sangat nggak menutup kemungkinan buat temen-temen semua untuk ikut serta menambahkan lagi daftar tips dan trik diatas. Mungkin ada temen-temen yang juga punya metode tersendiri untuk mengkhattamkan Al-Qur’an, sangat nggak ada salahnya untuk berbagi cerita disini.

Ya udah, pada akhirnya C-Kink Cute beserta seluruh kerabat kerja yang bertugas mengucapkan selamat menunaikan ibadah puasa. Jangan lupa untuk selalu berteman dengan Al-Qur’an karena beliau bisa menjadi penolong kita di hari akhir nanti.

Dan ingat selalu pesan sponsor:

“Kalo mau beli pulsa, beli di C-Kink Cute Cell aja yaaaaaa….!!!”

C-Kink

Depok, 11 Agustus 2010

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s