BirokrasiGantiPerban

28 April 2009

Beberapa waktu lalu, salah seekor temen kosan gue yang bernama Aryo (anggap aja nama sebenarnya) minta tolong ditemenin buat ganti pembalut, gara2 darahnya nggak berhenti ngalir. Oh kok ganti pembalut, maksudnya ganti perban!
Kenapa mesti ganti perban? Jadi begini ceritanya anak2. Beberapa hari sebelomnya, jempol tangan kiri si Aryo sobek dan berdarah2 gara kegores dan kemasukan kaca. Waktu itu dia lagi naik motor. Terus dia ngerasa posisi spion kirinya nggak beres, jadilah dia ngebetulin posisi kaca spion kiri itu dengan tangan kirinya. Tapi pas spionnya dibenerin, kayanya si Aryo megangnya kekencengan sehingga kaca spionnya pecah hancur dan berantakan. Salah satu pecahannya itu kena ke jempolnya Aryo.
Jempol kiri Aryo sobek dan berdarah. Kirain cume berdarah biasa, tapi ternyata darahnya nggak berhenti2, persis kaya mbak2 yang lagi dateng bulan (sok tau deh, emang pernah ngerasain?). Lalu untuk tindakan preventif, Aryo segera periksa ke dokter hewan terdekat, dan diputuskan untuk menjahit serta mem-perban jempol kirinya itu.
3 hari telah berlalu sejak jempol kiri Aryo dijahit, yang mengakibatkan Aryo nggak leluasa ngetik sms dan ngupil pake jempolnya itu. Kini tiba waktunya untuk mengganti perban tersebut. Dan Aryo minta tolong gue buat nemenin dia ganti perban.
Jam 7.20 pagi kita berangkat dari kosan menuju sebuah rumah sakit negeri di kota Jogja. Mohon maap, demi menjaga nama baik, maka disini gue nggak mau ngasih tau nama rumah sakit tersebut. Kita sebut saja rumah sakit ini dengan nama “RS X”. Yang jelas, rumah sakit itu berada di Jalan RS Dr Sardjito, nggak jauh dari kosan gue (duh ini mah sama aja bo’ong, tuh ketauan deh nama rumah sakitnya…).
Dulu si Aryo juga ngejahit jempolnya di RS X ini, dan prosedurnya lumayan cepet. Melihat pertimbangan tersebut, kali ini Aryo juga memutuskan untuk mengganti perbannya di sana. Sekalipun mungkin rumah sakit swasta lebih terjamin, tapi kalo di RS X ini Aryo nggak perlu bayar soalnya dapet ganti dari PT Telkom.
Sesampai di RS X, kita langsung menuju ke poliklinik bedah, yang kiranya ranah kerja mereka sesuai dengan permasalahan yang dihadapi Aryo. Kucluk kucluk kucluk… Langkah kaki kita menuju kesana. Sampe di meja administrasinya, nggak ada siapa2 selain seorang bapak2 yang posisinya memunggungi kita berdua. Ditunggu beberapa saat, bapak ini nggak respon terhadap eksistensi kita di sana. Lalu Aryo langsung curhat ke bapak itu,
“Misi Pak, mau ganti perban!”
Dan si Bapak itu menjawab dengan ketus tanpa menoleh,
“SURAT PENDAFTARANNYA MANA!”
(backsound: bunyi petir menggelegar. DUUUAAAAR….!!!)
Aryo yang terlindungi oleh sesosok malaikat bernama C-Kink disisinya (hueek… puiiih…) balas menyahut,
“Surat pendaftaran? Oh ini Pak!”
Lalu si Bapak menghampiri kami.
“Mana?”
Aryo menunjukkan kartu pasien RS X nya. Bapak itu kembali buka suara.
“Bukan ini! Tapi surat pendaftaran!”
“Oh bukan ini Pak? Ngambilnya dimana?”
“Udah sekarang kamu ke depan dulu, ke gedung yang di sebelah sana! Kamu ngambil surat pendaftarannya dulu disana!”
“Yang di sebelah mana Pak?”
“YANG DISANA ITU LHO!”
“???”
“Gedung yang di depan, diantara 2 gedung yang bertingkat, gedung yang ini sama yang sebelah sana!”
“Siap Pak! *tapi ludahnya nggak usah muncrat gitu dong Pak!*”
Lalu gue dan Aryo segera meninggalkan bapak-muka-jahat itu. Kita segera melangkah ke lokasi yang dimaksud. Loket pendaftaran dan poliklinik bedah itu posisinya lumayan jauh, kira2 sejauh jarak bumi dan matahari. Dari poliklinik, kita ke luar gedung dulu, terus jalan ngelewatin 1 gedung, baru deh nyampe ke gedung yang ada loket pendaftarannya. Ngos ngos ngos… Napas kita tersengal2 kaya suami-istri abis begituan. Abis joging bareng maksudnya…
Sampe di gedung itu, kita buka pintunya dan kita masuk ke dalem. Wuuuuushhhh… Semerbak angin AC menghembus menyejukkan. Tapi begitu ngeliat ke dalem, alamak!!! Loket nya udah penuh dengan orang2 yang lagi duduk di ruang tunggu. Nunggu giliran antrian. Padahal loket ini buka jam 07.30 pagi, dan kita dateng belom jam 8. Tapi ruang tunggunya udah sepenuh ini. Ya nggak apa2 lah, tawakkal ajah…

Bersambung…

(Mohon maap, karena udah males ngelanjutin ceritanya, jadi dibikin bersambung aja yaaaaa… Jangan pada marah loh!)

2 Comments Add yours

  1. finarukawa says:

    hwaha kok menggantung..

    ati” mas dituntut kayak prita hehehe

  2. ckinknoazoro says:

    sengaja digantungin, biar gag dituntut. tar kalo dilanjutin malah bakal ada pihak2 yang merasa terdzhalimi, yaitu si aryo sendiri. uhehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s