PenemuanRadioaktivitasAlami

Gue lagi iseng2 buka buku2 Fisika gue jaman SMA dulu. Dengan kompetensi gue saat ini sebagai mahasiswa Teknik Nuklir UGM semester 6, gue mau coba review dan flashbasck ke pelajaran2 Fisika di masa2 SMA. Kesannya dulu Fisika tuh pelajaran yang susah banget, padahal sekarang setiap harinya gue berkutat dengan segala sesuatu yang berbau2 Fisika. Teknik Nuklir sendiri merupakan program studi yang berada di bawah Jurusan Teknik Fisika. Fisika oh Fisika…

Sebenernya niat gue untuk buka buku2 Fisika jaman dulu ini juga terjadi karena suatu ketidaksengajaan. Loh, emang ada niat yang nggak sengaja? Jadi awalnya kan gara2 tugas penulisan laporan praktikum radiokimia, gue diharuskan untuk nyari dasar teori tentang kelarutan/solubility dan harga kali kelarutan (Ksp). Padahal materi ini sama sekali nggak gue dapetin semasa kuliah. Terakhir kali gue dapetnya waktu kelas 3 SMA dulu sama guru Kimia gue, Bu Desriningsih, yang punya anak perempuan manis yang namanya Monik (penting ya?).

Karena itulah, gue mesti bongkar2 buku Kimia gue jaman SMA dulu. Dan waktu lagi asik nginget2 masa lalu gue yang kimia-addict, gue jadi kepikiran buat sekalian buka buku2 Fisika SMA. Buat ngecek aja, jaman SMA dulu gue udah dapet pelajaran tentang ilmu2 nuklir sampe sejauh mana.

Dan setelah gue buka buku2 SMA itu, ternyata ada satu hal yang menyedihkan. Apa itu? Yaitu adalah bahwa ternyata sebagian besar pelajaran jaman SMA dulu adalah HAPALAN semua! Dengan status gue saat ini sebagai mahasiswa, gue cukup miris ngeliat buku2 SMA yang gue rasa isinya bener2 terlalu hapalan dan terlalu teoritis. Tapi lebih sedihnya lagi, kok dulu gue manut2 aja ya dapet materi kaya gitu? Sekarang barulah gue ngerasa kalo ada yang salah dengan kurikulum kita. Huiks huiks…

Eh tapi nggak gitu juga sih. Buat gue yang anak Teknik, mungkin materi2 kaya gitu terasa sangat kaku dan sangat nggak enjoyable. Tapi mungkin buat anak2 MIPA yang emang kesehariannya berkutat dengan hal2 kaya gitu, ya mungkin mereka bakalan fine2 aja. Nggak tau juga deh…

Oke cukup, bukan itu yang mau kita bahas disini. Udah jadi kebiasaan gue untuk melenceng dari judul yang udah ditetapkan, karena otak kanan gue terlalu hobi untuk berkreasi dan berinovasi serta berimajinasi suka hati. Mari kita kembali lagi ke jalan yang lurus, shirat-al-mustaqim.

Gue buka2 buku Fisika gue waktu kelas 2 semester 2 dulu. Di daftar isinya ada materi2 ini:

          Optika Geometrik

          Alat-Alat Optik

          Sinar Katode

          Struktur Atom Hidrogen

          Struktur Inti dan Radioaktivitas

          Reaksi Inti dan Teknologi Nuklir

Poin 1 dan 2 nggak gue pelajarin di kuliah. Kalo anak Fisika MIPA dan Fisika Teknik mungkin iya. Begitupun poin 3 dan 4, gue nggak terlalu diarahin kesana. Poin 4 gue pernah dapet, tapi cuma gambaran umumnya aja. Tapi untuk poin 5 dan 6, ranah itulah yang lagi gue pelajarin saat ini. Jadi poin 1 sampe 4 cuma gue baca2 sekilas aja. Sedangkan untuk poin 5 dan 6 juga sama, cuma gue liat2 sekilas. Loh?

Waktu lagi buka2 bab tentang Struktur Inti dan Radioaktivitas, gue nemuin sebuah tulisan menarik yang nyeritain tentang asal-usul penemuan radioaktivitas alami. Keren juga nih buku. Seinget gue selama gue kuliah di Teknik Nuklir, belom pernah gue diceritain tentang sejarah penemuan radioaktivitas alami. Tapi buku Fisika SMA ini punya ceritanya! Jadilah sekarang gue baru tau gimana asal-usulnya radioaktivitas itu ditemuin (aduuuuuh Mas… Emangnya dulu waktu SMA kemana aja???).

Rasanya rugi kalo sejarah penemuan radioaktifitas alami pertama kali ini cuma gue simpen sendiri aja. Selaku mahasiswa Teknik Nuklir yang setiap hari berkutat dengan radiasi, gue punya tanggung jawab untuk mencerdaskan lu semua tentang segala sesuatu mengenai kenukliran, dan sejarah penemuan ini merupakan salah satunya.

Jadilah sekarang kita masuk ke inti acara, alias inti tulisan ini yang udah gue cantumin sebagai judul tulisan ini: Penemuan Radioaktivitas Alami. Mau tau gimana ceritanyanya? Nanti aja yah, gue tulis di tulisan gue yang lain, biar lu semua pada penasaran. Hohohohoho… Baru mau masuk ke inti tulisan, eh tapi tulisan ini udah harus gue akhiri sampe disini. Jadi ceritanya di pending dulu yaaaa…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s