NggakNyolotLagi

(Sebelom mulai masuk pembahasan, gue mau nulis dulu bahwa sejatinya judul diatas kurang sreg dengan tulisan ini. Awaknya tulisan ini mau gue kasih judul “KestabilanEmosi”, tapi karena tulisan ini masih ada kaitannya sama tulisan gue sebelomnya yang berjudul “NyolotLagi”, ya udah deh akhirnya gue ngasih judul diatas buat tulisan ini.)

Di suatu pagi yang bukan malem2, gue lagi asik nongkrong di kelas buat ngedengerin Pak Sagu Udib (bukan nama sebenarnya) bercuap-cuap olala ngajar mata kuliah AMDAL, Analisis Mengenai Dampak Lingkungan. Lagi asik2 konsentrasi dengerin Pak Sagu ngejelasin tentang langkah2 perizinan proyek, tiba2 saku kiri celana gue bergetar. Drrrrtt… Drrrrtt… Wah awas ada gempa! Ayo ngumpet dibalik rok anak SMA!

Eh tapi masa gempa cuma di kantong sebelah kiri doank? Jelas bukan gempa lah, melainkan ada sms yang masuk ke handphone Nokia 6681 gue, dimana parameter bahwa telah masuknya sms itu ditandai dengan adanya getaran dari handphone gue.

Sms itu berasa; dari perempuan yang sama dengan perempuan yang gue maksud di tulisan gue yang berjudul “NyolotLagi”. Sms nya lumayan panjang, ada 3 halaman. Berarti dia mesti keluar pulsa +- 300 rupiah buat ngirim sms ini, soalnya kita sama2 pake Im3. Duh penting ya?

Bla bla bla bla… Gue baca sms itu di dalem hati. Read it. Undesrtand it. Remember it. Tapi belom masuk ke tahap destroy it, soalnya kalo pagi itu sms nya udah keburu gue destroy, ya sekarang gue nggak bisa nulis tulisan ini donk.

Sms itu juga masih ada kelanjutannya sama yang dulu. Dan dari 3 halaman sms itu, kalimat terakhirnya berbunyi kaya gini:

“Semua’a dah clear.. Afwan kalo kmaren gw trlalu meledak2.. Kumpulan emosi yg tertahan..”

Ting-tong! Dulu aja marah2 sama gue, sekarang minta maaf. Idih, emang akika cowo apaan bow…

Sekali lagi, karena gue dikaruniai rezeki sebagai makhluk yang nggak punya perasaan, abis baca sms itu gue nggak butuh waktu lama untuk balik lagi ngedengerin ceramahnya Pak Sagu Udib.

Dulu waktu si perempuan itu sms gue yang marah2, Alhamdulillah gue yang nggak punya perasaan ini bisa fine2 aja. Sekarang setelah si perempuan yang sama sms ke gue lagi untuk minta maaf, gue juga fine2 aja. Kalo pun ternyata suatu hari nanti perempuan itu meninggal, ya Insya Allah gue juga fine2 aja. Akika kan nggak punya perasaan gitchu bow..

“Afwan kalo kmaren gw tralu meledak2.. Kumpulan emosi yg tertahan..”

Don’t mention it. Ledakan bom atom Hiroshima dan Nagasaki masih jauh lebih dahsyat. Hidup nuklir!

Tapi emang itulah salah satu karakteristik manusia yang sering kali kita lupain: terlalu cepet ngikutin emosi. Terlalu ekspresif. Atau kalo pake bahasa dakwah: menuruti hawa nafsu. Cieh, tumben2an gue bisa ngomong bener. Tepok tangan dulu ah… Plok plok plok…

Manusia memiliki kecenderungan untuk lebih menuruti hawa nafsunya, dalam hal ini adalah emosi. Emosi disini nggak berarti emosi marah2, tapi juga sedih, senang, bahagia, menangis, dll, semuanya bagian dari emosi.

Ketika kita ngerasa marah, seringkali tanpa sadar kita langsung seenaknya aja marah2 dan meledak2 kaya Gunung Krakatau. Padahal bisa jadi, kadar marah kita ngelebihin yang seharusnya, sehingga kita belebih2an dalam marah2. Bahasa dakwahnya: bid’ah, alias berlebih2an. Dan kita sama sekali nggak mau tau gimana rasanya orang yang dimarah2in itu, kita cuma pengen ngelampiasin semua kemarahan yang kita punya.

Demikian juga ketika kita lagi bahagia, kita langsung jadi ketawa2 sendiri dan girang2 jejingkrakan kaya makhluk autis. Padahal bisa jadi, orang2 di sekitar kita lagi berduka akan suatu hal.

Ataupun ketika kita lagi sedih, aura kita seharian murung, lesu, letih, lelah, nggak semangat dan lemah syahwat, sehingga nggak bisa membahagiakan pasangan. Ups maap, salah konteks. Kita terlalu bangga mengekspresikan kesedihan kita sampe2 kesedihan kita ini ngenganggu temen2 kita yang mungkin lagi butuh semangat.

Dalam Hukum Newton, ada prinsip keseimbangan gaya. Dalam mekanika, ada prinsip kestabilan gaya. Dalam termodinamika, ada prinsip kesetimbangan energi dan kestabilan sistem. Dalam ilmu ekonomi-akuntansi, ada prinsip keseimbangan dan kestabilan neraca. Dan dalam Al-Qur’an pun, ada prinsip mizan. Begitupun kaitannya dengan emosi, harus ada keseimbangan dan kestabilan. Inilah yang gue namain dengan “KESTABILAN EMOSI”, sebuah frase yang sedianya mau gue jadiin judul tulisan ini.

Iya, ini adalah apa yang gue sebut sebagai “KESTABILAN EMOSI”, bahasa Inggrisnya: “emotional stability” (bener nggak tuh?). Kestabilan emosi adalah gimana caranya kita bisa sedemikian rupa mengendalikan kestabilan emosi kita sehingga nggak mengganggu emosi orang2 di sekitar kita.

Contoh kasus di atas, alias kasus yang gue alamin sendiri, gimana ketika seseorang ngerasa sedemikian marahnya, dia sampe bisa ngomong gini ke gue:

“Lo tau sberapa besar kebencian gw dlu sama lo. Dan skarang seribu kali lipat jauh lbh benci!”

Itu gara2 dia udah sedemikian dongkolnya, sampe dia punya ilmu yang Einstein sendiri nggak tau, yaitu ilmu untuk me-multiplikasi-kan perasaan benci. Sementara sekarang setelah dongkolnya udah agak2 turun, omongannya berubah jadi:

“Afwan kalo kmaren gw tralu meledak2.. Kumpulan emosi yg tertahan..”

Gyahahahahahaha… Ketawa dulu ah… Gyahahahahaha… Awas ada lalet masuk!

Alhamdulillah, dia marah2 dan minta maafnya ke orang yang nggak punya perasaan, jadi keadaan antara sebelom dan sesudahnya, Insya Allah bakalan sama aja. Kalo dalam bahasa Fisika nya: steady state condition. Tapi pernah kah terbayangkan jika ketika dia marah2 ke seseorang, orang itu jadi ketularan naik darah juga dan jadi ikutan dongkol sama dia? Dan ketika dia mau minta maaf, orang itu telah menutup pintu maaf baginya? Whatever, that wasn’t my business!

Untuk itulah, mari kita coba untuk menanamkan istilah “KESTABILAN EMOSI” di dalam alam bawah syahwat kita. Eh Astagfirullah, maksudnya alam bawah sadar kita. Karena akan sangat berbahaya kalo kita menggunakan emosi ini nggak pada tempatnya. Ibaratnya, seorang Michael Schumacher mengendarai motor Yamaha 800 CC punya Valentino Rossi, maka hasilnya Cristiano Ronaldo bakalan kesulitan mencetak gol. Loh kok nggak nyambung?

Gue sering dikritik sama temen gue, kalo ekspresi gue terlalu datar untuk seekor makhluk imut sekaliber gue. Mereka bilang, mereka nggak bisa ngebedain kapan gue lagi marah dan nggak. Soalnya katanya tatapan mata gue terlalu cool untuk itu (kata gue sendiri). Dan mereka juga nggak bisa ngebedain kapan gue serius dan kapan gue ngejayus. Soalnya gue sering ngelontarin lelucon jayus dengan ekspresi datar. Dan gue nggak sedih, tapi gue malah berbangga dengan itu semua. Huahahahaha… Ih autis banget dah ah! Ini juga lu pasti lagi pada bingung kan, sebenernya tulisan gue ini lagi marah, serius, jayus atau biasa aja?

Intinya, mari kita coba menerapkan “KESTABILAN EMOSI” dalam keseharian kita. Nggak perlu ngalahin bom atom kalo lagi marah. Nggak perlu sebanjir Bengawan Solo kalo lagi sedih. Nggak perlu jingkrak2 penuh keautisan kalo lagi seneng. Dan nggak perlu keliling dunia adalah lagunya Gita Gutawa yang jadi soundtracknya Laskar Pelangi (%X&@#$!!!)

Dan terakhir, sekali lagi, kesimpulannya gimana?

Ya kali ini gue nggak bakal jawab “talk to my hand” lagi, tapi gue cuma pengen jawab:

“TALK TO MY PAST!”

*hey hey yang ngerasa namanya “past”, dicariin tuh…*

4 Comments Add yours

  1. finarukawa says:

    mksudnya yg ga baik itu menunjukan emosi secara berlebihan y?
    hhe..bwt yg g terbiasa, susah lho mas jaga kestabilan emosi gtu..
    Krn dengan nunjukin emosi secara maksimal biasanya bisa membuat emosi itu cepet ilang.. Makanya org kayak gtu bisa cepet berubah, sebentar baik sebentar badmood.. dan sebentar memaafkan (atw minta maaf dluan), abis itu besokannya lupa..
    soalnya ak jg suka gtu.. ahaha

    ud mas,, make it fun aja..kalo emang msi marah lupain aja..hhe

  2. ckinknoazoro says:

    nah makanya, ayo dicoba supaya emosinya leboh stabil lagi. pernahkah kita berpikir gimana rasanya jadi orang lain yang harus terbebani dengan ketidak-stabilan emosi kita? think the opposite, and get inside

  3. suhartanto pratama says:

    setaHu saya emosi klo g d expresi in bisa berdampak lebih buruk brad.
    bisa meledak klo dah kepenuhan,
    kacuAli klo d transfer jadi energi yang laen yank lebih bermanfaat.

    kmu udah ngebohong in diri sendiri brader,,
    hahaha,,,
    bcanda.
    🙂

  4. ckinknoazoro says:

    oke thank q atas masukannya. kasusnya banyak, ada orang yang kesentil dikit langsung emosi. ada orang yang sampe tahapan tertentu bisa nahan emosinya. ada orang yang lebih memilih untuk menyembunyikan emosi.

    kalo marah kan termasuk emosi negatif (kecuali kalo marah nya untuk hal2 yang emang pantes marah), apalagi marah yang ngelibatin orang lain juga. nah untuk yang kaya gini, marahnya juga diatur porsinya, jangan asal meledak aja.

    tapi gag apa2 kok, kritik saran atau segala perbedaan pendapat silahkan disampaikan. thank q udah mau mampir kesini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s