AngkringanTonight

Malem ini, gue baru pulang dari les Jepang di PBJ UNY. Les Jepang yang sarat makna, soalnya tadi akhirnya gue berhasil mendapatkan arti kata “autis” dalam bahasa Jepang, yaitu: “jiheishoo”. Sementara untuk orang yang bener2 autis, alias bos-nya autis, istilahnya adalah “jiheishoo-cho”. Duh ngapain juga nanya2 kata autis dalam bahasa Jepang. Dasar autis! Jiheishoo!

Balik lagi. Gue baru pulang dari les Jepang. Pas lewat angkringan yang letaknya di depan kosan agak sonoan dikit, gue ngeliat angkringan itu sepi nggak ada pengunjung. Cuma ada mas2 pedagang angkringan yang lagi selonjoran madesu ngejagain gerobaknya sambil nungguin datangnya pembeli. You know angkringan? Yes, angkringan also known as cat-rice, alias nasi kucing.

Ngeliat angkringan lagi sepi, gue jadi kepikiran buat mampir dulu ke situ bentar. Lumayan lah buat ngisi perut gue yang six pack dan berotot ini. Sekalian gue juga mau beli kopi buat nutrisi begadang malem ini.

Akhirnya setelah markirin MyLoveySolBro persis di depan kamar, gue beranjak melangkah ke angkringan. Ngeliat gue mau nongkorong di angkringan, si mas2 pedagang angkringan itu, sebut saja “mas X” (bukan nama sebenernya, soalnya gue lupa namanya siapa) langsung sumringah. Beliau yang tadinya leyeh2, langsung pasang posisi stand by, ready to serve.

Gue pun nongkrong di sana dan segera mesen coffeemix anget. Sementara mas X lagi ngeramu coffeemix angetnya, gue liatin makanan2 yang ada di gerobak angkringan itu. Loh kok tumben2an, makanannya masih banyak banget. Padahal sekarang udah jam setengah 9-an. Biasanya kalo gue nongkrong di angkringan jam segini, makanannya udah hampir abis. Tapi ini nggak, masih nyisa banyak banget. Ya nasi kucingnya, gorengannya, kerupuknya, kepala ayamnya, satenya, sedotannya dan kantong plastiknya. Dua poin terakhir kayanya nggak penting deh…

Biasanya sih, jam segini makanannya udah pada sekarat, udah tinggal penghabisan doang. Nasi, gorengan dan lauknya udah pada abis semua. Paling cuma cabenya doang yang masih nyisa. Itu juga gratisan. Tapi sekarang masih pada numpuk semua. Sampe gue sendiri juga kaget.

Terus gue mikir, kalo malem ini makanannya nggak abis, terus mau diapain ya? Apa mau diangetin buat besok? Apa mau dimakan sama mas X nya sendiri? Apa mau dikasih ke kucing (masa iya, kucing makan nasi kucing?)? Atau apa mau disedekahin ke tempat dugem yang buka sampe pagi?

Sejatina gue pengen nanya gitu ke mas X, tapi gue takut bakal dapet jawaban yang nggak mengenakkan. Mana ada pedagang mau rugi gara2 dagangannya nggak kejual. Dan juga sekarang kan lagi ngetren tuh, makanan kadaluarsa diawetin lagi, terus dikemas sedemikian rupa sehingga konsumen nggak tau kalo sebenernya makanan itu udah nggak layak makan. Hiiiii…

Daripada su’udzon yang nggak2, yang bisa gue lakuin sekarang hanyalah ngebantuin si mas X ini supaya dagangannya hari ini bisa ludes. Jadilah gue mesen 1 coffeemix anget. Terus gue minta 4 gorengan buat dibakar. Sambil nungguin gorengannya dibakar, gue makan 3 gorengan yang udah tersedia. Dan setelah gorengannya selesai dibakar, gue minta dibungkusin 1 coffeemix anget lagi. Plus 3 bungkus kerupuk juga gue kantongin. Jadilah malem ini gue beli gorengan 7, kerupuk 3 dan coffeemix 2, dengan total biaya 8500 rupiah. Pantesan aja gue nggak gemuk2, uang 8500 keluar cuma buat ngisi angin doang!

Itu gue lakuin nggak lain dan nggak bukan supaya dagangannya si mas X ini cepet abis, supaya nggak ada lagi makanan yang tersisa hari ini. Tapi karena rasa penasaran gue udah nggak tertahankan lagi, akhirnya sambil nungguin mas X ngebungkusin pesenan gue, gue memberanikan diri untuk nanya:

“Mas, ini makanannya kalo hari ini nggak abis terus dikemanain?”

Si mas X yang lagi asik ngutak-ngatik pesenan gue, ngejawab,

“Oh ini nanti dikembaliin ke juragannya”

Juragan?

“Loh, emangnya ini Mas bikin sendiri apa beli?”

“Ini saya ngambil dari juragannya. Kalo ada sisa nanti dikembaliin lagi”

Tuing2… Ternyata dalam dunia angkringan juga ada juragan2nya toh. Terus sii mas X ini nambahin lagi,

“Jadi saya nggak perlu khawatir bakalan rugi, Mas!”

Oh ternyata gitu ya… Sejatinya gue pengen nanya lebih jauh lagi, abis dikembaliin ke juragan, terus makanannya mau diapain. Tapi gue rasa itu bukan kompetensi mas X ini untuk ngejawab pertanyaan tersebut. Gue mesti nanya langsung ke juragannya supaya dapet jawaban yang memuaskan. Akhirnya gue nanya yang lain aja.

“Kalo gerobaknya ini punya juragan juga apa punya Mas sendiri?”

“Oh kalo gerobak ini punya saya sendiri Mas”

Akhirnya pesenan gue semua udah siap. Gue langsung ngeluarin 9 lembar uang seribuan yang dibales dengan sekeping uang 500an oleh mas X. Lalu gue pun berterima kasih dan berpamitan sama mas X ini.

Sekarang waktu menunjukkan sekitar jam setengah 9an lewat. Biasanya angkringan ini tutup jam 10 atau jam 11an. Masih ada beberapa jam lagi sebelom mas X ini pulang kembali ke kandangnya. Yang berarti masih ada beberapa jam lagi waktu yang dimiliki mas X untuk menunggu pembeli dateng dan menghabiskan dagangannya hari ini, supaya dia nggak mesti repot2 ngembaliin dagangannya ke juragan angkringan sebagaimana yang dia maksud.

Dan gue berjalan menembus pekatnya malam, melangkah menjauhi angkringan ini, memunggungi mas X yang masih setia dengan gerobaknya. Entah kehidupan seperti apa yang akan dia jalani di keesokan hari nanti…

“Ya Allah, mudahkanlah hidup mas2 pedagang angkringan ini. Lapangkanlah rezekinya. Sejahterakanlah hidupnya. Ampunilah dosanya. Jauhilah ia dari hal2 buruk. Lindungilah selalu dalam naungan-Mu. Wafatkanlah ia syahid di jalan-Mu. Dan tempatkanlah ia selalu di dalam surga-Mu.”

Yogyakarta, 19 Maret 2009

2 Comments Add yours

  1. Mas Fauzi says:

    Wah, kenapa gak diborong semua Kink, terus kamu kasih rakyat yang pada kelaperan di BEM…

  2. ckinknoazoro says:

    duh itu mah nggak solutif. sepnitas terlihat bahwa dagangan si mas X bakalan abis. tapi bukankah dengan cara demikian isi dompet ku juga bakalan abis? kalo isi dompek\tku abis, kalo tiba2 besok dagangannya mas X juga belo laku, ntar aku nggak bisa bantuin ngabisin lagi donk…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s