MenkoEksternal#2

Okeh eperibodi, para penonton, Bapak-Bapak, Ibu-Ibu, semua yang ada disini…

Akhirnya masa jabatan gue selaku Menko Eksternal telah memasuki bulan ketiga. Yang berarti gue harus mereview langkah2 gue selama 1 bulan yang lalu, tepatnya sepanjang bulan Februari. Mau tau ceritanya? Yuk yaaah…

Bulan Februari adalah bulan HPTT, Hari Pendidikan Tinggi Teknik alias Dies Natalis alias ultahnya Fakultas Teknik UGM. Rangkaian acara HPTT ini dibuka tanggal 1 Februari, dengan acara pembukaan berupa opening ceremony, jalan sehat, makan2, lomba2, dll.

Untuk acara pembukaan ini, sejatinya yang diundang hanyalah para dosen dan karyawan Fakultas Teknik UGM beserta keluarganya. Namun mereka juga memberikan undangan untuk 5 orang perwakilan mahasiswa, dalam hal ini adalah BEM KMFT UGM. Jadilah gue yang berstatus mahasiswa dapet kesempatan untuk dateng di acara ini, ber-4 bareng sama Miftah si Ketua BEM, Fauzi Cabul si Menko Internal dan Nasikun si calon mantan Kadept PSDM. Sementara jatah 1 orang lagi tadinya mau dikasih buat Tyas Busuk si Sekretaris Eksekutif atau si Ade Autis si alumni BEM, tapi mereka nggak mau ikutan.

Lalu di pagi hari ketika acara siap2 mau mulai, gue ber-4 dateng ke meja registrasi buat daftar dan registrasi sekaligus nyetor nama. Pas daftar ternyata kita juga dapet baju HPTT. Normalnya kita semua dapet baju yang ukurannya L, tapi karena gue takut bajunya kegedean, gue inisiatif minta baju yang ukurannya S. Bukan S untuk Small, tapi S untuk Seksi. Soalnya pas gue coba, ternyata baju ukuran S ini emang ngepas banget sama body gue yang six pack dan berotot ini. Ngepas dan ngepress gitu. Bukannya jadi keren, gue malah keliatan kaya banci salon atau homo2 gitu…

Setelah ganti baju, kita langsung ngumpul di tempat acara, tepatnya di deket tiang bendera. Opening ceremony dilakukan di sana, yaitu Pak Tumiran selaku Dekan Fakultas Teknik memotong tali yang ada balonnya, yang mana di balon itu disertain juga sebuah kertas berhadiah. Tulisannya kalo nggak salah bunyinya gini. “siapa aja yang bisa nemuin kertas ini, silahkan menghubungi KPTU Fakultas Teknik UGM untuk ditukar dengan hadiah”. Gue agak lupa juga sih hadiahnya apa. Dan setelah Pak Dekan memotong talinya, balon itu pun terbang mengangkasa diiringi tepuk tangan dari seluruh perserta yang ada disana. Plok plok plok plok plok…

Kemudian acara dilanjutkan dengan jalan sehat. Jalan sehat muterin Fakultas Teknik, mulai dari KPTU, ke ringroad Teknik Selatan sampe ujung Teknik Kimia, terus turun tracking ke pinggiran Kali Code, terus tembus ke Pogung, terus ke Selokan Mataram sampe Jalan Grafika, terus masuk lewat pintu gerbang Fakultas Teknik, terus ke ringroad Teknik Utara, terus lewat Teknik Arsitektur, terus lewat Mustek alia Musholla Teknik dan akhirnya kembali ke KPTU. Di KPTU kita udah disambut dengan sajian makanan. Langsung aja gue comot segala macem kue basah yang ada serta soto ayamnya. Slruuuup nyam nyam… Jangan pada ngiler ya.

Setelah acara pembukaan HPTT 63 ini berakhir, gue izin ke Pak Bos Miftah untuk cuti hamil. Loh masa cuti hamil? Ya iya lah, masa ya iya donk…

Bukan cuti hamil sih, tapi gue pengen pulang dulu ke Depok tercinta untuk ngeliat kondisi rumah yang lagi direnovasi. Direnovasi gara2 Global Warming yang makin hari makin Warmer aja, yang ngebuat rumah gue jadi kebanjiran.

Akhirnya setelah 1 minggu cuti hamil, bayi di dalem perut gue brojol juga. Ternyata bayinya laki2, dan langsung gue kasih nama Siti Aisyah Asmiranda. Ya tentunya, 2 kalimat tersebut adalah imajiner belaka.

Maksudnya, setelah 1 minggu gue pulang ke Depok, gue balik lagi ke Jogja gara2 mesti ngisi KRS. Sekalian selama 1 minggu itu juga gue bergelut dengan raker nya BEM KMFT UGM. Raker yang tetep alot seperti biasa, gara2 pada nggak mau ngalah. Sampe tulisan ini ditulis pun raker itu juga masih belom finish.

Beberapa hari sebelom 14 Februari, hari dimana orang2 bodoh-tolol-blo’on-goblok-idiot ngerayain Fucklentine’s Days, Departemen Kajian Strategis alias Kastrat, yang dulu gue pernah memimpin disana, ngadain diskusi tentang asal-usul Fucklentine’s Days. Selaku mantan Kadept, gue pun ikut serta numpang eksis di acara diskusi itu.

Plus di pertengahan bulan Februari, gue kedapetan amanah untuk ngewakilin Fakultas Teknik UGM di lomba debat Rexona: “Rextreme Futur Protetion Challenge”. Nggak cuma gue doank, tapi ber-4 barengan sama Ikhsanudin, serta Fauzi Cabul dan Ade Autis yang namanya tadi udah gue sebut di awal.

Lomba debat yang diadain di Ambarukmo Plaza ini lebih sreg kalo gue namain lomba debat autis, soalnya lombanya kurang intelek2 gimana gitu. Lomba ini sebenernya merupakan rangkaian acara promosi produk ketek itu tadi. Mereka lagi ngadain acara di Amplaz, dan lomba debat autis ini merupakan salah satu rangkaian acaranya yang bertujuan untuk menarik massa dari kalangan mahasiswa, dalam hal ini adalah para suporter tim lomba debat universitas yang bersangkutan. Untungnya sepanjang lomba ini nggak banyak anak2 Teknik yang dateng nyuporterin gue. Padahal temen2 gue semuanya udah pada gue sms-in kalo gue bakaln nampil lomba debat ngewakilin Fakultas Teknik UGM di Amplaz ini. Tapi realitanya, hampir sama sekali nggak ada yang dateng kecuali Fina dan Dinda. Duh, gue mesti seneng apa sedih ya?

Lomba debat bin autis ini diikutin 8 Universitas yang semuanya diwakilin oleh Fakultas Tekniknya, dengan format sistem turnamen. Selain UGM ada Universitas Negeri Yogyakarta UNY, Univeritas Ahmad Dahlan UAD, Sekolah Tinggi Teknologi STTNas, Universitas Islam Indonesia UII, Univesitas Atmajaya Yogyakarta, Universitas Santa Dharma, dan Universitas Kristen Duta Wacana UKDW.

Waktu technical meeting dan setelah pembagian jadwal, gue udah janjian sama UAD untuk ketemuan di semifinal, janjian sama UII untuk ketemu di final, dan janjian sama uang 1.5 juta bahwa uang itu bakalan gue bawa pulang. Tapi ternyata manusia hanya bisa berencana sedangkan Allah Al-Jabbaar yang menentukan. Di lombanya sendiri, gue ber-4 emang berhasil lolos ke semifinal dengan ngalahin UNY. Tapi ternyata gue nggak ketemu sama UAD sebagaimana yang udah dijanjiin, tapi ketemu sama STTNas yang ngalahin UAD. Pun demikian dengan UII yang udah kalah duluan sama Universitas Sanata Dharma. Padahal anak UII yang turun di lomba debat autis ini tuh anak UKM Debat lho!

Tapi nggak masalah, gue masih punya janji sama uang 1.5 juta selaku hadiah untuk juara pertama. Di semifinal, gue berhadapan sama STTNas, dan gue pun optimis Insya Allah bisa lolos ke final. Soalnya jalannya debat emang condong ke arah gue. Tapi ketika hasil akhir diumumin, nggak tau kenapa yang lolos ke final malah si STTNas itu. Huiks huiks… Lenyap deh uang 1.5 juta itu…

Karena kalah di semifinal, lalu gue harus tanding sekali lagi untuk perebutan tempat ketiga, yang hadiahnya 750 ribu rupiah. Disini kita ngelawan Sanata Dharma. Dan dari jalannya debat pun, mestinya kemenangan ada di pihak gue. Tapi sekali lagi, tim juri yang terdiri dari orang2 produk ketek tersebut malah menangin si Sanata Dharma. Ya jadilah di lomba debat ini gue ber-4 ngeraih posisi ke-4 Hadiahnya cuma berupa souvenir tas dan kaos doank, nggak dapet uang tunai. Eh sebenernya sih dapet, uang makan dan transportasi yang dikasih panitia untuk tim yang lolos semifinal. Pun souvenir gue itu sempet ketinggalan di sana, lupa gue bawa pulang. Untung Tyas Busuk si Sekretaris Eksekutif kebetulan lagi ada di Amplaz juga, jadi gue minta tolong dia buat ngambilin.

Selepas dari lomba debat autis ini, gue dan Fauzi Cabul dikasi info bahwa beberapa hari kemudian bakalan ada talkshow tentang pengembangan potensi diri dalam nentuin pilihan. Gue sama Fauzi manut2 aja, dengan janji bahwa insya Allah bakalan dateng kalo sempet.

Di pertengahan bulan Februari juga, diadakan pidato Dies Natalis Fakultas Teknik UGM, acara yang masih termasuk dalam rangkaian acara HPTT. Pidato ini isinya ya semacem sambutan dan refleksi gitu, dari Pak Tumiran selaku Dekan dan Pak Sujarwadi selaku Rektor UGM yang berasal dari Jurusan Teknik Sipil. Plus ada 1 pembicara lagi yang namanya Pak Bondan. Beliau adalah alumnus Fakultas Teknik UGM yang dulu pernah menjabat sebagai Menteri Sekretaris Negara. Tapi gue lupa itu waktu jaman kapan.

Sebenernya gue nggak tau acara pidato ini terbuka untuk umum apa nggak, soalnya mahasiswa yang dateng cuma sedikit, itupun statusnya undangan. Sedangkan yang lainnya adalah para dosen, pejabat dekanat dan karyawan Fakultas Teknik UGM. Selepa pidato yang juga disertai dengan penghargaan2 bagi pegawai2 tertentu itu, dilanjutin dengan makan2. Dan selaku anak kos yang selalu kelaperan, gue pun memberingas dengan melahap sebanyak mungkin makanan yang ada disitu. Ada sate, bakso, bubur, roti, buah2an, minuman bersoda, dll. Nyam nyam nyam… Sekali lagi, nyam nyam nyam…

Malemnya, gue diamanahin Woki Botak untuk ngejemput pembicara dari LIPI, Pak Bambang, yang bakalan jadi pemateri untuk seminar HPTT keesokan harinya. Lalu gue dan Arif pun menjemput beliau di stasiun Tugu sekaligus nganter ke penginapan.

Besoknya setelah paginya gue ngejemput Pak Bambang dari penginapan ka kampus, gue ikut jadi peserta di seminar HPTT itu. Tapi di tengah jalan gue udah harus pergi, soalnya gue sama Fauzi Cabul mau ikut talkshow yang dikasitau sama Mas2 panitia waktu lomba debat autis di Amplaz.

Gue dan Fauzi dan beberapa ekor anak Teknik lainnya dateng ke acara yang disponsori oleh salah satu produk rokok ini. Disini gue ketemu lagi sama beberapa orang yang dulu pernah gue temuin waktu lomba debat. Mulai dari panitianya, MC-nya, dan rekan2 dari UAD serta STTNas. Plus kita juga dapet gelang2an gaul warna putih, yang sekarang lagi ngetren itu loh. Jadilah gue punya 2 gelang yang ngelingker manis di lengan kanan gue, yaitu gelang merah “Bangkit Lawan Korupsi” dan gelang putih “Stay Ahead”. Tapi waktu tulisan ini dituis, gelang merah gue ilang entah kemana. Ada yang tau dimana?

Malemnya gue diamanahin Woki lagi untuk mulangin Pak Bambang ke stasiun Tugu lagi, dan amanah itu gue jalankan dengan sukses. Sepulangnya, gue pun mikir. Mestinya kan penginapan yang Pak Bambang ini check out nya baru jam 12 siang keesokan harinya. Tapi ini baru jam 8 malem beliau udah langsung pulang. Jadilah sekarang penginapan itu haknya masih ada di Pak Bambang, tapi nggak ada yang nempatin. Akhirnya dengan inisiatif anak kos yang hidup serba sengsara, gue pun berniat untuk nempatin penginapannya Pak Bambang yang udah ditinggal itu. Jadilah malem ini gue ber-3 sama Andhika si Hobi Keramas dan Pras si Bocah Klaten numpang bermalam di penginapan tersebut. Lumayan lah untuk ukuran anak kos yang biasa tidur di kosan yang menyengsarakan.

Penginapan ini ukurannya luas, kasurnya empuk, ada tivinya, kamar mandi dalem, shower, AC, plus ada kolam renang persis di depannya. Tapi sedihnya kolam renang ini nggak sempet gue nikamtin soalnya besok paginya gue udah mesti kuliah. Jadilah kita cuma sempet nikmatin sarapan gratis yang disediain disana, berupa 2 potong roti bakar dobel, 2 gelas teh anget, 2 butir telor rebus, dan 4 cup selai, yang harus dibagi rata ber-3. Plus ada sedikit accident, yaitu ketika Andhika si Hobi Keramas matahin kunci kamar ketika kita ber-3 lagi di dalem. Jadilah kita terpenjara di dalem kamar tanpa bisa keluar. Jadi serasa horror gini. Untung Mas2 Office Boy nya baik, mau ngambilin kunci baru dan ngebukain dari luar. Tapi ternyata di front desk gue tetep harus ganti rugi atas kunci yang patah itu. Ah dasar kapitalis.

Akhirnya HPTT sampe di acara penutupannya, yaitu malam inagurasi. Di malam inagurasi ini, gue nampil untuk nyanyiin 3 buah lagu. Jelasnya sih bukan gue yang nyanyi. Bisa muntah2 aja penontonnya kalo denger gue nyanyi. Jadilah gue mengajak Tyas Busuk selaku vokalis, yang punya suara emas layaknya piring pecah. Disini kita ngebawain 3 lagu, yaitu “Diam Tanpa Kata” nya D’Massive, “We Will Not Go Down” nya Michael Heart, sama 1 lagi lagu ciptaan gue sendiri, judulnya “Selamanya Teknik”. Lagu ini merupakan salah satu bukti eksistensi gue terhadap Fakultas Teknik, setelah taun lalu gue juga punya lagu tentang Teknik yang judulna “Teknik Bersatu”. Alhamdulillah respon orang2 cukup membahagiakan. Pasti itu karena gue selaku gitarisnya, bukan karena Tyas Busuk selaku vokalisnya. Hihihihihihi… Sayang aja nggak ada produser rekaman yang ngeliat.

Kemudian Gunawan Saputro si Sinden selaku Kerumahtanggaan (KRT) BEM KMFT UGM punya acara yang namanya “Sambatan”, artinya “sambil bersih2 pererat persahabatan”. Yaitu acara beres2 ruang BEM plus olahraga, untuk semakin mengakrabkan kekeluargaan diantara anak2 BEM itu sendiri. Di acara Sambatan ini gue cuma sempet ikut olahraganya doank, yang beres2nya nggak ikut. Soalnya sekali lagi gue mesti ngewakilin Fakultas Teknik UGM untuk ikut acara pelatihan Scud Memory, pelatihan tentang otak kanan-otak kiri, sekaligus promosi dari salah satu lembaga bimbingan yang mengajarkan metode Scud Memory itu.

Di pelatihan Scud Memory itu ternyata yang jadi trainernya adalah anak Fakultas Teknik sendiri, lengkapnya mahasiswa Program Studi Fisika Teknik angkata 2002 yang sampe sekarang belom lulus2 dan belom kawin2, sekaligus alumnus BEM KMFT UGM beberapa taun lalu. Mas2 yang sebelomnya pernah dateng main2 ke BEM bareng mantan Ketua Bem KMFT UGM taun 2004. Ya nggak apa2 lah, sekalian mempererat silaturrahim.

Setelah itu semua, akhrnya tibalah minggu terakhir bulan Februari, dimana raker juga masih belom selesai2. Lalu diputusin bahwa dana raker akan dipotong sepihak oleh gue ber-3, sama Miftah dan Fauzi Cabul. Setelah dana itu kita potong sepihak pun ternyata masih pada belom puas juga, malah sampe pada ngotot2an dan ngambek2an. Jadilah sekarang nyawa gue ber-3 terancam oleh mereka2 yang nggak puas dengan hasil raker ini. Huh dasar kapitalis semuanya!

Nggak lupa, gue berdua sama Miftah juga nyempetin diri untuk ngejenguk Mas2 alumni yang lagi terbaring di rumah sakit gara2 kecelakaan motor. Korban tabrak lari. Tapi kita nggak sempet ketemu orangnya langsung, soalnya jam jenguk udah lewat. Lalu kita beralih jenguk Menteri Aksi dan Agitasi BEM KM UGM yang juga terbaring gara2 kecelakaan 1 minggu yang lalu. Kita ngadain doa bersama untuk beliau, soalnya sejak kecelakaan itu terjadi 1 minggu yang lalu, beliau masih dalam keadaan nggak sadarkan diri sampe sekarang. Dan 2 hari kemudian barulah gue dapet kabar kalo Pak Menteri yang bernama Bagus Aji itu akhirnya telah dipanggil oleh Allah Al-Azhiim. Inna lillahi wa inna ilaihi rajiuun…

Emang sekarang kayanya lagi ngetren kecelakaan. Beberapa waktu sebelomnya gue juga ngejenguk Dyah Anindita Wikansari selaku Kadept Oase yang mengalami patah jati gara2 kecelakaan motor di kampus. Cepatlah sembuh wahai saudariku…

Akhirnya tibalah saatnya BEM KMFT UGM kedatengan tamu dari Dewan Mahasiswa (Dema) Akademi Teknologi Kulit alias ATK, salah satu universitas di Bantul sana. Mereka dateng dengan niat untuk belajar tentang seluk beluk organisasi kemahasiswaan, mengingat Dema ATK ini sempet vakum selama 2-3 taun ke belakang dan sekarang mencoba untuk eksis lagi.

Surat dari mereka udah Miftah terima dari bulan lalu, dan gue langsung diamanahin untuk mengeksekusi agenda ini, terkait dengan fungsi gue selaku Menko Eksternal. Lalu gue pun ngumpulin akan2 Humas dan PSDM untuk menjadi panitianya, ngebahas rundown, konsep acara, materi, dll. Akhirnya terpilihlah Dendy Catur Setiawan yang biasa dipanggil Maya (??????) ini untuk jadi penanggung jawabnya, dan peran gue cuma sebagai pembimbing dan penasehat aja.

Dema ATK yang dateng berjumlah sekitar 27 orang, dan langsung kita arahin ke ruangan yang udah kita siapin. Acara penyambutan ini bentuknya kaya seminar atau pelatihan gitu, dimana kita dari BEM KMFT UGM yang jadi pematerinya dan mereka selaku pesertanya. Di acara ini pun gue kebagian jatah sebagai pemateri, yaitu untuk ngejelasin tentang fungsional organisasi dan struktur organisasi BEM KMFT UGM periode 2009 ini. Nggak lupa gue juga berbagi ilmu tentang logika otak kanan-otak kiri dan gerakan2 simpel yang gue dapet waktu ikut pelatihan Scud Memory beberapa waktu lalu, yang ngebuat anak2 ATK jadi pada nyegir2 sendiri setelah gue kasih gerakan2 yang aneh bin autis binti ajaib ini.

Di tengah acara pun gue nyempetin ngobrol2 sama mereka, nanya2 kabar, nyari2 info, dll. Plus gue juga sempet2in ngasih kartu nama autis gue ke Ardiansyah, ketua Dema ATK. Harapannya semoga kartu nama autis gue itu mampu memotivasi mereka untuk jadi lebih autis lagi daripada gue. Huehehehe…

Dan akhirnya acara kunjungan ATK ini diakhiri sekitar jam 5-an, setelah sebelomnya gue kabgian jatah untuk sharing dalam forum melingkar tentang pengalaman gue berorganisasi. Kita juga sempet foto2 dulu, rame2 semuanya dari BEM KMFT UGM dan dari Dema ATK.

Nggak tau kenapa, sama orang2 gue dilarang foto di barisan paling depan. Katanya bisa nutupin yang di belakang. Duh rasis juga nih. Jadilah gue nangkring di barisan laki2 paling belakang, sementara persis di belakangnya ada barisan perempuan yang posisinya sedikit lebih tinggi. Ketika kamera mulai dijepret, terdengar perempuan di belakang gue pada kasak-kusuk bisik2 nggak tau ngomongin apa. Tapi yang gue tangkep sih, kayanya mereka pada seneng bisa foto persis deketan sama gue. Jadilah kepala mereka dideket2in ke kepala gue. Mungkin supaya nanti fotonya bisa dicrop sehingga hasilnya cuma kepala kita berdua doank aja yang bersebelahan dengan mesranya. Huahahahaha… Narsis banget dah ah.

Lalu Dema ATK pun pulang kembali ke kandangnya naik bus dinas, setelah sebelomnya sekali lagi kita foto2 di Tugu Teknik. Dan panitia dari BEM KMFT UGM juga pulang kembali ke sarangnya. Sementara gue sendiri pun harus pulang ke alam kubur, menuju surga yang abadi. Dan seperti itulah perjalanan hidup seekor Menko Eksternal di bulan kedua masa jabatannya.

4 Comments Add yours

  1. nad says:

    tulisannya mas, panjang beneer…
    ada banyak tps biar bog mas makin banyak dibaca orang, yang pertana, mas tahu tulisan yang dirasa cukup untuk sekali baca ndak lama-lama, trus uploadnya ndak kelamaan, harus diperhatikan mas,

  2. ckinknoazoro says:

    yo thank q sarannya

  3. sehat4life says:

    hallo
    bagus bahasan di blognya.
    mau sharing, seorang pakar autis mengatakan bahwa autis bisa diterapi dengan diet yang spesial. silahkan kunjungi blog saya bila mau info lebih lanjut.
    http://distributor4lifeindonesia.wordpress.com/2009/03/13/pengobatan-autis-terapi-autis-dan-ciri-ciri-autis/
    terima kasih
    semoga artikel-artikelnya semakin bertambah dan mencerahkan orang-orang

  4. ckinknoazoro says:

    ho oh… thank q yuaaaaaa…!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s