TechnicalMeetingAutis

Di sela2 liburan gue di awal bulan Februari, ketika gua lagi di Depok, hp gue berdering. Datang seekor sms dari Fauzi Muharram alias Fauzi Ingah-Ingih alias Fauzi Cabul (Calon Bupati Bantul) yang isinya menyatakan bahwa tanggal 14-15 Februari bakalan ada lomba debat di Ambarukmo Plaza, biasa disingkat Amplaz. Lomba debat ini diadain oleh salah satu produk deodoran ketek yang bernama, sebut saja “Mbleketek” (bukan nama sebenarnya. Kalo nama sebenernya ntar disangka promosi. Huehehehe… Gue sih mau aja promosiin brand itu, asal ada kompensasinya lah…). Dan, gua bareng Fauzi Cabul diamanahin untuk ngewakilin Fakultas Teknik UGM dalam lomba debat itu, bareng 2 temen gue lainnya yang bernama Ade Autis dan Ikhsanudin.

Lomba debat ini temanya tentang “menghadapi perubahan iklim di masa mendatang”, nggak jauh2 beda sama produk deodoran keteknya si Mbeleketek ini. Si Mbleketek ini pada tanggal segitu emang ngadain event promosi di Amplaz, dan lomba debat ini adalah salah satu bagian dari event tersebut, untuk menarik massa tentunya.

Gue yang sama sekali nggak punya pengalaman debat, akhirnya menyetujui untuk ambil bagian di lomba debat ini. Soalnya anak2 Teknik yang lain lagi pada disibukkan dengan acara HPTT alias Hari Pendidikan Tinggi Teknik, jadi kita2 yang pengangguran ini lah yang bakal mewakili. Agak aneh juga sih, secara gitu gue nggak hobi debat sama sekali. Ngedebat pedagang atau sopir angkot dalam masalah harga juga nggak pernah. Paling dulu waktu mau beli handphone aja kita berdebat adu tawar harga. Atau ngedebat polisi waktu kena tilang. Atau dulu gue pernah jadi juri debat waktu Ospek Teknik taun 2008 kemaren.

Beberapa hari sebelom hari H, gue di sms sama si Fauzi Ingah-Ingih buat dateng di Technical Meeting alias TM. TM nya ini hari Jumat 13 Februari jam 19.30, bertempat di Jalan Imogiri. Karena gue nggak tau jalan Imogiri dimana, akhirnya gue minta ditemenin. Dan Fauzi Cabul pun bersedia nemenin, karena dia adalah makhluk asli produksi Bantul yang udah apal jalan2 di Jogja. Bahkan dengan menutup mata pun, dia masih bisa melintasi jalan2 di kota Jogja ini. Bisa nabrak, maksudnya…

Akhirnya selepas Maghrib, berkumpullah kita berdua di BEM. Menggunakan motor Astreanya Fauzi Ingah-Ingih, kita berangkat. Tapi tiba2 di tengah jalan hujan turun rintik2. Namun hujan ini nggak menghalangi langkah kita untuk tetap melanjutkan perjalanan, soalnya insya Allah kita adalah makhluk2 berintegritas tinggi yang selalu mengusahakan untuk menghargai waktu. Jadilah kita terobos hujan itu supaya bisa sampe tujuan sebelom jam 19.30 sebagaimana yang udah dijanjikan.

Di tengah jalan ternyata Adzan Isya berkumandang. Akhirnya mampirlah kita di masjid untuk sholat Isya dulu. Selesai sholat ternyata ujannya malah tambah deres. Deres banget malah. Tapi sekali lagi, hujan ini pun nggak mampu untuk menghalangi langkah laju motor kita. Fauzi Cabul langsung mengeluarkan jas hujannya dan menggulung celananya ke atas sampe memperlihatkan pahanya yang item dan nggak ada mulus2nya itu. Hohohoho… Nggak kok, ini mah bid’ah, nggak ada di cerita nyata.

Sementara gue cukup dengan make topi di bawah helm gue, untuk nutupin kacamata supaya nggak kebasahan. Dan kita pun menerobos hujan, menyerahkan sisanya dan segalanya kepada Allah semata. Atau dengan kata lainnya, “Tawakkal aja…”

Sampe jalan Imogiri, ternyata kita sempet kebingungan nyari tempatnya. Setelah ngelirik sana-ngelirik sini, akhirnya kita pun memutuskan untuk nanya orang. Gue pun turun dan nanya ke Bapak2 pedagang nasi goreng kaki lima yang ada di situ.

“Misi Pak numpang nanya. Jalan Imogiri nomer 162 sebelah mana Pak?”

Gue nanyanya menggunakan Bahasa Indonesia yang baik namun belom tentu benar, alias bahasa sehari2. Tapi ternyata si Bapak itu ngejawabnya pake bahasa planet. Bukan bahasa planet sih, tapi bahasa Jogja asli yang levelnya masih asli banget.

“!#@?+x#$ *!@#+?xE %$#@!*& X^+#*@”

Gitu kira2 jawaban si Bapak itu. Nggak ngerti kan lu? Ya sama, gue juga nggak ngerti…

Tapi selaku mahasiswa Teknik Nuklir UGM dengan IPK 3.02 yang punya kapasitas otak nggak kalah dengan otaknya Habibie, gue bisa menarik kesimpulan bahwa lokasi yang gue tuju nggak jauh dari tempat gue sekarang.

“Oh jadi ini tinggal lurus aja ya Pak? Nanti tempatnya di sebelah kiri jalan?”

Dan si Bapak itu menjawab,

“Injih, ler wae!”

Hah apa tuh artinya gue nggak ngerti…

Mungkin “ler” artinya lurus aja, atau arah Utara (dari kata ngalor). Buat gue yang berdarah Jawa Timur, kalo mau ngomong “lurus aja” biasanya pake istilah “bablas wae”. Sementara kalo kedua pertanyaan gue ditraslate ke bahasa Jawa Timur, kira2 jadi gini terjemahannya:

“Kulo nuwun Pak, arep takon. Dalan Imogiri nomer 162 iku ngendi Pak?”

“Oh dadi iki bablas wae Pak? Engko’ tempat’e nang kiri dalan?

Oke cukup, sampe disini pelajaran Bahasa Jawa kita hari ini.

Kita kembali lagi. Setelah nanya ke Bapak itu, kita pun berhasil menemukan lokasi yang dimaksud, sebuah rumah yang kayanya merupakan kantor Event Organizer alias EO, telihat dari plang EO tersebut yang terpampang di atas. Kita sebut saja EO ini dengan nama “Mbahwek”, juga bukan nama sebenernya. Sekali lagi, kalo gue nulis nama aslinya, itu mah sama aja kaya promosi gratisan. Ogah ah, emangnya akika cowo gratisan bo…

Waktu menunjukkan pukul 19.40-an. Setelah memarkir motor, kita pun masuk ke dalem. Lirik sana-lirik sini, akhirnya gue nemu orang yang bisa gue tanya. Seorang Mas2 yang penampilannya agak gaul dan trendy gitu deh.

“Mas ini yang technical meeting Rexona itu ya?”

Si Mas2 yang gue tanya pun menjawab,

“Iya. Ini yang apa?”

“Kita yang debat Mas”

“Mmm… Dari mana?”

“Dari UGM”

“Oh ya udah, gabung aja. Silahkan duduk, bareng temen2 yang laen!”

Mas2 yang merupakan salah satu panitia EO itu pun menyuruh dan memaksa gue serta Fauzi Ingah-Ingih untuk duduk di ruangan yang udah penuh dengan manusia itu. Bukan duduk sih tepatnya, tapi lesehan.

Lalu gue pun ngeleseh di space yang kosong. Karena di situ udah lumayan rame, gue langsung ngajak salaman 2 orang yang posisinya ada persis di deket gue, sekalian kenalan. Laki2 dua2nya, Ternyata mereka dari UAD alias Universitas Ahmad Dahlan, peserta lomba debat juga. Mereka juga dari Fakultas Teknik, soalnya lomba debat ini ditujukan buat perwakilan dari Fakultas Tekniknya doank.

Setelah mendapatkan posisi lesehan yang enak, gue mulai ngeliat2 sekeliling ruangan yang ukurannya nggak seberapa itu. Di sebelah Barat berkumpul orang2 yang sebagian besar laki2, termasuk gue. Agak heran juga gue, ini peserta debat tapi kok tampang sama style nya kaya preman ya? Pada make baju warna2 gelap dan celana jins gitu. Padahal umumnya lomba debat kan diisi oleh aktivis2 yang identik dengan celana kain dan jaket khas aktivis. Tapi disini cuma Fauzi Cabul doank yang berdandan kaya gitu, lainnya nggak. Termasuk 2 anak UAD tadi, yang keliatan lebih “normal” dibanding yang lainnya.

Lalu gue ngeliat ke sebelah Timur dan… Subhanallah… Banyak pemandangan indah terpampang disana!

Di situ duduk berjejer beberapa ekor perempuan atau Mbak2 dengan dandanannya yang khas anak gaul, plus juga dengan bajunya yang nggak kalah gaulnya. Rambutnya, khas rambut yang akrab dengan salon-menyalon. Kulitnya, khas kulit yang akrab dengan perawatan tambal sulam dan ketok magic sana-sini. Bajunya, Subhanallah… Menampakkan keindahan2 ciptaan Allah yang ada pada tubuh seorang wanita. Alhamdulillah, eh Astagfirullah…

Sebenernya sih mungkin bagi mereka dandanan kaya gitu tergolong biasa aja. Tapi buat gue dan Fauzi Ingah-Ingih yang sehari2nya hidup di lingkungan yang insya Allah terjaga, dandanan kaya gitu udah tergolong luar biasa. Entah itu luar biasa menyejukkan mata, luar biasa menentramkan, luar biasa menggoda, luar biasa bejatnya atau luar biasa apanya lah terserah. Fauzi Cabul pun sependapat, dan kita saling bisik2,

“Ini apa sih, kok isinya kaya ginian semua…”

“Ji, nanti abis ini kita mesti langsung muroja’ah nih, ngecek apalan kita ada yang ilang nggak…”

Dan seterusnya, dan seterusnya, dan seterusnya.

Ajaib juga nih, masa iya peserta debat kok kinclong2 aya gitu? Masa iya anak Teknik yang kebanyakan laki2, ada yang menggairahkan kaya gitu?

Akhirnya gue dan Fauzi Ingah-Ingih pun kembali ngobrol2 ngalor-ngidul ngetan-ngulon sama anak2 UAD tadi, sambil nungguin Technical Meeting nya mulai. Sekarang udah masuk jam 8 dan TM ini masih belom mulai. Kata Mas2 tadi sih, nunggu peserta yang belom dateng. Sekalian juga orang dari Mbleketeknya yang terbang langsung dari Jakarta, mengalami penundaan penerbangan. Aduh payah juga nih, ngaret melulu. Dasar Indonesia… Tapi ya nggak apa2 lah, sambil nunggu acaranya mulai, gue bisa sedikit ngelirik ngeliatin Mbak2 kinclong yang ada di sebelah Timur itu. Huohohoho… Astagfirullah…

Setelah jarum jam menunjukkan pukul 20.30-an, akhirnya TM dimulai. Itu pun bukan dengan orang Mbleketeknya langsung yang masih di jalan, tapi oleh salah seorang panitia dari EO Mbahwek itu tadi. Ini juga kayanya gara2 si anak UAD nggak henti2nya memprotes kengaretan ini. Ya iyalah, kasian mereka. Udah datengnya on time jam 7, sambil ujan2an juga, eh acaranya ngaret. Udah gitu nggak dapet makanan dan minuman pula, selain makanan syahwat yang diberikan oleh Mbak2 itu tadi.

TM pun dimulai, dan TM ini ternyata ajaib juga. Ajaib, soalnya ternyata semua komponen pendukung event Mbleketek besok dikumpulin jadi 1 di TM ini. Jadi di sini isinya bukan cuma peserta lomba debat doang, tapi juga ada SPG, band, kru, MC, dll.

Oh ternyata Mbak2 kinclong penggoda iman yang ada di sebelah Timur itu rupanya adalah SPG buat event besok. Pantesan aja tampilannya pada good looking kaya gitu. Sementara laki2 yang agak2 preman yang gue sebut tadi ternyata perwakilan dari band pengisi event besok. Dan ada satu lagi Mbak2 yang manis dan mukanya mirip artis, yang ternyata dia kebagian jatah jadi MC. Halo Mbak, boleh kenalan nggak?

Konyol juga nih TM kaya gini. Semua komponen itu dikumpulin dalam 1 forum. Jadi ketika TM nya dibacain oleh Mas2 dari Mbleketek yang akhirnya datang juga, semua komponen tau seluk beluk komponen lainnya yang mestinya bukan urusannya.

Contohnya, TM dimulai dengan ngebahas masalah SPG. SPG itu harus gini dan gitu. Besok ada games, games nya itu gini dan gitu. Terus ada quiz dan doorprize, hadiahnya gini dan gitu. Dan hal2 lainnya yang mestinya itu jadi urusan internal Mbleketek dan Mbahwek itu sendiri, tapi pada akhirnya didenger juga sama gue dan lain2nya. Plus, mau nggak mau, ketika dia lagi ngebahas tentang SPG, kita2 yang bukan SPG jadi nggak ada minat sama pembicaraan ini. Satu2nya minat mungkin dari pandangan mata ini yang nggak henti2nya ngelirik ke SPG2 yang semuanya perempuan itu. Astagfirullah…

Ada yang lebih konyol lagi. Di situ ada 2 lembaran materi yang tergeletak gitu aja, seakan2 nunggu untuk diambil. Materi yang pertama adalah jalannya acara keseluruhan. Materi satu lagi tentang product knowledge buat pegangan SPG2 itu tadi. Nah karena forum ini dicampur, akhirnya ada beberapa orang yang kebagian materi product knowledge yang mestinya cuma buat SPG itu tadi. Di dalem materi itu, ada soal quiz yang bakal dikasi besok. Plus jawabannya juga ada disana.

Apa artinya? Ya artinya adalah, kalo emang buat quiz besok pertanyaannya adalah seperti yang tertera di situ, ya gue udah tau jawabannya. Jadi bisa curi start gitu. Langsung aja semua pertanyaan beserta jawaban yang ada disitu gue catet, kali aja besok gue dapet kesempatan buat jawab quiz. Kan lumayan, hadiahnya t-shirt sama travelling kit. Hohohohoho…

Berdua sama Fauzi Ingah-Ingih gue catet itu jawabannya. Sementara si anak UAD cuma gue bisikin aja, nggak tau dia bakal ngikutin juga apa nggak. Sedangkan anak UII di sebelah gue nggak gue kasih tau tentang ini, soalnya dia nggak kebagian materi yang ini. Aduh liciknya…

Akhirnya setelah bla bla bla bla bla, TM untuk SPG pun selesai. Dan Mas2 dari Mbleketek itu mempersilahkan para SPG untuk pulang karena urusan mereka udah beres, termasuk masalah seragam yang baru dateng besok pagi. Yah Mbak jangan pulang dulu, kita belom sempet kenalan dan tuker2an nomor handphone…

Lalu TM pun beralih ngebahas tentang lomba debat, yang ngebuat MC dan band jadi planga’-plongo’. Debatnya begini dan begitu, peraturannya begini dan begitu. Standar sih, kaya lomba debat pada umumnya, yaitu dikasi satu pernyataan, terus ada yang positif dan ada yang negatif alias ada yang pro dan kontra. Tapi tetep aja, gua nggak punya pengalaman sama sekali ikut lomba debat kaya beginian.

Pesertanya ada 8 tim, dibuat sistem turnamen. Kebetulan tim gue, Fakultas Teknik UGM yang oleh Fauzi Cabul dikasi nama “Fantastic Future”, kebagian nomor 5, yang berarti besok kita harus tanding lawan UNY alias Universitas Negeri Yogyakarta yang dapet nomor 6. Sodara serumpun nih, kan kampus kita sebelahan. Nanti kalo debatnya nggak selesai di Amplaz sini, kita lanjutin di belakang aja ya.

Hadiahnya adalah 1,5 juta untuk juara 1, 1 juta untuk juara 2 dan 750 ribu untuk juara 3. Sementara semua peserta bakalan dapet kenang2an atas keikutsertaannya. Nggak tau kenang2annya apa, palingan produk2nya Mbleketek. Ya iyalah, namanya juga promosi. Tapi kalo boleh milih sih, gue pengen kenang2annya si Mbak2 SPG itu aja, lumayan buat mainan di kosan. Aduh aduh, Astagfirullah…

Lama kemudian setelah segala seluk beluk lomba debat selesai dibahas, TM untuk lomba debat ini pun selesai. Sekali lagi, Mas2 Mbleketek itu pun mempersilahkan kita untuk meninggalkan ruangan. Terpaksalah gue melangkah sebelom sempet berkenalan dengan Mbak2 MC yang manis itu. Ya nggak apa2 lah, tawakkal aja. Kalo emang rezeki, pasti suatu hari nanti kita akan dipertemuka kembali. Huiks huiks…

Sesaat sebelom pergi, jiwa narsis gue mulai keluar. Sebelom pamitan, gue berujar sama anak2 UAD yang kebagian nomor 7.

“Eh nanti kita ketemu di semifinal ya!”

Dan anak UAD itu pun tersenyum lalu mengiyakan. Terus gue menghampiri anak2 UII yang kebagian nomor 2.

“Eh nanti kita ketemu di final ya, insya Allah!”

Anak UII itu juga tersenyum dan mengiyakan. Hohohoho… Semoga besok jadi kenyataan. Dan seandainya uang hadiah sebesar 1,5 juta itu ada di situ saat itu juga, gue juga bakalan ngomong gini ke dia.

“Eh, insya Allah nanti lu gue bawa pulang ya!”

Hehehehe… 1,5 juta, oh 1,5 juta…

Lalu gue dan Fauzi Ingah-Ingih dan semua peserta debat lainnya pun meninggalkan ruangan untuk bergegas pulang. Di luar, gue masih sempet ngeliat 2 orang Mbak2 SPG yang tadi ikut TM di dalem. Dan ternyata Mbak2 SPG ini lagi ngobrol2 sama Mas2 dari Mbahwek yang gue tanyain di waktu awal tadi. Huh, dasar buaya! Huahahahaha…

Lalu gue dan Fauzi Cabul pun melajukan motor menembus malam untuk kembali ke BEM, setelah sebelomnya sempet berhenti gara2 10 meter dari kantor Mbahwek itu tadi ada kecelakaan motor yang mengakibatkan pengemudinya pingsan. Motor Astreanya Fauzi Ingah-Ingih pun terus melaju dan melaju… Brrrrmmmm…. Brrrrmmmm….

5 Comments Add yours

  1. Fauzi Muarom says:

    Woiiiiiiii, jangan cantumkan nama belakang ingah ingih..itu jatahnya si Ettak TD.. Huh… Ya ya.. sampai jumpa di Final.. Amin

  2. ckinknoazoro says:

    wuaaah… Etta itu orangnya yang mana, aku agak lupa…
    aku udah janjian sama UII insya Allah kita bakal ketemu di final dan aku juga udah janjian sama uang 1.5 juta insya Allah uang itu bakal masuk kantong kita huahahaha…

  3. krismansyah says:

    umph….

  4. finarukawa says:

    hasil lombanya gmana mas jadinya?

  5. ckinknoazoro says:

    cuma juara 4, jadi ga dapet uang tunai. huiks huiks huiks…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s