HoreeeeDiaBangkrut

Beberapa taun lalu yang gue lupa tepatnya taun berapa, pemerintah mengizinkan perusahaan2 asing untuk membuka SPBU alias Sistem Pembelajaran Berbasis Ulama, eh maksudnya Stasiun Pengisian Bahan bakar Umum di bumi Indonesia ini. Sejak itu SPBU (yang lebih kita kenal dengan nama pom bensin) yang biasanya didominasi oleh Pertamina kini mulai mendapat saingan, terutama dari Petronas dan Shell.

Setelah itu di sebuah jalanan di daerah Lenteng Agung, Jakarta Selatan, tepatnya di jalanan satu arah pinggir rel kereta yang dari arah Depok ke Jakarta berdirilah sebuah pom bensin dengan label Petronas di depannya. For your info aja, Petronas tuh adalah Pertamina-nya Malaysia. SPBU itu tampilannya kinclong, rapi dan elegan serta ada semacem mini marketnya gitu. Beda banget deh sama SPBU Pertamina yang pada umumnya fasilitasnya cuma asal jadi.

Padahal nggak jauh dari situ juga ada SPBU Pertamina. Malah lebih lucu lagi, soalnya mereka berdua tuh berada di jalan yang sengaja dicabangin. Pasti pada bingung deh maksudnya apa.

Jadi gini lho jeng. Buat lu2 semua orang Depok yang mau ke arah Pasar Minggu pasti ngelewatin jalan ini, pasti udah agak ngerti. Sedangkan buat yang belom, ini deh gue jelasin. Jalanan di situ tuh dibikin satu arah dan dipisahin oleh rel kereta di tengah2nya. Untuk arah Depok-Jakarta di sebelah barat rel kereta, sedangkan arah Jakarta-Depok di sebelah timur rel. Ini kita sekarang ngomongin yang arah Depok-Jakarta aja ya, soalnya itu SPBU letaknya di sebelah sana.

Deket sebelom stasiun Tanjung Barat, jalanannya bercabang dua, sebelah kanan sama kiri. Jalanan yang asli tuh yang sebelah kiri, tapi karena di situ ada persimpangan, jadi kadang2 suka macet di persimpangan itu. Untuk itulah dibuat satu jalan lagi, yang sebelah kanan. Gunanya untuk memecah kemacetan, soalnya jalanan yang sebelah kanan itu cuma lurus doank, gak nemu persimpangan.

Nah, di jalanan yang asli yang sebelah kiri ini, disitu sejak jaman dulu udah berdiri sebongkah SPBU Pertamina dengan sangat manisnya. Dan kadang2 gue juga sering mampir disana, ngisi amunisi buat Daihatsu Taruna gue.

Sementara, di jalanan yang baru dibikin yang disebelah kanan, sejak beberapa taun yang lalu juga ikut2an berdiri sebutir SPBU Petronas dengan sangat autisnya. Meskipun gue sering lewat sana, tapi Alhamdulillah nggak sekalipun gue pernah mampir di situ, apalagi ngisi bensin disana. Kalo sampe gue ngisi bensin di sana tanpa alasan yang syar’i, betapa itu adalah suatu pengkhianatan yang besar bagi bangsa Indonesia, dan Malaysia malah akan tertawa melihatnya… Huahahahaha… Ih apa sih lebay buanget deh…

Oke, jalan di sebelah kiri ada Pertamina, jalan di sebelah kanan ada Petronas. Dan persis di percabangannya itu ada tanda penunjuk Pertamina dan Petronas yang posisinya persis bersebelahan, face to face, man to man, udah kaya nantangin mau berantem aja. Kalo mau Pertamina, ambil cabang yang kiri. Kalo mau Petronas, ambil cabang yang kanan. Kalo nggak mau dua2nya gimana? Ya nggak masalah, tetep jalan lurus terus aja, insya Allah bakalan nabrak dan berakhir di rumah sakit deh. Yaaa mentok2 langsung ketemu sama Munkar dan Nankir lah.

Itu adalah SPBU non Pertamina pertama yang gue liat. Sampe detik ini gue masih nggak begitu ngerti kenapa pemerintah ngizinin perusahaan asing untuk buka SPBU di Indonesia. Emang sih kita semua ngerti kalo Pertamina sendiri nggak seindah yang kita bayangkan, jadi kita perlu semacem “saingan” untuk memantik Pertamina meningkatkan kompetensi dirinya. Dan karena Pertamina adalah satu2nya BUMN yang diamanahi untuk ngurusin minyak, tambang, dll, nggak mungkin saingan itu datengnya dari dalam negeri. Akhirnya didatangkanlah perusahaan asing untuk menjadi saingan bagi Pertamina dalam meningkatkan layanannya kepada masyarakat.

Tapi sebenernya keputusan untuk ngizinin perusahaan asing buka SPBU di Indonesia bisa berbahaya dan dangerous juga. Tanpa mengurangi rasa hormat kepada siapapun juga, nggak bisa dipungkiri kalo masyarakat kita suka “silau”, “latah” dan “norak” dengan semua2 yang berbau asing. Sekalipun tas-tas buatan cah asli Mbantul memiliki kualitas yang mumpuni dan nomor wahid, tapi mereka lebih suka beli tas bermerk “Esprit” demi gengsi dan prestise. Padahal, tas merk Sprite itu dibikinnya di Bantul loh, cuma di ekspor ke luar negeri, dilabelin “Sprite”, terus dijual lagi ke Indonesia.

Loh kok tas merknya Sprite? Bukannya itu nama salah satu produk minuman berkarbonasi yang perusahaan produsennya turut serta menyumbang untuk biaya perang tentara Israel Laknatullah? Duh, emang siapa yang nulis Sprite, kita nulisnya Esprit kok. Coba ucapin kata Esprit berulang2 dengan cepet. “EspritEspritEspritEspritEspritEspritEsprit…”. Terus sekarang coba ucapin kata Sprit berulang2 dengan cepet juga. “SpriteSpriteSpriteSpriteSpriteSprite…”.

Nah apa beda dari dua pengucapan di atas?

Dari pada kita ribet2 mikirin perbedaan kedua pengucapan diatas, mending kita balik ke topik awal aja deh…

Iya, dengan adanya SPBU asing di Indonesia, ditakutkan masyarakat Indonesia lebih tertarik untuk beli disitu daripada di SPBU Pertamina. Uang masyarakat yang mestinya masuk ke kas Pertamina, malah bakalan masuk ke kasnya perusahaan asing dan dibawa lari ke luar negeri. Pun demikian Pertamina juga bakal kehilangan pelanggan dan ini akan berpengaruh kepada profitnya. Kalo bener masyarakat lebih suka ngisi di SPBU asing, lama2 Pertamina bisa bangkrut nih.

Sejatinya gue juga masih belom tau apa kelebihan SPBU asing dibanding SPBU Pertamina. Mungkin fasilitasnya, mungkin kualitasnya, mungkin harganya, mungkin pelayanannya, atau mungkin apanya. Gue pun nggak bisa membandingkan, soalnya Alhamdulillah gue belom pernah ngisi di SPBU asing manapun, entah itu Petronas, Shell, Bata, Converse, Swallow, Ardilles ata Neckerman. Loh itu kenapa ada merk alas kaki ikutan nyempil?

Tapi Alhamdulillah, mungkin sampe hari ini kekhawatiran gue itu belom terbukti, atau malah semoga nggak akan terbukti. Coba kita liat lagi paragraf awal2 tulisan ini, tentang SPBU Petronas yang di Lenteng Agung.

Awalnya gue ngerasa gimana gitu ngeliat tuh SPBU. Berani2nya SPBU asing menginjakkan kakinya di bumi Indonesia ini, lebih2 di Lenteng Agung yang posisinya nggak jauh dari Depok. Plus dengan letaknya yang seakan2 menantang SPBU Pertamina yang udah berdiri lebih dulu di deket situ juga. Rasaya pengen banget tuh SPBU asing gue tendang2in. Tapi otak Einsten gue menghalangi gue untuk melakukan tindakan demikian, soalnya kaki gue bisa ancur kalo gue nekat nendangin bangunan beton kaya gitu. Hohohoho… Autis banget dah ah.

Gue khawatir, eksistensi SPBU itu akan mampu menarik minat masyarakat untuk ngisi bensin di sana dan mengabaikan SPBU Pertamina di deketnya, sehingga Pertamina-ku-sayang bakalan bangkrut. Huiks huiks…

Sekitar pertengahan akhir taun 2008 kemaren, gue ngelewatin jalan itu lagi setelah sekian lama bersemedi di Jogja. Dan ketika waktu itu gue ngeliat SPBU sialan itu:

…Nggak ada seorang petugas yang ngejagain pompanya…

…Nggak ada kendaraan yang mampir ngisi disana…

…Nggak ada orang yang beraktifitas di sekitarnya…

…Dan ada seutas tali yang melintang di pom bensin itu…

Yang menandakan bahwa…

…SPBU ITU UDAH NGGAK BEROPERASI LAGI!!!

(HOREEE…!!! MERDEKA…!!! ALLAHU AKBAR…!!! HIDUP INDONESIA…!!! GO C-KINK GO C-KINK GO…!!!)

Huehehehehe… Mari kita tertawa dulu bersama2.

Iya, dari pemandangan yang terlihat di sana dan dari gosip2 yang gue denger di keluarga gue, emang katanya SPBU itu udah nggak beroperasi lagi. Mungkin karena kekurangan pelanggan dan akhirnya bangkrut deh. Hohohoho… Meskipun gitu, mini market yang ada di sebelahnya masih tetep eksis. Nggak tau juga sih mini market ini punya asing juga apa gimana.

Nggak tau kenapa, gue ngerasa bahagia aja begitu ngeliat SPBU penjajah itu akhirnya nggak beroperasi. Seakan-akan ada perasaan kita berhasil mengusir penjajah dari bumi Lenteng Agung ini. Huehehehe…

Mungkin perlu gue ucapin terima kasih banyak buat seluruh masyarakat yang terlibat dalam berhentinya kegiatan operasional di SPBU itu, entah itu mereka yang nggak mau ngisi di SPBU asing dan tetep setia dengan SPBU Pertamina, entah itu mereka yang nggak ada rezeki untuk ngisi di SPBU asing, entah itu mereka yang nggak punya kendaraan jadi nggak perlu ngisi BBM, atau siapapun juga. Siapapun itu, terima kasih karena kita telah berhasil merunrtuhkan suatu kekuatan baru yang mencoba mengancam eksistensi bangsa Indonesia. Hehehe… Berlebihan ya?

Hari ini, gue baru ngeliat 1 SPBU asing yang rontok, ya SPBU Petronas di Lenteng Agung itu. Ke depannya, semoga akan semakin banyak SPBU asing yang juga ikut rontok. Petronas, Shell atau apapun itu, enyahlah kalian dari bumi Indonesia! Kejatuhan kalian hanya tinggal menunggu waktu, dan Pertamina lah yang akan kembali berjaya! Huahahaha…

Tapi Pertaminanya juga jangan diem aja donk… Kompetensi dan kualitas Pertamina juga harus ditingkatin lagi, jangan cuma kebanyakan beralasan dan berapologi. Ke depannya, Pertamina harus jadi pelopor kemajuan Indonesia, sehigga akan ada SPBU Pertamina di New York, akan ada SPBU Pertamina di London, akan ada SPBU Pertamina di Tokyo dan di kota besar lainnya di seluruh dunia. Bisa kan, Pertamina? Jawablah: “Bisa! Insya Allah…”

9 Comments Add yours

  1. finarukawa says:

    Hidup Pertamina! Yeah!

    eh,, mas.. di deket sekolahku kan ada pom bensin baru lagi dibangun..
    trus pas ak pulang ma temenku,,kita ngebahas SPBU itu, trus dy bilang..
    “itu punya Malaysia semua..”
    atau apa gtu.. pkonya ada malaysia malaysianya..
    jangan jangan petronas malah membangun SPBU baru di sana..

  2. ckinknoazoro says:

    wuaduuuuh… bahaya juga tuh… ayo mari kita gerakan jiwa narsisme nusantara! huehehehe…

  3. PERTAMINA PASTI BISAAA !!!!
    *bisnya bokapnya cewekku orang pertamina*..
    hiihihihihihihihi…^^
    Lam kenal iapz….^^v

  4. mel says:

    Sipp.. Ayo mas, tetap semangaattt..!!
    Btw, makasi p0stingannya. Mulai saat ini saya akan lebih selektif memilih SPBU, hoho..
    cuma gimana ya mas caranya ngebedain SPBU asing sm SPBU pertamina??
    Hehe.. udik amat ya saya ga bisa bedainnya..

  5. ckinknoazoro says:

    huaaaaah… ada si mel2. pa kabar mel? hehehe…

    cara ngebedainnya gimana ya… hmmm kalo bayarnya pake dollar, itu pasti spbu asing. tapi kalo bayarnya pake daun, pasti kamu langsung digebukin…

    gak gitu juga sih, ya liat aja logonya, apakah itu pertamina atau shell atau petronas

  6. ckinknoazoro says:

    eh prasetya yudha siapa ya? lam kenal yah… kalo ada kenalan anak fisip upn yang good looking tolong dbagi2. hehehehe…

    kalo besok2 kamu punya pacar yang bapaknya kerja di petronas gimana? terus kalo kamu punya pacar yang bapaknya kerja di shell dimana? terus kalo kamu punya pacar anaknya tukang minyak gimana? hwayooo lhooo…

    tapi, aduh, pacarnya kok banyak banget sih… huehehehe

  7. krismansyah dewa ganteng says:

    Eh, mas….

    *udah, komennya gitu aja yah*

  8. dian says:

    spbu petronas ada juga di tanah kusir (tepatnya jl. veteran), samping lia bintaro,… seeeppppiiiiiiiiiii… paling satu mobil seminggu kaliii hehhehehe

  9. ckinknoazoro says:

    hohohoho… mari kita tunggu kehancuran spbu tanah kusir itu…. huahahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s