AdaKonfirmasi

Beberapa waktu yang lalu kan gue pernah nulis tulisan yang judulnya “KosKosAn”. Masih pada inget kan? Nah ternyata ada salah seorang tokoh dalam cerita tersebut yang baca tulisan gue itu. Merasa namanya telah dicemari oleh gue yang serampangan ini, akhirnya dia ngirim sms ke gue buat mengkonfirmasikan dirinya atas apa yang telah gue saksikan dan apa yang gue prasangkakan.

Karena gue adalah orang yang bertanggung jawab telah menulis tulisan itu, maka kini gue jadi terpanggil untuk menyebarluaskan konfirmasi itu ke lu2 semua. Adalah sangat merugi kalo konfirmasi itu cuma gue doank yang tau, sementara para pembaca lain yang otaknya udah terracuni oleh tulisan gue sebelomnya nggak tau apa2 tentang kejadian yang sebenernya yang dia sampein lewat sms ini.

Jadilah, gue ngerasa perlu untuk menulis ulang isi sms tersebut (dengan format yang udah dirapiin) dan mempublikasikannya di sini, supaya lu2 semua juga pada bisa tau kejadian yang sebenernya. Kira2 gini ceritanya:

Waktu itu suatu siang di hari Senin yang cerah, terlihat bulan dan bintang berkilauan di atas sana. Loh masa siang2 ada bulan sama bintang sih? Ya iya donk, tetep ada lah. Kan siang di Indonesia, tapi malem di Amerika. Lha terus ini di Indonesia apa di Amerika? Ah, whatever…

Siang itu, seekor pemuda imut bernama C-Kink sedang mendengarkan curhatan dari seekor anak manusia bernama Muhammad Sultan Iskandarsyah, biasa dipanggil Nanda. Sepintas, nama itu terlihat sangat bagus dan menawan, “Muhammad Sultan Iskandarsyah”. Tapi kalo lu ngeliat sendiri orangnya kaya gimana, beuuuh… Ancur pisan! Huehehehe… Peace bro!

Iya, si Nanda ini dari beberapa hari yang lalu udah niat pengen ketemuan sama gue buat berbagi cerita. Tapi karena waktu itu kita lagi UAS (Ujian Agak Serius) dan kita juga sibuk dengan kegiatan masing2 (for your info, Nanda adalah ketua KMTF (Keluarga Mahasiswa Teknik Fisika), sementara gue adalah tukang molor nomor wahid) akhirnya baru sekarang kita bisa ketemuan. Lokasinya di depan ruang BEM KMFT UGM, tempat dimana dulu kita pernah menghabiskan masa muda bersama, Nanda di Departemen PO (Pengembangan Organisasi) sementara gue di Kastrat (Kajian Strategis).

Intinya sih Nanda cuma pengen cerita tentang prospek PPM (Partai Pemersatu Mahasiswa), soalnya dia juga konstituen di sana. Terus juga tentang kabar KMTF, kabar BEM, perkuliahan, dll.

Di tengah2 curhatan itu, handphone Nokia 6681 gue bergetar. Karena gue lagi asik ngegosip sama Nanda, jadi gue diemin dulu. Terus bergetar sekali lagi. Masih gue diemin juga. Nggak tau kenapa, gue selalu ngerasa adalah suatu hal yang sangat nggak sopan kalo kita sibuk dengan handphone kita sendiri sementara di depan kita ada orang yang lagi serius ngobrol sama kita.

Jadilah beberapa lama kemudian setelah ada jeda sebentar, gue sempetin buat ngeiat handphone. Ada 2 sms masuk, dari si Bambang, salah satu tokoh dalam tulisan gue yang berjudul “KosKosAn”. Tapi karena waktu itu masih asik ngegosip sama Nanda, akhirnya sms itu cuma gue liat sekilas (soalnya isinya panjang) dan gue lanjut ber-kasak-kusuk-ria bareng Nanda.

Lama kemudian, gosipan kita masih belom selesai, sementara handphone gue bergetar lagi. Tetep gue biarin, dan gue tetep lanjut ngegosip lagi.

Akhirnya sekitar jam 3-an menjelang Ashar, gosip2an gue dan Nanda harus diakhiri, soalnya dia juga masih ada urusan lain. Fiiuuuh… Ini kita mulai ngegosip dari sekitar jam setengah 1-an lho, jadi total udah sekitar 2 jam kita nongkrong di depan BEM ini. Lalu Nanda beranjak pergi dan gue pun masuk ke dalem BEM.

Di dalem BEM baru deh gue baca secara keseluruhan isi sms dari si Bambang itu. Total ada 3 sms, kira2 gini bunyinya, eh isinya:

Mau ngejelasin sesuatu. Kejadian si Bunga dan Bambang tuh gini. Daku lagi ngejar deadline ngumpulin tugas 1 jam lagi, padahal belom ngeprint (dan ngeprint A3 tuh langka dan lama banget dan ngantri dengaan temen2 *tuuuut* [nama jurusan, gue sensor] juga, jadi ku kirim bala bantuan untuk ngeprint. Kalo nggak daku bakal KO nggak dapet nilai. Secara tuh komputer yang di tempat dia tuh punyaku, jadi daku yang buka tuh komputer. Kan aku pernah bilang komputerku rusak, jadi kami tukeran komputer dll (punyaku di benerin sama dia). Masalah aku udah biasa ke tempat dia, karena kalo DIA LAGI NGGAK ADA di kos dia, aku biasa numpang make komputer dia (sebelom tukeran). Kami cuma transfer data kemaren, just itu. Toh aku juga langsung cabut”.

Date 19/01/2009

Time 12:57

“Itu juga alasan daku nggak bisa rajin2 di *tuuuut* [nama sebuah instansi, gue sensor juga], karena waktuku dipake buat mipil tugas [what is mipil??? Yang dikorek2 dari lobang idung ya? Eh itu mah upil]. Karena komputerku rusak, jadi numpang di komputer temen2 yang bisa dipake. Jangan berburuk sangka bro”.

Date 19/01/2009

Time 13:04

“Boleh *tuuuut* [nama aslinya si Bambang, harus gue sensor] tau? Apa *tuuuut* [nama asli gue, sengaja gue sensor] tuh adalah orang yang tidak berkata ‘terima kasih’ dan ‘maaf’? Hati2 *tuuuut* [nama asli gue lagi].. Jangan sering termakan prasangka. Hati2 *tuuuut* [lagi2 nama asli gue].. Lidah tidak bertulang..”

Date 19/01/2009

Time 14:20

Oh, ternyata itu konfirmasi dari si Bambang atas apa yang gue prasangkakan di tulisan gue itu. Buat lu2 semua para pembaca, tuh silahkan dibaca dan dipahami, supaya pada tau juga kejadian apa yang sebenernya terjadi.

Beberapa menit sebelom adzan Ashar berkumandang, barulah gue bales sms tersebut. Balesannya pun sangat2 singkat, soalnya gue nggak bermaksud membela diri dan gue menerima segala apa yang dia pikirin tentang tulisan gue itu.

“Asw. Iya thank you atas semua konfirmasinya. Aku minta maap kalo tulisanku udah bikin kamu jadi gimana2. Aku terima kalo kamu ada marah dan kesel sama aku”.

Date 19/01/2009

Time ??:?? (nggak ada waktunya. Maklum lah handphone bekas. Huehehehe…)

Lalu adzan berkumandang dan gue menegakkan ibadah Sholat Ashar di Mustek. Selesai Sholat, gue cek lagi handphone gue dan ada balesan lagi dari si Bambang.

“Iya. Terima kasih juga. Itu memacu *tuuuut* [nama aslinya si Bambang lagi] untuk lebih berhati2 dan baik dalam bersikap. Maaf kalo kata2 *tuuuut* [masih nama aslinya si Bambang] menyinggung atau tidak baik”.

Date 19/01/2009

Time 15:32

Tapi yang ini nggak gue bales, soalnya gue juga nggak tau mau ngomong apa lagi. Yang jelas sih intinya gue menerima kalo emang dia ngerasa gimana2 gitu sama gue.

Nah kira2 begitulah ceritanya. Para pembaca yang budiman dan budiwati, yang tentunya punya kapasitas dan kualitas otak yang jauh diatas otak seekor udang, harapannya bisa menafsirkan sendiri sms2 tersebut dan kaitannya dengan tulisan gue yang berjudul “KosKosAn” itu. Ayo silahkan ayo…

Sekali lagi, ini bukan kali pertama tulisan gue bermasalah. Dulu di bulan November, gue pernah bikin tulisan yang isinya mengkritik salah satu lembaga kemahasiswaan di kampus gue berada sekarang ini. Dan ternyata lembaga tersebut nggak terima dengan kritik yang gue berikan. Akhirnya di malam hari selama 1 setengah jam gue disidang oleh lembaga tersebut. Gue sendirian, sementara di depan gue ada 9 orang anggota lembaga tersebut yang semuanya melototin gue dengan sorotan mata antagonis kaya di sinetron2. Huehehehe…

Tapi nggak tau kenapa, gue malah ngerasa seneng disidang kaya gitu, gue jadi punya kesempatan untuk berbicara dan didengarkan oleh 9 orang di hadapan gue itu. Plus juga, adalah suatu kebahagiaan tersendiri bagi penulis jika ada feedback atas tulisannya. Feedbacknya pun nggak harus melulu yang bagus2 dan positif, tapi akan lebih menantang lagi kalo feedbacknya tuh yang kontra dan negatif. Hal ini nggak lain dan nggak bukan adalah untuk meningkatkan kompetensi dan kualitas diri si penulis itu sendiri.

Khusus untuk kasus yang bulan November itu, sebenernya gue berniat untuk ngeposting tulisan gue itu ke blog ini. Tapi lembaga dengan anggota2nya yang arogan itu melarang gue buat mempublikasikan tulisan gue. Jadilah ntar gue berinisiatif nunggu 1 taun dulu, baru gue posting deh itu tulisan. Huahahahahaha.

Kembali lagi ke bahasan awal. Emang tadi kita lagi ngebahas apa? Wah nggak tau ya, gue juga lupa. Daripada bingung nggak jelas gini, mending tulisan ini kita akhiri aja deh.

3 Comments Add yours

  1. masztur kesatria ganteng says:

    yayayayayayaya……..
    kalo gua itung2 lo udah dua kali kena cekal karena tulisan lo…
    yayayayayaya…….

  2. ckinknoazoro says:

    ntar bakal ada cekalan yang ketiga, dari tulisan yang judulnya “depok underkolor masztur dan para lelaki simpanannya”

  3. mel says:

    mas aku link yah..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s