LagunyaLaguBola

Wuoy wuoy wuoy wuoy… Ngeliat judul di atas, apakah lu semua ngerasa familiar? “LagunyaLaguBola”, itu judul tulisan kita kali ini. Emang LagunyaLaguBola tuh apaan sih?

Ini adalah sebuah lagu dari masa lalu, tepatnya taun 1998 dulu. Buat lu2 semua yang masih inget, ada sebuah kejadian besar yang terjadi pada taun itu. Kejadian apa hwayo? Yup,lu nggak salah kalo jawab waktu itu terjadi krismon dan si Mbah Soeharto lengser keprabon dari kursi presiden yang telah ia jarah selama +-32 tahun. Tapi bukan itu yang mau kita bahas disini.

Ada satu gelaran lagi yang juga terjadi di taun yang sama, yaitu World Cup alias Piala Dunia 1998. Tau kan? Itu lho, turnamen sepakbola sejagat yang mempertandingkan negara2 di seluruh penjuru dunia. Kalo lu masih nggak tau juga apa itu World Cup, gue jadi ragu apakah selama ini lu tinggal di Bumi atau di planet Mars sono… Hohohoho…

Udah jadi kelaziman kalo di tiap World Cup pasti ada lagu yang dijadiin semacem theme song gitu, sekalian buat promosi World Cup nya itu sendiri. Kalo waktu World Cup 1994 yang jadi theme song kan lagunya Chumbawamba berjudul “Top of the World”, yang ngetop dengan bait “Ole ole ole ole…” nya, yang sekarang suka dinyanyiin suporter sepakbola Indonesia.

Sedangkan di World Cup 1998 yang dihelat di Prancis ini, penyanyi pria dari Amerika Latin yang bernama Ricky Martin yang punya tampang mirip gue itu di daulat buat nyanyiin theme songnya, dengan lagunya yang berjudul “La Copa de la Vida”. Masih pada inget kan? Yang ngetop dengan bait “Gol gol gol… Ale ale ale…”.

Buat lu2 semua yang cinta sepakbola khususnya sejak jaman dulu, pasti masih inget. Sedangkan buat lu yang baru suka sepakbola belakangan ini, ya nggak apa2, nih sekarang gue kasih tau.

Nah sekarang kita buang jauh2 si Ricky Martin, La Copa de la Vida dan World Cup 1998 itu, soalnya bukan itu yang mau kita bahas. Sekarang kita beralih ke dalam negeri.

Alkisah pada sekitar taun itu juga, di Indonesia sini tersebutlah sebuah grup lawak yang bernama P-Project. Ada yang udah lupa? Kalo sekarang yang tenar kan si Project Pop. Nah, P-Project ini tuh senior nya Project Pop. Karakteristiknya juga mirip2 gitu, bisa ngelawak, bisa nyanyi lagu2 komedi, dan bisa kencing sambil kayang juga. Eh nggak mungkin ya…

Lagu2 komedi yang dibawain P-Project yang terdiri dari Denny, Izur, Daan, Joe dan kawan2 biasanya merupakan saduran dari lagu2 pop nasional maupun internasional yang liriknya diubah sak enak’e udel’e dhewek. Dan telinga pada pendengar, salah satunya adalah gue, udah nggak asing lagi dengan yang kaya gini. Banyak kok lagu2 yang liriknya di-parodi-in, mulai dari Backstreet Boys, Arkarna, Andre Hehanusa, macem2 deh.

Pas di taun 1998 itu, P-Project ini ngeluarin album. Dan salah satu lagu di album itu adalah plesetan dari lagu La Copa de la Vida yang dibawain Ricky Martin itu tadi. Ya wajar sih, waktu itu kan emang lagi hot2nya Piala Dunia, jadi P-Project nggak mau ketinggalan manfaatin momen ini. Dan waktu itu pun gue termasuk maniak P-Project yang hobi ngoleksi lagu2nya.

Itu tadi masa lalu yang terjadi di taun 1998. Sekarang kita kembali ke masa kini di saat gue nulis tulisan ini, yaitu di penghujung taun 2008 sekaligus di awal taun 2009.

Di komputer rumah gue di Depok, di salah satu foldernya ada kumpulan lagu2 P-Project dari jaman semono. Ini kayanya kerjaan kakak gue yang juga sama2 hobi P-Project, yang nggak tau bisa dapet lagu2 ini dari mana, soalnya lagu2 lama kaya gini kan biasanya beredar dalam bentuk kaset. Jarang ada yang dalam bentuk CD atau MP3, kecuali lagu2 Evergreen.

Dari beberapa lagu P-Project di komputer gue itu, salah satunya ada lagu plesetan La Copa de la Vida itu tadi. Tapi kalo versi P-Project, judulnya diubah jadi “Lagunya Lagu Bola”. Liriknya juga udah diplesetin pake Bahasa Indonesia dibuat parodi2 gitu. Terus gue dengerin deh tuh lagu.

Dulu waktu di taun 1998, waktu gue baru berumur 10 taun dan masih ingusan, gue suka iseng teriak2 nyanyi lagu ini tanpa tau maknanya. Ya wajar lah, namanya juga anak kecil. Tapi sekarang 10 taun udah berlalu. Dan ketika gue denger lagu ini lagi, ternyata lagu ini adalah istimewa! Istimewa kenapa? Ya nggak tau deh, rasanya istimewa aja. Kalo nggak istimewa, nggak mungkin gue buang2 waktu cuma buat nulis tulisan ini. Hohoho… Iya nggak?

Supaya lu2 semua bisa tau lebih jelasnya, ini deh gue kasih liriknya. Silahkan kalo mau sambil dinyanyiin juga, nadanya sama persis kaya La Copa de la Vida nya Ricky Martin kok.

Semua menjerit… (yeah)

Semua menjerit… (yeah)

Semua menjerit… (yeah)

Gol gol gol (gol gol gol)

Ale ale ale (ale ale ale)

Gol (gol)

Gol (gol)

Gol (gol)

Gol (gol)

Bikin gol

Negeri Prancis negeri fashion

Tempat lahir Napoleon

Para turis borong karcis

Tuk menonton s’pakbola show

Ada Brazilia ada Italia

Ditambah Afrika dan dari Asia

Semua berpesta lewat sepakbola

Tuk jadi jawara piala dunia

Piala dunia…

Bikin gol (ale ale ale)

Gol gol gol (kaya Pele Pele)

Cari angka (tuk jadi duara)

Gol gol gol (aye aye aye)

Laris manis tanjung kimpul

Karcis habis Prancis makmur

Berprestasi dan berbisnis

Dua sisi sangat manis

Kita Indonesia gak ikut kesana

Jadi peserta piala dunia

Lebih menderita kar’na huru-hara

Liga Indonesia tidak berdaya

Tidak berdaya…

Bol bola (jadi bete bete)

Gol gol gol (jadi kage ade)

Atlet bola (jadi pada memble)

Pe Ha Ka (nganggur-nganggur aje)

Pemain menjert… (yeah)

Penonton kejepit… (yeah)

Wasit cepirit… (yeah)

Makan peluit…

Rencananya Indonesia

Kan menuju pentas dunia

Bagaimana itu bisa

Liga saja tidak ada

Apa sepakbola mirip bank swasta

Tak bermodal lagi dilikuidasi

Mending merger saja dengan binaraga

Agar atlet bola bisa perkasa

Bisa perkasa… Bisa perkasa…

Ronaldo (seperti Mas Pele)

Tapi pale (mirip onde-onde)

Del Piero (sang Italiano)

Kurniawan (memang Julianto)

Romario (ojo neko-neko)

Widodo (kamu ora ono)

Yo yo yo (nonton rame-rame)

Pala pusing (cepet tempet koyo)

Mungkin aje (mungkin aje)

Pemain kite (pemain kite)

Pergi kesane (pergi kesane)

Ke pentas dunie (ke pentas dunie)

Setidaknye (setidaknye)

Kite bise (kite bise)

Ngirim dute (ngirim dute)

Ketuanye aje (ketuanye aje)

(Yeah) Duh amit-amit…

Got it? Okeh, itu dia istimewanya. Bahwa lagu ini nggak cuma komedi dan parodi belaka, tapi juga ada kritik di dalemnya, dengan kata lain: satire! Itu lah yang membuat gue ikut tergugah untuk urun rembug menulis tulisan ini.

Bait2 awal emang standar, itu cuma buat parodi aja. Silahkan dibaca lagi kalo mau. Sekarang kita liat ke bait keduanya, abis reff pertama.

Kita Indonesia gak ikut kesana

Jadi peserta piala dunia

Lebih menderita kar’na huru-hara

Liga Indonesia tidak berdaya

Ini dia salah satu lirik yang satir sebagaimana gue maksud. Di negara kita tercinta ini, sepakbola merupakan olahraga favorit nomor satu. Hampir semua laki2 di negara ini pasti suka sepakbola. Suka main bola, itu pasti. Atau minimal suka nonton bola lah. Semua anak laki2 udah dididik untuk mencintai sepakbola. Sampe2 misalnya ada temen kita laki2 yang nggak suka, nggak bisa dan nggak hobi bola, seringkali kita meragukan aspek kelaki2an dan kejantanan temen kita itu. Betapa sepakbola udah begitu mendarah daging di negara ini.

Tapi coba liat liriknya P-Project itu tadi. Dalam tiap gelaran Piala Dunia, kita selalu cuma jadi penonton doang. Pernah sih sekali kita ikutan Piala Dunia, jaman dulu banget waktu taun 1938 di Prancis, waktu Soekarno, M. Hatta, M.Natsir, H.Agus Salim dan kawan2 lagi sibuk memperjuangkan nasib bangsa ini. Waktu itu kita masih dijajah Wong Londo, jadi bukan nama Indonesia yang tercantum tapi masih pake nama Hindia Belanda. Dan efeknya, Indonesia eh Hindia Belanda langsung dibantai sama Hungaria dengan skor 6-1! Lumayan lah, bisa ngegolin 1.

Sekarang, jangankan tampil di Piala Dunia. Lolos pra-kualifikasi aja udah susahnya minta ampun. Jangankan lolos pra-kualifikasi, Liga Indonesia sendiri aja banyak rusuhnya kok, hobinya bikin huru-hara, kaya kata P-Project. Kalo nonton Liga Indonesia, kita nggak cuma nonton pertandingan sepakbola, tapi kadang2 dapet bonus pertandingan tinju atau gulat atau perang kecil2an atau semacamnya lah.

Itulah yang bikin sepakbola Indonesia jadi ngebetein. Jarang ada gol, kebanyakan berantemnya. Dan atlet bola jadi pada memble semua. Plus ditambah dengan krismon 1998 yang mengakibatkan banyak PHK yang berimbas ke dunia sepakbola nasional, yaitu terhentinya Liga Indonesia secara mendadak di tengah jalan di taun 1998 itu.

Itu tadi kira2 tafsir dari bagian reff kedua dari lirik lagu diatas. Sekarang coba langsung kita lanjut ke bagian ketiga.

Rencananya Indonesia

Kan menuju pentas dunia

Bagaimana itu bisa

Liga saja tidak ada

Apa sepakbola mirip bank swasta

Tak bermodal lagi dilikuidasi

Mending merger saja dengan binaraga

Agar atlet bola bisa perkasa

Huahahaha… Mari kita ketawa dulu, ketawa penuh sindiran.

Para petinggi PSSI selalu menjanjikan bahwa kita bakalan tampil di Piala Dunia, suatu hari nanti. Tapi kapan? Selalu omongannya gitu, suatu hari nanti. Iya nggak apa2 sih, itu kan bagus untuk membangun mental positif bangsa. Tapi gimana itu bakalan terwujud kalo kenyataan dan perilaku di lapangan jauh banget dari apa yang diucapkan?

Orang yang berada di tampuk pimpinan PSSI, bolak-balik masuk penjara gara2 kena kasus. Udah tau gitu, kok pejabat tinggi PSSI lainya masih mau mempertahankan dia buat jadi ketua umum. Plus, pengaturan liga yang belepotan. Tiap taun peraturan selalu ganti2. Dari 3 wilayah, 2 wilayah, 1 wilayah, 2 wilayah lagi, dll. Ngatur jumlah kontestan juga belepotan, tiba2 nggak ada degradasi, tiba2 jumlah kontestan kebanyakan, dan sebagainya. Serta administrasi yang nggak beres, transfer pemain yang banyak bermasalah, dan yang paling fatal, nggak jadi tampilnya juara Liga Indonesia di Piala Champions Asia cuma gara2 telat daftar!

Gimana kita mau nampil di Piala Dunia kalo ngurusin liga tingkat nasional aja masih belepetan kaya gini? Terus juga, sebagian besar klub2 di Indonesia ini masih sangat2 mengandalkan APBD sebagai sumber dana mereka. Hampir sebagian besar APBD daerah terkuras habis cuma buat ngebiayain klub sepakbola yang nggak kunjung berprestasi ini. Beda sama luar negeri sana yang klub sepakbolanya udah bisa berdiri sendiri dengan ngandelin sponsor, hak siar televisi, merchandise dan transfer pemain.

Si P-Project ngusulin supaya sepakbola merger aja sama binaraga biar atletnya bisa perkasa. Nggak tau juga sih apa maksud perkasa di sini, mungkin supaya perkasa bisa ngelawan pemain2 Eropa dan Amerika Latin sana, atau supaya perkasa ketika suatu waktu terjadi kerusuhan dan huru-hara lagi di lapangan. Hohohoho…

Reff terakhir dari lagu tersebut sekali lagi emang cuma parodi, ngebahas si botak Ronaldo yang waktu itu 2 kali berturut2 jadi pemain terbaik dunia waktu masih di Barcelona (sekarang mah udah tua), Del Piero yang lagi jago2nya sama Juventus, dan atlet lokal Kurniawan Dwi Julianto yang waktu itu lagi ngetop2nya.

Sekarang coba kita liat lanjutannya,

Romario (ojo neko-neko)

Widodo (kamu ora ono)

Romario? Pasti pada kenal. Dia sebangsa sama Ronaldo, punggawa Brazil sekaligus rekan duet Bebeto yang dulu ngebawa Brazil juara Piala Dunia 1994. Selanjutnya adalah Widodo. Siapa itu Widodo?

Widodo di sini tentunya bukanlah Widodo Slamet alias Om Wid, yang merupakan anak kedua dari Siti Chalimah sekaligus merupakan kakak kandung bokap gue, Pak Astoto Slamet. Nggak, nggak ada hubungannya keluarga bokap gue dengan lagu P-Project dan dunia sepakbola ini.

Widodo yang dimaksud di lagu tersebut adalah Widodo Cahyono Putro, atlet sepakbola Indonesia yang berposisi sebagai stiker alias gambar tempel. Eh maksudnya striker, yaitu posisi penyerang.

Sama dengan Kurniawan Dwi Julianto, Widodo Cahyono Putro juga merupakan pemain nasional yang waktu itu lagi ngetop2nya. Cuma Widodo umurnya lebih tua dan lebih senior, jadi meskipun sekarang Kurniawan masih eksis, si Widodo udah mulai jarang terdengar lagi namanya akibat dimakan usia. Si Widodo ini dulu namanya pernah berkibar di tingkat Asia gara2 golnya waktu di Piala Asia 1996 di Timur Tengah yang dicetak dengan tendangan salto dinobatkan sebagai gol terbaik di taun itu.

Kembali ke lirik Lagunya Lagu Bola. Disitu dituliskan, “Widodo (kamu ora ono)”. Si Widodo yang kayanya emang orang Jawa ini (soalnya waktu itu dia main di klub Petrokimia Putra, Gresik) dikatain, “Kamu ora ono”. Itu merupakan kalimat dalam Bahasa Jawa yang artinya: “Kau cantik malam ini”. Eh salah, itu mah lagunya Lobow.

Kita tafsir kata demi kata. Kamu = kamu. Ora = tidak. Ono = ada. Jadi, frase “Kamu ora ono” artinya adalah “Kamu nggak ada”. Insya Allah demikian.

Iya sebenernya nggak perlu diterjemahin gitu kita semua juga udah pada ngerti kok. Tapi ya itu tadi, si Widodo ini emang nggak ada. Nggak ada dimana? Nggak ada di Prancis untuk ikut serta di Piala Dunia. Gitu maksudnya. Ya iyalah, Indonesia aja nggak lolos ke Piala Dunia kok.

Tentunya kita semua berharap, Widodo, Kurniawan, Hendro Kartiko, Aji Santoso, Robby Darwis, Rocky Putirai, Ronny Wabia, Uston Nawawi atau siapapun itu bisa tampil di Piala Dunia. Tapi orang2 yang gue sebut di atas adalah atlet2 jadul yang sekarang udah bangkotan dan nggak tau pada kemana. Meskipun Kurniawan masih eksis, tapi sekarang mah udah jamannya Bambang Pamungkas, Budi Sudarsono, Jendri Pitoy, Boaz Salosa, Ponaryo Astaman, Ellie Aboy dan kawan2nya.

Kita semua berharap, suatu hari nanti akan ada nama tim sepakbola Indonesia bersanding dengan negara2 besar lainnya, seperti Italia, Brazil, Argentina, Prancis atau lainnya. Just for your info, dulu sekitar taun 1960 atau 1970-an, Indonesia pernah jadi macan Asia lho! Waktu itu kekuatan tim sepakbola kita lumayan disegani di tingkat Asia. Bahkan bisa mengimbangi tim sekelas Rusia (waktu itu masih UniSovyet) yang langganan peserta Piala Dunia, yang waktu itu masih diperkuat penjaga gawangnya yang mahsyur yang berjuluk “Black Spider”, Lev Yashin. Sekarang mah jangankan ngimbangin Rusia. Lawan anak2 SD dari Singapura juga mungkin kita bakalan kalah…

Ya sutralah… Kiranya sekian aja tulisan dari gue ini, seseorang yang suka musik, suka sepakbola, suka nulis dan suka ngejayus, yang berkeinginan untuk melihat nama Indonesia bisa terkenal di seluruh penjuru dunia.

Sebagai penutup, ini gue kasih bonus lirik lagu P-Project lainnya yang juga bertema sepakbola. Lagu berjudul “Kop dan Headen” ini merupakan plesetan dari (kalo nggak salah) lagunya Bee Gees yang judulnya “Close to Heaven”. Kalo lu denger lagunya langsung pasti familiar.

Lagu ini juga rada2 satir kaya “Lagunya Lagu Bola”. Tapi kalo gue ngebahas lagu ini juga, ntar tulisan ini bakalan jadi tambah panjang lagi. Jadi kapan2 aja yah gue bikin tafsir tentang lagu “Kop dan Headen” ini. Sekarang lu nikmati aja liriknya dulu. Silahkan…

Oiya, sebenernya sih gue pengen upload lagu “Lagunya Lagu Bola” sama “Kop dan Headen” ini ke blog gue, biar lu2 semua bisa pada dengerin juga Tapi sedihnya, gue nggak ngerti caranya! Huiks huiks… Somebody can help me please?

(Fair play… Uuwooo…)

Semenjak jamannya Maladi

Hingga ke jaman Rony Patinasarani

Mereka berjuang demi negeri

Untuk satu nama PSSI

Namun kini jamannya t’lah berganti

Pemain seringnya malah berkelahi

Permainan sudah tidak fair lagi

Hanya jadi ajang bela diri

Sadarilah… Bila…

Bermain bola lawan jangan cedera

Sadarilah… Bila…

Dia sengsara kita jadi bikin dosa

(Fair play… Uuwooo …)

Wasit ada di posisi yang rumit

Karena keputusannya yang sulit

Tak heran pemain banyak yang berkelit

Mengejar wasit terbirit-birit

Sadarilah… Bila…

Di sepakbola ingat aturannya

Sadarilah… Bila…

Di sepakbola wasit berkuasa

Ayo maju mencetak gol harus jitu

Nendang jangan ragu

Oper sana oper sini

Awas kena penalti

Penonton pun harus sadar diri

Berikanlah dukungan yang berarti

Dan junjunglah sportivitas yang tinggi

Menuju sepakbola prestasi

Sadarilah… Bila…

Penonton tertib kita pun gembira

Sadarilah… Bila…

Penonton tertib bukan cari gara-gara

Ruud Gullit, Van Basten dan Maradona

Contoh pemain k’las dunia yang telah ternama

Soetjipto, Soentoro, Anjasasmara

Nobon, Oyong, Lisa, Ronny Pasla semua pernah jaya

Kang Jajang, Kang Asep, Kang Tatang, Bu Yati

(Mereka bukan pemain sepakbola atuh…

Mereka itu adalah sodara saya semua…)

Paling top adalah Abdul Kadir

Mencetak gol dari pinggir kipernya pun terjungkir

Menahan tendangan bagaikan petir

Jala bergoyang penonton sorak kiper terkilir

(Mereka harus ditiru

Sepakbola harus fair play…)

6 Comments Add yours

  1. Dzulfikar says:

    Keren..
    Thanks, gw dah lama nyari lirik lagu ni.
    Amin, mudah2an sepak bola kita bakal maju kedepan.
    Salam dri bumi Arema

  2. ckinknoazoro says:

    otreh. nenek gue tinggalnya di lawang loh. bonyol gue malah lulusan brawijaya dua2nya. go ligina go!

  3. bengkring says:

    bro….donlot na dimane yah???gue kangen ma laguna p-project….

  4. oncom says:

    thanks ya bozzzzzzzzzz

  5. ckinknoazoro says:

    @bengkring: gue dapet dari kakak gue, gag tau dah dia dapet dari mana

    @oncom: thanks jugaaaaaa

  6. Onita says:

    Hey There. I found your blog using msn. This is
    an extremely well written article. I’ll make sure to bookmark it and
    come back to read more of your useful information. Thanks for the
    post. I’ll certainly comeback.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s