KauCuriLagi…Uuuuu

Laporan pandangan mata dari balik kacamata seekor C-Kink. Waktu: Selasa malem, 30 Desember 2008 alias 3 Muharram 1430 H. Lokasi: Margo City Depok.

Malem ini katanya J-Rocks bakalan manggung di Margo. Dari pagi tadi, panggung dan alat2nya udah mulai disiapin. Katanya sih acara bakalan dimulai sekitar jam 7-an malem. Para Jrockstar alias fans2nya J-Rocks udah keliatan berceceran di sekitar Margo, bersiap2 mengepung panggung dari abis Maghrib.

Bla bla bla bla bla, dan akhirnya jam tangan di lengan kanan gue nunjukin angka 19.10. 4 orang naik ke atas panggung, stand by di alat musiknya masing dan mereka mulai nyanyiin beberapa biji lagu yang nggak ada satupun lagu yang gue kenal. Oh cuma band pembuka. Nama bandnya apa juga gue nggak tau, katanya sih “Bonus”.

Terus muncul 2 ekor MC, seorang perempuan dan seorang setengah laki2. Loh kok setengah laki2? Ya iya, maksudnya laki2 yang agak2 melambai gitu loh, yang feminim2 gitchu bo… Agak heran juga sih gue, kenapa tiap acara2 kaya gini, MC yang laki2nya kok selalu dipilih yang model2 melambai kaya gitu ya? Aduh, akika jadi kepikiran juga dech. Gimandang dong bow…

Iyah, si MC itu bercuap2 olala menghibur para penonton, bapak2, ibu2, semua yang ada disini… Sementara gue yang ngambil posisi di deket backstage nggak bisa jelas ngedengerin cuap2an kedua ekor MC tersebut, soalnya soundnya emang cuma diarahin ke bagian depan. Tapi dari sini gue ngeliat Rio Febrian di backstage lagi siap2. Kenal Rio Febrian kan? Yang nyanyi lagu “Belah Duren” itu loh, masa nggak kenal sih.

Gue nggak begitu tertarik dan nggak begitu napsu sama Rio Febrian. Ya iyalah, sama2 cowok gitu loh… Bukan, bukan itu masalahnya. Maksudnya gue nongkrong disini cuma pengen nonton J-Rocks doang. Karena J-Rocks belom keliatan nongol, akhirnya gue ke Musholla buat sholat Isya dulu bentar.

Balik ke panggung, ternyata Rio Febrian belom nampil. Yang lagi nampil adalah seekor perempuan yang kalo nggak salah namanya Anggi. Gue juga nggak kenal nih orang siapa. Abis Anggi turun, si MC nongol lagi dan ngasi game buat penonton. 3 ekor penonton disuruh maju, terus disuruh niruin gayanya Rio Febrian waktu lagi nyanyi lagu “Maaf”. Lagi2 karena gue nggak tertarik, gue balik ke backstage, satu2nya tempat di sekitar panggung yang agak lega.

Beberapa menit kemudian setelah si MC cuap2 sampe mulutnya berbusa, akhirnya tibalah giliran Rio Febrian buat nampil. Beliau pun naik ke atas panggung dan mulai beraksi. Namun sekali lagi karena gue nggak napsu sama Rio Febrian dan nggak apal lagu2nya, gue tetep npngkrong lesehan aja di deket backstage, nungguin J-Rocks.

4 lagu udah dibawain dan gue tetep nggak ada yang kenal lagunya. Sampe di lagu terakhir akhirnya ada juga lagu yang gue kenal, yaitu lagu yang judulnya “Jenuh”. Masih dari backstage, gue pun ikut2an nyanyi ngikutin alunan lagu.

“Ternyata hati tak bisa berdusta… Meski kucoba… Tetap tak bisa…

Dulu cintaku banyak padamu… Entah mengapa… Kini berkurang…

Maaf ku jenuh padamu… Lama sudah kupendam… Tertahan di bibirku

Mau ku tak menyakiti… Meski begitu indah ku masih tetap saja…

Jenuh…”

Wah maknyuss dah. Serasa kaya C-Kink Febrian aja gue. Mestinya gue tuh yang nampil di atas panggung, bukan Rio Febrian. Cuma sayang aja nggak ada satupun produser yang mau ngelirik bakat gue di bidang tarik suara ini. Ya kalo pun ada, pasti produser itu patut kita ragukan kesehatannya. Hohoho…

Balik lagi ke jalannya acara. Ternyata beberapa saat sebelum Rio Febrian turun dari panggung, para personil J-Rocks diem2 udah jalan ke backstage. Mereka turun dari lift tembus pandang yang posisinya persis di belakang panggung. Keluar dari lift langsung ke backstage yang posisinya persis bersebelahan. Saking diem2nya sampe gue sendiri nggak nyadar kalo Bang Wima alias bassisnya J-Rocks keluar dari lift dan jalan ke backstage. Yah nggak bisa salaman sama Wima donk…

Karena J-Rocks udah stand by di backstage, gue sama temen gue, seorang novelis yang bernama Djalu alias Mastur buru2 ke depan panggung buat nyari posisi yang strategis. Sementara 2 orang temen gue lainnya nggak ikut ke tengah, nonton dari pinggiran aja.

Ini ke-3 kalinya gue nonton J-Rock live, sekaligus yang pertama nonton J-Rocks di Depok. Soalnya yang sebelom2nya gue nontonnya di Jogja sono. Gue selalu berusaha berada paling depan, sedeket dan semepet mungkin dengan pager yang memisahkan antara panggung dengan penonton. Soalnya udah jadi kebiasaan kalo acara kaya gini pasti ada yang moshing. Biasanya orang2 yang ditengah yang pada moshing2 nggak jelas kaya anak autis. Dan barisan yang paling depan, yang mepet pager adalah barisan yang nggak bakalan moshing, soalnya mereka sibuk dengan handphone dan kameranya masing2 buat moto2. Plus, kalo barisan paling depan mau ikutan moshing juga, ya pastilah kepentok2 sama pager pembatas itu tadi. “Ctaang…” Kira2 gitu bunyinya kalo ada orang yang kejedot pager. Nggak percaya? Cobain aja sono gidah.

Awalnya gue dapet kira2 baris ke 2 dari pager, posisinya di depan agak pinggir panggung. Begitu si MC turun panggung, personil J-Rocks satu persatu naik ke panggung, sambil gaya2 dikit. Nggak dikit ding, tapi banyak gaya. Dimulai dari Sony, Anton terus Wima. Dan terakhir si Iman ikutan mejeng. Jrang jreng jrang jreng, lalu mulailah mereka mainin intro lagu “Aku Harus Bisa” yang nggak dilanjutin dengan nyanyian tapi cuma instrumental doang.

Jreeeeng… Opening yang cuma instrumen doang itu selesai. Para penonton yang sebagian besar adalah Jrockstar langsung tepuk tangan riuh dan teriak2. Padahal openingnya tadi biasa aja, menurut kacamata gue selaku makhluk autis. Malah ada yang teriak2 kaya gini,

“Wima… Kyaaa Wima…”

“Anton nengok sini Anton…”

“Iman… Imaaaaan…”

“Guk guk guk… Kaing kaing…”

“Auuuuuuuuuu…”

Yah nggak apa2 lah, biarlah mereka yang teriak2 itu menikmati masa muda mereka… Kan ntar nggak lucu kalo nanti udah peyot, keriput dan ubanan mereka masih teriak2 juga. Kaya gini dah ntar jadinya,

“Wima… Wim.. Uhuk uhuk…”

“Anton nengok sin… Uhuk uhuk..”

“Iman… Imaaaaaaa…”

“Tulilulilulilulilut…” (ceritanya ini bunyi ambulans yang di dalemnya ada nenek2 meninggal gara2 pita suaranya putus)

Balik lagi ke jalannya acara. Lalu J-Rocks segera menggebrak lagi dengan lagu “Cobalah Kau Mengerti”, lagu dari album ke-2 yang video klipnya dibintangi oleh seekor perempuan seumuran gue yang sekarang perempuan itu jadi pacarnya Wima. Gue ikutan jejingkrakan sambil mulut komat-kamit nyanyi lagu ini. Sekalian pelan2 gue juga mulai nyempil2 dan ndesel2 (ndesel2=bahasa Jawanya nyempil2, cuma lebih nyempil lagi, atau disebutnya: nyuuueeeempil. Yang orang Jawa Timur pasti ngerti) supaya bisa dapet posisi yang mepet pager. Di pertengahan lagu tangan gue udah bisa megang pager dan di akhir lagu akhirnya seluruh badan gue bisa nempel sama pager. Sementara di belakang sana orang2 lagi pada moshing dengan sangat autisnya.

Setelah lagu “Cobalah Kau Mengerti” abis langsung dilanjut sama lagu “Lepaskan Diriku”, single pertama di album pertama. Dari lagu ini gue pertama kali kenal J-Rocks dan langsung jatuh hati denger bassnya yang agak2 L’arc~en~ciel gimana gitu. Dan lagi2 di lagu ini gue ikutan jejingkrakan sambil nyanyi2.

Kini kuingin… Pergi darimu…

Tak kan ada yang bisa menahanku lagi…

Karena ku tau dirimu tak seperti dulu lagi…

Sudahlah sudah… Lepaskan diriku…”

Sementara di belakang sana orang2 maih asik bermoshing2 ria dengan sangat rusuhnya, sampe2 petugas security ngejagain pager supaya nggak runtuh dan berkali2 ngingetin supaya penonton nggak goyang secara berlebihan. Sebenernya sih menurut gue moshingnya nggak rusuh2 amat, cuma karena ini acaranya di dalem mall, jadi kondisinya beda sama konser outdoor.

Beberapa penonton nganggep security nya berlebihan. Saking keselnya sampe ada penonton perempuan jilbaban yang tiba2 ndesel2 lewat samping gue bawa botol Aqua (ups nyebut merek) kosong. Dia terus ndesel2 sampe depan banget. Setelah posisinya dirasa cukup strategis, langsung dia lempar botol kosong di tangannya ke arah beberapa security yang lagi jagain pager, diikuti tangannya yang mengacungkan jempol ke bawah, dan perempuan itu langsung ngeloyor pergi. Untung botolnya nggak kena siapa2. Tapi salah seorang security ada yang nyadar kalo botol itu ditujukan buat mereka. Lalu ia langsung menoleh ke arah perempuan berjilbab yang udah ngeloyor tadi, dengan ekspresi marah plus mata yang melotot dan mendelik kaya tokoh2 antagonis di sinetron2.

Itu tadi kisah si perempuan dan si security. Abis lagu “Lepaskan Diriku” kelar, Iman langsung ngelepas gitarnya dan dilanjutin sama lagu J-Rocks yang paling baru, “Falling in Love”. Biarpun lagunya agak slow, tapi tetep aja gue ikut goyang.

“Aku jatuh cinta… Telah jatuh cinta…

Cinta kepadamu… Ku jatuh cinta…

I am falling in love… Falling in love…

With you…”

Ini lagu liriknya ada Bahasa Inggrisnya gitu. Mau mirip2 si Cincyah Laurah kali ya?

Terus dilanjutin lagi sama lagu “Kau Curi Lagi”, lagu yang sedianya dinyanyiin J-Rocks duet bareng Prisa. Tapi karena kontraknya Prisa udah abis, jadi sekarang si Iman nggak punya temen duet bareng lagi. Agak stress juga dia kayaknya ditinggal perempuan manis macem Prisa. Saking stressnya, di tengah2 lagu dia sempet ngasi mic nya ke Wima selaku bassis, dan Wima menyambutnya dengan nyanyiin 1 baris dari lagu itu. Nggak ada Prisa, Wima pun jadi. Gitu kali pikir Iman. Huehehe…

Dulu waktu pertama kali nonton J-Rocks di Jogja, si Prisa masih terikat kontrak, jadi dia ikut nampil pas di lagu ini. Tapi nggak masalah nggak ada Prisa juga. Lagunya tetep enak buat jejingkrakan kok.

“Kau curi lagi… Uuuuuuu…

Kau genggam lagi… Uuuuuuu…

Kau tawan lagi hatiku yang telah terbiasa tanpa dirimu…

Kau jerat diriku…”

Jreeeng… Lagu “Kau Curi Lagi” selesai. Si Anton selaku drummer udah keliatan siap2 mau mainin intro lagu “Ceria”. Tapi tiba2 Wima, Iman dan Sony langsung turun dari panggung tanpa pamit. Disusul sama si Anton. Mereka melangkah ke backstage dan langsung hilang dari pandangan. Dan acaranya pun berakhir.

Kriiiik… Kriiiik…

Gue masih tetep berdiam diri di tempat.

Kriiiik… Kriiiik…

J-Rocks nggak balik lagi ke panggung. Berarti acaranya emang udah selesai. Ya nggak apa2 sih, cuma agak gantung aja endingnya. Menurut analisis gue dan Mastur yang sama2 tamatan SMA N 1 Depok, kayanya J-Rocks masih pengen mainin minimal 1 lagu lagi. Tapi ngeliat antusiasme penonton yang makin rusuh dan untuk menghindari kerusuhan lebih lanjut, maka diputuskan suoaya acara dihentikan sampe situ doang. Jadilah endingnya keliatan gantung dan tergesa2 gitu.

Lalu gue dan Mastur pun beranjak meninggalkan tempat itu dan balik ke backstage buat kumpul lagi sama 2 orang temen lainnya gue yang udah disana.

Sekian laporan konser J-Rocks malem ini yang berakhir mendadak, kira2 jam setengah 10-an.

Selesai.

Udah selesai?

Oh ternyata belom!

Kita baru mau masuk ke inti tulisan kali ini.

Oke, kita lanjut lagi.

Akhirnya berkumpullah gue berempat di deket backstage. Kita semua sama2 bingung dengan endingnya yang agak2 gantung ini. Sambil ngobrol2, gue rogoh saku kiri celana gue. Gue ambil handphone Nokia 3510 gue dan gue cek kiranya ada sms atau telpon masuk. Terus gue rogoh saku kanan celana gue. Gue ambil dompet gue. Terus gue masukin tangan gue ke saku kanan celana buat ngambil handphone Esia Huawei gue.

Tapi saku kanan celana gue rata.

Nggak ada sesuatu yang menonjol disana.

Gue cek sekali lagi, masih tetep aja rata dan nggak ada apa2 disana selain sebungkus permen Chox (aduh nyebut merek lagi).

Sekali lagi, nggak ada sesuatu yang nyembul dan menonjol disana. Kecuali kalo tangan gue gue geser ke tengah celana, jelas ada seuatu yang menonjol disana. Tonjolannya gede banget! Hohoho… Apa itu? Biarlah imajinasi dan fantasi lu aja yang menjawabnya. Astaghfirullah…

Gue cek ketiga kalinya, saku kanan celana gue maih tetep rata.

Dan ini berarti,

HANDPHONE ESIA HUAWEI GUE KECOPETAN!

Alhamdulillah… Inna lillahi wa inna illaihi rajiuun…

Akhirnya, kecopet juga handphone Esia Huawei gue yang satu ini, setelah 2 minggu sebelomnya, sodara si Esia Huawei ini yaitu si Nokia 6230 dan Nokia 6670 juga kemalingan waktu lagi di Jogja (baca tulisan gue yang judulnya “CeritaSuatuHari”).

Asumsi gue, Esia Huawei ini kecopetan waktu lagi nonton J-Rocks tadi. Yah namanya juga nonton konser yang penuh sesak, ditambah dengan anak2 autis yang pada mohing, emang sangat memungkinkan banget buat si copet ngehe’ bin brengsek bin bajingan bin ngepet itu beraksi. Ups Astaghfirullah…

Tapi ini ajaib. Bener2 ajaib. Soalnya di saku kanan celana gue ada handphone Esia Huawei dan dompet gue. Tapi yang kecopet cuma handphone doang, dompetnya nggak. Kok bisa? Ya nggak tau, mungkin copetnya masih punya perasaan. Eh nggak juga sih, kalo copetnya masih punya perasaan, tentunya dia nggak bakalan nyopet dong…

Kronologisnya gini. Awalnya di saku kiri celana gue ada Nokia 3510. Di saku kanan ada Esia Huawei. Di saku kanan belakang ada dompet. Sementara di saku kiri belakang ada sisir putih kecil pemberian Pak Astoto Slamet tercinta. Nah karena saku belakang ini rawan dan nggak terjangkau mata gue, jadi gue pindahin dompet gue dari saku kanan belakang ke saku kanan depan, barengan sama Esia Huawei. Posisinya pun Esia Huaweinya ada di bawah, terus gue timpa sama dompet gue di atasnya. Dan gue pake celana setan, eh celana jin, yang artinya kantong depannya tuh sangat2 sempit dan nge-pres.

Tapi selepas konser, ternyata Esia Huawei yang posisinya di paling bawah telah raib, sementara dompet yang posisinya lebih luar maih tetep utuh. Ini kenapa bisa gini? Apa yang nyopetnya adalah makhluk2 ghaib sebangsa Edy Tansil atau Osama bin Laden? Eh itu mah bukan makhluk ghaib, tapi orang yang nggak ketauan rimbanya.

Ya udahlah, tawakkal aja. Sesungguhnya kejadian ini emang udah tertulis di Lauh Mahfudz, dan Allah Yang Maha Mengetahui pasti punya rencana sendiri yang kita nggak ngerti apa2. Dalam rentang waktu 17 hari terakhir ini, gue udah kehilangan 3 biji handphone. Tapi sekali lagi, itu nggak apa2. Janganlah kita sibuk menangisi rezeki yang dicopet itu, tapi beryukurlah karena kita masih punya rezeki lainnya yang nggak kecopet. Bukan begitu?

Dan mengenai kaitannya dengan J-Rocks tadi, gue jadi terpikir untuk menyayikan sebuah lagu untuk si copet brengsek itu.

“Kau curi lagi… Uuuuuu…”

“Kau genggam lagi… Uuuuuu…”

Hohohohoho… Dasar maling, copet, pencuri atau apapun istilahnya. Kau curi lagi handphone yang dititipin ke gue itu. Dan kau genggam lagi handphone itu yang seharusnya berada di dalem genggaman gue.

Lagi2 gue kecurian. Lagi2 handphone gue raib. Dan lagi2 gue masih tetep imut (?????). Semoga dengan ini gue bisa menjadi lebih sabar dan lebih bersyukur lagi dalam menjalani hidup ini.

“Kau curi lagi… Uuuuuu…”

10 Comments Add yours

  1. Aku tau 2 tmen itu sapa…

    huahhahahahahahay

  2. fina ardy says:

    Hai mas Rendy,,
    baru sekali ni baca blog mas Rendy.. hhe..

    ya ampun mas,, HP ilang 3 kali..
    mungkin HP mas yang esia itu mau nyusul HP mas yg lain,, dy ga mau sendirian..
    hhe..

    sabar aja mas,, rezeki orang kan ga ada yg tw..

  3. ckinknoazoro says:

    asw

    kriiiik… kriiiiik… kriiiik…

    huehehehe…

    eh fina kalo bikn blog jangan di multiply, soalnya kalo kita mau ngasih comment mesti sign in idulu.

    wasw

  4. ada kok mas di http://www.finarukawa.wordpress.com,,
    isinya sama aja kayak yg di multiply,,
    tapi ak masih ga ngerti cara gunainnya.. makanya jarang kupublikasiin.. hhe..

  5. masztur kesatria ganteng says:

    kapan nonton jorok lagi?
    laen kali HPnya dikasih rante aja sob….

  6. ckinknoazoro says:

    kapan kita mau pegangan tangan sambil rangkul2an di eskalator lagi Tur?

  7. Zhie says:

    Wow kak ckink orgny pnybar y? Knlan yuk,emailq ziezie37@yahoo.co.id

  8. ckinknoazoro says:

    halo ziezie… kok bisa nyasar sampe sini sih? emang situ sapa yaaaa??? hohohoho

  9. himurasora says:

    hehehehe, lucu euy ….

  10. ckinknoazoro says:

    ahahaha makasih yah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s