KosKosAn

Audzubillahiminasysyhaitonirrajiim…

Aku berlindung pada-Mu Ya Allah dari godaan setan yang terkutuk.

Aku berlindung pada-Mu Ya Allah dari siksa neraka dan adzab kubur.

Aku berlindung pada-Mu Ya Allah dari fitnah Dajjal.

Dan aku berlindung pada-Mu Ya Allah dari segala hal yang dapat menjauhkan ku dari cahaya-Mu.

Bismillahirrahmaanirrahiim…

Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Wuaduh, baru bagian intro nya aja tapi udah keliatan serem kaya gini. Santai dulu aja bos. Emang kita mau ngebahas tentang apa sih?

Kali ini kita bakal ngebahas tentang tempat kos alias kos2an, yaitu tempat tinggalnya mahasiswa rantau yang nggak punya kerabat di deket situ. Beruntunglah wahai kalian yang pernah merasakan jadi anak kos, dan merugilah kalian yang seumur2 hanya berkesempatan untuk tinggal di rumah orang tua kalian. Hohohoho…

Oke pendahuluannya segitu aja ya. Kita langsung masuk ke bagian isinya. Gue pengen berbagi cerita nih. Ada 3 cerita yang pengen gue ceritain di sini. Tapi demi keamanan umat manusia, semua hal dan semua tokoh yang ada di cerita ini nama2nya sengaja gue samarkan, kecuali nama gue sendiri. Yo wes lah monggo dibaca.

#1 alias Cerita Pertama

Tadi siang, gue selaku mahasiswa Teknik Nuklir UGM yang imut ini menyempatkan diri buat main ke kosan temen gue.

Eh tunggu dulu, tadi katanya nama2 bakal disamarkan, tapi kok ini ada nama UGM dan Teknik Nuklir? Ah itu mah emang rahasia umum, semua orang juga tau. Udah ah lanjut lagi, ngenganggu cerita gue aja lu!

Iya, gue main ke kosan temen gue. Dia laki2, sebut saja Bunga (bukan nama sebenarnya). Loh laki2 kok namanya Bunga? Ya nggak masalah, daripada perempuan namanya Bambang.

Cukup! Mau itu Bunga, Bambang, James, Joko atau siapapun, itu nggak masalah. Kita lanjut lagi ke jalan cerita. Dari tadi ganggu mulu nih!

Gue ke kosan si Bunga itu buat berdiskusi tentang suatu hal. Lalu kita pun mulai diskusi bareng. Bla bla bla bla bla bla, kira2 gitu isi diskusinya.

Lagi asik2 diskusi, tiba2 handphone si Bunga berdering. Ada yang nelpon. Lalu dia angkat telpon itu, dan dari ucapan si Bunga, terdeteksi bahwa orang yang nelpon itu mau numpang ngeprint di kosannya. Si Bunga pun ngobrol dengan orang itu, keliatannya Bunga mengizinkan printernya dipake. Dan gue sempet juga sempet denger kalimat demikian, “Tapi lagi ada C-Kink disini”. Terus lanjutannya gimana, gue nggak nyimak dan nggak tertarik untuk tau lebih lanjut. Tapi ya intinya kira2 kaya gitu.

Terus gue lanjutin lagi diskusi gue dengan Bunga. Bla bla bla bla bla bla bla, kira2 gitu isi diskusinya.

Dan sekali lagi, lagi asik2 diskusi, tiba2 dateng seseorang yang mau numpang ngeprint itu tadi. Yang bikin gue agak kaget adalah bahwa orang itu adalah perempuan. Dan kebetulan, gue juga kenal sama perempuan itu. Perempuan berjilbab itu selanjutnya kita sebut saja dengan nama Bambang (juga bukan nama sebenarnya).

Awalnya sih nggak aneh kalo si Bambang mau numpang ngeprint di tempatnya Bunga. Masalah eksploitasi printer emang udah biasa di kalangan mahasiswa, soalnya gue juga sering minjem printernya Fajri (kalo yang ini emang asli nama sebenarnya) buat gue pake untuk kepentingan pribadi. Setelah ber say hello dengan gue, gue kira dia bakal nunggu di luar dan menyerahkan materi yang mau di printer ke si Bunga. Tapi ternyata nggak demikian, saudaraku…

Si Bambang itu langsung masuk ke kosan Bunga dan dengan entengnya langsung menuju komputer Bunga untuk ngeprint! Subhanallah…

Loh emangnya ada yang salah? Nggak tau deh… Gue nggak tau ini salah apa nggak, tapi gue kok ngerasa aneh aja ya?

Pertama, Bambang adalah perempuan dan Bunga adalah laki2. Kok bisa2nya si Bambang dengan entengnya masuk ke dalem kosan Bunga? Nggak malu gitu?

Kedua, si Bambang keliatannya “udah biasa” dan “udah sering” masuk ke kosan Bunga. Hal ini terdeteksi dari “ketidakcanggungannya” dengan posisi komputer dan keadaan di kosan Bunga. Kok bisa?

Akhirnya jadilah di kosan Bunga itu ada Bunga, gue sendiri dan Bambang yang mau ngeprint. Terus malah gue yang jadi salting. Ini maksudnya apaan, kok Bambang berani masuk ke dalem kos Bunga? Dan kok Bunga mengizinkan Bambang untuk masuk ke kosannya? Secara pribadi gue tau hubungan kekerabatan di antara mereka berdua, akhirnya gue jadi salting, jadi malu sendiri dan jadi grogi serta serba salah. Begitu juga si Bunga yang kayanya jadi ikutan salting, bukan karena ada si Bambang, melainkan karena ada gue di antara mereka berdua.

Ya udah, akhirnya gue membuat sebuah keputusan bodoh, bahkan cenderung menyesatkan. Gue segera mengakhiri diskusi gue dan gue pun pamit sama si Bunga. Si Bunga manut2 aja, meskipun kita masih sempet becanda dikit. Akhirnya dengan segala ke-salting-an dan kebodohan serta kesesatan gue, pergilah gue dari situ meninggalkan Bunga dan Bambang berdua di dalem kosan. Astaghfirullah…

Astaghfirullahalazdim… Ampunilah hamba-Mu ini Ya Allah…

Selanjutnya gue nggak tau apa lagi yang terjadi di situ, meskipun hati gue Insya Allah yakin seyakin2nya bahwa si Bunga dan si Bambang bukanlah makhluk bodoh yang akan menjerumuskan diri pada kesesatan. Dan emang bukan itu poin yang mau gue angkat di sini, melainkan tentang masalah adanya perempuan yang masuk ke dalem kosan laki2.

Jika ada sepasang laki2 dan perempuan yang bukan muhrim sedang berduaan, maka yang ketiganya adalah setan. Dalam hal ini, apakah si Bunga dan si Bambang adalah pasangan yang dimaksud, dan gue adalah setannya? Sejatinya gue harus bisa menjadi malaikat untuk menggenapi supaya mereka nggak cuma berdua doank. Tapi sedihnya, ternyata ke-salting-an gue membuat gue melepaskan posisi gue itu. Sekali lagi, Astaghfirullah…

Saat itu gue bener2 nggak bisa berpikir cerdas, gara2 gue udah terlanjur shock ngeliat ada perempuan berjilbab dengan entengnya masuk ke dalem kosan laki2 seakan itu udah hal yang biasa. Bener, sumpah gue langsung shock. Sekali lagi, Astaghfirullah… Maafkanlah hamba-Mu ini Ya Allah yang tidak bisa menyelamatkan kedua saudaraku…

Huiks… Huiks…

Kita kembali lagi. Itu tadi salah satu contoh penyimpangan yang sering terjadi di dalam dunia kos2an. Dan sejujurnya itu sempet buat gue shock berat. Kok bisa ya, perempuan berjilbab tanpa rasa canggung masuk ke dalem kosan laki2?

#2 alias Cerita Kedua

Nah sekarang kita beralih ke cerita yang lain. Nggak usah jauh2 kita ke kosan gue aja.

Di tempat kos gue penghuninya adalah laki2 semua, kecuali bapak2 yang udah berkeluarga dan bawa istri serta anaknya untuk ngekos disini. Diantara itu semua ada salah seorang tetangga kos gue yang kadang2 suka gue liat bawa perempuan. Tetangga kos gue ini, sebut saja Mawar (bukan nama sebenernya. Lagi2, kenapa laki2 kok dikasi nama Mawar?) keliatannya emang anak gaul dan suka dugem.

Gue seringkali ngeliat ada mobil asing yang dateng dan parkir di kosan gue. Dari balik kemudinya turun seorang perempuan. Kali ini nggak berjilbab dan keliatannya juga anak gaul dan suka dugem. Keliatan dari pakaiannya, yang kadang2 suka bikin gue berniat untuk keramas (Astagfirullah…). Nah abis turun dari mobil, si perempuan ini langsung melangkah ke kamar si Mawar dan masuk ke dalemnya. Setelah masuk ke dalem, pintunya langsung ditutup rapet2 dan gue nggak tau apa yang terjadi setelah itu…

Itu kalo pas waktu dia dateng, pas gue lagi di kosan. Kadang2 ketika gue pulang dari kampus dan baru dateng ke kosan, gue juga sering liat di depan pintu kamar si Mawar ini ada sepasang sendal perempuan. Tapi, pintunya ketutup rapet. Ada apa gerangan yang terjadi di dalem?

Yang lebih ajaib lagi, selain ada sendal perempuan dengan pintu yang ketutup rapet, dari dalem kamar juga sama sekali nggak kedengeran suara apapun dan nggak terdeteksi ada kegiatan apapun. Kalo ngerjain tugas, kan pintunya mendingan dibuka. Kalo nonton tivi atau film, kan ada suaranya atau aura2 tivi nyala. Tapi ini nggak terdeteksi ada apa2. Bukan mau su’udzon, tapi mungkin mereka mainnya dengan cara dan style yang halus serta dengan mode silence. Hohohoho… (Astagirullah..)

Yah kira2 begitulah. Dan kadang2 ketika terdengar pintu kamarnya terbuka, gue sempet2in ngintip. Dan keluarlah si Mawar dengan perempuan itu dari kamar dan langsung bergegas menuju mobil. Entah apa yang terjadi di dalem, hanya Allah yang tau.

Sampe suatu ketika, kayanya si Mawar ini pernah ditegor sama Bapak Kos yang ramah, murah senyum, baik hati dan bijaksana. Sejak itu gue nggak pernah ngeliat kamarnya si Mawar ketutup rapet lagi kalo ada sendal perempuan di luarnya. Nggak kebuka penuh juga sih, kira2 cuma kebuka 1/3 atau ¼ nya aja.

Dan waktu temen perempuannya itu dateng dan pintunya cuma ketutup ¾ nya doank, gue penah iseng2 lewat depan kamarnya untuk ngintip apa yang terjadi di dalem kamar. Tapi anehnya, sejauh pandangan yang gue intip, nggak terlihat kehadiran mereka berdua. Mungkin mereka ngambil posisi sedemikian strategis sehingga nggak bisa diliat dari luar. Cerdas juga nih orang. Dan sekali lagi, juga nggak terdeteksi adanya kegiatan atau suara apapun dari sana.

Jadi intinya, buat si Mawar yang juga temen kosan gue sendiri, kalo bawa perempuan ya mbok tolong dikenalin donk. Selama ini kan gue cuma bisa mupeng ngeliatin perempuan2 yang sering main ke kosan lu. Sama temen ya tolong bagi2 lah… Huehehehe… Astagfirullah…

#3 alias Cerita Ketiga

Masih di tempat yang sama, yaitu di kosan gue sendiri.

Waktu gue baru banget masuk UGM dan nempatin kosan ini, ada salah seorang tetangga gue yang merupakan pasangan suami istri. Si suami kita sebut saja Bakwan (masih bukan nama sebenarnya) dan si istri kita sebut saja Bakso (lagi2 bukan nama sebenarnya). Si Bakwan dan si Bakso ini kayanya adalah mahasiswa S2. Nggak tau udah kerja apa belom, dan nggak tau dimana kerjanya. Tapi kayanya keduanya adalah pasangan muda dan gaul, keliatan dari pakaiannya dan kendaraannya. Umurnya juga kayanya belom nyampe 30.

Gue fine2 aja menjalani hari2 bersama mereka. Di awal2, gue emang nggak terlalu akrab sama anak2 S2. Biasa gue nongkrongnya sama yang S1 aja, soalnya antara S1 dan S2 kan orientasinya udah beda. Sempet selama beberapa bulan mereka tinggal di kosan gue, sebelom akhirnya mereka memutuskan untuk pindah kosan. Tapi pindahannya nggak barengan. Si Bakso pergi duluan, disusul oleh si Bakwan. Waktu itu kita sempet bantu2 si Bakwan ngangkutin barang2nya. Akhirnya pergilah mereka dari kosan ini.

Sampe akhirnya setelah mereka pergi, gue denger gosip dari sesama penghuni kosan gue yang lain, yang masih S1. Namanya juga anak S1, hobinya kan nongkrong dan ngegosip. Dari obrolan2 itu, ada 1 hal yang buat gue kaget. Yaitu adalah bahwa si Bakwan dan si Bakso ini ternyata bukanlah pasangan suami istri!

Iya, ternyata mereka berdua belom menikah! Dan selama beberapa bulan itu, mereka telah membodohi gue dan mungkin temen2 gue bahwa mereka terlihat seperti pengantin baru yang emang udah nikah. Padahal belom. Jadi, selama beberapa bulan itu mereka pernah tinggal bersama, di bawah atap yang sama, di atas kasur yang sama. Astaghfirullah…

Ketentuan di kosan gue emang ngebolehin pasangan suami istri untuk ngekos disini. Dan selain mereka emang banyak kok pasangan suami istri S2 atau S3 yang ngekos disini. Kadang2 anaknya juga dibawa. Tapi untuk kasus si Bakwan dan si Bakso ini, kayanya Bapak dan Ibu Kos telah kecolongan. Ya nggak apa2 lah, tawakkal aja. Allah lebih mengetahui apa2 yang nggak kita ketahui.

Buat tambahan, salah seorang temen kosan gue yang dulu kamarnya persis di sebelah kamar si Bakwan dan si Bakso itu cerita, kadang2 dia suka denger suara2 hardcore dari kamar sebelah. Bunyi gubrak-gabruk, grasak-grusuk, dsb sering dia denger. Nggak tau deh itu maksdunya apa, silahkan gunakan imajinasi kita untuk menjawabnya… Setelah mereka pindah dari kosan gue, gue nggak tau lagi gimana nasib si Bakwan dan si Bakso itu.

Akhir Cerita

Sampailah kita di penghujung acara. Segala puji bagi Allah yang telah menyelamatkan kita dari hal2 demikian.

Salah seorang temen gue yang sangat alim pernah nanya gini ke gue,

“Kan katanya 90% mahasiswi di Jogja udah nggak perawan. Menurut kamu itu gimana?”

Dan dengan wajah sok bijak serta sok autis, gue coba ngejawab,

“Iya itu bener, dan Insya Allah bener. Tapi Alhamdulillah, lingkungan sekitar kita bukanlah lingkungan yang kaya gitu. Buat kita, itu emang keliatannya aneh dan janggal. Tapi mungkin itu udah biasa buat mereka. Jadi sekali lagi, kita bersyukur karena kita nggak ditempatin di lingkungan yang kaya gitu, sehingga kita bisa menganggap bahwa hal itu adalah hal yang aneh.”

Maksudnya, temen gue itu nggak percaya kalo 90% mahasiswi di Jogja udah nggak perawan. Hal itu wajar, soalnya temen gue ini anak yang Insya Allah alim dan nggak kenal dengan dunia bawah tanah Jogja Under Cover. Dan sekali lagi, Alhamdulillah, sepatutnya kita bersyukur kalo kita telah dilindungi dari hal2 demikian.

Terkait dengan itu semua, sampe detik ini Insya Allah kamar gue pun masih bisa dikatakan suci. Selama gue tempatin, sangat2 jarang ada perempuan yang masuk ke dalem kamar selain dari keluarga gue. Nggak cuma itu doank, bahkan mungkin temen2 perempuan gue juga nggak ada yang tau kosan gue dimana. Alhamdulillah, karena gue telah dikaruniai sifat introvert dan pemalu, gue diberi temen perempuan yang jumlahnya sedikit. Itu pun sebagian besar berasal dari kalangan baik2. Jangankan masuk ke kamar, tau kosan gue aja juga nggak. Sekali lagi, Alhamdulillah.

Begitu juga dengan perempuan2 lainnya yang pernah berinteraksi dengan gue, mereka semua nggak pernah masuk kamar. Umumnya mereka cuma ngetok2 pintu dari luar, terus mengutarakan niat kedatangannya, dan nunggu persis di depan pintu kamar. Mbak2 laundry, ibu2 catering, ibu kos, pesuruh ibu kos dan semuanya selalu nunggu di luar kamar.

Tapi pernah sekali kejebolan. Waktu itu ada mbak2 sales parfum dateng menjajakan parfumnya. Terus dia nyelonong masuk ke dalem kamar dan mulai menunjukkan dagangannya. Jangan samakan sales parfum ini dengan mbak2 sales rokok yang cantik2 dan good looking. Si mbak2 sales parfum ini adalah golongan old generation dan old fashion. Coba kalo mbak2nya good looking kaya sales2 rokok. Bukan cuma gue suruh masuk, tapi juga gue suruh yang lain2nya. Ya apalah, silahkan tebak sendiri. Hohoho… Astaghfirullah…

Kita kembali lagi ke jalan cerita. Kira2 seperti itulah kehidupan seputar kos2an. Tapi yang patut diingat, ini hanyalah sebuah contoh kecil dari realita dan dinamika penyalahgunaan di dalam kehidupan kos2an. Jangan menggeneralisir semua kos2an dengan hal2 diatas, meskipun hal2 diatas dikhawatirkan akan menggeneral nantinya. Masih banyak kos2an yang penuh dengan kehidupan yang bersih dan suci dari hal2 demikian. Tulisan ini nggak bermaksud untuk memojokkan pihak tertentu atau apapun, hanya sekedar mengulas sebuah hal yang sempet mengusik pikiran dan perasaan gue yang kiranya sayang kalo dibiarkan menguap gitu aja, melainkan harus diabadikan dalam bentuk tulisan.

Dan untuk para tokoh2 diatas, kita berdoa saja semoga mereka segera dibukakan pintu hatinya. Insya Allah demikian…

2 Comments Add yours

  1. krismansyah says:

    Fiuuuuuuuuuuuh….
    Ngebaca cerita lo barusan, gua jadi pengen kos di jokja.
    Mantep kali yah, setiap malem gua jadi bisa ngundang sora aoi, maria ozawa, leon kadena dan bidadari jepang laennya maen ke kosan gua…
    Mantep, mantep, mantep…….

  2. ckinknoazoro says:

    talk to my hand!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s