LaguCintaLaura#2

Auwououououououo… Nguk nguk nguk nguk…

Huaaahh… Senangnya hari ini kita bisa bertemu kembali. Otreh, sebagaimana judulnya, kali ini kita bakalan membahas lagi tentang lagunya Cinta Laura. Tulisan ini masih kelanjutan dari tulisan sebelumnya yang berjudul “Lagu Cinta Laura”, yang menceritakan tentang lagu Oh Baby.

Sedikit intermezzo, kan di tulisan gue yang waktu itu gue bilang kalo gue denger lagu Oh Baby nya cuma lewat komputer doank. Nah baru2 ini akhirnya gue baru liat video klipnya. Huehehehe… Norak banget yuah. Waktu itu waktu gue lagi di Depok, dari kamar kakak gue yang lagi nonton tivi kok tiba2 ada suara2 Cincyah Laura yang lagi nyanyi lagu Oh Baby. Kaget gue. Terus gue buru2 ngeliat, eh ternyata bener itu video klipnya Cincyah Laura. Wuaaah…

Oh iya, untuk selanjutnya nama Cinta Laura kita sebut aja dengan Cincyah Laurah ya, mengikuti logat yang keluar dari bibir beliau sendiri.

Video klipnya Cincyah Laurah yang pertama kali gue liat itu merupakan cuplikan dari film nya yang berjudul sama, Oh Baby. Plus, ada adegan2 dimana si Cincyah ngedance dan joget2 gitu. Mana jogetnya petakilan banget, kaya orang cacingan. Hohohohoho… Ah whatever, yang penting Cincyah Laurah tetaplah Cincyah Laurah.

Gue lumayan sering ngeliat video klip tersebut, tapi nggak pernah full dari awal. Biasanya gue nonton pas udah nyampe tengah2, pas udah mau masuk reff kedua. Tapi pada akhirnya gue bisa ngeliat tuh video klip secara full, gara2 salah seekor temen gue di BEM yang bernama Sigit Laura iseng2 nge-download video klip tersebut. Eh bukan iseng2, tapi kayaknya emang dia udah niat banget pengen donwload. Huehehehe… Dan pada akhirnya, gue pun ikut2an minta file nya dan jadilah video klip Oh Baby tersebut juga tersimpan dengan manis di laptop gue sekarang ini. Yah ketauan deh…

Nah itu tadi sedikit pendahuluan tetntang nasib lagu Oh Baby nya Cincyah Laurah yang beberapa waktu lalu sempet mengusik perhatian gue yang imut serta lucu dan menggemaskan ini. Kata beberapa ekor makhluk yang gue temuin, sebenernya lagunya Cincyah Laurah bukan cuma ini doank, tapi ada 1 lagi yang juga lumayan ngetop, yang judulnya “You Say Aku”.

Sebenernya gue juga punya itu lagu. Sama 1 lagu lainnya yang judulnya “We Can do It”. Tapi yang lagu “You Say Aku” punya gue itu nggak penuh dari awal sampe akhir, cuma cuplikannya doank. Jadi nggak puas deh, nggak bisa denger full 1 lagu.

Hingga pada akhirnya, lagi2 seekor makhluk bernama Sigit Laura yang udah pernah kita kenal di beberapa paragraf sebelum ini, lagi2 nge-download video klip Cincyah Laurah yang You Say Aku ini. Dan dia dapet video klipnya full, dari awal sampe akhir. Malah dapet yang ada teksnya juga, jadi kaya di karaoke2 gitu. Ya udah deh tanpa sungkan2 langsung gue copy file nya dan kini di laptop gue ada video klipnya Cincyah Laurah yang Oh Baby sama You Say Aku. Huahahahahaha…

Oke, setelah gue dengerin lagu tersebut, maka kini tibalah saatnya untuk mengkaji dan menganalisis sebuah lagu berjudul “You Say Aku” yang dari judulnya aja udah terlihat jelas menyalahi kaidah dan pola struktur bahasa yang berlaku. Gitu kata guru2 Bahasa Indonesia jaman gue sekolah dulu. Tanpa banyak cing-cong lagi, let’s check it out!

Duk tak duk duk tak

duk duk tak duk duk tak

Seperti biasa, kita anggap aja itu bunyi dentuman drum yang udah langsung membahana begitu lagu ini dimulai. Plus selanjutnya ada bunyi2an bass dan efek string elektronik sebagai openingnya. Ketukan drumnya lumayan enak, seakan mengajak kita2 yang denger untuk bergerak, berdendang dan bergoyang. Auranya agak2 mirip sama lagunya Avril Lavigne yang Girlfriend atau yang Best Damn Thing. Selagi drum dan bassnya mengajak kita untuk goyang, suara Cincyah yang six pack, eh yang seksi itu mulai mengalun.

You say aku seperti barbie

You look so pretty menarik hati

Di bait pertama ini, nuansa bahagia langsung terasa. Kord nya juga bernuansa mayor yang standar, konvensional dan umum digunakan di lagu2 pop manapun. Contoh, lagunya Gaby yang “Tinggal Kenangan”. Tapi seperti biasa, nggak tau kenapa kok ini si Cincyah suka banget ya pake lirik yang berbau2 British. Istilahnya, gado2 antara British-Indonesia. Ya nggak apa2 lah, emang dia punya karakter lebih si situ kok.

Oh iya, waktu denger si Cincyah ngucapkin kata “seperti barbie”, kedengerannya kaya “seperti babi”. Kaget juga nih, masa si Cincyah memuji dirinya sampe setinggi itu. Ya masih mending gitu, daripada ntar malah jadi “seperti babu”.

You say aku layaknya peri

Tebarkan cinta di atas bumi

Kalo ini nadanya dan auranya masih sama kaya yang bait pertama. Waktu ngucapin kata “seperti peri“ untung bisa kedengeran dengan jelas kalo dia ngomong kata “peri”, bukan peci. Ntar jadinya malah “you say aku seperti peci”. Loh emang apa hubungannya peci sama lagu ini?

Baby please please

Don’t play on me

Baby please please

Love me love me

Ini udah masuk ke bagian bridge. Sekali lagi, lirik British masih tetep dominan di lagu ini. Don’t play on me tuh artinya apa ya? Jangan main2 dengan ku bukan? Ah whatever, let’s move to the reff section of this song.

Baby baby my baby

You drive me crazy

Baby baby my baby

My heart is beating honey

Baby baby my baby

Please say you love me

Baby baby my baby

Baby mmuuuaaacch…

Naaaah… Seperti biasa, lagu2 Cincyah Laurah selalu “nampol” di bagian reffnya. Beneran deh, maknyuss banget. Dengerin bagian reff lagu ini serasa makan cumi goreng tepung di toko material. Loh emangnya ada?

Kalo kita dengerin, reff lagu ini still use British’ as its main languange. The Indonesia’s only showing in the little part of the opening section. Wuaduh apaan nih, kok gue jadi ikut2an ber-British ria? Yah, sebagaimana lagu Cincyah sebelumnya yang berjudul Oh Baby, bagian reff di kedua lagu ini sama2 make bahasanya orang Bule sana. Bahkan bukan cuma di 2 lagu ini, tapi di lagu yang satu lagi yang We Can Do It juga bagian reffnya sama2 make bahasa Inggris. Aduh, dimana Nasionalisme mu, Cincyah?

Yah sebagai seekor Indo, emang lebih enak sih kalo ngomongnya pake bahasa British juga. Tapi untuk selanjutnya, usahain supaya lebih sering menggunakan bahasa Indonesia ya, kan kita ini adalah Bangsa Indonesia. Untuk 3 lagu ini, nggak apa2 kalo lebih dominan menggunakan bahasa British, gue maapin kok. Tapi besok2 jangan diulangin lagi ya… Idih emang gue siapa, seenaknya maksa2. Huehehehe…

Dan bait reff dari lagu tersebut ditutup dengan sebuah kecupan dari si Cincyah. Baby, mmuuuuaaaaach… Uuuaaaaah senangnya… Mmmuuuuaaach juga buat kamu Cincyah. Hueeeeek…

Duk tak duk duk tak

duk duk tak duk duk tak

Abis reff, musiknya balik lagi ke bagian awal. Dan kalo kita perhatiin, ketukan drumnya dari awal sampe akhir nggak berubah lho, gitu2 doank. Tapi nggak masalah, yang penting enak buat goyang dan jejingkrakan.

You say aku seperti putri

Yang kau cari selama ini

Ini nadanya sama kaya di bagian awal tadi. Cuma ada sedikit improvisasi aja biar nggak kedengeran monoton. Terus lanjut ke bagian bridge dan masuk ke reff lagi. Dan seperti biasa, ketika udah masuk reff yang kedua, bibir gue ini juga mulai ikut2an mendendangkan liriknya. Langsung enjoy gue. Bahkan kalo nggak malu, gue bakalan langsung goyang dan joget2 ngikutin gaya si Cincyah saat itu juga. Untung waktu itu lagi banyak orang, jadi gue membatalkan niat gue buat ngedance deh.

Baby baby my baby

You drive me crazy

Baby baby my baby

My heart is beating honey

Baby baby my baby

Please say you love me

Baby baby my baby

Baby mmuuuaaacch…

Huahahahahaha… Puas gue nyanyi2 ini lagu. Enak buat dinyanyiin, enak buat goyang, dan enak buat dimasak pake bumbu kecap. Akhir kata, mari kita tunggu lagu2 Cincyah Laurah berikutnya. Dan ingat selalu, jangan pernah beli bajakan! Dapatkan kaset dan cd-nya di tukang sayur terdekat! Huek gaya banget gue ngingetin kaya gini, padahal di laptop gue lagu2nya juga bajakan kok. Video klipnya juga cuma modal download gratisan. Udah gitu yang download juga bukan gue tapi temen gue. Gue cuma ngopi file nya aja. Huh dasar anak muda Indonesia jaman sekarang…

Dan pertanyaan penutup kita masih selalu sama. Lagu ini diciptain sama siapa ya?

One Comment Add yours

  1. Asw….

    peci…..

    peci…

    kakkakakakakkaakakakakaaa……

    wasw…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s