AkhirnyaRusakJuga

Beberapa waktu yang lalu gue baru aja kena musibah. Musibah kecil sih, tapi tetep aja efeknya dahsyat. Salah satu efeknya adalah tertundanya peng-update-an blog gue ini. Udah lama sejak terakhir kali gue nge-posting tulisan. Dan itu semua salah satunya diakibatkan oleh musibah yang menimpa gue tersebut.

Emang musibah apa sih?

Hmmm… Kalo lu cerdas mestinya bisa nebak musibahnya apa. Ayo coba tebak…

Kekurangan berat badan dan nggak bisa gemuk? Aduh itu sih bukan musibah, itu emang udah takdir gue dari sononya.

Cacingan? Anoreksia? Ambeyen? Bedegelen? Cacingan gundul mu kui…

Impoten? Mandul? Ejakulasi dini? Astagfirullah… Lagi promosi On Clinic ya?

Jadi musibah apa donk?

Mengacu kepada judul tulisan ini, maka musibah yang menimpa gue berhubungan dengan kata “rusak”. Emangnya apa yang rusak?

Otak gue? Nggak juga tuh. Biarpun IP agak melorot tapi masih tetep cerdas di bidang lainnya.

Jantung gue? Wah jangan sampe deh. Akika kan nggak pernah ngerokok bow…

Tampang gue? Kalo ini mah dari dulu juga udah rusak. Saking rusaknya sampe gue jadi keliatan imut kaya gini.

Terus apa donk yang rusak?

Sebelom gue jawab, mari kita kaji dan analisis dulu mengacu pada paragrap pertama tulisan ini. Karena musibah yang berhubungan dengan kata rusak tersebut, akibatnya gue jadi nggak bisa meng-update blog gue. Syarat update-nya sebuah blog adalah ditandai dengan postingan2 terbaru. Namun sebelomnya, kita perlu menulis sebuah tulisan yang mau diposting. Dan untuk itu kita perlu sebuah properti yang berfungsi untuk mengetik tulisan tersebut.

Udah dapet maksudnya? Kini kita mulai mengarah ke properti yang berguna buat ngetik tersebut. Coba tebak apakah itu? Tebakan lu semua adalah BENAR kalo lu menebak bahwa musibah yang gue terima adalah LAPTOP GUE RUSAK, dan tebakan lu semua adalah SALAH kalo lu nyangka yang rusak adalah tampang gue. Masa muka imut kaya Nicholas Saputra gini dibilang rusak…

Iya, laptop HP Pavilion gue yang selama ini setia nemenin gue buat ngetik semua hal yang pengen gue ketik, akhirnya rusak juga. Iya, akhirnya rusak juga. Kenapa bisa rusak? Ya bisa lah, kan di dunia ini nggak ada sesuatu yang bersifat abadi, semuanya pasti bakalan musnah. Semua yang ada di bumi itu akan binasa, tetapi wajah Tuhan mu yang memiliki kebesaran dan kemuliaan tetap kekal. Gitu kalo kata Al-Qur’an surat Ar-Rahmaan ayat 26-27.

Kalo dirunut secara spesifik lagi, laptop gue rusak gara2 kebanyakan virus di dalemnya. Perlu ditekankan sekali lagi, bahwa laptop gue rusak gara2 KEBANYAKAN virus di dalemnya. Iya, kata kebanyakan disini perlu digaris bawahi secara tegas. Eh tapi itu kok malah dikasih huruf kapital, bukan digaris bawahi? Ya sutralah…

Supaya nggak bingung gue certain aja deh kronologisnya. Waktu itu ketika gue lagi di Depok tercinta secara tiba2 laptop gue yang imut kaya pemiliknya ini mendadak nggak bisa nyala. Nyala sih bisa, tapi nggak bisa masuk ke windows nya. Jadi ketika dinyalain cuma muncul logo HP dan tulisan2 “press esc for bla bla bla, press F10 for bla bla bla, press F12 for bla bla bla”. Setelah itu layarnya mati, jadi gelap. Terus balik lagi ke logo HP yang di awal tadi. Terus mati lagi. Terus logo HP lagi. Terus mati lagi. Terus logo HP lagi. Terus mati lagi. Terus logo HP lagi. Terus mati lagi. Terus logo HP lagi. Terus mati lagi. Terus logo HP lagi. Terus mati lagi. Terus logo HP lagi. Gitu seterusnya sampe lama2 gue mulai naik darah, gara2 capek nulisnya.

Gue juga nggak ngerti kenapa bisa kaya gitu. Ya udah karena gue gaptek dan buta teknologi, akhirnya dibawalah laptop gue ini oleh bokap gue yang ngguanteng pisan yang bernama Astoto Slamet ke tempat servis komputer langganannya. Disana bokap gue curhat2an mengenai masalah laptop ini. Terus sama tukang servis disana (selanjutnya kata tukang servis kita sebut saja dengan kata “teknisi”, biar lebih high-tech dikit) di suruh instal ulang aja. Sebelom di instal ulang, semua data2 dan dokumen yang ada di laptop tersebut udah di back-up di harddisk eksternal gue oleh teknisi tersebut. Akhirnya laptop tersebut nginep di tempat servis, sementara data2nya ada di harddisk eksternal.

Beberapa hari kemudian bokap gue kesana lagi buat ngambil laptop tersebut. Laptopnya udah beres. Udah sehat. Udah sembuh. Udah bisa sekolah lagi. Udah bisa main bola lagi. Loh kok kaya iklan obat batuk aja? Wah promosi terselubung nih…

Terus bokap gue nanya kenapa laptopnya bisa rusak. Dan si teknisi itu dengan senang hati menjawabnya. Jadilah sekarang si teknisi curhat sama bokap gue. Ih udah tua kok masih aja curhat2an. Katanya, penyebab utama rusaknya laptop gue adalah bahwa laptop gue kena virus, dan virus itu menyerang sistem yang ada. Bukan cuma menyerang, tapi juga menghapus dan men-disfungsi-kan sistem tersebut. Wah ganas juga tuh virus. Untung dokternya hebat, lulusan Diploma Teknik Elektro. Eh bener nggak ya?

Tapi ternyata permasalahan nggak cuma disitu aja. Si teknisi ngelanjutin ceritanya. Ketika itu, laptop gue di scan di tempat servis tersebut sama si teknisi. Dan setelah scanning nya selesai, ternyata ada sekitar 1400-an virus yang mangkal di laptop gue. Coba baca sekali lagi. 1400 virus. Iya, 1400 virus. SERIBU EMPAT RATUS VIRUS! Wuaouw…Kaget juga gue waktu denger bahwa selama ini laptop gue telah sanggup mengayomi sebanyak 1400 virus di dalam dirinya. Bahkan, lanjut si teknisi itu lagi, komputer yang dia pake buat men-scan laptop gue sampe “goyang”, gara 2 nggak kuat. Gue juga kurang ngerti maksud kata “goyang” disini tuh apa. Hebat juga ya komputer bisa goyang. Kalah tuh Dewi Persik.

Tapi emang temen2 gue di BEM KMFT UGM sana udah banyak yang ngasi kritik dan advice sih. Katanya laptop gue mesti buru2 dibersihin soalnya udah banyak virus di dalemnya. Gue sih manut2 aja. Tapi gue belom ngerasa aware, soalnya tiap kali laptopnya gue scan, virus yang terdeteksi nggak banyak2 banget. Kalopun ada ya tinggal di delete atau di clean atau di move to vault atau mentok2nya di ignore. Secara gitu, gue kan gaptek. Jadi gue santai2 aja. Nggak tau gue kalo ternyata virus2 tersebut nggak terdeteksi soalnya antivirus AVG gue jarang banget gue update. Hohohoho… Bego lu dasar.

Gue fine2 aja sih, soalnya waktu itu laptop gue masih bisa buat dipake beraktivitas seperti biasanya. Bahkan gue sempet mendeklarasikan laptop gue sebagai peternak virus, soalnya melihara banyak virus dan mengembangbiakkannya. Anda butuh virus? Hubungi laptop gue segera! Soalnya kita nggak boleh keburu su’udzon dulu sama si virus. Bisa jadi ternyata ada virus2 baik hati yang memberi keuntungan buat kita. Sebuah statemen asal2an yang nggak punya dalil dan dasar hukum yang kuat.

Ya udah, pada akhirnya 1400 virus yang bersemayam di dalam laptop gue kini udah dimusnahkan. Plus gue dapet antivirus McAfee dari si teknisi yang komputernya goyang tersebut. Mulailah gue menjalani hari2 gue dengan si laptop seperti biasa.

Terus setelah denger ada 1400 virus di laptop gue itu, gue jadi inget kalo sebelomnya data2 di laptop pernah gue back-up di harddisk eksternal. Lalu gue pun kepikiran buat men-scan harddisk eksternal tersebut. Kan asumsi gue antvirusnya udah ganti jadi McAfee yang udah di update sama teknisinya, jadi virusnya bisa dimusnahkan juga. Ya udah deh gue scan tuh harddisk eksternal.

Prosesi scanning berlangsung lumayan lama. Sampe pada akhirnya beres, ada banyak banget virus yang terdeteksi. Sekali lagi, banyak banget, bukan cuma banyak aja apalagi banyak doank. Gue lupa pastinya berapa, kalo nggak salah sekitar 600-an atau 1000-an gitu. Terus gue cleaning semuanya. Tring. Beres deh.

Ternyata musibah masih sayang sama gue. Beliau masih belom mau pergi ninggalin gue sendiri disini. Aduh musibah, lu setia banget sih sama gue… Setelah semua prosesi scanning selesai, tiba2 laptop gue nge-hang. Iya, nge-HANG alias ngengantung. Hanger kan artinya gantungan, jadi hang artinya gantung. Is that right? Yeah, that’s right baby…

Laptop gue nge-hang, nggak bisa diapa2in. Di ctrl+alt+del juga nggak nongol apa2. Dipencet caps lock nya juga lampunya nggak nyala. Akhirnya gue matiin secara paksa deh, gue pencet tombol powernya. Tring. Dan matilah laptop tersebut.

Terus gue nyalain lagi. Sampe sini nggak ada masalah, abis gambar logo HP, terus cek harddisk, terus logo windows, terus masuk ke windows dan seterusnya. Alhamdulillah beres. Eh tapi tunggu dulu. Kok start menu sama desktop nya nggak muncul ya? Gue ber khusnudzon sama laptop gue. Kali aja masih loading. Kan loadingnya suka kadang2 lemot banget nih. Padahal sih pemiliknya nggak lemot gitu.

10 detik berlalu. 20 detik berlalu. 30 detik. 1 menit. 2 menit. 5 menit. Dan seterusnya. Ternyata start menu sama desktopnya emang nggak ada. Gue pencet caps lock, lampunya nyala kok. Gue pencet ctrl+alt+del juga keluar windows task managernya. Bahkan bisa juga dipake buat ngebuka explorer dan program2 lain, lewat perintah file->new task(run). Jadi, masalah utamanya cuma di start menu sama desktopnya aja yang nggak muncul.

Asumsi gue, itu gara2 sebelomnya dipake buat men-scan harddisk eksternal gue itu tadi. Kayanya kasusnya sama, yaitu ada kebanyakan virus dan laptop gue jadi “goyang” karenanya. Oh jadi maksudnya goyang tuh ini ya…

Niatnya sih mau dibawa ke tempat servis itu lagi. Tapi karena waktunya udah mendesak, yaitu gue mesti pulang ke Jogja lagi malem harinya, akhirnya bakalan gue servis di Jogja aja. Nah jadilah selama beberapa hari di Jogja ini laptop tersebut harus nginep selama beberapa malem di tempat tambal ban. Hah tambal ban? Ya nggak lah, jelas di tempat servis komputer gitu loh. Dan gara2 itulah, produktivitas gue dalam menulis blog sempet terbengkalai.

Tapi sekarang laptop gue udah lembali dengan instal-an ulangnya. Dan kini waktunya untuk kembali produktif menulis dan berkarya. Huahahahahaha…

Jadi pelajaran apa yang bisa kita ambil kali ini?

Pelajaran yang bisa kita ambil kali ini adalah bahwa jika suatu radiasi gamma (γ) ditembakkan dan berinteraksi dengan materi, maka akan menghasilkan ketiga hal berikut ini, yaitu:

1. Efek fotolistrik, untuk gamma (γ)dengan energi antara 100 hingga 200 keV.

2. Hamburan Compton, untuk gamma (γ)dengan energi antara 500 keV hingga 1 MeV.

3. Produksi pasangan, untuk gamma (γ)dengan energi lebih besar dari 2 MeV.

Terus apa hubungannya radiasi gamma tersebut dengan rusaknya laptop gue? Hmmmm… Tanyakanlah pada rumput yang bergoyang itu, belom tentu dia juga tau jawabannya…

One Comment Add yours

  1. yaudah sekarang dah betul kan???

    hayuk buruan lah diposting yg terbaru……

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s