WawancaraAh

Baru2 ini, BEM KM FT UGM ngadain open recruitment untuk para mahasiswa baru yang mau ikutan gabung jadi pengurus. Algoritma dari open recruitment ini yaitu :

Ambil formulir -> Isi formulir -> Balikin formulir -> Wawancara -> Tunggu kabar

Nah jadi setelah ngutak-ngatik formulir, selanjutnya para mahasiswa baru harus menjalani prosesi wawancara untuk mengetahui bakat potensinya.

Kebetulan gw kebagian tugas buat ngewawancarain para anak baru ini. Pada rapat Pengurus Harian (PH) sebelomnya, Reza Nurrahman selaku Ketua Departemen Pengembagan Organisasi (PO) mewajibkan kepada seluruh PH khususnya para Kadep (Ketua Departemen) untuk menjadi petugas pewawancara. Selain itu, tiap2 Departemen juga diusahakan mengirimkan beberapa ekor delegasi untuk membantu ngewawancarain kalo2 Kadepnya gak bisa hadir.

Jadilah disini gw punya tanggung jawab baru untuk menjadi pewawancara. Wawancara dimulai sejak hari Sabtu 30 Agustus 2008 / 28 Sya’ban 1429 H pukul 08.00 waktu setempat. Karena ada suatu urusan, gw baru bisa dateng ke sekre BEM sekitar jam 9-an. Disana udah banyak orang yang lagi wawancara. Terus gw dikumpulin sama Reza bareng beberapa pewawancara lainnya yang juga baru dateng buat dikasi TOR (Team of Reference) dan sedikit pengarahan. Akhirnya dengan modal nekat gw mulai stand by pada posisi gw untuk menyambut anak baru yang mau wawancara. Sementara si Reza sendiri kembali pada posisinya selaku Korlap (Koordinator Lapangan) untuk prosesi wawancara ini, yang kerjanya mejeng di depan sekre dan mengarahkan para anak baru.

Lalu Reza memanggil seekor lelaki dan mengarahkannya untuk mendatangi gw. Si lelaki itu pun manut2 dan duduk persis di depan gw. Gw ambil formulirnya, gw tulis nama gw di bagian belakangnya dan gw mulai ngewawancarain si anak tersebut sembari menulis komentar2 gw tentang dirinya di halaman bagian belakang formulirnya.

Awalnya gw juga bingung ini yang mau ditanya tentang apa aja. Gw pun mulai dengan pertanyaan2 standar yang terinspirasi dari formulirnya, buat mendapatkan gambaran kira2 orang di depan gw ini tuh karakternya gimana. Kemudian gw lanjutkan dengan menanyakan kekurangan dan kelebihan dia. Lalu beralih ke departemen yang dia pilih, dan terakhir tentang komitmennya. Gak lupa di sela2 wawancara gw punya tugas buat ngejelasin tentang semua departemen yang ada di BEM ini untuk mengarahkan orang2 yang gw wawancarain. Dan di akhir wawancara gw juga harus menjelaskan tentang sistem kaderisasi di BEM ini serta tak lupa untuk meminta orang yang udah selesai wawancara buat ngisi database di komputer.

Setelah orang pertama ini selesai, lalu datang lagi orang kedua yang berjenis kelamin insya Allah perempuan. Gw mulai wawancarain dia. Ternyata dari wawancara ini, gw bisa nebak kalo orang yang lagi duduk di hadapan gw ini adalah orang hebat. Ketauan dari ngomongnya, pengalamannya, skillnya, dan lain2. Asyik juga nih, bisa ketemu sama orang hebat kaya gini, secara gw juga bisa ikut termotivasi dan terpancing untuk semakin meningkatkan kompetensi diri gw.

Lalu setelah orang hebat ini selesai, datang lagi orang selanjutnya. Perempuan lagi. Begitu ngeliat formulirnya, gw agak kaget juga. Dia ini perempuan, tapi jurusannya Teknik Mesin. Jarang lho bisa ngeliat anak perempuan di Teknik Mesin. Dan ketika gw liat tempat tanggal lahirnya, ternyata dia lahir di Kaiserslautern, Jerman. Wuaouw…

Begitulah seterusnya, gw mewawancarai banyak orang sampe gak ada lagi orang yang dateng. Sejatinya wawancara ditutup jam 4 sore, tapi kalo udah sepi ya kita udah bisa pulang.

Gw pibadi enjoy juga sih dengan wawancara ini. Dari sini kita bisa ketemu banyak orang, mulai dari orang hebat sampe orang luar biasa hebat, dari orang pendiem sampe ahli pidato, dari pemalu sampe over pede, semuanya ada. Membuat gw belajar rendah hati dan semakin sadar bahwa dunia ini luas. Ada banyak manusia2 hebat dan mereka bertebaran dimana2. Beberapa di antaranya beredar di Fakultas Teknik UGM dan mengikuti open recruitment BEM KMFT UGM ini.

Di hari2 selanjutnya, wawancara tetap berjalan. Apalagi di hari kedua, yaitu hari minggu. Hari minggu ini gw kosong gak ada kuliah. Ya iya lah, aneh2 aja kalo ada dosen minta kuliah di hari Minggu. Jadinya gw bisa seharian nongkrong di BEM buat menyambut anak2 baru yang minta diwawancarain.

Dari sini gw bisa kenal banyak orang dengan banyak karakteristik. Ada anak yang gw wawancarain yang umurnya baru 16 tahun, tapi dia udah kuliah gara2 waktu SMP dan SMA kemaren dia ikut kelas akselerasi. Buset dah, kecil amat? Gw aja umur segitu masih ngempeng sama nyokap…

Terus juga gw ada pengalaman lain. Ketika itu jam udah menunjukkan pukul 5 sore. Sejatinya wawancara udah ditutup. Tapi tba2 kucluk2 ada seorang pemuda yang dateng, mau minta wawancara. Reza selaku Korlap menolak untuk mengizinkan orang itu untuk diwawancarai dan menyarankan supaya orang tersebut dateng lagi aja keesokan hari. Tapi gw gak tega ngeliatnya. Dia udah dateng entah dari mana, bela2in kesini buat wawancara. Udah gitu juga gak ada seorangpun yang bisa menjamin apakah kita masih tetp hidup di keesokan hari. Jadilah gw mengizinkan pemuda itu untuk masuk dan gw berkenan untuk mewawancarai dia. Reza ngalah aja sama gw yang tambeng ini.

Ternyata pemuda itu asalnya dari Bali. Dari wawancara gw dengan dia, gw sedikit banyak bisa mengulik karakter dia. Dan setelah gw timbang2, ternyata pilihan departemen yang dia minati kurang cocok dengan potensi dan karakter yang dia punya. Gw pun menawarkan alternatif departemen lain kepada dia. Dari sini kita diskusi lagi panjang lebar, mengarahkan minat dan potensi dia. Akhirnya dia pun mantap untuk pindah departemen, berbalik drastis meninggalkan pilihan awalnya. Semoga potensi mu lebih terasah di sana, anak muda…

Dari situ, gw mulai merasa gak tegaan untuk tidak melayani orang, khusunya para anak baru tersebut. Di hari Senin, sejatinya gw ada kuliah 4 kali, dari jam 7.30–09.10, lalu 09.30-12.00, kemudian 13.00-14.40 dan terakhir 15.30-17.10. Setelah selesai kuliah ke 2 yang berakhir jam 12 kurang, gw beranjak ke BEM setelah sebelomnya sholat Dzuhur dulu di Musholla Teknik. Mestinya wawancara ini ada break dulu untuk Dzuhur dari jam 11.45 sampe jam 13.00 Tapi ketika gw nyampe di BEM sekitar jam, 12.25-an, ternyata di depan BEM udah banyak anak baru yang lagi nongkrong, nunggu giliran wawancara. Lagi2 gw gak tegaan ngeliat mereka ditelantarkan oleh birokrasi ini. Ya udah akhirnya setelah berdiskusi dengan orang2 yang ada di BEM, wawancara dibuka lagi pukul 12.30. Orang2 pun manut aja. Dan kembali gw pun harus mewawancarai para anak baru, lebih cepet setengah jam dari jadwal seharusnya.

Seharusnya jam 1 siang gw ada kuliah lagi, mata kuliahnya Regulasi Nuklir yang diampu oleh Bu Anung Muharini. Tapi gw masih berada di BEM, masih ngelanjutin ngewawancara anak baru. Sebenernya gw pengen beranjak dari ruang BEM ini dan masuk ke kelas untuk mengikuti kuliah. Tapi sekali lagi, gw gak tegaan ngeliat banyak anak baru ngegerombol di depan pintu BEM buat ngantri wawancara. Terlebih, jumlah pewawancara yang tersedia gak sebanding dengan jumlah orang yang mau wawancara.

Akhirnya gw memutuskan untuk tetap bertahan disitu. Gw putuskan untuk gak ikut kuliah. Gw gak tega ngeliat anak2 baru ngantri dan terlantar kaya gitu. Ya udah gw pun ngelanjutin tugas gw buat ngewawancarain mereka.

Mungkin ini terdengar lebay atau berle, tapi ya begitulah. Gw ngerasa kalo kuliah gw tuh adalah urusan pribadi gw, jadi gak apa2 lah gw korbanin dulu. Sedangkan gw selaku Ketua Departemen juga punya tanggung jawab di wawancara ini, yang mana ini adalah urusan sosial. Kalo gw gak ngewawancarain mereka, terus mereka gimana?

Dalam urusan birokrasi, tentunya kita semua pengen dipermudah kan? Contohnya kalo bikin SIM, bikin KTP atau buat laporan ke kantor pemerintah. Kita pengennya kita dateng, dilayani dengan cepet, birokrasinya dipermudah, petugasnya ramah2, dan akhirnya urusan bisa selesai tanpa perlu waktu lama. Kadang2 yang bikin lama adalah karena petugasnya yang gak profesional, yang ngelayaninnya males2an, yang suka main lempar dan main oper tanggung jawab, dan sebagainya. Kita yang tadinya penegn dapet layanan memuaskan akhirnya malah harus kecewa sendri karena tidak dilayani dengan sebaik2nya.

Begitupun yang mau coba gw terapkan di prosesi wawancara ini. Para anak baru tentunya pengen birokrasi wawancarana dipermudah. Dateng, ngambil formulir, wawancara, ngisi database, selesai terus udah deh beres. Tapi sedihnya, rekan2 gw di BEM pun ternyata banyak juga yang gak profesional. Sejatinya mereka punya tugas buat wawancara, tapi mereka malah asik ngerumpi dan ngobrol2 di ruang BEM, menuh2in tempat aja. Ngelayanin para anak baru nya juga setengah hati, males2an. Kalo disuruh wawancara, mereka dengan sok sibuk mengopernya ke orang lain.

“Yang lain aja!” ujarnya sambil menunjuk orang lain. Atau,

“Bentaran, gw lagi sibuk!” Padahal dari tadi dia cuma ngobrol2 gak jelas atau bahkan malah tidur2an.

Tapi lain ceritanya kalo yang mau wawancara adalah anak perempuan, apalagi yang charming dan good looking. Mereka langsung bersiap siaga pada posisinya dan meminta untuk wawancara. Huh, dimana harga diri mu? APAKAH ITU YANG NAMANYA MAHASISWA?

Dalam kasus ini, kita bertugas sebagai pelayan. Pelayan bagi siapa? Bagi para anak baru yang kebingungan dengan prosesi wawancara ini. Dan anak baru itu pun tentunya tidak ingin dipersulit dengan birokrasi yang ada, lebih2 dengan petugas yang yang males2. Tapi sedihnya, rekan2 gw di BEM pun bisa dikategorikan ke dalam petugas2 pemalas tersebut. DIMANAKAH JIWA RENDAH HATI KALIAN, HAI MAHASISWA? APAKAH KALIAN HANYA MAU DILAYANI, SEMENTARA KALIAN SENDIRI TIDAK MAU MELAYANI?

Astagfirullah, kenapa kita jadi marah2 gini? Oke cukup. Mari kita kembali lagi ke jalan yang benar. Jadi, hal itulah yang coba gw terapkan ke diri gw, yaitu suatu hal yang bernama PROFESIONALISME. Dari sini gw juga menempatkan posisi gw sebagai PELAYAN yang tanggung jawabnya adalah untuk MELAYANI anak baru yang mau wawancara. Ya contohnya itu tadi, gw masih menerima wawancara meskipun semestinya jam wawancara sudah habis atau ketika sedang isirahat.

Gara2 ini juga, gw sempet bolos kuliah. Tapi itu gak masalah, kuliah adalah urusan pribadi diri gw, sedangkan wawancara adalah urusan sosial antara interaksi gw dengan orang lain dan gw juga punya tanggung jawab disana. Dan gara2 ini juga, pada akhirnya gw jadi orang yang mewawancarai anak baru paling banyak diantara pewawancara lainnya. Mungkin jumlahnya ada sekitar 50 orang atau lebih, gw gak tau pastinya.

Oke sekarang mari kita kembali lagi ke jalan yang lurus. Dari wawancara itu pun, lagi2 gw bertemu banyak orang hebat. Mungkin ini beberapa diantaranya :

Ada yang jago dan hobi masak. Sampe sekarang dia udah punya banyak resep dan dia masih terus mencoba resep2 baru. Dari SMP, dia udah mulai terbiasa masak. Dia pun menjual hasil masakannya itu kepada teman2nya dan di sebuah Sekolah Dasar yang ada si depan rumahnya. Dari situ dia mulai tertarik untuk belajar masak lebih giat lagi dan membuka usaha jualan makanan. Ketika gw tanya cita2nya, ternyata dia pengen mendirikan sebuah restoran dan kemudian akan dia buat waralaba/franchise.

Ada yang bener2 inovatif. Dia pernah ikutan Jawara Lifebuoy dan jadi juara, dapet duit kalo gak salah 25 juta-an. Wuaouw… Gw agak lupa dia punya karya inovatif apa, tapi yang jelas buat gw itu udah hebat banget. Gw agak2 minder juga sih waktu wawancarain dia. Gak ada sesuatu yang bisa gw banggain dari diri gw, kecuali bahwa gw brojol ke dunia ini 2 tahun lebih awal dari dia, sehingga pada saat ini status gw adalah pewawancara dan dia adalah yang diwawancarain. Selain itu dia juga pelopor terbentuknya suatu ekskul baru di sekolahnya dulu. Wuaouw… Lagi2 gw cuma bisa melongo…

Ada yang lagi2 salah milih departemen. Dari wawancara gw ke dia, dia dengan jujur mengatakan kalo dia punya obsesi buat jadi ketua BEM. Gw pun terhenyak. Cuma orang yang bener2 hebat yang berani menceritakan cita2 hebatnya. Terus gw mengulik lebih jauh lagi tentang dirinya. Dari situ gw nyadar kalo dia punya potensi hebat dan potensi itu gak bakal berkembang di departemen yang dia pilih sekarang. Kemudian kita diskusi lagi, lama banget. Akhirnya ia pun mantap untuk pindah departemen seperti yang gw saranin. Ketika gw liat jam tangan gw, ternyata kita telah berdiskusi selama 40 menitan. Padahal normalnya wawancara cuma sekitar 15 menit doank lho.

Ada yang pernah jadi juara lomba fotogenik apa gitu. Wuaouw… Ini engineer apa artis? Padahal basic dia di olahraga. Tapi baru2 ini dia gak sengaja ikut semacam agen modelling, kemudian secara gak sengaja juga dia ikut suatu kontes apa gitu. Dan ternyata dia langsung meraih juara pertama lomba fotogenik itu. Wuaouw… Untuk sekalian kalinya mulut gw menganga lebar. Kalo ada kulkas mungkin muat tuh dimasukin ke mulut gw yang lagi nganga itu.

Ada yang hobi nulis. Kalo ini banyak nih, tapi karakternya macem2, diantaranya :

Ada yang suka banget nulis puisi. Waktu gw tanya udah berapa ribu puisi yang ia bikin, ternyata hampir setiap hari dia nulis puisi. Tiap malem ia berkutat dengan puisinya. Bahkan gw tanyain, setelah wawancara ini apakah dia bakal nulis puisi tentang gw? Dia pun menjawab sambil cengengesan, “Ya mungkin aja!” Aduh gw jadi malu…

Ada yang suka bikin cerpen dan bikin novel. Novelnya udah ada kira2 sekitar 4 buah. Kaget gw, itu kan tergolong jumlah yang banyak untuk ukuran novel. Terus gw minta izin buat liat novelnya, tapi dia gak mau ngasih. “Malu…” gitu katanya. Aduh, sebuah karya sastra yang baik adalah karya sastra yang dipublikasikan kepada umum, supaya si penulis bisa dapet feedback dari karya sastranya itu. Dia cerita, ternyata novel itu bercerita tentang pengalaman pribadinya. Mungkin kaya di film “Fiksi” yang dibintangi Ladya Cheryl itu. Kalo dikasi liat ke orang lain, bakalan ketauan deh gimana perasaannya dia terhadap orang2 di sekitarnya itu.

Ada yang hobi nulis juga dan suka bikin blog. Untuk orang2 yang punya blog, gw langsung menyodorkan formulir mereka yang ada di tangan gw dan meminta mereka buat nulis alamat blognya. Tapi ternyata gak semua orang mau. Kebanyakan malah pada kaget, alasannya masih malu. Yah hari gini kok malu sih? Kan tadi kita udah punya dalil di atas, yang berbunyi “karya sastra yang baik adalah karya sastra yang dipublikasikan kepada umum, supaya si penulis bisa dapet feedback dari karya sastranya itu.” Gw gak tau dapet kalimat ini darimana, barusan aja terlintas waktu lagi ngetik tulisan ini Huohohohoho… Kalo gw sih, gw bakalan dengan senang hati mempromosikan blog gw ke orang lain. Tanpa diminta pun bakalan gw kasih kok.

Iya mungkin itu tadi sebagian orang2 yang kebetulan gw inget waktu gw lagi nulis tulisan ini. Mohon maap ya buat temen2 yang merasa namanya gak tercantum dalam kategori kelompok orang2 diatas. Bukannya kita gak inget, tapi kita cuma lupa. Hohohoho… Sama aja ya? Ya pokoknya itulah intinya, maapin gw ya…

Gara2 wawancara ini juga, waktu hidup atau life time gw jadi agak berkurang. Dari abis sahur dan berkegiatan pagi, gw ke kampus buat kuliah. Kelar kuliah, gw nongkrong di BEM sampe sore. Sampe bener2 sore, bahkan sampe Magrhib buat ngeladenin orang2 yang mau wawancara. Malemnya setelah ta’jilan dan buka puasa, dilanjutkan dengan tarawih keliling sama anak2 BEM. Keliling kemana aja, bisa di Masjid Kampus, Masjid Nurul Islam, atau masjid lainnya, mentok2 keliling di kosan gw sendiri buat tarawih sendirian.

Sebenernya selama 1 minggu wawancara itu ada 1 hari dimana gw merayakan hari kelahiran gw, atau dalam bahasa Norwegianya, “Hari Ulang Tahun”. Mohon maap ya jika tanggalnya dirahasiakan. Tapi ya itu tadi, di hari ultah gw pun gw masih tetep harus bertugas dalam tanggung jawab gw untuk mewawancarai anak baru.

Di hari itu, gw kuliah nya 2 kali. Yang pertama jam 07.00-08.40, yang kedua jam 09.00-10.40. Selesai kuliah pertama, seekor temen gw yang bernama M. Sazar Assegaf hendak meminta softcopy foto2 waktu kerja praktek di Kamojang. Lalu kami melangkah ke BEM untuk mewujudkan keinginan Sazar, karena laptopnya gw taro di mobil dimana mobilnya gw parkir di Jurusan Teknik Arsitektur dimana parkirannya berada di dekat ruang BEM.

Jam menunjukkan pukul 08.45. Niat gw ke BEM cuma mau ngasi softcopy ke Sazar terus kemudian ikut kuliah lagi jam 9, kuliah Non-Destructive-Test yang diampu oleh (lagi2) Bu Anung Muharini. Ruang BEM lagi sepi, cuma ada Fauzi Muharram yang lagi wawancarain seekor anak.

Ketika Sazar lagi ngopy, tiba2 datang 2 ekor perempuan. Mereka nanya ke gw tentang wawancara. Sedikit gw ragu. Niat gw sih pengen masuk kuliah. Tapi gw juga punya tanggung jawab untuk melayani dan memuaskan kedua perempuan ini. Eits, istilah “melayani” dan “memuaskan” di sini jangan di salah artikan lho… Maksudnya, gw punya amanah buat mewawancarai SETIAP anak baru yang mau wawancara, kaya tadi yang dah gw bilang di beberapa paragraf sebelum ini.

Akhirnya lagi2 gw pun mengalah, Gw putuskan untuk mewawancarai mereka dan gw izin Sazar buat gak ikut kuliah. Lalu gw meminta salah seorang perempuan itu untuk duduk di depan gw, dan satu lagi untuk bersabar menunggu Fauzi yang masih mewawancarai orang lain.

Gw mulai mewawancarai dia dengan pertanyaan standar. Lalu ketika gw ngeliat prestasi terbaiknya, gw sedikit terperangah. Hah beneran nih? Gw nanya ke dia buat memastikan, dan dia pun menjawab jujur. Gw bertanya sekali lagi tentang prosesi untuk meraih prestasi tersebut, dan lagi2 dia menjawab apa adanya. Dari situ, gw langsung minder melihat sesosok orang di hadapan gw ini… Membayangkan diri gw yang gak punya prestasi apa2 harus mewawancarai orang sehebat dia.

Eh tapi emangnya prestasi apa sih yang dia punya? Ya gw mohon maap, gw gak bisa memberitahukannya karena gak diizinkan oleh orangnya sendiri. Awalnya gw sempet ngebecandain dia tentang prestasinya itu, tapi dia minta gw supaya gak cerita ke siapa2. Ya udah gw pun tutup mulut dan mematuhi keinginan dia. Yang jelas, prestasi yang dia raih itu adalah sebuah pencapaian yang sangat2 luar biasa dan fenomenal menurut kacamata gw. Terlebih, ternyata dia memutuskan untuk memilih kuliah di Fakultas Teknik. Jarang lho ada anak Teknik yang punya prestasi kaya dia. Kalo anak Humaniora sih mungkin wajar, tapi anak Teknik? Wuaouw luar biasa… Gw pun berkesimpulan kalo mahkluk di hadapan gw ini adalah salah satu aset Fakultas Teknik UGM yang paling berharga, yang kelestariannya perlu dilindungi. Untuk itu mari kita masukkan beliau ke penangkaran Suaka Margasatwa atau ke reservasi Cagar Alam untuk menjaga kelestariannya. Huohohohoo….

Iya, meskipun gw minder, tapi sekali lagi gw harus tetep profesional selaku pewawancara. Ya udah deh gw mencoba sebaik mungkin untuk mewawancarai perempuan asal Tenggarong ini. Meskipun sejatinya dengan segudang pengalaman dan prestasi yang dia punya, dia secara kasta berada jauh lebih tinggi dari gw yang cuma makhluk rendahan ini.

Pun demikian, di hari ulang tahun gw itu, wawancara tetep berlangsung. Gak ada waktu buat beristirahat sejenak dan refreshing. Juga gak ada waktu buat nraktir anak BEM makan2 di suatu tempat dimana gitu, karena sejatinya waktu itu emang lagu bulan puasa. Jadi mana bisa kita makan2 di snag hari? Huehehe…

Setelah lelah mewawancarai puluhan orang selama 1 minggu, akhirnya tibalah gw di hari Jumat 5 September 2008 / 5 Ramadhan 1429 H pukul 17.42 yang berarti batas wawancara sudah ditutup. Ah lega…. Alhamdulillah gw telah diberi kesempatan untuk mewawancarai banyak orang. Alhamdulillah gw telah dipertemukan dengan banyak orang untuk menambah khazanah keilmuan gw. Dan Alhamdulillah akhirnya wawancara ini telah berakhir. Tinggal nunggu pengumumannya ditempel di keesokan hari. Dan setelah wawancara ini usai, kini gw harus kembali ke tanggung jawab gw semula selaku mahasiswa Teknik Nuklir, yaitu untuk kuliah, belajar dan menuntut ilmu supaya nantinya gw menjadi orang besar yang berilmu yang dengan ilmu ini Insya Allah akan gw bawa INDONESIA MENJADI NEGARA BESAR DAN BERJAYA. Berjanjilah…!!!

3 Comments Add yours

  1. si cantik says:

    waddddddddddddduuuuuuuuuu gag blg ultah si aa’ iiiihhhhh
    gag pa” ding
    dpt kado ktmu aqyu

  2. Ciyeeee…

    so swiiiiiiiit….nya nih…

  3. ckinknoazoro says:

    astagfirullah… si cantik teh saha? fitnah banget ngaku2 cantik, padahal aslinya sih… beruang kutub

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s