MyLovelySolBro

Assalamualaikum wr wb

Ketika tadi ngeliat judul di atas ini, apakah yang terbayang dalam pikiran lu2 semua? Apakah lu ngebayangin sepiring nasi dengan lauk cumi goreng tepung serta Teh Botol Sosro? Apakah terbayang tentang foto2 Tiara Lestari dengan posenya yang menantang, yaitu menantang berantem? Ataukah malah ngebayangin seekor ayam sedang main petak umpet dengan seekor kelinci? Bila memang demikian, maka bayangkanlah adalah salah satu judul lagunya Padi….. Udah ah, jayus deh.

Pernahkah kalian mendengar tentang istilah “MyLovelySolBro” sebelomnya? Mungkin sebagian besar orang akan menjawab “belom pernah”. Kalo si Cinta Laura jawabnya “not yet” atau “no I have not”. Atau si Tukul bakalan jawab “durung”. Tapi apapun jawabannya, minumnya tetap Teh Botol Sosro…

Nah setelah 2 paragraf di atas isinya cuma suatu kejayusan belaka, kita balik lagi ke topik awwal. Wuoy yang namanya Topik, dimana lu? Sini donk, akika mau ngomongin yey nih bo….

Itu tadi tambahan 1 paragraf yang masih tetep jayus. Udah wuoy, bosen nih jayus2an melulu. Gak peduli kaya gimana pun jayusnya, minumnya tetap Teh Botol Sostro… (aduh masih aja…)

Oke deh, apa itu istilah “MyLovelySolBro”? Buat lu2 semua yang hobi ngebaca blog C-Kink ini, pastilah sudah sering denger istilah barusan. Bahkan kalo lu2 semua gak cuma ngebaca doank tapi juga meyakini dalam hati, mengucapkan dengan lisan dan mengamalkan dengan perbuatan, pasti lu udah tau dengan jelasnya apa sih MyLovelySolBro itu.

MyLovelySolBro adalah kependekan dari My Lovely Soluna Brothers, yang kalo diterjemahin artinya adalah Brother Soluna yang Kucintai. Siapakah beliau? Emang gw punya sodara laki2 yang namanya Soluna? Nama lengkapnya siapa, Soluna Widyaatmaja apa Suratman Solunawati? Kita simpan jawabannya untuk paragraf berikut ini.

MyLovelySolBro merupakan panggilan gw buat mobil kesayangan gw. Di Jogja ini, gw “dititipkan” sebuah mobil Toyota Soluna keluaran tahun 2001 dengan transmisi manual. Dia lah MyLolvelySolBro yang gw maksud. Kenal mobil Soluna kan? Itu lho, yang sering dipake buat taksi. Kalo Soluna gw keluaran tahun 2001, yang dibelakangnya ada mata kucingnya. Karena Soluna banyak dipake buat taksi, maka kadang2 gw suka dipuji sebagai sopir taksi dengan MyLovelySolBro sebagai taksinya. Tarik Mang…!!!

Kenapa gw manggil dia dengan nama MyLovelySolBro? Ya karena gw sayang dan cinta banget sama mobil ini. Tapi masih dalam taraf normal lho, gak sampe berlebihan dan bunuh2an apalagi mutilasi kaya Ferry Idham Heryansyah yang lebih akrab akrab dipanggil dengan nama “Sinta”. Eh kok gak nyambung? Maksudnya Ryan, si pelaku pembunuhan dan mutilasi plus kelainan orientasi seksual.

Iya, gw dan si Soluna ini udah layaknya sodara, makanya gw menambahkan kata Brothers buat dia. Setiap hari kita berkhalwat bersama2. Kemanapun kaki ini melangkah, MyLovelySolBro selalu setia nungguin gw di parkiran. Tidur kita pun hanya dipisahkan oleh seuntai tembok kamar. Gw tidur di kosan, dia ngorok di parkiran.

Sebelom ngebahas lebih jauh, kita flashback dulu ke sejarah antara gw dan si Soluna ini. Mari kita saksikan dan silahkan menjadi saksi sejarah atas cerita yang akan gw tayangkan ini. Tapi setelah yang mau lewat berikut ini dulu ya….

(Ini bukan iklan)

“Gluk… Baru liat susu kaya gini. Baru liat juga kan, susu kaya gini?”

(Coba tebak iklan apa?

Dulu ketika pertama kali gw menjalani masa2 kuliah di Program Studi Teknik Nuklir Jurusan Teknik Fisika Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada Yogyakarta, gw membutuhkan pengorbanan untuk berangkat ke kampus. Kenapa? Ini dia alasannya :

1. Jarak antara kosan gw dengan kampus lumayan deket, kira2 sekitar 2.7 km. Dan gw sama sekali gak punya kendaraan. Buat orang yang punya kendaraan, jarak 2.7 km bisa ditempuh dalam waktu singkat, kecuali kalo kendaraan itu adalah gerobak dorongnya tukang nasi goreng.

2. Jadilah tiap hari gw menempuh jarak sedeket itu dengan berjalan kaki. Mendaki gunung, lewati lembah, dan sungai yang mengalir indah ke samudera adalah suatu pemandangan biasa buat gw. Ih emangnya Ninja Hattori? Jarak 2.7 km itu normalnya gw tempuh dalam waktu 25 menit. Kalo perut gw lagi kosong, bisa dalam 20 menit. Tapi kalo abis makan terus kekenyangan, bisa nyampe 30 menitan.

3. Cuaca di Jogja ini luar biasa lho, luar biasa panasnya. Kalo dapet kuliah pagi, gak masalah gw jalan kaki ke kampus. Malah enak, bisa bikin badan. jadi sehat. Tapi kalo kuliahnya jam 1? Wuaow jangan tanya, sampe kampus gw langsung bermandikan keringet. Begitupun kalo kuliahnya jam setengah 4. Di Jogja sini karena deket gunung jadi gak ada awan. Sinar mataharinya langsung menusuk menghujam ke bumi. Jadilah gw berpanas2an menjalani 2.7 km menuju kampus.

4. Karena hal2 diatas, gw butuh waktu ekstra buat pulang pergi ke kampus. Misalnya, kuliahnya tuh cuma 2 jam, dari jam 9 sampe jam 11. Tapi buat gw, kuliahnya gak cuma 2 jam itu doank. Gw harus udah siap dari jam 8.15 supaya bisa berangkat jam 8.30. Terus nyampe kampus jam 9. Kuliah sampe jam 11, terus langsung pulang. Nyampe kosan jam 11.30. Nah di kosan badan gw itu bakalan keringetan dan kecapekan, biasanya gw langsung tidur dan normalnya tidur selama 2 jam. Jadilah gw baru bangun jam 1.30-an dan baru bisa beraktivitas kembali. Lebay juga ya, kuliah cuma 2 jam tapi kok makan waktunya 5 jam?

5. Lebih nyesek lagi kalo udah dateng kuliah tapi gak ada dosennya. Wuidiiiiih….

Nah kira2 kaya begitu. Mungkin lu pada nanya, kenapa gak naik bis aja? Kalo gw pribadi, gw itu gak hobi naik kendaraan ke tempat yang “nanggung”. Nanggung gimana? Maksudnya nanggung jaraknya. 2.7 km tuh tergolong deket, jadi rasanya nanggung aja kalo mesti naik bis yang bayarnya 2000 perak. Enakan jalan kaki aja, murah meriah menyehatkan melelahkan. Kadang2 gw biasanya nebeng temen gw yang punya motor. Tapi itu juga tergolong jarang.

Jadilah gw menghabiskan semester pertama gw di Jogja ini dengan jalan kaki eveywhere everytime. Tapi outputnya bagus kok, IP gw waktu itu tertinggi seangkatan, 3.5. Huehehehehe….

Melihat penderitaan anak laki2nya yang IMUT dan MANIS ini, orang tua gw berkeinginan untuk membelikan anaknya sebuah kendaraan. Mau beli motor, gw gak bisa naik motor. Mau beli kuda, susah ngerawatnya. Mau beli pesawat, gak ada landasannya. Mau beli baling2 bambu, gak ada yang jual. Mau beli kompor, tapi kompor kan buat masak, bukan buat transportasi. Akhirnya dibelikanlah gw sebuah mobil.

Awalnya gw mau dibeliin Daihatsu Feroza. Tapi katanya itu boros banget, bensin 1 liter cuma bisa buat jarak tempuh 3 km. Terus kepikiran mau beli Toyota Starlet, kebetulan tetangga gw ada yang punya. Waktu gw nyoba duduk di depan setir, ternyata badan gw yang kurus tinggi dan seksi ini kepentok2. Lutut gw mentok di setir dan pala gw mentok di atas. Akhirnya gak jadi deh. Sempet ada yang nawarin Honda Jazz, tapi gw dan orang tua gw nolak. Alasannya adalah : MAHAL. Iya, 124 juta itu terlalu mahal untuk harga sebuah mobil. Udah gitu, Honda Jazz juga identik dengan anak gaul, suatu hal yang sangat gw benci di dunia ini.

Setelah survey kesana kemari dan konsultasi pada ahlinya, bokap gw memutuskan untuk beli Toyota Solluna aja. Alasannya adalah karena konsumsi bensinnya lumayan irit dan mesinnya bandel. Untuk 1 liternya bisa dipake buat 10 km untuk dalam kota dan 15 km untuk luar kota. Belinya juga bukan brand new, soalnya Toyota udah gak produksi lagi. Belinya yang bekas2 aja. Biar bekas yang penting masih kenceng dan tarikannya kuat. Mesinnya lho yang kenceng, jangan mikir yang aneh2….

Bergegaslah bokap gw ditemani istrinya tercinta dan kakak sulung bokap yang ahli dalam dunia otomotif untuk berburu mobil. Sempet ada niat buat beli mobil di Bojonegoro aja biar nganternya gampang. Tapi ternyata harga mobil disana lebih mahal sekitar 5 jutaan daripada di Jakarta. Jadinya nyari di Jakarta aja deh, di tempat jualan mobil2 second. Wilayah Kelapa Gading dan Kemayoran yang jadi tempat tujuannya. Sementara mereka sedang berburu, gw lagi memutar otak di Jogja menjalani UAS semester pertama.

Ketika liburan semester pertama, gw pulang ke Depok naik kereta Taksaka, turun di stasium Gambir. Di sana gw dijemput sama keluarga. Dan gw lihat di parkiran, mereka ngejemput gw bukan dengan Daihatsu Taruna yang biasa mangkal di garasi rumah, tapi dengan sebuah mobil sedan saloon Toyota Solluna warna ijo tua dengan pelat nomor B 8074 SP. Wuaouw…

Soluna ini belinya di pasar mobil Kemayoran. Pemilik sebelomnya adalah sebuah perusahaan yang gw lupa namanya apa. Harganya sekitar 70 jutaan, jauh di bawah Honda Jazz yang 130 jutaan apalagi Honda Odyssey yang 400 jutaan atau Jaguar yang 1 milyar. Mahal amat 1 milyar, itu bayarnya pake duit semua ya? Dicicil pake es cendol bisa gak?

Itulah ceritanya pertama kali gw ketemu dengan MyLovelySolBro. Ketika gw coba nyetir, gw langsung terasa comfort dan chemistry nya dapet. Selama ini seumur2 gw cuma pernah nyetir mobil Daihatsu Taruna doank, jadi gw gak tau gimana rasanya bawa mobil lain. Dan ketika nyetir Soluna, feelnya bener2 beda dibanding naik Taruna. Muter setirnya gampang. Pedal gas, rem dan koplingnya enteng. Tarikannya (dalam bahasa Cinta Laura : acceleration) juga enak. Dan duduknya pun rendah, kakinya bisa lebih nyelonjor. Pokoknya enjoy banget dah ah.

Singkat cerita, akhirnya ketika semester 2 dimulai, MyLovelySolBro udah nangkring dengan manis di parkiran kosan gw. Mulailah sejak saat itu dia selalu setia menemani gw ke kampus. Perjalanan ke kampus yang biasanya memakan waktu sekitar 25 menitan, dengan adanya MyLovelySolBro bisa terpotong habis jadi sekitar 7 menitan doank. Plus, gw gak perlu capek2 lagi setelah pulang kuliah. Kuliah yang 2 jam ya cuma 2 jam, ga makan waktu sampe 5 jam kaya dulu.

Seringkali gw keluyuran kemana2 sendirian, cuma ditemenin sama MyLovelySolBro. Eh gak juga sih, tapi bertiga sama Allah Yang Maha Melihat. Jalan2 d kota Jogjakarta gw lintasi dengan Soluna ini. So sweet…

Begitupun dengan kelangsungan hidup MyLovelySolBro. Selaku sopirnya, gw punya tanggung jawab buat merawat dan mendidik dia dengan sebaik2nya. Kalo bodinya kotor, pagi2 gw bersihin pake kanebo. Kalo dalemnya juga kotor, baru gw bawa ke tempat cucian mobil. Saban tiap menempuh 5.000 km mesti dibawa ke bengkel resmi Toyota buat general check up. Kalo perutnya kosong mesti diisi bensin. Kalo bannya kurang angin juga mesti diisi angin. Tapi jangan banyak2, ntar masuk angin. Mesti dikerokin deh.

Terkait bensin, dulunya gw ngasi makan MyLovelySolBro dengan pertamax. Tapi itu dulu banget, waktu pertamax masih seharga 5.400 perak. Sejak harga pertamax naik, gw beralih ke premium biasa yang waktu itu harganya masih rp 4.500,00. Sekarang harga pertamax udah 10.000-an dan harga premium juga naik jadi rp 6.000,00. Tar lama2 kalo naik terus, ini Soluna gw kasi makan nasi telor tempe juga deh. Itupun kalo harga beras dan harga telor serta harga keledai, eh kedelai juga gak ikutan naik.

Dan terkait bannya, dulu gw ngisi anginnya pake Nitrogen. Nitrogen emang lebih awet dan lebih berkualitas daripada angin biasa, tapi jelas lebih mahal. Sekalinya nambah Nitrogen buat 4 ban, harganya sekitar 20.000-an. Bandingkan dengan angin biasa yang cuma 2.000-an. Tapi gara2 kejadian waktu gw kerja praktek di suatu desa terpencil di Kamojang, Garut, gw sekarang ngisi bannya pake angin biasa, bukan Nitrogen lagi. Waktu itu ban gw kurang angin, sedangkan di tempat itu gak ada tempat tambal ban yang bisa buat isi Nitrogen. Jangangkan itu, sinyal Im3 dan Esia aja gak nyampe. Akhirnya disana Nitrogennya dikeluarin terus diisi angin biasa deh.Goodbye Nitrogen ku…

MyLovelySolBro gw juga udah gw lengkapin dengan sarung jok. Waktu beli seken dulu, joknya masih belom disarungin. Terus di Jogja sini gw pakein sarung deh biar dia gak masuk angin dan biar lebih safety (sarung apaan tuh safety? Yang ada rasa duren atau strobery itu ya? Astagfirullah…). Tapi budget gw cuma mampu buat beli sarung yang paling murah, yang harganya sekitar 600.000-an. Maafkan aku wahai Soluna, jika suatu hari nanti ada rezeki, akan kusarungi diri mu dengan sarung yang lebih berkualitas lagi, entah itu sarung cap Gajah Duduk atau sarung tinju.

Selain sarung, kacanya juga udah gw kasih kaca film. Tapi lagi2, due to the low budget, gw cuma bisa beli kaca film yang murahan. Kalo kata mas2 montirnya, yang paling bagus itu merknya V-Kool yang 100%, seharga 5 juta-an. Sedangkan budget gw sangat jauuuuuh dari segitu. Ya udah deh gw cari yang murah meriah aja, dapetnya Solar Gard yang 60%.

Selama 1 tahun 8 bulan nemenin gw, MyLovelySolBro ini udah melintasi banyak petualangan yang penuh luka duka tawa canda dan air mata serta air tuba. Berikut ini diantaranya rute2 yang pernah kita lalui bersama :

1. Juni 2007, gw hijrah dari Jogja ke Depok selama 2 bulan buat liburan semester bersama MyLovelySolBro melintasi jalur Selatan Pulau Jawa, rame2 sama temen kosan gw. Ini pertama kalinya gw lewat jalur Selatan, lewat Gombong, lewat Nagreg, dll.

2. Agustus 2007, gw balikin si Soluna ini ke Jogja sama keluarga. Ini juga lewat jalur Selatan lagi, tapi ini dari arah Barat.

3. Oktober 2007, gw jalan2 ke Kaliurang sama rekan2 Kastrat BEM KMFT UGM buat makrab. Pulangnya mampir dulu buat buka puasa di UII.

4. November 2007, gw dan rekan2 Kastrat nyusul anak2 BEM yang lain yang lagi pada LMT (Leadership Management Training) di Ketep, Magelang. Ketep tuh adanya di gunung lho, belakangnya gunung Merapi. Jalannya lurus doank tapi nanjak. Pas pulangnya, tinggal masukin ke gigi 3 terus biarin aja ndelosor sendiri, gak usah di gas.

5. Desember 2008, gw jalan2 ke Pantai Parangkusumo buat ikut acara makrabnya anak2 TD (Technopreneurship Departement) BEM KMFT UGM. Parangkusumo tuh di sebelahnya Parangtritis.

6. Februari 2008, gw dan (lagi2) rekan2 Kastrat jalan2 ke Kiai Langgeng, Magelang buat makrab.

7. April 2008, gw sama anak2 panitia seminar HPTT (Hari Perguruan Tinggi Teknik) jalan2 ke Pantai Sundak. Pantai ini berada di sebelah tenggara kota Yogyakarta, beautiful lho…

8. Mei 2008, gw ikutan bakti sosialnya anak2 Sosmas BEM KMFT UGM di desa Samigaluh. Ini desa tempatnya terpencil di pegunungan. MyLovelySolBro gak bisa nyampe persis di desa ini, soalnya jalanannya naik tinggi banget, udah gitu masih dari batu2, belom diaspal. Jadilah gw parkir si Soluna ini di pinggir jalan sebelom jalanan tanjakan tersebut.

9. Juli 2008, gw kerja praktek di PT Indonesia Power, Kamojang, Garut, bertiga sama temen gw. Gw naik MyLovelySolBro dari Jogja lewat jalur selatan ke Garut, terus ke Kamojang. Kamojan ini juga desa terpencil, di tengah gunung. Letaknya +-25 km dari Garut. Mengenai cerita gw 1 bulan di Kamojang mungkin bakal gw ceritain lain kali ya…

10. Agustus 2008, gw mulangin MyLovelySolBro ke Jogja lagi, sama keluarga.

Entah sudah berapa ribu kilo meter yang gw lalui bersama MyLovelySolBro. Hari2 gw di Jogja gw lalui bersama dia. Ke manapun gw jalan2, dia selalu mengintili. Dia lah yang menjadi saksi perjalanan gw di Jogja ini. Kadang2 kita bernyanyi bareng, nyanyiin lagu2 dari kaset yang diputer di radio tape yang ada di dashboardnya. Seringnya sih lagu2 Laruku, Campur Sari, Top 40 ataupun Murottalnya si Sudais.

Seringkali gw ketemu mobil2 Soluna lain di jalan. Kalo udah gitu, maka gw ngerasa kalo kita sesungguhnya adalah sodara. Gak peduli mobil Soluna itu adalah taksi ataupun mobil pribadi biasa, gw merasa seakan2 ada sebuah feeling yang mengatakan gw bahwa sesungguhnya kita adalah “Soluna Brotherhood”, Persaudaraan Soluna. Soluna gw, Solunanya sopir taksi, Soluna yang suka parkir di Pogung, Soluna yang melintas di jalan raya ataupun Soluna yang jualan bakso (?????), semuanya diproduksi di pabrik yang sama, pabrik Toyota di Jepang sana. Meskipun pemiliknya mungkin beda2, ada yang mahasiswa kaya gw, ada yang sopir taksi, ada yang PNS, ada yang pejabat atau apalah. Gak peduli siapapun pemiliknya, minumnya tetap Teh Botol Sostro… Ih promosi lagi.

Terkait Soluna Brotherhood ini, gw punya kejadian menarik. Yang pertama, waktu pertengahan bulan Juli 2007 yang lalu. Waktu itu Soluna gw pelat nomornya masih B 8074 SP. Gw lagi jalan2 muterin Jakarta. Waktu itu gw di Tol Jagorawi, tapi dari arah Selatan, mau ke arah Utara (Tanjung Priok). Waktu itu lagi di simpang susun Cawang, atau bahasa kerennya Cawang Interchange. Eh bener gak ya? Ah whatever…. Kan gw lurus ke arah Tanjung Priok. Di sebelah kiri tuh lagi macet, macet mobil2 yang pada mau masuk ke tol dalem kota Jakarta. Nah diantara kerumunan mobil itu gw nangkep ada sebuah mobil Soluna yang warnanya sama persis kaya mobil gw.

Mata gw emang gampang nangkep mobil2 Soluna yang keleleran di jalanan, soalnya bagian belakang Soluna tuh berkarakter banget. Apalagi yang keluaran 2001 yang ada mata kucingnya. Ya udah deh, gw pelototin tuh mobil, soalnya jiwa Soluna Brotherhood gw mulai keluar. Dan ketika gw liat pelat nomornya, you know what? Pelat nomor mobil itu adalah B 8072 SP, yang berarti cuma beda tipis sama pelat gw yang B 8074 SP! Wah ternyata kita gak cuma Soluna Brotherhood doank, tapi lebih dari itu. Iya, kan tadi gw udah bilang kalo MyLovelySolBro yang gw beli second ini dulunya punya perusahaan apa gitu. Dan perusahaan2 kaya gitu tuh biasanya punya mobil dinas yang pelat nomornya mirip2.

Jadi kesimpulannya, Soluna gw dan Soluna itu pernah berada di dalam satu garasi yang sama di perusahaan yang sama. Kalo bahasa manusianya, “Mereka pernah satu sekolah” atau “Mereka pernah satu kos bareng”. Gitu lho… Cuma sayangnya Soluna yang B 8074 SP udah gw ambil alih, sedangkan yang B 8072 SP itu gak tau apakah masih punya perusahaan tadi atau udah di akusisi juga. Intinya, MyLoveySolBro ketemu dengan saudara tuanya.

Yang kedua waktu gw pulang dari Kamojang, Garut mau ke Depok. Jarak sejauh itu gw tempuh sendirian dalam waktu +- 4 jam-an. Waktu itu gw lagi di tol Cikampek, dari Timur mau ke arah Jakarta. Gw kan termasuk pribadi yang gak bisa duduk diam dan menunggu mobil di depan gw berjalan lambat tanpa alasan yang syar’i. Kalo di jalan tol, begitu ngeliat mobil di depan gw berjalan lebih lambat dari gw, gw langsung lirik kanan-lirik kiri dan nyari kesempatan buat ngebalap. Kecuali kalo semua lajur yang ada emang lagi padet, ya udah gw tungguin aja.

MyLovelySolBro yang gw sopirin ini suka meliuk-liuk bergonta-ganti lajur buat ngebalap mobil2 yang berjalan lambat tanpa alasan yang syar’i. Bahkan kadang2 bahu jalan juga gw embat. Tapi gw nyetirnya di sini tuh gak serampangan dan asal2an lho, masih pake ilmu juga.

Nah ketika lagi jalan kaya gitu, jauh di depan sana gw ngeliat ada sesendok, eh sekeping, eh seekor, eh sebutir, eh maksudnya sebuah mobil Soluna keluaran 2001 yang warnanya juga sama persis kaya punya gw. Wah Soluna Brotherhood nih. Segera gw meliuk2 ngelewatin mobil2 di depan gw untuk mengejarnya. Dan setelah deket, ternyata emang sama persis, Soluna 2001 warna ijo tua. Bedanya cuma satu, dia transmisinya udah otomatis sedangkan gw masih manual. Hal ini bisa diliat dari tulisan timbul yang ada di belakang mobil. Kalo tulisan di mobil gw cuma LGX, dia ada embel2 automatic nya.

Ya udah deh jadinya gw ngintil aja di belakang tuh mobil. Kebetulan mobil itu juga lumayan ngebut dan hobi meliuk2 buat nyari jalur yang kosong. Karena dia udah ngebuka jalur ya udah gw ikutin aja. Kita buntut2an lumayan lama juga tuh. Mungkin mobil2 lain yang ngeliat pada mikir, “Ini Soluna kok pada akrab banget sih?”

Sampe pada akhirnya kita terjebak di jalur yang padat. Chance buat ngebalap gak banyak. Tapi gw ngeliat ada celah yang bisa dilalui. Gw ambil celah tersebut, gw balap Soluna automatic di depan gw dan gw mulai meliuk2 memecah kepadatan. Gak disangka, ternyata si Soluna automatic ini juga ngikutin gw dari belakang. Jadi deh sekarang kita buntut2an lagi, cuma bedanya sekarang gw yang buka jalan. Kita begitu terus sampe masuk Jakarta, tepatnya sampe di Cikunir Interchange. Dari situ gw harus belok kiri ke arah Depok, sedangkan si Soluna automatic awalnya juga belok kiri terus hilang entah kemana.

Nah begitulah. Cape juga gw nulisnya. Ada yang mau mijetin gw? Tapi pijetnya gak pake plus2 lho…

Hari ini saat tulisan ini ditulis, MyLovelySolBro sedang terparkir dengan manis di kosan gw, persis di depan kamar. Moncong dia face to face sama pintu kamar gw. Dan gw nulis tulisan ini pun di pinggir jendela yang menghadap ke arah luar, face to face sama si Soluna. Dari sini keliatan di bawah bemper grill depan MyLovelySolBro tergeletak sebuah keset bekas yang entah udah ada di situ dari kapan. Di atas keset itu ada seekor kucing lagi tidur sekaligus numpang ngadem di bawah mobil dari panasnya sengatan matahari.

MyLovelySolBro telah menjadi saksi petualangan gw berkeliaran di Jogja dan sebagian Pulau Jawa ini. Bagi lu2 semua mungkin dia hanyalah benda mati, tapi buat gw, dia seakan punya nyawa. Dengan sabarnya dia nongkrong di parkiran kosan, nungguin gw untuk berangkat ke kampus. Dengan sabarnya dia nungguin gw pulang dari kampus. Sampai saat in dia gak pernah mengeluh, gak pernah berkeluh kesah. Dia setia dengan majikannya. Dengan sabarnya dia anterin gw kemanapun gw mau pergi.

Usianya udah sekitar 7 tahunan, namun baru 1 tahun 8 bulanan ia nemenin gw. Odometernya udah menyentuh angka 60.000-an. Sampai kapankah dirimu sanggup berjalan? Sampai kapankah dirimu sanggup menemani ku dalam setiap petualangan yang akan kuhadapi? Masihkah dirimu tegar menghadapi kerasnya arus lalu lintas jalan raya?

Saat ini gw masih menggunakan MyLovelySolBro sebagai sohib karib gw kemanapun gw pergi. Tapi entah esok hari, tak ada seorangpun yang tau. Entah apa yang tertulis di Lauh Mahfudz, kita gak bisa menebaknya. Namun semoga, meski mungkin Insya Allah suatu hari nanti gw telah memiliki Toyota Alphard atau Honda Odyssey atau Honda Accord ataupun Mazda RX-7 sekalipun, MyLovelySolBro tetap setia menemani diri ini kemanapun gw melangkah pergi. Setidaknya, dia tidak mengeluh dan tetap setia meski hanya sebagai penghias garasi rumah.

Dan terakhir gw minta maaf karena gw serigkali menzhalimi MyLovelySolBro. Hal ini bisa dilihat dari banyaknya lecet2, beret2, penyok2 dan goresan2 lainnya yang menghiasi bodi mobil Soluna gw ini. Hohohohohoho…

Wassalamualaikum wr wb.

3 Comments Add yours

  1. ASw..

    ih kayanya no platnya bukan B 8074 SP deh ta…

    tapi B 8076 SP…

    hayooooooooooo……

    mana ni yg benerrr????

    Perlu aku tunjukkin karcis parkir ni???

    huahahhaahahaaaaa…..piss

    wasw….

  2. ckinknoazoro says:

    asw

    eh iya, kok gw bisa lupa ya? maap maap…

    “dengan ini saya atas nama C-Kink mengklarifikasi bahwa nomor polisi MyLovelySolBro yang lama adalah B 8076 SP”

    Sah? Bapak2 Ibu2 sah?

    Saaaaah….

    Wasw

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s