HanyaSebuahSampah

Hmmm… Hmmm… Hmmm… Setelah sebelomnya blog ini penuh dengan tulisan2 jayus, maka kali ini kita akan sedikit serius ya. Disini kita akan flashback ke jaman semono, suatu jaman di mana gw masih mengenakan seragam putih-abu2.

Oiya, tulisan ini juga bisa dikatakan sebagai “Blog C-Kink : Special Edition” lho. Kenapa? Karena jarang2 gw cerita masalah yang kaya beginian. Bahkan kalo pun gak ada paksaan dari pihak manapun, Insya Allah gw juga gak bakalan nulis tulisan ini.

Duh kok sampe segitunya? Emang ada apaan sich? Mending sekarang lu2 semua duduk yang manis dan nikmati tulisan gw ini, gak usah banyak tanya.

Kali ini kita akan membahas tentang masa lalu gw terhadap seekor makhluk yang berjenis kelamin perempuan, temen gw semasa SMA di SMA Negeri 1 Depok dulu. Untuk menjaga kerahasiaan identitas dirinya, selanjutnya kita akan menyebut perempuan ini dengan nama samaran “Bambang”. Loh, masa perempuan namanya Bambang? Ya udah deh kalo gitu kita ganti aja jadi “Joko”. Eh masih salah juga ya? Kalo gitu perempuan ini kita sebut saja dengan nama “Bunga” (bukan nama sebenarnya). Kaya di koran2 aja yah…

Tapi gak guna juga sih, mungkin setelah baca tulisan ini lu bakalan ngerti siapakah si Bunga yang dimaksud itu.

Sebenernya tulisan ini dibuat untuk merespon tulisan dia sih. Alhamdulillah dia telah berbaik hati untuk menceritakan apa pendapatnya tentang gw, jadi sekarang gw juga mau ber-imut hati untuk menceritakan apa pendapat gw tentang Pancasila dan Undang2 Dasar 1945. Loh kok?

Sebelom melangkah lebih jauh lagi, mari kita saksikan yang mau lewat dulu berikut ini…

(Ceritanya ini iklan)

“Berapa lapis?”

“Ratusan…”

“Lebih…!!!”

(Hayo coba tebak iklan apa?)

Nah sekarang kita kembali lagi ke acara utama. Perlu dijelaskan sebelomnya kalo gw di jaman SMA dulu adalah sesuatu yang JAUH BERBEDA dengan gw di masa kuliah ini. Apa sebabnya? Ya gw juga gak tau. Mungkin karena sekarang gw udah ngekos, tinggal jauh dari orang tua dan harus struggle sendirian menghadapi kerasnya kehidupan dan pergaulan di Jogja ini. Atau mungkin bener kata dia, karena dia udah mematikan potensi gw selama SMA dulu. Eh kalo itu sih kata2 gw sendiri ya? Ya intinya, buat lu2 semua yang baru kenal gw semasa gw kuliah, bahkan semasa gw masuk BEM, jangan pernah menyamakan C-Kink yang lu liat saat ini dengan C-Kink yang hidup di masa2 SMA.

Gw mengakui dengan sebesar2nya bahwa di SMA dulu gw termasuk golongan makhluk yang cenderung kaku, tertutup, pemalu dan pendiem. Eh tapi mungkin lebih tepatnya lagi kalo gw itu adalah seekor PECUNDANG. Kenapa bisa demikian? Tanyakanlah pada lampu merah di pinggir jalan…

Dengan kepribadian gw yang kaya gitu, maka kehadiran seekor TEMAN adalah sesuatu yang sangat berarti, meskipun terkadang hati kecil gw selalu berkata bahwa “Gw gak butuh temen, karena pada akhirnya temen kita sendiri lah yang akan meninggalkan kita”. Suara hati yang sedikit banyak pengaruhnya masih terasa sampai sekarang.

Dan hari2 gw semasa kelas 1 SMA dulu pernah terasa berwarna karena gw punya seekor kambing piaraan, eh maksudnya seekor temen. Si Bunga inilah temen yang gw maksud. Gw lupa (atau sengaja ngelupain?) gimana ceritanya gw pertama kali kenal sama dia, tapi yang jelas dia itu selalu ramah & baik banget sama gw.

Sebenernya sih dia ramah gitu gak cuma ke gw aja, tapi juga ke semua orang. Tapi itu gak penting. Buat gw yang berjiwa PECUNDANG ini, yang setiap hari hanya duduk melamun di pojokan memandang dengan tatapan kosong keluar jendela berharap datangnya Sailor Moon (?????), apa yang dia lakukan terhadap gw udah bisa memberi warna baru dalam hidup gw.

Gw juga udah agak lupa dulu tuh ngapain aja, tapi kalo gak salah kita sering telpon2an ngebahas PR Matematika, terus apa lagi gitu, gw lupa. (Atau sengaja ngelupain?)

Yang jelas, dulu kita sempet akrab untuk beberapa waktu. Gw pun seneng dengan keakraban ini. Nilai lebihnya lagi, dia itu perempuan. Lah terus kenapa? Ya sekali lagi gw tegaskan bahwa gw yang PECUNDANG ini sangat sangat sangat sangat sangat susah untuk berinteraksi dengan lawan jenis, apalagi ngebangun relationship. Meskipun di tulisannya dia bilang kalo gw punya banyak fans (dan gw pun mengakui. Hohohohoho….), tapi sebenernya gw gak pernah bisa dapet chemistry kalo lagi ngobrol sama perempuan. Dan hal ini masih kebawa sampe sekarang. Untungnya gw gak sampe ter-influence jadi homo. Ntar bakalan ada Ryan episode 2 deh….

Balik lagi, intinya gw seneng bisa deket sama dia. Gw berterima kasih karena dia mau temenan sama gw yang PECUNDANG ini, meskipun sebenernya dia emang gampang temenan sama siapa aja, termasuk sama makhluk halus kalo dia mau. Hiiiiii….

Tapi keakraban ini berlangsung cuma sebentar banget. Gak tau sejak kapan tiba2 gw ada rasa lebih sama dia. Sebuah rasa yang benar2 BODOH dan MENJIJIKKAN yang membuat hubungan ini menjadi rusak.

Iya dia udah bilang sendiri di tulisannya, kaya gimana rasa gw ke dia (dan gw pun gak mengingkari, malah meyakini dan beriman dengan sebenar2nya).

Seperti udah gw bilang sebelomnya, jangan samakan C-Kink yang sekarang dengan C-Kink yang ada di masa lalu. Dulu itu gw bener2 buruk dalam masalah komunikasi verbal (sebenernya sampe sekarang sih masih). Gw juga gak punya tempat buat berbagi cerita. Kenapa? Kan tadi gw udah bilang kalo gw itu orangnya tertutup gitu loh…. Jadilah gw mengekspresikan segala yang gw rasain saat itu dalam media tulisan, salah satunya adalah puisi.

Jaman2 gw kelas 1 SMA dulu, gw emang lagi hobi2nya bikin puisi, karena ya itu tadi, gw gak punya tempat buat menyuarakan kegelisahan hati ini. Dan gw juga gak mengingkari kalo apa yang terjadi saat itu telah mampu mengilhami gw untuk membuat puisi-puisi SAMPAH tentang dirinya. Kumpulan puisi yang dulu gw puja2 namun kini gw hanya akan muntah2 bila membacanya kembali.

Sebenernya gw pengen ngeposting puisi2 gw itu di blog ini. Tapi puisi2 gw itu gw tulis di binder gw, sedangkan binder gw ada di rumah gw di Depok dan gw saat ini lagi di Jogja. Jadi ntar kapan2 aja ya Insya Allah.

Eh tapi tunggu dulu. Diantara sekian banyak puisi gw buat dia, ada 1 puisi yang gw jadiin lagu. Dan kebetulan lirik2 lagu gw selalu gw bawa kemana2 di binder gw yang ada di Jogja ini. Jadi khusus buat lu semua pembaca setia blog C-Kink, nih gw bersedia untuk menuliskan lirik dari lagu tersebut. JANGAN DIBAJAK ya….

Mungkin

(C-Kink, Juni 2004)

Mungkin kini diriku tak lagi ada di hatimu

Mungkin kini diriku tak lagi ada di pikiranmu

Mungkin kini diriku tak lagi hadir di lamunanmu

Mungkin kini diriku tak lagi hadir menghias mimpimu

Reff:

Tapi kau tetap ada di hatiku

Dirimu kan selalu ada di hatiku

Karena kau telah mencuri hatiku

Mungkin kini tak ada lagi namaku di buku harianmu

Mungkin kini tak ada lagi cintamu untuk diriku

Nah kira2 kaya gitu. JIJIK BANGET GAK SIH? Huehehehe… Sekarang aja gw nganggep ini jijik, padahal dulu sih, jangan ditanya… Mari kita semua siapkan ember dan kita muntah bersama2. Huuueeeeek…. Hueeekk… Cuuuiiiiihh…

Puisi di atas gw tulis waktu dia udah mulai jutek sama gw. Gw sendiri udah lupa (atau sengaja ngelupain?) kapan & gimana ceritanya kok tiba2 dia mulai jutek melulu sama gw. Yang jelas, di saat gw mulai ada rasa sama dia dan rasa ini semakin bertambah, saat itulah dia mulai jutek sama gw dan juteknnya pun juga semakin bertambah pula.

Sebenernya apa sih tujuan dari rasa gw ke dia? Kalo ditanya gitu, gw juga gak bisa jawab secara konkrit.

Buat jadi pacar? Mohon maap, lingkungan gw telah menanamkan keyakinan pada diri ini bahwa pacaran itu HARAM hukumnya.

Buat jadi istri? Jauh2 amat, anak kelas 1 SMA udah mikirin kawin.

Buat jadi pembantu? Lah kok pembantu?

Buat jadi kain pel? Ih ini apaan sih kok gak nyambung banget….

Kalo gitu buat jadi apa donk? Ya gw juga gak tau. Yang jelas, gw pernah ngerasa nyaman kalo ada di deketnya, dan gw gak pengen rasa nyaman yang jarang2 gw rasakan itu hilang berlalu begitu saja. Dan pada saat itu, kebetulan hanya dia yang bisa ngebuat gw nyaman (kalo sekarang sih, NOTHING!).

Mungkin jelasnya gini, dulu tuh kita pernah akrab. Dan gw termasuk individu yang susah banget bergaul sama orang lain. Jadi, gw pengen supaya kita bisa tetep akrab selama2nya sampai akhir jaman, sampai tanah kuburan menenggelamkan gw dan pisau sembelihan menggorok leher dia….

Namun sayangnya keakraban itu gw rusak oleh rasa yang dateng dengan sendirinya, tanpa diundang, dah gitu gak ada yang jemput juga. Gw juga gak punya penangkal buat nahan rasa itu. Dan rasa itu semakin membuncah dan membesar yang diiringi dengan rasa penasaran, karena dia malah jadi jutek sama gw. Mungkin seandainya dia tetep mau mengakrabkan dirinya sama gw, rasa penasaran itu akan hilang dan rasa ini pun akan normal kembali dengan berjalannya waktu. Tapi ternyata kenyataannya gak demikian tuh….

Dan ada satu kejadian menarik tentang hal ini. Waktu itu gw memberanikan diri buat nelpon dia. Padahal waktu dulu masih akrab sih kita udah biasa aja telpon2an. Tapi sekarang kan udah lain ceritanya, dimana yang satu berharap untuk mendekat sementara yang lain berharap untuk menjauh.

Gw pernah nelpon dia beberapa kali, tapi gw lupa kita sempet ngobrol lagi di telepon atau udah gak pernah. Kalo pun ada yang udah, isi pembicaraannya pasti dia ngejutekin gw dan ujung2nya dia bete kalo gw yang nelpon.

Utuk yang satu ini, gw lupa kapan persisnya kejadian ini terjadi, tapi kira2 ceritanya kaya gini :

Gw puter nomor dia di telepon. Di ujung sana ada yang mengangkat,

“Halo,”

Ternyata suara anak kecil. Mungkin itu adik laki2nya.

“Halo. Bunga nya ada?” ujar gw di telepon.

“Sebentar yah.”

Si adik itu meletakkan gagang teleponnya, membuat gw menunggu. Lalu dari ujung sana terdengar percakapan antara adik dan kakak, kira2 begini.

“Kak ada telepon,” teriak si adik.

“Tanyain dari siapa!” seru si kakak yang tidak lain adalah si Bunga itu sendiri.

Lalu si adik kembali mengangkat gagang telponnya dan bertanya ke gw,

“Ini dari siapa ya?”

“Dari Ferry.” Gw sengaja make nama samaran, soalnya gw udah bisa nebak kaya gimana ekspresinya kalo telpon itu dari gw.

Si adik kembali berteriak kepada si kakak,

“Dari Ferry Kak!”

“Hah, Ferry?” Hening sejenak. Mungkin si Bunga sedang berpikir dan berasumsi bahwa yang menelpon bukanlah Ferry yang sebenernya, cuma minjem nama doank. Dan sedihnya, asumsi dia itu 100% benar. Lalu dia berteriak lagi kepada adiknya,

“Udah, bilang aja gw gak ada!”

Si adik pun sami’na wa atho’na kepada si kakak dan dia berujar ke gw di telpon,

“Bunganya gak ada.”

Gw yang mendengar dengan jelas dialog 2 ekor kakak beradik ini pun menjawab,

“Oh ya udah.” Lalu telepon gw tutup dan gw kembali termenung melamun di tempat tidur memikirkan kePECUNDANGAN diri gw ini.

Do you got the point from the story above?

Singkat cerita, pada akhirnya gw bener2 telah berhasil MEMBUANG semua rasa gw terhadap dirinya di pertengahan bulan Juli 2004, beberapa hari setelah gw bikin lagu di atas. Mengenai kronologisnya mungkin bisa gw ceritakan lain kali di tulisan tersendiri, soalnya kejadian itu bener2 mampu MENGUBAH kehidupan gw. Kehidupan yang seperti apa? Ya tunggu aja deh Insya Allah kapan2 gw tulis kok tentang kejadian itu.

Intinya, terhitung sejak bulan Agustus 2004, gw SAMA SEKALI udah GAK ADA RASA sama dia, dan akhirnya gw bisa menjalani hari2 gw seperti biasa. Tapi sedihnya, ternyata kita sekelas lagi di kelas 2 ini. Ya udah gw sih biasa aja ke dia. Dia-dia, gw-gw. Sempet ada beberapa ekor temen yang menggoda dan mencoba mengungkit kembali rasa yang udah 100% hilang ini. Tapi pepatah mengatakan : biarlah kafilah menggonggong, anjing tetap berlalu. Wuaduh, berarti gw anjingnya donk? Kurang ajar….

Di kelas 2 ini teknologi udah semakin berkembang seiring dengan majunya zaman. Begitu pun yang terjadi dengan si Bunga ini. Sekarang dia udah punya handphone lho… (penting ya?) Dan untuk mencoba meretas kembali hubungan gw dan dia yang udah rusak, gw memberanikan diri buat ngirim sms ke dia. Seperti yang udah dia bilang di tulisannya, sms2 gw itu gokil2 dan jayus2, dan gw pun mengakuinya. Kadang2 malah gw juga suka ketawa2 sendiri kalo ngeliat sms2 gw. Ih autis banget sich….

Tapi tetep aja, juteknya sama gw gak berubah. Biasa kalo kita lagi ngumpul sama anak2, dia bakalan langsung jadi jutek & bad mood kalo gw dateng. Padahal gw dateng mau ngasi dia duit 100ribu lho, tapi gara2 dia jutek akhirnya gak jadi gw kasih deh. Huehehehehe…. Kalo yang ini mah bid’ah, ga ada dalam cerita sebenernya.

1 tahun berlalu dengan segala kejutekan dia sama gw yang ngebuat gw gak bisa bebas ngambil tempat duduk. Selama kelas 2, duduk gw selalu di pojokan di sebelah depan, entah itu pojok kanan depan, kedua dari pojok kanan depan, atau pojok kiri depan, face to face sama meja guru.

Akhirnya kelas 2 telah berakhir. Ah lega juga bisa pisah sama kecoak yang satu ini. Perasaan lega ini semakin berlipat setelah gw denger kalo dia milih jurusan IPS, sedangkan gw udah mantep di IPA.

Tapi sekali lagi, apa yang tertulis di Lauh Mahfudz tidak seperti yang ada di pikiran manusia. Kelas 3 telah dimulai dimana gw berada di kelas 3 IPA 3. Dan tiba2, jreeeeeng…. Lumba2 ini sekelas lagi sama gw! Huiks huiks…. Dosa apa yang telah aku perbuat Ya Allah hingga aku harus selalu sekelas dengan mahkluk ini selama 3 tahun di SMA. Tapi Allah tidak akan membebani seseorang melainkan sesuai kesanggupannya. Ya udah deh, enjoy aja. Toh udah sejak 1 tahun yang lalu gw udah sukses membuang segala rasa yang gw punya buat dia. Kalo dia mau ngejutekin gw, itu urusan dia. Yang jadi urusan gw adalah gimana cara gw bikin badan gw ini jadi gemuk. Eh gak nyambung ya?

Begitulah kiranya akhir kisah ini. Selama kelas 2 dan kelas 3, gw emang udah gak berharap apa2 lagi sama dia. Tapi gw juga gak ngerti kenapa dia masih aja always jutek selalu sama gw, padahal sama orang lain mah gak gitu.

Emangnya salah ya kalo gw pernah punya rasa sama dia? Sejujurnya gw juga gak mau tersiksa dalam perasaan yang kaya gini. Rasa itu hadir gitu aja, gw gak minta didatengin kok. Dan setelah rasa itu ilang, kenapa juteknya juga gak ilang? Sebesar itukah kebencian dia terhadap gw yang emang hina dan rendahan ini?

Gw emang gak bisa untuk membuat semua makhluk di dunia ini seneng dengan kepribadian gw. Tapi, kalo pun emang bener2 ada orang yang mau benci sama gw, maka gw berharap bahwa orang2 itu adalah George Bush, atau Ariel Sharon, atau Geert Wilders, atau begundal2 lainnya yang gemar berbuat zhalim di muka bumi ini. Bukan si Bunga, yang notabene gw dan dia Insya Allah menyembah Tuhan yang sama, membaca Al-Qur’an yang sama, meneladani Rasulullah yang sama, serta lahir dan hidup di tanah air yang sama.

Alhamdulillah sekarang gw mendarat di UGM dan dia kuliah di IPB, sesuai dengan bakatnya yang mengenal dengan baik tentang seluk-beluk binatang yang bernama kambing. Gak tau kenapa, mungkin karena mukanya emang mirip kambing, mungkin karena ia lahirnya di kandang kambing, atau mungkin karena dia emang sebenernya siluman kambing? Kalo gitu jagain lilinnya supaya dia gak balik ke wujud asalnya. Huehehe…. (mohon maap, tulisan diatas hanyalah sebuah kejayusan belaka). Demen banget sih sama kambing, padahal keluarga gw pada gak suka makan kambing lho. Katanya kolesterol atau apalah gitu…

Dan gw, atas nama C-Kink noa Zoro Syahid Syaifullah bin Astoto Slamet bin Siti Cholimah binti Said Hidayat bin Sastro bin bapaknya Sastro bin bapaknya bapaknya Sastro, dengan ini menerima dan mengakui semua tulisan yang dimuat di dalam blog si Bunga tersebut. Gw gak protes dan gak menyangkal atas tulisan dia mengenai pendapat dia tentang gw, karena apa yang dia tulis di situ emang BENER ADANYA. Demikian pernyataan ini dibuat dengan sebenar2nya dalam keadaan sadar dan tanpa paksaan dari pihak manapun, diketik di laptop gw di kamar kosan sembari ngedengerin lagu-lagu dari band L`Arc~en~ciel.

Gw menerima segala permintaan maap dari dia. Sebenernya ini udah agak terlambat, soalnya gw selalu berusaha untuk memaapkan segala kesalahan orang lain sebelom orang itu sendiri minta maap ke gw. Dan gw udah memaapkan segala kesalahan dia sejak bulan Agustus 2004 lalu. Sekalipun saat itu dia masih tetep jutek sama gw, saat itu juga gw mencoba untuk menerima dan sesungguhnya Insya Allah hari ini dia gak punya salah sama gw kok. Tapi gak tau besok gimana….

Gw atas nama pribadi juga meminta maap yang sebesar2nya karena sebenernya yang menjadi sumber permasalahan ini adalah gw sendiri. Maapkanlah diriku yang hina dan bodoh serta tak tau diri ini, wahai Bunga….

Serta, gw telah berterima kasih sama dia karena sejak lulus SMA, dia telah menjauh dari hidup gw sehingga gw mampu mengembangkan potensi gw yang selama ini gw sadari. Kesempatan yang udah dia berikan ini Insya Allah gak akan gw sia2in. Biarlah waktu yang akan menjawabnya.

Hari ini pun dia telah menjadi bagian dari keluarga besar IPB. Dia udah punya nama, dia punya banyak temen, punya jabatan, seringkali dipercaya memegang amanah yang gak semua orang bisa, dan intinya, sekarang dia udah jadi manusia HEBAT dan LUAR BIASA. Silahkan teruskan apa yang udah dia raih selama ini. Dan gw gak akan kaget kalo suatu hari nanti gw bisa liat nama dia tercantum di buku sejarah yang akan dibaca oleh anak cucu kita di generasi mendatang.

“Sesungguhnya hari esok dimulai dari hari ini, dan hari ini merupakan kelanjutan dari hari kemarin. Dan sesungguhnya, SEJARAH TIDAK PERNAH SALAH. Hanya bagaimana kita menghadapi hari esok dengan masa lalu yang tak akan kembali. Serta bagiamana kita merajut kembali dan membangun semua yang pernah rusak di masa yang lalu.” (C-Kink, Sya’ban 1429 H / Agustus 2008)

Oiya, buat lu2 semua yang masih gak nyambung sama tulisan di atas, silahkan coba kunjungin blognya si Bunga. Blog dia udah gw link kok sama blog gw, jadi silahkan dicari aja sendiri.

11 Comments Add yours

  1. Asw…

    Semua org punya masa lalu……

    ……

    dah aku baca nih ta….

    ………………

    wasw….

  2. ckinknoazoro says:

    asw

    ya iyalah, semua orang punya masa lalu. tapi ga semua orang punya masa depan lho. selain itu ada juga masa nasi, masa tempe, atau masa telor. eh itu mah masak tau. masa iya sih? masa bodo…

    wasw

  3. eLsHa reSPita says:

    assalamu`alaikum..

    gw jadi sedih baca`a..
    kayana lo terlalu lebay d mendeskripsikan gw yg luar biasa,hebat,punya jabatan, dll itu…huhuhu tapi gw jadi gr z..hahaha iya lo juga skarang dah menjadi “seseorang” kok di ugm..

    okeh…kita adalah teman..
    diawali jadi teman dan diakhiri jadi teman juga ya bukan musuh..hehe

    btw, mang dulu gw pernah telpon2an ya yg ngebahas pr matematika..gw lupa yah..

  4. ASw…

    ciyeee…dah baekan nih kynyaaaa…..

    hahahahaaaaa…….

    Bunga beri aku satu kesempatan lagi…jangan sampai ku mengemis padamu…..lho koq jd lagunya ihsan?hahahahaaaaa….

    ciao……

    wasw…

  5. ckinknoazoro says:

    asw

    biasa aja kaleee… huohohohoho….

    nih lanjutan reffnya :
    bunga kuberjanji… kali ini akan kutepati… karna aku… lelaki… (hueeeek…. huek… cuiiiih….)

    suatu hari ku melihat… bunga di tepi jalan…

    bunga bank itu riba lho… (?????)

    wasw

  6. elsha says:

    siapa sih bunga itu??
    BCL maksudnyah??

    tau ga gw kan di ipb dipanggil`a Mbe..C..L “Mbe Citra Lestari” hahahahaha…..

  7. wah pas berarti…hahahaaaaa…

  8. Marchie says:

    Cekink,, cewe itu aku kan???

    ohhhhh…

    I love YOu….

    Mmuah….

    hahhahahhahahhah…. aduduh,,, baru tau… aduh…
    jadi malu…. gara gara gw kita sekelas di A3

  9. ckinknoazoro says:

    aduuuh ketauan dueeeh… jadi malu…

    iya ciponk i love you too…

    cup cup mmuuuaaachh… smooooch…

    huek huek.. pait…

    1. Elsha Surya Respita says:

      Hmm..
      Ga tau kenapa seketika terlintas di benak gw tentang tulisan lo ini..
      Gw sempetin buat baca lagi, and I feel so sad..
      Terharu.. 🙂

  10. lady gaga says:

    Good day! Do you know if they make any plugins to safeguard
    against hackers? I’m kinda paranoid about losing everything I’ve worked hard on.

    Any suggestions?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s