KarenaSetiapHariAdalahBERARTI

Senin 31 Maret 2008 / 23 Rabiul Awal 1429H

Hoooaaaahhmmmm….

Ku terbangun di pagi hari, tergeletak di ruang BEM bersama rekan-rekan sesama takmir BEM. Pagi ini ada ujian Elektronika Nuklir. Untungnya Pak Sunarno yang baik hati udah ngasi kisi-kisi soal yang bakal keluar, jadi aku manfaatkan Mas Ayi dan Nasikun untuk ngebantu ngejawabnya. Amplifier, MicroProcessor, Actuator, Transducer, I’m ready to beat you….

Wuahahahahahaha…. Ternyata ujiannya gak semudah yang diperkirakan. Ada beberapa soal yang gak keluar di kisi-kisi soal yang diberikan. Tapi itu mah gak masalah, C-Kink kan otaknya smart gitu loh, jadi dengan Bismillah, hasilnya gak akan mengecewakan, Insya Allah. Oiya masa waktu ujiannya 92 menit. Lah terus kenapa? Ya aneh aja, kok 92 menit. Biasanya kan dibuletin 90 menit atau 100 menit. Ini kenapa ada angka 2 nya ya?

Abis ujian, dimana aku bukanlah orang pertama yang keluar (thanks buat Herlambang sama Fariz), aku ada janji sama Mas Heri dari Asia Blogging Network buat ikutan workshop + sosialisasi lomba blog, jam 10.00 di rumah warnet Mirotta. Niat awalnya sih mau berangkat sama Andhika. Tapi karena sampe jam 09.49 Andhika belom nongol2 sedangkan aku udah di sms sama Mas Heri, ya udah akhirnya aku berangkat aja bareng Hasan yang “kebetulan” lagi ada di BEM. Dan akhirnya aku tau alasan kenapa Andhika gak nongol2 adalah karena dia ketiduran, dan baru bangun jam ½ 1-an.

Sampe sana jam 10.02 dan langsung disambut sama Mas Heri dkk, terus disuruh register dulu sama 2 ekor mbak2. Sempet foto2 dulu deh. Dan setelah aku masuk ke ruangan acara, ternyata acaranya masih belom dimulai. Wuaduh dasar budaya mahasiswa selalu ngaret…

Kirain aku bakalan diajarin cara ngedesain blog di workshop ini, ternyata cuma diajarin cara make WordPress doank. Tapi gak pa2 kok, buat aku yang gaptek, itu adalah suatu hal yang berharga. Dan yang lebih penting lagi, disitu aku bisa kenalan sama Mas Roy dari Amikom dan Mbak Tulus beserta rekannya dari YKPN. Mohon maap buat Mbak Tulus kalo waktu kenalan tadi aku nolak berjabat tangan dengan kamu. Kenapa? Silahkan cari tau sendiri jawabannya….

Di acara workshop itu sebenernya aku & Hasan dapet makanan. Makanannya juga termasuk “mewah” untuk ukuran anak kos kaya kami. Pertama dapet opening snack yang isinya roti2-an, terus siangnya dapet lunch yang isinya nasi+ayam. Tapi karena kami lagi Shaum jadinya makanannya kami bungkus aja, untung Mas Heri mau ngerti.

Sebenernya sempet terpikir di benak aku & Hasan kalo makanan ini sebaiknya disimpen aja buat buka puasa nanti. Tapi apalah artinya makanan seperti ini dengan surga yang nikmatnya tiada terkira. Akhirnya makanan ini kami bawa ke BEM dan kami sedekahkan bagi siapa aja yang saat itu sedang berada di sana. Dan orang-orang yang beruntung mendapatkan makanan tersebut adalah Dwinna, Iqbal, Dimas & Eko yang lagi rapat SosMas serta Ade yang lagi semedi di BEM.

Alhamdulillah di sore harinya ruang BEM telah kembali menjadi ramai. Biarpun cuma sebentar, tapi aku ngerasa seneng aja bisa ketemu sama rekan2 BEM lagi, setelah sekian lama mereka disibukkan dengan UTS. Thanks buat orang2 yang namanya disebut diatas, para takmir dan Slamet, Ida, Yuli, Alvi, Nadia, Miftah, Zawa & makhluk2 lainnya yang telah menyempatkan waktu untuk meramaikan kontrakan ku ini.

Tapi gak tau kenapa di sore itu juga aku ngerasa diri ini kosong banget. Dah lama aku gak ngerasain kekosongan kaya gini. Ada apa gerangan? Ya aku juga gak tau, kalo aku tau kan bisa aku cari sendiri solusinya. Mungkin ini karena aku udah terlalu jenuh sama UTS. Udah 1 minggu-an aku mengabdikan diriku untuk belajar, biarpun mungkin belajarnya gak sering2 banget.

Seharusnya aku belajar Sistem Digital buat UTS besok, tapi karena kekosongan ini, gak ada ilmu yang masuk ke otak ku yang kaya Einstein ini. Seharusnya aku mengobati kekosongan ini dengan Al-Qur’an, tapi lagi2 karena kekosongan ini, ayat-ayat yang kubaca cuma mampir di bibir doank, gak ikut masuk ke hati. Ya sudahlah mungkin ini emang waktunya aku beristirahat dulu. Akhirnya aku menghabiskan sore itu untuk main Worms World Party sampe malem. Udah lama gak main Worms ternyata mengurangi kehebatanku. Gara2 keseringan kuliah, skill Worms ku jadi menurun drastis. Untuk itu mari kita tinggalkan kuliah dan konsentrasi lah bermain Worms!!!! Astagfirullah, jangan ditiru ya anak2….

Aku masih tetep main Worms sampe jam 10 malem. Kalo aku ngikutin napsuku, mestinya aku bakalan tetep ngelanjutin main Worms. Tapi karena besok aku masih ada ujian UTS jam 10, jadi kutinggalkan Worms itu segera dan akupun terlelap, masih tetap di ruang BEM yang sama dengan saat aku terbangun.

Selasa 1 April 2008 / 24 Rabiul Awal 1429 H

Adzan Subuhnya Mas Ayi membangunkanku. Aku beranjak untuk memenuhi seruan itu. Sempet aku lihat langit di tanggal 24 ini yang segera mendekati ¼ bulan terakhir. Betapa cerahnya langit pagi ini, Bulan Sabit yang bersinar terang ditemani ribuan bintang yang berkelip sebagai wallpapernya. Akankah pemandangan indah ini bisa kunikmati lagi di esok hari?

Karena hari ini UTS-nya jam 10, jadi pagi ini aku manfaatkan buat Ajojing, eh maksudnya Jogging. Emang apa bedanya? Ya jelas beda dunk. Mungkin kita ngerasa kalo Ajojing dan Jogging memiliki arti yang sama, yaitu lari pagi. Tapi sebenernya gak gitu. Kalo Jogging sih iya artinya emang lari pagi. Tapi kalo Ajojing tuh artinya adalah dugem, tripping, ajep2 & hal2 yang mendekati demikian. Nah sekarang udah ngerti kan?

Kembali ke bahasan awal, aku Jogging berdua sama Mas Ayi. Niatnya sih mau lari2 kecil, tapi karena kami sepakat dengan kalimat yang mengatakan “olahraga yang paling sehat adalah berjalan kaki”, ya udah kami jalan kaki aja deh. Muter2 Fakultas Teknik, jelajah RingRoad Teknik, tracking, dan menyusuri sungai di belakang Fakultas Teknik yang akrab dengan nama kali Code (Code River). Dari jalan2 jelajah alam Teknik ini, banyak inspirasi yang aku dapetin. Apa aja? Nih dia :

Aku baru tau kalo selain RingRoad Teknik, ternyata masih ada jalur lain lagi yang belom aku jelajahin, yaitu tracking. Letaknya agak tersembunyi, yaitu disebelah bawah deketnya Code River. Sebagian masih tanah, sebagian udah dikasi batu2an. Biarpun jalur trackingnya gak terawat yang ditandai dengan banyaknya rumput liar, tapi itu gak ngurangin semangatku buat menjelajahiya. Kalo hari ini aku cuma searching doank,Insya Allah kapan2 aku mau jelajahin jalur ini dari ujung ke ujung ah, tinggal nyari temen aja.

Waktu ngelewatin jurusan Arsitektur, aku ngeliat ada banyak “sampah Arsitek” yang berceceran. Ada semacam bangku2an & sejenis papan mading yang dibuat dari bambu. Sebenernya benda2 tersebut masih layak pakai. Bahkan dimataku selaku anak Teknik Nuklir, benda2 tersebut masih memiliki nilai guna yang sangat tinggi & masih berada dalam kondisi yang 99% bagus. Tapi kenapa benda itu tergeletak di tempat pembuangan, seakan2 siap untuk diambil pemulung? Apa yang ada di benak mereka selaku para Arsitek? Kalopun mereka menganggap itu gak berguna, ya jangan dibuang gitu aja donk. Kalian kan bikinnya pake uang, keringat, darah, waktu, tenaga dan air mata. Daripada digeletakin gitu aja mending dimanfaatkan sesuai fungsinya. Dari sini aku mulai terpikir untuk menginventarisir “sampah-sampah Arsitek”. Mungkin benda2 itu adalah SAMPAH bagi mereka, tapi buat aku yang gak ngerti arsitektur, benda2 itu masih memiliki nilai guna yang tinggi di mataku.

Aku baru nyadar kalo selama +- 1.5 taun di Fakultas Teknik UGM ini, aku belom pernah main2 ke Jurusan lain. Ketika aku tanya ke Mas Ayi, ternyata dia pun juga sama. Lalu aku kepikiran buat ngadain kunjungan + jalan2 ke Jurusan. Maksudnya yaitu aku bakalan masuk2 ke gedung Jurusan lain terus ngeliatin ruangan2nya, laboratoriumnya, dll. Meskipun aku tau kalo hal ini bakalan bikin aku minder soalnya Jurusan Teknik Fisika tempat aku bernaung merupakan Jurusan dengan gedung paling KECIL di Fakutas Teknik ini.

Ujian Sistem Digital dimulai jam 10 dan Alhamdulillah aku bisa menyelesaikannya tanpa ada masalah. Seperti biasa, Pak Sunarno menunjukkan keunikannya dengan memberikan waktu ujian selama 97 menit. Kenapa 97 menit, kenapa gak 100 menit aja? Dan seperti biasa juga, aku yang keluar pertama. Ada sesuatu yang aku rasa “plong” di dalam dadaku ini. Akhirnya UTS selesai juga. Akhirnya ada juga hari bebas  dari segala urusan kuliah sampe hari Senin depan. Akhirnya aku bisa mencharging diri ini lagi. Aku pun melajukan mobilku, Toyota Solluna B8076SP warna ijo tua yang akrab aku panggil “MyLovelySolBro (Solluna Brothers)” pulang ke kosanku. Dah 2 hari ini aku gak sempet baca koran sambil leyeh2, dan akhirnya aku bisa melakukan hal itu kembali.

Jam 4 sore HP Nokia 6230 ku berdering, “This is Mr. Tukul Speaking. You mau speaking sama who? … … … “. Ada SMS masuk dari Iqbal yang isinya minta tolong aku buat ke GMC jemput Andhika yang lagi sakit, namun sebelumnya disuruh mampir ke BEM dulu. Andhika? Sakit? GMC? Aku yang lagi leyeh2 sambil make kutang, mendengar 3 kata itu membuatku langsung segera bangkit dan berdandan. Kugeber mobilku secepat kilat ke BEM. Berkali2 aku nyaris diserempet sama motor2 yang lewat (atau aku yang nyaris nyerempet motor2 itu ya?), tapi itu bukan masalah besar karena pikiranku udah dibutakan tentang janjiku untuk ke GMC ngejemput Andhika. Bahkan aku sempet make gigi 3 di dalem Fakultas Teknik, sebuah hal yang belom pernah aku lakuin sebelumnya.

Sampe di BEM aku kira ada apa. Ternyata cuma ada Miftah yang ngomong, “Ren mau jemput Andhika kan? Tolong sekalian jemput Rindi juga ya” (mungkin redaksinya beda, tapi intinya gak gitu). Ada lagi? Gak, ternyata cuma itu doank. Gubrak, akupun jatuh kalo bisa jatuh. Omongan gitu doank kan seharusnya bisa lewat SMS. Saat ini ada Andhika yang lagi meregang nyawa yang butuh kehadiranku. Lagian juga mobilku tuh sedan 5 kursi, bukan Mazda E 2000, Toyota Innova ataupun Daihatsu GranMax yang kapasitasnya banyak. Mau ditaro mana Andhika sama Rindi? Ah mungkin pikiran Miftah pun sudah dibutakan oleh bayang2 Rindi sehingga beliau yang IPK-nya diatas 3 tidak mampu berpikir secara jernih. Ups…. Ketauan deh. Hohohohoho…. Tanpa banyak basa-basi langsung kugeber lagi mobilku menuju GMC dan entah sudah berapa motor yang nyaris nyerempet mobilku (atau mobilki yang nyaris nyerempet motor2 itu ya?)

Sesampainya di GMC ada Andhika lagi tergeletak lemah, ditemani Ade si Anak Autis dan Herlambang si Pengen Kawin disisinya. Andhika yang besar jasanya bagi para takmir BEM karena sering disuruh2 buat beli makanan, kini terbaring tak berdaya. Katanya sih kelelahan, pusing, pegel, dll. Gak ada yang bisa kulakukan selain mijetin lehernya, sesuai dengan yang dia mau. Eh tiba2 Herlambang keingetan suatu hal, yaitu terkait luka bakar di kakinya yang gak kunjung sembuh. Dia yang tadinya cuma jadi penganter, sekarang ikutan jadi pasien juga untuk ngobatin kakinya itu. Aku gak tau apa yang dilakukan si Dokter kepada Herlambang, tapi aku cuma denger Herlambang menjerit & mendesah2 kaya di film2 17+.

Setelah Andhika merasa mendingan, aku bertiga sama Ade & Herlambang ngangkut dia ke mobilku. Subhanallah berat banget. Aku pun tersadar dan aku bersukur memiliki body yang kurus, eh langsing, karena dengan body langsing, eh kurus ini akan memudahkan orang lain untuk ngangkat aku kalo suatu hari nanti aku kenapa2. Di mobil dia sempet muntah2. Alhamdulillah untung di mobilku ada kantong plastik, jadi mobilku gak ternodai. Sesampainya di BEM, aku langsung ngajak Miftah buat jemput Rindi a.k.a Nyonya Miftah (wuohohohoho) di Panti Rapih.

Malemnya aku les bahasa Jepang. Dari 5 ekor makhluk yang biasa barengan, malem ini cuma ada 2 ekor yang ikut les yaitu aku sama Aniv doank. Hasan udah pulang ke Situbondo, Cahyo pulang ke Bekasi dan Andhika masih tergeletak gak berdaya di BEM. Selesai les aku disuruh ngisi kuesioner tentang chatting dari Mas Hanif, tentor Bahasa Jepang ku. Terus dikasih bolpen deh sama beliau.

Pulangnya, aku sempet nawarin nganterin pulang 2 ekor perempuan temen les bahasa Jepang ku, soalnya di mobilku cuma ada aku sama Aniv doank dan aku kasian ngeliat mereka berdua jalan kaki. Dan Alhamdulillah lagi, mereka berdua sepakat untuk menolak tawaranku dan lebih memilih untuk tetep jalan kaki aja. Huiks huiks…

Rabu 2 April 2008 / 25 Rabiul Awal 1429 H

“Tokkeeeek…. Tokkeeeek….Mbeeeekk….”

Suara tokek bengek yang entah darimana asalnya membuatku terbangun. Kuliat jam di HP yang menunjukkan angka 02.14. Niatku sih mau nonton Liga Champions MU vs Roma, tapi mata ini gak mendukung. Begitupun temen2 yang pada nginep di BEM, gak ada yang bangun. Cuma Aniv doank yang bangun, ngomong “Masa kita dibangunin sama suara Tokek?”, terus dia ganti posisi dan langsung tidur lagi.

Niatnya pagi ini aku mau renang sama Miftah dkk. Janjiannya jam ½ 6 di ruang BEM. Sengaja mau renang pagi2 supaya kolamnya masih sepi, belom ada perempuannya. Kalo ada perempuannya, tar apalan Al-Qur’an ku yang gak sampe 1 juz bakalan makn tambah dikit. Tapi aku tunggu sampe jam ½ 7 dia masih belom nongol. Akhirnya Miftah baru nongol jam 06.41. Mau renang udah kesiangan, mau main bulutangkis raketnya rusak, ya udah akhirnya kami berdua Ajojing, eh Jogging aja, muter2in Fakultas Teknik. Sekalian aku juga nyoba nyusurin Code River arah Pogung, tapi mentok di jembatan yang mau dibangun, yang ngehubungin selokan Mataram sama jalan AM. Sangaji. Selesai Joging, aku sama Miftah gabung main bola sama anak2 Nuklir di lapangan Satu Bumi.

Selesai olahraga aku nongkrong sambil leyeh2 di ruang BEM. Aku utak-atik komputer BEM, mau mindahin foto sambil liat2 file yang mungkin bermanfaat. Lagi enak2 ngutak-ngatik komputer BEM tiba2 ada Alvi sama Yuli yang dengan zhalimnya mengusir aku dari komputer. Bersama 2 ekor anak Arsitektur lainnya, mereka make komputer BEM buat ngerjain tugas kampus. Bukannya mau sok suci nich, tapi apakah pantas, meggunakan komputer BEM yang notabene merupakan fasilitas negara untuk kepentingan pribadi? Tanyakanlah pada mouse yang kamu pegang itu….

Sekitar jam ½ 2 siang waktu aku lagi baca koran di kosan, HP-ku berdering. Ada telpon dari nomor Fren (ups nyebut merek…) yang gak aku kenal. Ternyata itu dari sohib SMA ku yang bernama Bahri Kurniawan a.k.a Bahar. Duh, seumur2 baru kali ini dia nelpon aku sejak kami gak sekelas lagi dari jaman 1 SMA. Ternyata dia cuma pengen ngabarin aku lagi ada di Jogja sama temen2 Antropologi UI-nya, sekalian minta contact personnya anak SMUNSA yang lain. Ya sudah, selamat berjalan2 menikmati keindahan kota Jogja. Satu pesen ku, jangan mampir ke Sarkem ya. Maksudnya, jangan mampir ke Sarkem kalo gak ngajak aku. Huohohohoho….

Sorenya aku main ke kontrakanku alias tempat kosku yang kedua, yaitu ruang BEM. Tiba2 ada tamu istimewa yang datang berkunjung kesini, yaitu Mas Budianto selaku Presiden BEM KM UGM. Aduh jadi malu deh sekretariat BEM KMFT ketauan berantakan. Lalu kami berdiskusi sama beliau tentang banyak hal, mulai dari nasib PKL, dana UGM, pemilihan Dekanat, kasus Universitas Haluleo (mohon maap kalo ejaannya salah), sampe peran mahasiswa terhadap Indonesia saat ini.

Sementara itu, Andhika yang kemarin terkapar tergeletak muntah2 gak berdaya, hari ini juga masih gak jauh beda. Mungkin kondisinya udah agak baikan, tapi masih tetep gak kuat banyang bergerak. Sebagai akibatnya, Andhka yang biasa kita suruh2 buat beli makanan kini gak bisa menjalankan tugasnya. Jadinya aku deh yang beli makanan, ke Jogja Chicken sama Mas Ayi. Paket A (nasi + ayam paha bawah + teh manis anget) yang dulu harganya 3000 perak sekarang udah naik jadi 4000. Huh dasar kapitalis….

Malemnya aku gitaran sambil nyanyi2 lagu Jepang. Terus dilanjutkan dengan ngobrol2 dan ngegosip bareng Reza sama Nasikun dan jam 10-an pun aku terlelap. Zzzzzzz……

Eh belom selesai. Jam 11 aku terbangun dengan kehadiran Nasikun beserta sebungkus nasi telor + milo anget disampingku. Langsung aja kusantap dengan nikmatnya sebagai santap sahurku.

Kamis 3 April 2008 / 26 Rabiul Awal 1429 H

Pagi ini agenda Jogging ku aku tiadain dulu. Jadinya aku isi pagi ini dengan nonton acara Sport 7-nya Trans7 yang menceritakan kekalahan Chelsea dari Fenerbahce dan hasil seri antara Arsenal dengan Liverpool. Karena gak ada kegiatan di pagi ini, aku pulang ke kosan dulu setelah semalem (dan malem2 sebelumnya) aku nginep di kosan ku yang kedua alias kontrakanku yaiu di ruang BEM.

Jam 11-an aku ke ruang BEM lagi. Sepi, cuma ada Nasikun lagi belajar buat ujian Kewarganegaraan jam 2 nanti. Aku pun merebahkan badanku di pojokan dan sejenak kemudian aku terlelap.

Panggilan Reza membangunkanku. Dia yang baru dari jurusan Teknik Fisika datang dengan membawa kabar yang entah ini kabar baik apa kabar buruk. Dia bilang kalo hari Rabu minggu depan tanggal 9 April bakalan ada Praktikum Deteksi & Pengukuran Radiasi bab 05-06. Aduh ini si praktikum ngerepotin aja. Padahal sesuai jadwal, praktikum ku selanjutnya adalah Praktikum bab 09-10 yang akan diadakan tanggal 26 April nanti yang berarti masih +- 3 minggu lagi dari sekarang. Karena ada jadwal baru ini, planning ku buat minggu ini jadi berantakan deh. Kenapa? Soalnya kalo mau ikut praktikum, syarat2nya adalah:

Menulis draft praktikum. Kalo ini sih tinggal nyalin aja dari buku panduannya, meskipun bku panduannya itu sendiri gak 100% akurat.

Mengikuti pre-test praktikum, yaitu ujian tanya jawab secara lisan dengan asisten praktikumnya. Bila saat pre-test ini kita dapet nilai dibawah 70, maka kita gak boleh ngikutin praktikum tersebut dan mesti inhal (ngulang) di lain waktu. Jadi mesti belajar bener2 nih.

Mengumpulkan laporan praktikum sebelumnya, dimana laporan ini harus ditulis tangan. Capek deh….

Ya udah, akhirnya aku langsung bangkit deh ngerjain draft-nya. Sebelumnya, aku nyempetin buat ke tempat cuci mobil dulu, mau nyuci MyLovelySolBro yang dalemnya banyak pasirnya gara2 dulu bekas jalan2 dari Pantai Sundak. Mobilnya aku tinggal, aku dijemput Reza yang naik motor buat ke BEM lagi.

Lagi asik2nya bikin draft, ada sms masuk ke HP-ku. Dari tempat aku nyuci mobil (sebut saja “Tempat Cuci Mobil Koenig”) yang bilangin kalo mobil ku udah kinclong. Segera aku melesat kesana dianter lagi sama Reza mengabakan langit yang mendung gelap gempita, eh maksudnya gelap gulita. Pas aku nyampe disana, pas ujannya turun. Bukan cuma ujan doank, tapi ujannya deres banget disertai angin ang kecepatannya menyamai kecepatan cahaya (ngibul banget). Udah gitu agak macet juga. Pas banget sama omongannya Cinta Laura, “Udah ujan, macet, becek, ga da ojek…”

Nyampe ke BEM lagi, aku males ngelanjutin draftnya. Mumpung lagi ujan deres banget, akhirnya aku gitaran aja sambil nyanyi2 lagu Jepang.
“Daijoubu! Saa, mae ni susumou
Taiyou wo itsumo mune ni

Tsunaida te tsutawaru power

Negai wo tsukamaeyouyo…”

Nadia yang kebetulan mampir ke BEM waktu aku lagi gitaran, sempet melontarkan kata “keren” dari mulutnya. Wuaduh padahal ilmu ku kan standar banget, cuma nyetel lagu terus aku ikutin rythmnya. Tapi mungkin karena Nadia baru pertama kali ngeliat jadinya dianggap keren deh. Suatu hari nanti kalo dia udah kenal gitar lebih jauh, mungkin dia akan ngerti kalo sebenernya ilmu gitarku tuh masih dak ada apa2nya dan masih banyak musisi2 lain yang jauh lebih “keren” daripada aku ini. Tapi masih jauh lebih IMUTan aku lho daripada musisi2 lainnya.

Bosen nyanyi2, aku ngelanjutin bikin draft praktikum lagi sambil diselang-seling main Worms. Malemnya aku les bahasa Jepang lagi, duduknya sebelahan lagi sama Mbak, eh Ukhti Kesturi Pandanwangi yang sampe saat ini belom berhasil aku ajak ngobrol. Hohohohoho…

Jumat 4 April 2008 / 27 Rabiul Awal 1429 H

Jam 00.00 aku terbangun, gara2 ada suara ngorok yang bener2 Subhanallah. Seperti biasa, malem ini aku tidur di ruang BEM lagi dan aku dibangunkan oleh suara ngoroknya Mas Ayi yang bener2 dahsyat. Udah gitu ngoroknya lama banget, ada mungkin sekitar ½ jam-an aku gak bisa tidur gara2 menikmati nyanyian tidurnya beliau. Daripada nganggur gak bisa tidur, aku rekam aja ngoroknya pake HP-ku. Paginya aku tunjukin rekaman itu sama dia dan dia cuma bisa cengar-cengir aja ngeliat “aib”nya diabadikan dalam rekaman.

Seperti biasa, pagi ini aku Jogging lagi. Istilah Jogging juga mungkin selama ini kurang tepat dipake, soalnya aku gak lari2 kecil tapi cuma jalan kaki doank. Rutenya masih tetep sama yaitu ngelilingin Fakultas Teknik, bertiga sama Mas Ayi & Andhika. Eh bukan bertiga tapi berempat sama Allah Yang Maha Melihat.

Adhika muntah lagi!!!

Waktu aku lagi makan di warung makan Saerah berempat sama Mas Ayi, Miftah & Andhika, Andhika yang emang masih sakit ngerasa mual2 di perutnya. Padahal makanannya belom disentuh sama sekali. Terus tiba2 Eko lewat di depan Saerah dan alu manggil2 dia supaya mampir dulu. Ngeliat muka Eko yang rada2 aneh bin autis, mual Andhika jadi tambah parah. Dia langsung ngambil kantong plastik, ngumpet di tempat yang aman dan sejurus kemudian, “Huueeek…..” Andhika pun muntah. Untung dia udah ngumpet di tempat yang strategis yang gak keliatan sama pengunjung warung, jadi pengunjung warung tetep bisa menikmati makanannya tanpa harus melihat dan mendengar muntahannya Andhika.

Sebagai konsekuensinya, aku sama Mas Ayi & Herlambang sepakat untuk nganter Andhika berobat ke rumah sakit Dr. Sardjito. Tapi aku gak bisa nemenin mereka lama2 soalnya aku sama Helambang juga ada AAI bareng Mas Nurdin & Fauzi serta Hafiq yang lagi pulang kampung ke Solo. Selesai AAI baru aku jemput Andhika & Mas Ayi di Sardjito.

Selepas Jum’at-an di Musholla Teknik dengan khatibnya Pak Sartono dari Teknik Kimia, aku ngelanjutin bikin draft praktikum lagi, berdua bagi2 tugas sama Reza yang tiba2 dateng sambil cengengesan dan cerita2 tentang keinginannya ikut kursus nyetir mobil dan les bahasa Jepang. Terus abis Ashar aku ikutan AAI lagi, tapi yang ini sama Miftah & anak2 Teknik Fisika angkatan 2007. Agak malu juga sih soalnya disini aku tua sendiri dibanding yang lain, tapi demi mendapatkan ilmu, aku buang rasa malu ini.

Habis AAI, niatku sih mau ngelaptop lagi. Kalo lagi nganggur, aku biasanya buka2 laptop dan berkhalwat dengan laptopku, entah itu baca2, nulis2 atau sekedar main game dan denger musik. Tapi sore ini laptopku dipinjem sama Hafiq yang baru dateng dari Solo khusus buat rapat PH KMT. Ya udah akupun ngluntang-lantung gak jelas di ruang BEM. Ngeliat Mas Ayi juga lagi nganggur, aku ajakin aja dia Jogging, dan Alhamdulillah dia juga mau. Akhirnya kami berdua lari2 kecil di jalanan tempat parkirnya Fakultas Biologi. Aku itung waktunya dan ternyata aku cuma kuat lari2 kecil selama 8 menit 38 detik. Tapi lumayanlah buat aku yang berbody kurus & kerempeng serta imut & seksi ini. Aku punya prinsip, biarpun badanku kurus, begeng dan kerempeng serta cuma berisi kulit, tulang sama dosa plus kentut kaya gini, tapi jiwa dan ragaku harus tetap sehat dan kuat. Kan kasian kalo udah kurus, banyak dosa, penyakitan pula, idup lagi. Seperti kalimat yang mengatakan, “Mensana Incorporesano, Elu maen ke sana, gw maen ke sono”. Eh maksudnya “dalam tubuh yang sehat terdapat jiwa yang kuat”. Lagipula kekuatan fisik kan juga bagian dari dakwah. Siapa coba yang gak kenal Umar bin Khattab yang punya body Six Pack?

Selesai Jogging sore2, aku pulang dulu ke kosan. Sambil nunggu keringetnya kering, aku leyeh2 di kasur sambil baca koran. Niatnya sih mau mandi buat ngilangin capek2 sehabis jogging. Tapi akhirnya malah ketiduran sehabis Isya. Jam 10 aku bangun. Dan setelah melakukan Qiyamul Lail di awal malam, aku berangkat lagi ke BEM, mau tidur disana aja. Dengan ini aku udah lupa kapan terakhir kali aku ngabisin malem ku di kosan, gara2 keseringan nginep di BEM.

Sabtu 5 April 2008 / 28 Rabiul Awal 1429 H

Tepat pada hari ini jam 00.00, aku masih belom tidur. Aku mengakhiri hari Jumat kemarin dengan ngelaptop sambil ngobrol2 di ruang BEM sama Nasikun yang baru pulang dari kulakan minuman, ngobrolin macem2 mulai dari pengalamannya kulakan, fiqih MLM, sampe acara makrab PO. Disini juga ada Mas Ayi sama Andhika yang udah terlelap dari kapan tau. Akhirnya jam 1-an aku terlelap meninggalkan Nasikun yang masih sibuk dengan tugasnya.

Pagi2 aku ngajakin Mas Ayi buat Jogging lagi. Tapi dia nolak soalnya pagi ini mau ada rapat PH BEM. Katanya sih rapatnya jam 6, tapi sampe jam segitu yang udah dateng cuma ada Mas Ay selaku Ketua Umum dan Nasikun selaku KRT. Itu juga gara2 mereka berdua nginep di BEM. Daripada nganggur, aku ngajakin Mas Ayi main lempar2an bola aja, make bola tenis. Akhirnya jam 7 rapat baru dimulai, minus Miftah selaku KaDept Kastrat, Yuli selaku Bendahara yang pelit dan Nurina selaku KSK.

Sekitar jam 12-an kakakku dateng beserta sodara2 dari Bojonegoro, sebagaimana udah dijanjiin kemaren. Ini adalah pertama kalinya keluargaku ngeliat aku yang sekarang udah berambut pendek, gak gondrong-smoothing lagi kaya dulu. Setelah kosanku di cek & ricek, aku jalan2 bareng mereka muter2 Jogja. Mulai dari makan di Soto Kadipiro, belanja di Malioboro, beli makanan di Patuk dan terakhir mampir bentar ke Pizza Hut. Jam 5-an mereka udah harus segera pulang ke Bojonegoro supaya sampe sana gak kemaleman, ninggalin kakakku sendirian dikosanku yang emang berencana masih pingin muter2 Jogja sama aku lagi esok harinya.

Abis Magrib aku ajak kakakku makan di Sate Padang Chaniago yang sebenernya tergolong agak “mahal” untuk ukuran anak kos kaya aku. Jam ½ 8, aku harus berangkat Les Bahasa Jepang. Tapi tiba2 beberapa menit sebelum aku berangkat, kosanku mati lampu. Dan kalo aku berangkat les, berarti aku ninggalin kakakku yang perempuan ini sedirian di tengah kosan laki2, udah gitu mati lampu pula. Tapi aku pun juga gak mungkin ngomong “ya udah aku gak jadi berangkat les deh, mau nemenin kamu aja”. Kenapa? Soalnya kalo aku terang2an ngomong gitu, kakakku bakalan ngerasa kalo dia disini cuma jadi beban buat aku, sampe ngerela2in gak les yang bayarnya rp 150.000 per level. Ya udah akhirnya aku memutar otak. Akhirnya aku tetap berangkat, tapi cuma kamuflase aja. Aku nyetir mobilku ngelewatin tempat lesnya, terus langsung pulang lagi ke kosan. Kakakku nanya kenapa kok aku udah pulang? Dan dengan polos aku jawab, “tempat lesnya mati lampu”. Padahal sih waktu aku lewat tadi, jelas banget tempat lesnya nyala. Akhirnya aku bisa tetep nemenin kakakku gelap2an di kosan tanpa membuatnya terbebani. Gak masalah kok buatku gak les 1x, apa artinya dibanding kakakku yang cuma satu2nya ini.

Jam 9-an lampunya udah nyala lagi. Aku sempetin buat ngerjain laporan praktikum Deteksi dan Pengukuran Radiasi. Setelah bosen, aku matiin lampu sebagai perwujudan request dari kakaku dan aku tiduran di tiker, dimana kasurnya udah dipake sama kakakku.

Minggu 6 April 2008 / 29 Rabiul Awal 1429 H

Aku memulai hari ini dengan kejadian unik. Pertama2, kemaren HPku udah aku pasang alarm jam 04.01 supaya bisa bangun buat Tahajjud. Terus pagi ini alarm tersebut bunyi, dan karena aku masih ngantuk akhirnya aku tidur lagi. Aku baru bangun setelah jam di Hpku nunjukkin pukul 04.57, yang berarti udah masuk waktu Subuh yang hari ini jatuh pada pukul 04.26. Aku langsung bangkit dan Sholat Subuh dengan keadaan lampu yang sengaja gak aku nyalain, supaya gak ngeganggu kakakku yang masih tidur.

Abis Subuh-an, aku berkemas2 soalnya pagi ini udah janjian mau oahraga sama anak2 BEM. Untuk yang satu ini terpaksa aku harus nyalain lampu. Setelah lampunya nyala, aku liat jam di kamar. Sambil terbengong2, aku liat jam dinding ku nunjukkin pukul 04.11. Loh padahal kan aku bangunnya jam 04.57? Dan jam di Hpku sekarang nunjukkin pukul 05.13. Aku liat lagi, apa mungkin jam dindingku mati. Ternyata enggak, masih tetep jalan. Terus aku liat jam di HP kakakku. Ternyata juga nunjukkin angka yang sama kaya jam dinding, yaitu pukul 04.12. Akhirnya baru deh aku nyadar kalo ternyata jam di Hpku KECEPETAN SATU JAM. Jadi ketika alarmku bunyi pukul 04.01, sebenernya itu baru jam 3 dan ketika aku bangun jam 04.57, sebenernya itu masih jam 03.57 yang berarti belom masuk waktu Subuh

Setelah loading beberapa saat, akhirnya aku nyadar kalo berarti sekarang masih jam 04.13. Dengan wudhu yang masih ada, langsung aja aku Qiyamul Lail sampe masuk waktu Subuh. Dan setelah Subuh-an, aku pun tidur lagi. Huff… belom ada jam 5 tapi udah Sholat 9 rakaat…

Jam ½ 6 aku bangun lagi dan langsung bergegas berangkat ke BEM buat olahraga, ninggalin kakaku yang aku suruh main The Sims aja sambil nungguin aku pulang. Nyampe sana ternyata masih tetep gak ada siapa2 selain para takmir yang emang nginep di BEM. Aduh, padahal pengumuman tentang olahraga bareng ini kan udah dipublikasikan dari 2 minggu yang lalu. Setelah agak lama, yang dateng cuma 3 orang yaitu Fauzi, Zawa dan Mas Frisky. Mereka dateng juga dengan niat yang beda2. Zawa dateng mau ngambil sepedanya yang ketinggalan, Mas Frisky dateng mau ketemuan sama Mbak Kiky yang mau ngelunasin utang beli pulsa, dan Cuma Fauzi doank yang kayanya emang dateng pengen olahraga.

Karena orangnya cuma dikit, akhirnya aku Jogging lagi berdua sama Mas Ayi. Di tengah jalan2 tiba2 dia pengen boker. Ya udah terus balik ke BEM dulu, nungguin beliau menuntaskan hajatnya. Habis itu aku Jogging lagi, kali ini nambah bareng Andhika yang sedang dalam tahap penyembuhan dan Mas Frisky yang masih nungguin kehadiran Mbak Kiky.

Abis olahraga aku pulag ke kosanlagi, melanjutkan jadwal ku untuk nganterin kakaku jalan2 muter2 Jogja. Aku ajak kakakku sarapan di Nasi Kuning Kindai, terus dia minta dianterin ke Mirotta yang di Jakal atas, sama ke Malioboro lagi. Kakakku aku tinggalin di Malioboro sendirian soalnya aku harus Les Bass dulu.

Sesampainya di tempat les, ternyata lagi mati lampu. Daripada nganggur, akhirnya Mas Firdaus si guru les ku nawarin make gitar akustik aja untuk sementara. Setelah ngerasa kalo gitar akustik gak berperan efektif, akhirnya aku nawarin beliau buat maje bass elektrik aja tapi gak usah make speaker. Kan suaranya tetep keluar tuh biarpun kecil, dan beliaupun sepakat. Waktu ngambil bass, aku papasan sama 3 orang dancer perempuan dari ruang sebelah yang lagi latian ngedance di koridor, yang bikin aku jadi bingung sendiri. Mau diliat, ntar apalan Al-Qur’an ku bisa makin dikit aja. Tapi mau dibiarin, kok rasanya eman2 ya? Minimal say hello gitu, terus kenalan dan tukeran nomor HP deh. Hohohohoho… Astagfirullah… Untungnya aku terlahir sebagai seorang pemalu, jadi aku biarin aja dan hanya seulas senyum yang bisa aku kasi waktu aku ngelewatin mereka. Alhamdulillah aku gak diberikan keberanian dan gak diizinkan oleh Allah untuk melakukan hal yang lebih dari itu. Subhanallah sekali…

Pulang les aku ke Benteng Vredeburg buat ngejemput kakakku yang lagi Window Shopping di Malioboro. Gak lupa mampir dulu ke Gramedia sama ke Omah Mode. Setelah makan di Iga Bakar yang harganya bener2 bisa membunuh anak kos kaya aku secara perlahan, aku pulang ke kosan buat istirahat.

Jam 6-an ada acara favoritku di TV, yaitu Grand Prix Formula 1 Racing, dimana ada Giancarlo Fisichella sebagai jagoanku. Tapi aku harus ninggalin balapan ini di sekitar Lap 20-an, soalnya malem ini kakakku mau pulang ke Depok naik kereta, Taksaka Malam. Aku anterin dia ke Stasiun Tugu setelah sebelumnya mampir dulu buat Drive Thru di Mek-Di (sebut saja “McD” atau “McDonald”). Sekalian di stasiun, aku beli majalah Sabili edisi terbaru, sebagai perwujudan request dari Alvi.

Pulang dari stasiun, aku langsung memacu mobilku secepat kilat pulang ke kosan lagi, soalnya aku gak mau ketinggalan hasil dari balapan F1 yang lagi berlangsung di Bahrain. Saat ini gak cuma Fisichella doank yang lagi balapan sama lawan2nya, tapi aku juga lagi berpacu dengan waktu untuk nyampe ke kosan secepat mungkin supaya bisa nonton F1. Dan setelah aku nyampe kosan dan nyalain TV, pas banget sama Felipe Massa yang lagi nyentuh garis finish. Tapi ternyata Fisichella cuma ada di posisi 12. Gak pa2 lah, buat ukuran tim Force India, hasil ini udah bisa dibilang luar biasa.

Setelah beres2 kamar yang berantakan sepeninggal kakakku, aku ngutak-ngatik laptop lagi seperti biasanya. Rencananya besok mau ada presentasi buat kuliah Fisika Reaktor Nuklir, jadi sekarang aku baca2 materinya dulu. Weits jangan pada kagum dulu, ini cuma dibaca doank kok, gak dipelajari sama sekali. Jam 11-an HPku aku biarin mati sampe lowbat, dan kemudian aku pun bergegas tidur.

Senin 7 April 2008 / 30 Rabiul Awal 1429 H

Seharusnya hari ini aku kuliah Fisika Reaktor Nuklir jam 7 pagi, tapi aku baru bangun jam ½ 9 gara2 tadi pagi abis Sahur & Subuhan aku tidur lagi. Ya udah, tolong seseorang sampaikan permintaan maafku kepada Pak Andang yang pagi ini gak bisa melihat kehadiranku di kelasnya. Daripada nganggur mendingan aku ngutak-atik laptop aja sekalian ngerjain tugas laporan praktikum Deteksi & Pengukuran Radiasi buat hari Rabu nanti.

Siang jam ½ 2,akhirnya aku kuliah lagi untuk pertama kalinya setelah UTS, yaitu kuliah Sinyal dan Sistem dengan Pak Nazrul. Sebenernya sih aku kurang paham sama mata kuliah ini, gak tau deh ini salahku apa salah dosennya. Tapi gak pa2 kok, tawakkal aja yah…. Dunia gak akan kiamat meskipun aku gak bisa Sinyal dan Sistem.

Akhirnya Kastrat mulai eksis lagi, ditandai dengan adanya rapat Kastrat di sore ini. Biarpun cuma rapat PH, tapi ini tetep perlu soalnya selama ini kita emang jarang banget (kalo gak mau dibilang belom pernah) rapat PH, selalu rapat umum melulu.

Malemnya aku ngabuburit ke bioskop di Plaza Ambarukmo atau biasa disebut Amplas. Eh kalo ngabuburit mah sore2, berarti ini namanya JJM (jalan-jalan malem). Niat ku ke Amplas ini adalah pengen nonton film Drop Out yang dibintangin sama Ben Joshua, Titi Kamal, Dr. Boyke dkk. Untungnya Hasan, Andhika, Nanda & Doni mau nemenin, jadi aku gak sendirian deh. Si Reza yang tadinya mau ikut ternyata gak jadi gara2 dia ada les Bahasa Inggris. Niatnya dia sih mau nyusul jam 9-an. Padahal filmnya mulai main jam 7.55. Daripada telat 1 jam mendingan gak usah dateng aja dah, kecuali kalo dibolehin bayar ½ harga. Eh ½ harga juga masih kemahalan, 1/3 nya aja.

Dan malem ini aku sengaja gak nginep di BEM, soalnya besok pagi mau jalan2 ke BATAN Jogja sama anak2 Teknik Nuklir.

Selasa 8 April 2008 / 1 Rabiul Akhir 1429 H

Jam 7 pagi aku udah rapi jali mejeng di KPTU nungguin anak2 Teknik Nuklir lainnya buat berangkat ke BATAN Jogja. Aku make kemeja putih lengan panjang & celana kain warna item, udah mirip banget kaya sales2 Tianshi. Untung aku gak ikutan make sepatu pantovel juga. Setelah anak2nya pada ngumpul, jam ½ 8-an aku berangkat ke BATAN naik MyLovelySolBro dengan Ryo, Hayu, Mega & Ayu yang ikutan numpang di dalemnya.

Disana aku & anak2 Nuklir berkunjung ke lab analisis radiokimianya. Untungnya disana pake jas almamater UGM, jadi style sales ku gak keliatan deh. Ntar bisa diusir sama Satpam kalo ketauan ada sales nyasar ke BATAN. Kirain mau mampir juga ke reaktor nuklir utamanya, tapi ternyata enggak. Udah 2 kali aku kesana tapi belom pernah ngeliat reaktor utamanya. Ya gak pa2 lah lain kali aja, mungkin bulan Mei nanti. Meibe yes, miebe no…

Pulangnya dari BATAN aku sama anak2 Nuklir lainnya mampir dulu ke kantin FMIPA. Dah berapa lama ya aku gak makan disini? Tadinya sih mau makan di kantin BATAN, tapi masih belom buka. Jadinya aku makan di kantin FMIPA aja sekalian refreshing melihat “pemandangan” yang gak bisa aku temukan di Fakultas Teknik sambil menikmati Pempek & Jus Semangka. Alhamdulllah… Eh, Astagfirullah…

Jam 1 aku kuliah Perpindahan Panas & Massa sama Bu Ester yang kelasnya gabung sama anak2 Fisika Teknik. Bu Ester dengan santainya nunjukkin hasil UTS kemarin ke anak2. Berapa nilaiku? Gak usah banyak2, cukup 60 aja. Secara umum nilai segitu gak termasuk bagus soalnya banyak anak FisTek yang dapet diatas 80, bahkan ada senior yang ngulang yang dapet 90. Tapi nilai ku yang 60 itu ternyata merupakan yang PALING TINGGI di antara anak2 Teknik Nuklir lainnya. Hohohoho…. Ternyata standarnya Teknik Nuklir emang cuma segitu. Mestinya kita malu nih sama anak FisTek. Ayo donk, tunjukkan mana ekspresimu?

Selesai kuliah, aku mejeng di ruang BEM seperti biasa. Aku udah janji sama Nasikun buat jalan2 sore ke jalan Urip Sumoharjo atau lebih kerennya disebut dengan nama Jalan Solo. Pulang dari sana, aku ke BEM lagi buat ngerjain laporan praktikum yang masih belom selesai. Di ruang BEM lagi ada 3 Departemen yang lagi rapat dan aku dengan polosnya dan dengan imutnya nyempil diantara orang2 yang lagi rapat, berdua sama Nasikun yang lagi baca novelnya Habiburrahman yang berjudul “Di Atas Sajadah C-Kink”. Sekedar tau aja, novel2 Habiburrahman yang lain diantaranya “Ayat-Ayat C-Kink”, “ Ketika C-Kink Bertasbih”, “Di Atas Mihrab C-Kink”, dan lainnya. Jangan pada protes lho, kan C-Kink = Cinta. Hueeeekkkk…. Cuuiiiih….

Karena hari ini hari Selasa berarti aku harus les Bahasa Jepang. Aku berangkat bertiga sama Hasan & Andhika, setelah sebelomnya mampir dulu di Jogja Chicken. Seperti biasanya juga, di tempat les aku ketemu sama Mas Aniv selaku Sensei ku yang makin hari makin ajaib aja… Hontou desu ka? Kawaiso…

Aku gak pulang ke kosan tapi pulang ke ruang BEM buat nginep lagi. Dan sebelum tidur, gak lupa aku nyempet2in ngerjain laporan praktikum Deteksi & Pengukuran Radiasi yang juga makin hari makin ajaib aja…

Rabu 9 April 2008 / 2 Rabiul Akhir 1429

Pagi2 abis Subuhan, aku langsung ngelanjutin ngerjain laporan praktikum yang hari ini harus dikumpulin jam 10. Sempet kepotong gara2 jam 7 aku ada kuliah Elektronika Nuklir sama Pak Sunarno. Gara2 terlalu ngurusin laporan praktikum, pagi ini aku belom sempet sarapan & mandi. Tapi anak2nya juga gak nyadar kok kalo aku belom mandi, wajahku kan selalu bersinar setiap saat. Thanks buat Ponds Perfect Care Anti Bacterial Facial Scrub, yang warna ijo, yang telah membuatnya terlihat demikian (loh kok malah jadi promosi gini? Iklan layanan masyarakat ini dipersembahkan oleh : Unilever Indonesia. Huohohohohoho…)

As usually, kuliahnya Pak Sunarno gak selalu melulu tentang materi kuliah, tapi juga ada selingan tentang training motivasinya. Dan untuk kuliah Elektronika Nuklir yang pertama setelah UTS ini, materi training motivasinya malah lebih banyak daripada materi kuliahnya itu sendiri. Pak Narno ngasih motivasi tentang “Berani Menerima Tantangan”, dengan redaksi beliau “Aku Bisa Karena Aku Nekad” (“nekat”nya pake D). Nekad, eh nekat disini juga bukan asal hajar, tapi nekat yang disertai dengan ilmu. Contoh yang beliau tunjukkan adalah, apabila kita ditawarkan untuk mengerjakan suatu penelitian yang belum kita kuasai sebelumnya, maka tidak ada salahnya kalo kita mencoba menerima tawarannya. Misal, terkait dengan mata kuliah Elektronika Nuklir, kita ditawari untuk membuat alat pendeteksi tingkat stress seseorang. Bagaimana caranya? Nih dia tips & triknya…

1. Cari referensi

Inilah langkah awalnya, yaitu cari referensi sebanyak2nya. Cari segala informasi yang bisa kita manfaatkan terkait dengan penelitan yang kita lakukan. Bisa dari membaca buku, download internet atau tanyakan pada ahlinya. Karena kita udah nerima tawaran tersebut, maka konsekuensinya adalah kita harus berusaha menguasai ilmu yang terkait dengannya.

2. Bentuk tim

Kita gak mungkin kerja sendirian. Event Organizer gak akan jalan kalo cuma ada Ketua Panitianya. Jadi disini kita perlu ngebentuk suatu tim ahli untuk ngebantu kita mengerjakan penelitian ini.

3. Buat konsepnya

Setelah kita punya ilmunya dan kita punya tim ahli, bisa kita buat konsep tentang langkah2 yang akan kita lakukan untuk menjalankan penelitian ini. Konsep ini bisa dalam bentuk algoritma/diagram alir, tapi sudah secara terperinci, dan disertai anggaran dananya.

4. Analogikan ilmu yang kita miliki dengan penelitian tersebut

Semua ilmu pada dasarnya memiliki konsep yang sama, hanya pengaplikasiannya aja yang beda2. Begitupun dengan kasus ini, kita bisa menganalogikan suatu hal yang belum kita ketahui dengan hal2 yang telah kita kuasai sebelumnya.

5. Aplikasikan dalam penelitian

Nah kini saatnya kita ujicobakan semua yang telah kita teliti dan kita kerjakan untuk diujicobakan dalam penelitian sesungguhnya. And the show begin…

6. Berikan kesimpulan

Penelitian dan percobaan udah dilakukan, kini saatnya kita memberikan kesimpulan atas hasil kerja kita. Mari kita puaskan masyarakat dengan hasil penelitian kita ini.

7. Kembangkan untuk penelitian lainnya

Setelah mendapatkan hasil penelitian, bisa kita kembangkan lagi untuk tema2 selanjutnya yang masih berkaitan dengan penelitian kita ini.

Abis kuliah Elektronika Nuklir, aku langsung buru2 pulang ke kosan buat nyelesein laporan praktikum, sekalian mandi. Malu donk kalo tar lagi praktikum tiba2 ada bau gak sedap yang menyebar. Aku kelura kuliah jam 9 dan praktikum dimulai jam 10. Cuma ada rentang waktu 1 jam buat aku ngerjain kedua hal diatas. Niatnya sih mau sarapan dulu, tapi gak bakalan sempet. Sempet bingung juga gara2 aku gak nemuin jas lab ku di lemari. Eh gak taunya masih ketinggalan di ruang BEM dari beberapa minggu yang lalu. Akhirnya aku bisa hadir ke ruang lab praktikum telat 23 menit dari jadwal. Maap ya Mas-Mas asisten…

Ternyata praktikumnya juga gak berjalan sesuai rencana, gara2 Detektor Sawar Permukaan yang dipake buat ngukur pencacahan partikel Alpha-nya rusak. Jadinya kita gak ngukur pencacahan secara real-time, tapi pake data pencacahan yang udah ada sebelumnya. Wuah nyapek2in aja…

Abis praktikum, aku ikutan dateng ke forum Temu Akrab antar angkatan Teknik Nuklir di KPTU. Forum ini sengaja diadain sama Herlambang selaku ketua angkatan Teknik Nuklir 2006 sebagai ajang perkenalan dan untuk semakin mempererat silaturahim antar angkatan. Selain itu juga untuk meyakinkan angakatan 2007 bahwa keputusan mereka untuk meneruskan studi di Teknik Nuklir adalah BENAR.

Selesai dari forum ini, aku masih ada jadwal buat rapat Kastrat. Rapat kali ini temanya mengkaji tentang keputusan pemerintah terhadap adanya tarif insentif dan disinsentif. Niatnya sih mau rapat di Boulevard UGM, tapi karena cuacanya gak mendukung jadinya dibatalin deh, yang bikin Alvi rada2 gondok gara2 dia pengen ikutan nebeng ke BEM KM tapi ternyata gak jadi.

Setelah hari ini jadwal ku full seharian dari jam 5 sampe jam 6 sore, akhirnya malem ini aku bisa agak leyeh2 dikit. Malem ini aku baru nyadar kalo hari ini AKU BELOM MAKAN APA2. Dari tadi sejak bangun tidur sampe sekarang, aku cuma makan cemilan yang ada di kosan & cuma minum Teh Gelas yang dijual di BEM. Di satu sisi, ini bagus buat penghematan. Tapi di sisi lain, ini gak bagus buat kesehatan. Aku sendiri sih gak bisa protes soalnya aku emang sama sekali gak ngerasain laper. Alhamdulillah aku dikasi kekuatan perut berupa kemampuan untuk menahan laper, yang berarti aku gak perlu terlalu membutuhkan banyak makanan. Kenapa? Karena semakin banyak makanan yang kita makan, maka akan semakin banyak yang harus kita pertanggungjawabkan di akhirat nanti. Bukan begitu? Bukaaaan…..

Dan akhirnya malem ini aku bisa menikmati nasi goreng Bu Minah dengan nikmatnya, sambil nonton aksi2 mujahidku waktu jaman SMA dulu di laptopku.

Kamis 10 April 2008 / 3 Rabiul Akhir 1429 H

Aku terbangun di ruang BEM akibat ulah Doni yang mengumandangkan adzan Subuh dengan indahnya. Niatnya pagi ini mau Jogging, tapi lagi2 dibatalkan gara2 gak ada temen. Aku pun pulang ke kosan buat baca koran Jawa Pos & Republika yang numpuk di bawah pintu, yang udah sejak dari hari Selasa gak aku sentuh.

Jam 9 aku ke BEM lagi buat menuhin janjiku sama Yuli & Alvi yang ngajakin diskusi bareng. Ternyata disitu juga ada Daniyah, seekor makhluk yang selama ini cuma aku tau namanya doank tapi belom pernah tau orangnya. Bareng Hasan, kita diskusi berlima dengan tema “Dialog Lintas Gender”. Diskusi antara 5 ekor anak manusia ini yang pada akhirnya tinggal berempat gara2 ditinggal Daniyah, mampu membuat curiga mata2 orang yang memandangnya. Malah ada yang bilang katanya ini kaya lagi proses Ta’aruf aja, lagi training tentang membangun keluarga sakinah. Huohohohoho… Kenapa bisa demikian? Ya gak tau juga kenapa, tapi aku pun juga bakal ngerasain hal yang sama kaya mereka.

Abis Dzuhur, aku sempet2in buat tidur siang bentar di ruang BEM. Aku bangun pas jam 1 dan langsung bergegas buat kuliah Dinamika Sistem bareng Pak Sihana yang makin hari makin gak jelas aja sebenernya apa yang aku pelajari di kuliah ini.

Abis kuliah Dinamika Sistem, aku masih harus kuliah lagi setelah kepotong buat Ashar bentar. Kuliah Matematika Teknik 2 sore ini diajar sama Pak Andang, dosen paling “keren” di Teknik Nuklir sini. Sebenernya sih Pak Andang itu orangnya biasa aja dan tampak sederhana, tapi justru kesederhanaannya itulah yang membuatnya tampak “keren”. Dari luar keliatannya sederhana, padahal dalemnya bener2 luar biasa. Dan biarpun mungkin beliau ngajarnya agak ngebosenin, tapi beliau selalu bisa ngejawab semua pertanyaan anak2 dengan jawaban yang benar2 memuaskan disertai dengan analogi yang benar2 gak terpikirkan.

Di kuliah ini aku duduk sebelahan sama Astria. Loh emang penting ya? Gak tau juga sih, tapi sebenernya ini adalah pertama kalinya aku duduk sebelahan langsung sama perempuan selama kuliah di UGM sini. Biasanya aku duduknya selalu sebelahan sama laki2, atau kalopun sama perempuan, pasti ada rentang 1 bangku kosong antara aku dan orang tersebut. Jadi untuk kasus ini, Astria boleh berbangga dan bisa aja masuk rekor MURI sebagai perempuan pertama yang berkesempatan buat duduk persis di sebelahku. Heuheuheuheu…

Malemnya aku les Bahasa Jepang seperti biasa. Sebelum les, sempet mampir dulu ke Jogja Chicken dimana aku makannya sampe nambah, setelah seharian ini berpuasa. Tadi pagi sahurnya cuma minum Ale-Ale (minuman jeruk yang dibintangin sama Virnie Extravaganza), dan bukanya juga cuma minum The Gelas. Pulang les aku nginep lagi di BEM buat kongkow2 sambil ngejayus sama para Takmir BEM yang emang udah jayus dari sejak dalam kandungan ibunya masing2.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s